Utama > Hematoma

Beli dalam talian

Laman web penerbitan "Media Sphere"
mengandungi bahan yang ditujukan khas untuk profesional penjagaan kesihatan.
Dengan menutup mesej ini, anda mengesahkan bahawa anda diperakui
profesional perubatan atau pelajar institusi pendidikan perubatan.

koronavirus

Ruangan sembang profesional untuk ahli anestesi-resusitasi di Moscow menyediakan akses ke perpustakaan bahan yang terus dikemas kini yang berkaitan dengan COVID-19. Perpustakaan ini dikemas kini setiap hari dengan usaha doktor antarabangsa yang kini bekerja di zon wabak, dan termasuk bahan kerja untuk menyokong pesakit dan mengatur kerja hospital.

Bahan dipilih oleh doktor dan diterjemahkan oleh penterjemah sukarela:

Menyakitkan kepala

Artikel pakar perubatan

Sakit kepala yang disalahgunakan, atau apa yang disebut "pemulihan", sakit kepala ubat - salah satu bentuk sekunder cephalgia, berkait rapat dengan migrain. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, ia menjadi semakin penting di negara kita. Ini disebabkan oleh penggunaan dan ketersediaan pelbagai ubat penahan sakit yang meluas..

Kod ICD-10

Epidemiologi sakit kepala penyalahgunaan

Abusus, atau penyalahgunaan, bergantung pada berapa hari selama sebulan pesakit mengambil ubat tersebut. Faktor penting ialah kekerapan dan keteraturan pengambilan ubat / ubat. Jadi, jika kriteria diagnostik menyebut penggunaan ubat sekurang-kurangnya 10 hari sebulan, ini bermakna 2-3 hari rawatan seminggu.

Sakit kepala yang disalahgunakan berada di urutan ketiga dalam frekuensi selepas migrain, kelazimannya di kalangan pesakit di pusat cephalalgia khusus mencapai 10%, dan pada populasi - 1%.

Sakit kepala yang salah ditunjukkan oleh cephalalgia dua hala yang bersifat menekan atau mampatan, dengan intensiti ringan atau sederhana. Sensasi menyakitkan apabila pesakit menyalahgunakan ubat penahan sakit (sekurang-kurangnya 15 hari sebulan selama 3 bulan atau lebih) bimbang dari 15 hari atau lebih, sehingga setiap hari.

Apa yang menyebabkan sakit kepala?

Sakit kepala yang salah sering disebabkan oleh ubat-ubatan seperti: analgesik dan NSAID, analgesik gabungan, derivatif ergotamin, agonis serotonin, triptan, opioid. Semasa mengkaji anamnesis pesakit dengan sakit kepala, mereka mendapati bahawa beberapa waktu yang lalu pesakit mempunyai bentuk khas cephalgia primer: 70% - serangan migrain episodik.

Penyalahgunaan dadah adalah penyebab utama penyalahgunaan sakit kepala, faktor risiko utama adalah penggunaan ubat penahan sakit secara berkala. Pergantian tempoh penggunaan ubat yang kerap dengan jangka masa yang agak lama tanpa rawatan cenderung menyebabkan pembentukan sakit kepala. Penyalahgunaan dadah adalah faktor utama dalam transformasi cephalalgia episodik menjadi kronik. Mekanisme kesan paradoks ubat penahan sakit belum dikaji. Asas penolakan sakit kepala adalah kehadiran migrain. Menariknya, penyalahgunaan analgesik kronik dengan alasan selain rasa sakit di kepala (seperti arthritis) tidak menyebabkan sakit kepala..

Seiring dengan penyalahgunaan ubat-ubatan, faktor-faktor patogenetik dari keadaan seperti sakit kepala penyalahgunaan termasuk gangguan afektif - kemurungan dan kegelisahan, yang menyumbang kepada perkembangan pergantungan psikologi pada ubat-ubatan. Telah ditunjukkan bahawa gangguan kemurungan menentukan kecenderungan pesakit untuk menyalahgunakan dadah: terdapat pada 48% orang yang mengalami kemurungan (berbanding 38.6% pada pesakit tanpa kemurungan). Ramai pesakit yang mengalami sakit kepala mengalami kecenderungan keturunan terhadap alkoholisme, kemurungan, penyalahgunaan dadah.

Menyalahgunakan gejala sakit kepala

Seperti yang telah disebutkan, abusus berlaku pada pesakit yang telah lama menderita bentuk cephalgia. Oleh itu, pada peringkat awal, sakit kepala penyalahgunaan menampakkan dirinya sebagai gambaran migrain episodik yang lebih kurang, yang, dari masa ke masa, apabila faktor penyalahgunaan meningkat (peningkatan kekerapan mengambil ubat dan / atau dosnya), berubah menjadi kronik. Pada peringkat lanjut, sakit kepala penolakan berlaku setiap hari, sebagai peraturan, berterusan sepanjang hari, intensiti yang berbeza-beza. Ia sudah ada pada saat kebangkitan, pesakit menggambarkannya sebagai lemah, sederhana, kusam, dua hala, frontal-oksipital atau meresap. Peningkatan kesakitan yang ketara boleh berlaku dengan sedikit tenaga fizikal atau intelektual, serta dalam kes di mana ubat itu terganggu. Ubat sakit menyebabkan cephalalgias melegakan sementara dan biasanya tidak lengkap, memaksa pesakit untuk mengambil ubat itu berulang kali. Selain itu, cephalalgia, digabungkan dengan abusus, dapat mengubah ciri-cirinya dengan sangat tajam, kadang-kadang dalam satu hari..

Telah ditunjukkan bahawa abusus adalah penyebab yang paling biasa dari peningkatan sakit kepala migrain hingga 15 hari sebulan atau lebih, serta perkembangan cephalalgia campuran, yang dicirikan oleh kedua-dua ciri migrain dan tanda-tanda klinikal cephalalgia, juga terjadi dengan frekuensi lebih dari 15 hari sebulan.

Mana sakitnya?

Sakit kepala yang disalahgunakan: pengelasan

Cephalalgia dengan penggunaan ubat yang berlebihan adalah salah satu bahagian dari ICGB-2. Selain sakit kepala, bahagian ini merangkumi bahagian berikut: “8.1. Cephalalgia disebabkan oleh pendedahan akut atau berpanjangan kepada bahan "; "8.3. HCephalgia sebagai kesan sampingan pentadbiran ubat jangka panjang ”; "8.4. Cephalalgia yang berkaitan dengan penarikan dadah ".

  • 8.2. Menyakitkan kepala.
    • 8.2.1. dengan penggunaan ergotamin yang berlebihan.
    • 8.2.2. dengan penggunaan triptan yang berlebihan.
    • 8.2.3. dengan penggunaan analgesik yang berlebihan.
    • 8.2.4. dengan penggunaan candu yang berlebihan.
    • 8.2.5. dengan penggunaan ubat kombinasi yang berlebihan.
    • 8.2.6. disebabkan oleh penggunaan ubat lain yang berlebihan.
    • 8.2.7. mungkin disebabkan oleh penggunaan dadah secara berlebihan.

Di antara semua jenis sakit kepala, kepentingan klinikal terbesar di dunia adalah cephalalgia yang berkaitan dengan penyalahgunaan analgesik atau ubat gabungan (iaitu, kombinasi analgesik dengan ubat lain: codeine, kafein, dll.). Pada masa yang sama, diasumsikan bahawa mana-mana komponen ubat gabungan boleh menyebabkan pening kepala, tetapi "bahagian tanggungjawab" yang paling besar (sehingga 75%) terletak pada analgesik. Pada masa yang sama, jenis sakit kepala penyalahgunaan ini dibezakan oleh ketahanan terapi yang ketara..

Bagaimana sakit kepala penyalahgunaan dikenali?

Salah satu persoalan utama yang dihadapi oleh doktor jika dia mengesyaki ada ubat yang dihidapi pada pesakit dengan cephalalgia adalah persoalan kemungkinan diagnosis (hubungan yang pasti atau hanya mungkin ada antara cephalgia dan pendedahan kepada bahan tersebut). Dalam banyak kes, diagnosis sakit kepala tidak dapat dilihat hanya setelah rasa sakit hilang setelah pendedahan kepada bahan ini berhenti. Sekiranya cephalalgia tidak berhenti atau tidak terasa melegakan dalam 2 bulan setelah ubat "bersalah" dihentikan, maka diagnosis "penyalahgunaan sakit kepala" dapat dianggap meragukan. Dalam kes ini, adalah perlu untuk mencari penyebab lain dari cephalalgia kronik (terutamanya gangguan emosi).

8.2.3. Cephalalgia dengan penggunaan analgesik yang berlebihan

  • A. Cephalalgia hadir selama lebih dari 15 hari dalam sebulan, memenuhi kriteria C dan D, dan mempunyai sekurang-kurangnya salah satu ciri berikut:
    • dua hala;
    • menekan / memerah (tidak berdenyut) watak;
    • intensiti sedikit hingga sederhana.
  • B. Mengambil analgesik sederhana sekurang-kurangnya 15 hari sebulan selama 3 bulan atau lebih.
  • C. Cephalalgia berkembang atau memburuk dengan ketara semasa penggunaan analgesik yang berlebihan.
  • D. Cephalalgia berhenti atau kembali ke corak sebelumnya dalam 2 bulan setelah menghentikan analgesik.

Perlu ditekankan bahawa pesakit dengan cephalgia primer yang mengembangkan jenis cephalalgia baru, atau mereka yang kursus migrainnya meningkat secara signifikan terhadap latar belakang penyalahgunaan dadah, tidak hanya harus didiagnosis dengan cephalalgia primer yang asli, tetapi juga dengan diagnosis sakit kepala penolakan. Contoh diagnosis: "Cephalalgia dengan ketegangan otot perikranial. Menyalahgunakan sakit kepala. " Ramai pesakit yang memenuhi kriteria kemungkinan pening kepala juga memenuhi kriteria kemungkinan migrain kronik. Sebelum penyebab sebenar dinyatakan setelah ubat penolakan dihentikan, pesakit seperti itu harus diberi kedua-dua diagnosis..

Kajian tambahan tidak diperlukan untuk mendiagnosis sakit kepala. Kaedah yang paling bermaklumat untuk mengesahkan adanya penyalahgunaan dadah adalah buku harian pesakit mengenai cephalgia, di mana dia mencatat waktu permulaan serangan cephalalgia dan jumlah ubat sakit yang diambil.

Apa yang perlu dikaji?

Cara meneliti?

Siapa yang hendak dihubungi?

Rawatan sakit kepala yang salah

Rawatan sakit kepala penyalahgunaan termasuk menjelaskan kepada pesakit mekanisme pembentukan rasa sakit, penarikan secara beransur-ansur ubat "bersalah", melegakan gejala penarikan, dan terapi khusus untuk sisa cephalalgia. Untuk mengelakkan penyalahgunaan, doktor harus mendidik pesakit (terutama mereka yang sering diserang cephalalgia) bahaya penyalahgunaan analgesik. Penyalahgunaan dadah merumitkan rawatan pesakit dengan bentuk migrain kronik. Oleh itu, keadaan terpenting yang memastikan keberkesanan terapi pencegahan untuk migrain adalah penghapusan ubat yang menyebabkan abusus. Apabila penyalahgunaan dadah dikesan, adalah perlu untuk meyakinkan pesakit untuk mengurangkan dos ubat penahan sakit, sehingga penolakan analgesik sepenuhnya. Pengambilan ubat sepenuhnya (dengan syarat bahawa ia adalah analgesik bukan narkotik) adalah satu-satunya rawatan yang berkesan. Dalam kes yang teruk, pesakit menjalani proses detoksifikasi di rumah sakit. Telah ditunjukkan bahawa jumlah hari dengan pening kepala sakit setiap bulan menurun sebanyak 50% 14 hari setelah ubat "bersalah" dihentikan. Sekiranya rawatan berjaya, cephalalgia berubah menjadi bentuk asalnya.

Selari dengan penghapusan ubat "bersalah", pesakit harus diberi terapi migrain tradisional.

Salah satu pendekatan yang paling berkesan untuk rawatan pening kepala adalah pemberian terapi antidepresan. Walaupun terdapat kesan sampingan yang diketahui, amitriptilin antidepresan trisiklik tetap menjadi salah satu ubat yang paling berkesan. Kesan positif semasa menetapkan amitriptyline dicatat pada 72% pesakit, berbeza dengan 43% ketika menghentikan penggunaan analgesik tanpa terapi antidepresan bersamaan. Pada sesetengah pesakit, antidepresan dari kumpulan perencat pengambilan serotonin selektif (paroxetine, sertraline, fluoxetine) dan inhibitor pengambilan serotonin dan norepinefrin (duloxetine, venlafaxine, milnacipran) mempunyai kesan yang baik. Sekiranya sakit kepala penyalahgunaan digabungkan dengan migrain kronik, ubat pilihannya adalah antikonvulsan (contohnya, topiramate).

Oleh kerana kadar kambuh yang ketara (lebih dari 30%) setelah penolakan penolakan, adalah penting untuk memberi amaran kepada pesakit tentang kemungkinan sakit kepala penyalahgunaan kembali dan menjelaskan kepadanya tentang perlunya mengawal jumlah ubat sakit dengan ketat.

Penyalahgunaan sakit kepala - apa yang menyebabkan pengambilan dan penyalahgunaan ubat yang tidak terkawal

Dalam kerja praktikal, untuk menggambarkan keadaan patologi seperti abusus (dari kata Latin abusus - penyalahgunaan, penggunaan) sakit kepala, pakar neurologi juga menggunakan istilah "disebabkan oleh ubat", "disebabkan oleh analgesik", "pemulihan", "ergotamin" dan " "sakit kepala" yang disebabkan oleh ubat.

Perkaitan penyakit ini

Patologi ini dicirikan oleh relevansi yang melampau, kerana ia hampir sama luas di semua negara maju dari segi ekonomi di mana mungkin untuk membeli pelbagai ubat dengan kesan analgesik tanpa preskripsi..

Di antara pesakit dengan cephalgias yang mengunjungi doktor umum, secara frekuensi, patologi menduduki tempat ketiga setelah sakit kepala migrain dan ketegangan, yang merupakan bentuk utama sakit kepala. Di antara pelbagai bentuk lain, penyalahgunaan adalah 20%.

Dari segi kelaziman pada populasi, bentuk abusus adalah dari 1 hingga 4%, dan dalam jumlah pesakit yang mendaftar ke pusat khusus - 10%. Lelaki (berbanding wanita) jatuh sakit 3-5 kali lebih jarang. Di antara semua pesakit yang menderita sakit kepala kronik setiap hari, bentuk penolakan rata-rata 60%.

Etiologi dan patogenesis penyakit

Sakit kepala yang salah berkembang disebabkan oleh penggunaan ubat-ubatan yang tidak betul yang berterusan dengan kesan analgesik untuk melegakan sindrom cephalgic primer dari pelbagai jenis dan asal usul. Sekiranya seseorang yang sakit terpaksa secara beransur-ansur meningkatkan frekuensi penggunaan ubat-ubatan harian hingga 6 kali, maka perkembangan penyakit penyalahgunaan yang tidak dapat dielakkan berlaku dengan jangka masa yang berulang dan berulang. Dengan kata lain, keadaan patologi yang dianggap, sebagai peraturan, adalah komplikasi pengambilan ubat dengan latar belakang bentuk utama sakit kepala..

Klasifikasi Antarabangsa (ICGB-2) didasarkan pada faktor penyebab, iaitu produk farmaseutikal yang menyebabkan penyalahgunaan paksa. Sesuai dengan klasifikasi ini, jenis patologi berikut dibezakan - pening kepala akibat penggunaan berlebihan:

  • 2.1. Ergotamine (turunan alkaloid ergot).
  • 2.2. Triptans (Zolmitriptan, Eletriptan), yang merupakan turunan serotonin, yang dicirikan oleh kesan anti-migrenous tertentu.
  • 2.3. Analgesik.
  • 2.4. Opiat, yang merupakan ubat narkotik yang mempunyai kesan analgesik yang ketara.
  • 2.5. Analgesik gabungan yang mengandungi, selain asid acetylsalicylic, analgin dan analognya, juga turunan asid barbiturat, serta kafein, codeine (Pentalgin-N, Kaffetin, Nurofen-plus, Sedalgin-neo).
  • 2.6. Penghilang rasa sakit yang tergolong dalam beberapa kelas yang berbeza (ergotamine, triptanic dan analgesic) tanpa dominasi mana-mana kelas.
  • 2.7. Ubat-ubatan lain.
  • 2.8. Mungkin disebabkan oleh penggunaan dadah secara berlebihan.

Berpotensi ubat yang paling berbahaya yang menyebabkan sakit kepala adalah analgesik sederhana dan gabungan. Spesies inilah yang dicirikan oleh pembentukan yang cepat dan sukar dirawat. Ini benar terutamanya untuk analgesik gabungan yang mengandungi kodin. Yang agak berbahaya adalah yang mengandungi ergotamin dan triptan, ubat opioid, dan bahkan pada tahap yang lebih rendah, ubat anti-radang bukan steroid..

Hasil kajian mengenai sejarah kes kumpulan pesakit, didapati bahawa 65 - 70% daripadanya menderita serangan migrain episodik, 27 - 30% - dari sakit kepala ketegangan episodik dan 8% - dari episod cephalalgia pelbagai bentuk lain, termasuk bundle (kelompok). Pada mulanya, pesakit mengalami peningkatan secara beransur-ansur dalam kekerapan serangan sakit kepala di bawah pengaruh faktor penyumbang (yang disebut faktor kronik), yang meliputi:

  • keadaan tekanan emosi;
  • gangguan kemurungan dan kegelisahan;
  • pengembangan tambahan bentuk cephalalgia lain;
  • keadaan peningkatan nada otot perikranial (frontal, temporal, trapezius, sternocleidomastoid, dll.).

Apabila tempoh penyakit dan kekerapan serangan meningkat, mekanisme perkembangannya dicirikan oleh pembentukan gangguan fungsi sistem sensitif otak. Ia berlaku dalam bentuk penindasan sistem saraf pusat dan periferal analgesik, yang berlaku akibat tindakan ubat penahan sakit yang selalu digunakan. Di samping itu, gangguan fungsi otak dalam kes ini dicirikan oleh peningkatan tindak balas kesakitan terhadap rangsangan, penurunan ambang kesakitan, tindak balas subjektif yang berlebihan dan tahan lama terhadap rangsangan yang menyakitkan dan tidak menyakitkan, pengaktifan ujung sensitif "bisu" reseptor kesakitan periferal vaskular trigeminal sistem, serta perubahan neurokimia khusus.

Peningkatan jumlah serangan sakit menyebabkan perlunya penggunaan ubat penahan sakit yang lebih kerap, yang memberikan kelegaan, tetapi semakin lama semakin pendek dan kurang ketara. Pada akhirnya, terdapat keperluan untuk penggunaan harian, berulang dan berkala. Pengambilan ubat secara beransur-ansur dilakukan dalam mod "antisipatif", iaitu, bahkan sebelum bermulanya episod menyakitkan seterusnya.

Salah satu faktor utama yang menyumbang kepada perkembangan bentuk psikologi ketergantungan dadah adalah ciri-ciri individu jiwa manusia. Tetapi pengaruh negatif utama diberikan oleh gangguan mental yang bersifat afektif, terutama keadaan depresi. Kajian menunjukkan bahawa di kalangan pesakit dengan gangguan kemurungan, penyalahgunaan ubat menyumbang 48%, sementara di antara pesakit tanpa kemurungan - 38%. Oleh itu, penyalahgunaan dadah adalah salah satu faktor utama yang secara beransur-ansur mengubah proses akut menjadi kronik.

Faktor tambahan yang menyumbang kepada pergantungan psikologi termasuk:

  • mengambil ubat penahan sakit untuk mencegah serangan (profilaksis) kerana bimbang;
  • berlakunya serangan sakit yang lebih ketara sekiranya terdapat percubaan untuk menarik balik ubat analgesik;
  • penggunaan ubat penahan sakit yang berkaitan dengan penyakit lain, misalnya, berkaitan dengan arthritis atau sakit di kawasan lumbar, dan lain-lain;
  • kehadiran jenis ketagihan lain (alkohol, dadah, dll.).

Semasa membandingkan pengaruh faktor-faktor seperti keteraturan pengambilan ubat penahan sakit dan jumlah pengambilannya dalam masa 1 bulan, didapati bahawa faktor pertama memainkan peranan yang paling penting dalam pembentukan penyalahgunaan dadah. Jadi, sebagai contoh, tahap kemungkinan perkembangan proses patologi semasa mengambil dosis kecil analgesik (2 tablet sehari), tetapi setiap hari, jauh lebih tinggi berbanding dengan pemberian ubat yang lebih kerap, tetapi dengan gangguan rawatan yang agak lama.

Oleh itu, secara patogenetik, penyakit ini adalah lingkaran setan patologi di mana sakit kepala kronik setiap hari disebabkan oleh penyalahgunaan dan penggunaan yang salah (dos tinggi, penggunaan kerap atau / dan penggunaan tetap) mana-mana ubat farmakologi yang bertujuan untuk melegakan sakit kepala primer (paling kerap, ketegangan atau migrain).

Gambar klinikal

Pelbagai manifestasi klinikal adalah ciri sakit kepala yang disebabkan oleh ubat, dan bukan hanya pada pesakit yang berbeza, tetapi juga pada pesakit yang sama dan dalam satu hari. Gejala utama sakit kepala yang salah adalah ciri-ciri yang terakhir:

  • kekerapan - setiap hari atau hampir setiap hari;
  • watak - menekan atau memerah;
  • kelaziman - terutamanya di seluruh kepala;
  • intensiti rendah hingga sederhana;
  • masa pengembangan intensiti maksimum - sebagai peraturan, separuh pertama hari, terutama pada waktu pagi.

Gejala penyakit berikut juga sering berlaku:

  • loya;
  • mudah marah;
  • kelesuan dan berasa letih;
  • prestasi berkurang;
  • gangguan tidur.

Di samping itu, jika pesakit menderita migrain, dengan latar belakang penyalahgunaan kesakitan yang membosankan yang berterusan, serangan migrain tipikal mungkin muncul beberapa kali selama sebulan dalam bentuk kesakitan berdenyut satu sisi yang jelas, disertai dengan peningkatan kepekaan terhadap bunyi dan cahaya, serta mual atau / dan muntah.

Diagnosis penyakit

Diagnosis hanya berdasarkan manifestasi klinikal yang dijelaskan oleh pesakit, sejarah perubatan dan analisis rawatan analgesik. Selalunya, agak sukar untuk menentukan ubat tertentu yang menyebabkan kejang, kerana kebanyakan pesakit dengan proses kronik menggunakan lebih dari satu ubat.

Terutama bermaklumat dalam membuat diagnosis dan mengenal pasti agen farmasi yang memprovokasi adalah "Diary of sakit kepala", yang disarankan oleh doktor untuk menyimpannya kepada pesakit. Ia menyatakan:

  1. Masa serangan, sifat dan tempohnya.
  2. Nama ubat-ubatan dengan kesan anestetik, masa yang tepat dalam pemberian dan dosnya.

Kriteria umum antarabangsa untuk diagnosis penyakit:

  • "A". Kriteria C dan D sakit kepala yang berterusan selama 15 hari atau lebih.
  • "B". Mengambil satu atau lebih ubat secara berkala selama lebih dari 3 bulan untuk menghentikan serangan dan / dan melakukan terapi simptomatik sakit kepala.
  • "C". Perkembangan sakit kepala atau kemerosotan yang ketara berlaku dalam tempoh penggunaan berlebihan satu atau lebih ubat.
  • "D". Dalam masa 2 bulan setelah menghentikan penggunaan ubat "kausal", gejala penyakit itu hilang atau kembali ke nilai asalnya. Sebelum akhir tempoh ini, diagnosis "Kemungkinan disebabkan oleh ubat-ubatan, dll." Ditetapkan. Sekiranya tidak ada peningkatan selepas 2 bulan, diagnosis yang disarankan pada awalnya dipersoalkan.

Apa lagi yang harus dilakukan untuk menetapkan diagnosis yang tepat, iaitu melakukan diagnosis pembezaan?

Selain menyimpan "Diary" dan memfokuskan pada kriteria di atas, anda juga memerlukan:

  1. Melakukan pemeriksaan neurologi secara menyeluruh. Pengenalpastian oleh pakar mengenai sebarang gejala patologi neurologi harus segera menimbulkan keraguan mengenai andaian penyebab ubat cephalalgia.
  2. Menjalankan diagnostik instrumental keadaan sistem saraf pusat dengan kaedah seperti electroencephalography, rheoencephalography, echoencephalography, yang memungkinkan untuk mengenal pasti penyebab lain (jika ada) cephalgias - sista otak, tumor otak, hidrosefalus, dll..
  3. Melakukan pengimejan resonans magnetik, yang mempunyai keupayaan diagnostik yang tinggi dan membolehkan anda mengenal pasti atau menolak perubahan morfologi pada tisu otak.

Prinsip rawatan

Rawatan harus dimulakan sejurus selepas diagnosis. Yang perlu dan salah satu syarat utama untuk memulakan rawatan adalah penghapusan ubat "kausal". Sehubungan dengan itu, perlu dilakukan terapi tingkah laku awal, termasuk menjelaskan kepada pesakit mengenai mekanisme perkembangan patologi dan peranan penyalahgunaan analgesik di dalamnya, keperluan dan kepentingan pembatalannya..

Garis panduan klinikal menekankan pilihan untuk pengambilan ubat "bersalah" secara tiba-tiba (dengan pengecualian derivatif opioid, yang mesti ditarik secara beransur-ansur). Sebelum ini, pesakit harus diberi amaran mengenai kemungkinan peningkatan intensiti cephalalgia dan peningkatan kekerapan serangan, berlakunya kegelisahan, mual, muntah, gangguan tidur, dalam dua hari setelah pembatalan.

Tempoh maksimum pemeliharaan fenomena ini adalah, biasanya, sekitar 1 - 2 minggu, setelah itu hilang atau tahap keparahannya mulai berkurang. Tetapi dalam kes yang terakhir, tubuh bertindak balas dengan lebih baik terhadap terapi ubat yang sedang dijalankan. Sebilangan besar pesakit, selepas tempoh penarikan 2 bulan, pulih ke bentuk cephalalgia asalnya. Pemulihan penuh kadang-kadang memerlukan minggu atau bulan. Pengendalian dinamika sindrom dalam rawatan dijalankan dengan menjaga pesakit "Diary".

Selepas ubat penyalahgunaan dibatalkan, sebilangan besar pesakit harus memilih ubat pengganti untuk menghentikan serangan cephalalgia yang teruk. Sekiranya penggantian sedemikian diperlukan, ubat dari kumpulan lain dipilih. Jadi, sebagai contoh, jika penyakit ini disebabkan oleh penyalahgunaan analgesik konvensional, maka untuk menghentikan serangan, ia boleh diganti dengan ubat dari kumpulan ubat ergotamin, triptan atau ubat anti-radang bukan hormon. Dan untuk menghilangkan atau mengurangkan latar belakang ketegangan (berterusan) ketegangan atau dengan migrain, disyorkan untuk mengambil Katadolon (bahan aktif flupirtin) 3 kali sehari, 0.1 g selama 1 bulan atau lebih selepas penarikan.

Dalam kes yang teruk, termasuk yang disertai dengan ketergantungan psikologi yang teruk, titisan dexamethasone intravena dan magnesium sulfat dalam larutan isotonik digunakan, antidepresan (Amitriptyline, Duloxetine, Venlafaxine, Floxetine, dll.), Antikonvulsan (Topiramate, Gabapentin, turunan asid dalam).

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat dalam bentuk minyak sayuran dan suntikan herba dan koleksinya hanya dapat meringankan keadaan ini, tetapi tidak boleh menggantikan ubat-ubatan yang digunakan sesuai dengan algoritma yang dikembangkan untuk menjalankan terapi di bawah pengawasan pakar..

Pemulihan keadaan dalam kes yang jarang berlaku tidak dapat dicapai, walaupun penghapusan dadah penyalahgunaan. Dalam kes seperti itu, diperlukan diagnosis berulang dan analisis yang teliti terhadap semua faktor yang mungkin menyumbang kepada penentangan terhadap terapi. Faktor-faktor ini boleh:

  • tempoh pergantungan dadah adalah 5 tahun atau lebih;
  • bentuk cephalalgia campuran (sakit kepala migrain dan ketegangan);
  • gangguan mental dalam bentuk keadaan depresi atau kegelisahan;
  • ciri-ciri individu peribadi;
  • kehadiran jenis ketagihan lain, seperti alkohol, dadah, kafein, dan lain-lain;
  • kesinambungan penggunaan ubat yang dilarang oleh doktor atau mengambilnya kerana sebab lain (arthritis, sciatica, dll.).

Pesakit harus dimaklumkan mengenai kemungkinan penyakit kambuh (dalam 40% kes) penyakit dalam tempoh 5 tahun setelah berjaya menjalani terapi. Sehubungan itu, kawalan dan koordinasi yang ketat dengan doktor mengenai penggunaan ubat penahan sakit perlu dilakukan sekiranya keperluan seperti itu timbul..

Sakit kepala yang disalahgunakan (Sakit kepala ubat, Sakit kepala ubat, sakit kepala Ricochet)

Sakit kepala yang disalahgunakan adalah cephalalgia kronik (sakit kepala) yang bersifat sekunder yang berlaku dengan latar belakang penggunaan anestetik yang berterusan sekiranya terdapat migrain dan sindrom cephalgic yang lain. Ia dicirikan oleh sakit kepala mampatan berterusan dengan intensiti sederhana. Cephalalgia penyalahgunaan didiagnosis secara klinikal menggunakan buku harian pemerhatian. Kaedah instrumental bertujuan untuk mengecualikan penyebab sindrom lain. Rawatan dilakukan berdasarkan penarikan ubat yang memprovokasi abusus. Gejala penarikan dikawal oleh antidepresan, antipsikotik, ubat antiepileptik. Pada masa akan datang, perlu memilih terapi untuk penyakit yang mendasari.

ICD-10

  • Sebab-sebabnya
  • Patogenesis
  • Gejala
  • Diagnostik
  • Rawatan sakit kepala yang salah
  • Ramalan dan pencegahan
  • Harga rawatan

Maklumat am

Sakit kepala yang salah disebabkan oleh penggunaan ubat-ubatan yang tidak betul untuk melegakan cephalalgia. Istilah ini berasal dari bahasa Inggeris "penyalahgunaan" - penyalahgunaan. Dalam neurologi praktikal, abusus cephalalgia mempunyai sinonim "ubat", "ubat", "pemulihan". Pengubatan sendiri pesakit dengan analgesik over-the-counter telah menyebabkan penyakit yang meluas di negara-negara maju dari segi ekonomi. Di Eropah, Amerika Syarikat, patologi ini menyumbang 1/5 dari semua cephalgias. 1% daripada jumlah penduduk planet ini menderita ubat sakit kepala. Di antara cephalalgias kronik, bentuk abusus menempati 60%. Penyakit ini menyerang orang dengan tahap kecemasan yang tinggi, kecenderungan untuk mengalami kemurungan. Wanita menderita lebih kerap daripada lelaki.

Sebab-sebabnya

Faktor etiologi utama sakit kepala adalah penggunaan ubat penahan sakit yang berterusan terhadap latar belakang patologi utama yang ada (migrain, sakit ketegangan). Cephalalgia tidak berkembang apabila ubat yang sama digunakan dalam rawatan penyakit lain (arthritis, neuritis, osteochondrosis tulang belakang). Farmaseutikal yang berbahaya adalah:

  • Analgesik gabungan - ubat-ubatan yang, selain aspirin, analgin dan analognya, termasuk kafein, barbiturat.
  • Derivatif alkaloid ergot (ergotamine). Digunakan secara meluas dalam terapi migrain.
  • Triptans (zolmitriptan, eletriptan) - turunan serotonin dengan tindakan anti-migrain tertentu.
  • Opioid - analgesik narkotik dengan kesan analgesik yang ketara.
  • NSAID adalah ubat anti-radang bukan steroid. Merujuk kepada analgesik bukan narkotik. Adakah penyebab cephalalgia ubat yang paling jarang berlaku.

Kekerapan pengambilan dan dos memainkan peranan dalam perkembangan penyakit. Penggunaan analgesik secara berterusan lebih cenderung menimbulkan cephalalgia yang disebabkan oleh ubat daripada penggunaan dos kejutan yang jarang berlaku. Penggunaan dosis besar secara berkala lebih cenderung menyebabkan pembentukan abusus daripada mengambil ubat dalam jumlah kecil.

Patogenesis

Mekanisme perkembangan penyakit bergantung pada farmasi yang digunakan dan mempunyai komponen psikologi. Peningkatan kegelisahan dan kemurungan menyebabkan penggunaan ubat penahan sakit yang tidak mencukupi dan pembentukan pergantungan psikologi. Terdapat kecenderungan keturunan terhadap keadaan kemurungan, penyalahgunaan, alkoholisme. Penggunaan ubat penahan sakit jangka panjang menyebabkan penurunan keberkesanannya.

Dengan harapan dapat menghilangkan sindrom kesakitan, pesakit lebih kerap mengambil ubat, dengan meningkatkan dos. Rasa sakit tidak berhenti sepenuhnya atau berhenti untuk jangka masa yang pendek, yang memaksa pesakit untuk terus meningkatkan dos. Lingkaran setan terbentuk, akibatnya sakit kepala utama diubah menjadi sakit kepala kronik. Proses transformasi berkait rapat dengan sistem nociceptive otak yang bertanggungjawab terhadap persepsi kesakitan..

Gejala

Terdapat cephalalgia berterusan dengan latar belakang penggunaan analgesik jangka panjang secara berkala. Rasa sakitnya terasa membosankan, cukup sederhana. Pesakit menunjukkan perasaan memerah, memerah kepala, kehadiran rasa sakit pada saat terjaga. Penyebaran sakit simetri di kepala adalah ciri. Kesakitan yang salah meningkat pada waktu pagi, perubahan intensiti pada siang hari. Dihasilkan oleh tekanan fizikal, psikoemosi, mental, penghentian ubat berhenti ubat (sindrom penarikan).

Abusus cephalalgia berterusan selama lebih dari setengah hari dalam sebulan, dihentikan oleh analgesik sebahagian dan untuk waktu yang singkat. Pada pesakit yang menderita migrain, rasa sakit kronik digabungkan dengan paroxysms migrain seperti 2-5 kali sebulan. Yang terakhir boleh mempunyai aura, mengalir dalam bentuk hemikrania berdenyut dengan mual, muntah, fotofobia.

Akibat cephalalgia jangka panjang dan hampir berterusan adalah kerengsaan, keletihan, kemurungan yang semakin teruk. Sakit kepala yang tidak terkawal memberi kesan negatif terhadap keupayaan untuk berkonsentrasi dan menyebabkan penurunan prestasi. Kemungkinan gangguan tidur: insomnia, mengantuk pada waktu siang kerana keletihan.

Diagnostik

Sakit kepala yang disalahgunakan didiagnosis terutamanya berdasarkan data klinikal. Penting untuk membuktikan sifat kesakitan sekunder dengan latar belakang sejarah cephalgias primer, untuk mengetahui ubat apa yang diambil pesakit, dos, kekerapan penggunaan, dan keberkesanannya. Teknik instrumental adalah tambahan, digunakan untuk mengecualikan patologi organik otak. Algoritma diagnostik merangkumi:

  • Menyimpan buku harian. Pesakit menuliskan di buku nota berasingan masa permulaan, sifat, tempoh kesakitan. Menunjukkan dalam buku harian itu nama, dos ubat dan masa pentadbiran yang tepat.
  • Pemeriksaan oleh pakar neurologi. Status neurologi adalah normal. Pengenalpastian gejala neurologi semasa berunding dengan pakar neurologi menimbulkan keraguan terhadap anggapan mengenai bentuk dos cephalalgia.
  • Diagnostik instrumental utama. Penilaian keadaan sistem saraf pusat menggunakan EEG, REG, Echo-EG menghilangkan kehadiran penyebab organik pembentukan rasa sakit (sista serebrum, hidrosefalus, tumor otak).
  • MRI otak. Pemeriksaan tomografi struktur serebrum memungkinkan untuk mengesahkan tidak adanya perubahan morfologi pada tisu serebrum.

Diagnosis dibuat dengan adanya sindrom kesakitan selama lebih dari 15 hari sebulan selama lebih dari 3 bulan sekiranya tidak ada kerosakan otak organik.

Rawatan sakit kepala yang salah

Titik asas dalam terapi abusus adalah penghapusan ubat penghilang rasa sakit sepenuhnya. Sepanjang tempoh rawatan, pesakit mesti terus membuat catatan harian pemerhatian. Sekiranya keadaan pesakit tidak bertambah baik 2 bulan setelah penarikan analgesik, etiologi ubat sakit diragukan, alasan lain harus dicari. Rawatan terdiri daripada langkah-langkah berikut:

  • Pembatalan analgesik. Dalam kes analgesik bukan narkotik, ia dilakukan secara tiba-tiba, ketika menggunakan ubat narkotik - secara beransur-ansur, dalam kombinasi dengan detoksifikasi.
  • Terapi dalam tempoh pengeluaran. Terhadap latar belakang penghentian penggunaan anestetik, adalah mungkin untuk memperburuk cephalalgia, meningkatkan kegelisahan, memperburuk tidur, mual, muntah. Gejala berterusan selama beberapa minggu. Untuk melegakan, antidepresan (amitriptyline), anticonvulsants (valproate, topiramate) digunakan. Semasa mengambil analgesik narkotik, penarikan dibuat dengan alasan antipsikotik.
  • Rawatan selepas penghapusan abusus. Selalunya, kira-kira 2 bulan setelah menghentikan ubat yang bermasalah, gejala sakit kepala utama kembali. Oleh itu, pemilihan terapi yang betul untuk penyakit yang mendasari dan pencegahan kekambuhan abusus diperlukan. Dianjurkan untuk mengecualikan atau menunda sebisa mungkin pelantikan provokator ubat, dan jika perlu, hadkan kekerapan penggunaan dengan ketat.

Ramalan dan pencegahan

Taktik rawatan yang betul dalam kebanyakan kes membawa kepada pemulihan. Pada 40% pesakit, pening kepala sakit berulang dalam masa 5 tahun. Pencegahan primer dan menengah merangkumi terapi yang mencukupi untuk cephalalgias, pemerhatian biasa, dan pendidikan pasien. Pesakit harus diberi amaran mengenai akibat penggunaan ubat penghilang rasa sakit yang tidak terkawal dan bahaya rawatan diri, diberitahu tentang keperluan untuk berjumpa doktor apabila keberkesanan ubat yang ditetapkan menurun.

Mengapa sakit kepala penyalahgunaan berlaku??

Sakit kepala yang salah berlaku akibat pengambilan ubat-ubatan dengan latar belakang sakit primer di kepala. Pentadbiran diri dan rawatan jangka panjang dengan ubat-ubatan tidak membawa kelegaan. Kesakitan bertambah, gejala kelihatan lebih teruk.

Pesakit memutuskan untuk mengatasi masalah itu sendiri dan membeli ubat dari farmasi tanpa berunding dengan doktor. Kemunculan patologi penyalahgunaan di kepala dikaitkan dengan penggunaan ubat-ubatan jenis tertentu yang berlebihan. Rawatan bertujuan menghilangkan gejala dan mengenal pasti penyakit yang mendasari - sumber cephalalgia. Wanita lebih cenderung mengalami sakit kepala akibat ketagihan terapi diri.

Punca sakit kepala akibat ubat

Sebab utama abusus adalah penggunaan ubat penahan sakit untuk migrain kronik. Orang itu cuba mengatasi sendiri dan minum lebih banyak pil, sehingga meningkatkan rasa sakit.

Dos ubat itu penting. Kesakitan yang salah didiagnosis apabila pesakit mengambil ubat penahan sakit selama lebih dari 10 hari sebulan (2-3 kali seminggu) selama 3-4 bulan.

Kumpulan ubat berikut harus diambil dengan berhati-hati:

  • analgesik (ubat antivirus bukan steroid);
  • ergotamin;
  • triptan;
  • opioid;
  • persiapan campuran;
  • antihistamin;
  • sediaan yang mengandungi kafein, kodin.

Dengan penyalahgunaan ubat-ubatan ini, patologi penyalahgunaan yang berkaitan dengan cephalalgia primer menjadi kronik. Rawatan dengan ubat-ubatan ini untuk penyakit lain (arthritis, osteochondrosis) tidak menyebabkan pembentukan patologi penyalahgunaan. Komponen terapi bertindak pada sumber penyakit, menghilangkan rasa sakit.

Sindrom nyeri penyalahgunaan mempengaruhi orang yang sering mengalami kemurungan dan gangguan saraf. Ketergantungan psikologi pada ubat terbentuk, yang secara ringkas membawa kelegaan, dan setelah beberapa saat memburukkan lagi keadaan. Orang itu harus menggunakan pil sakit lagi.

Gejala

Simptomologi penyakit ini dikaitkan dengan jenis serangan yang menyakitkan dan ubat yang diambil oleh seseorang untuk menghilangkannya. Apabila triptan diambil, manifestasi cephalalgia primer segera dinetralkan, tetapi ia kembali dan menjadi lebih kuat. Analgesik menyebabkan rasa sakit yang kusam dan sakit dengan intensiti sederhana.

Antara tanda-tanda abusus yang biasa berlaku adalah:

  • peningkatan wabak kesakitan pada waktu pagi, selepas tidur malam;
  • sakit teruk di bahagian belakang kepala dan di kawasan frontal;
  • sensasi berdenyut di kepala;
  • kerengsaan akibat tekanan fizikal dan mental;
  • mudah marah, mudah marah:
  • ketidakhadiran, hilang tumpuan;
  • kehilangan prestasi;
  • peningkatan kesakitan selepas menghentikan ubat.

Gangguan penyalahgunaan boleh digabungkan dengan gejala migrain. Dalam kes ini, meremas, penyempitan di kepala terasa. Orang itu sakit, muntah dan reaksi menyakitkan terhadap cahaya, intoleransi terhadap bunyi keras muncul.

Diagnostik

Sukar untuk mendiagnosis dengan jelas rasa sakit di kepala oleh gejala yang ada. Pesakit perlu berhenti minum ubat yang digunakannya untuk menghilangkan sindrom kesakitan.

Pada lawatan pertama pesakit untuk mendapatkan bantuan perubatan, doktor mengetahui perjalanan klinikal penyakit ini, ubat apa yang diambil pesakit, berapa lama dan berapa keberkesanannya.

Doktor akan memberi perhatian kepada perkara berikut:

  • Sakit kepala bertambah teruk setelah mengambil ubat penghilang rasa sakit.
  • Pesakit telah mengambil ubat yang sama selama beberapa bulan.
  • Kesakitan mengganggu 3-4 hari seminggu.

Untuk menentukan sifat sakit kepala yang sekunder, pesakit disyorkan untuk menyimpan buku harian pemerhatian. Masa permulaan sakit kepala, sifat dan tempohnya dicatat. Nama ubat, dos dan masa pentadbiran ditunjukkan. Sensasi dijelaskan apabila dos ubat dikurangkan.

Untuk diagnosis yang tepat, doktor boleh menetapkan pemeriksaan otak dan saraf tunjang menggunakan kaedah instrumental:

  • angiografi;
  • MRI;
  • pengimbasan vaskular;
  • kajian doppler.

Dengan menggunakan kaedah ini, keadaan saluran darah dan bahagian otak dapat dipastikan.

Cara menolong?

Rawatan pening kepala dilakukan setelah mengetahui penyebabnya dan mengetahui ubat yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Terapi didasarkan pada penolakan pesakit sepenuhnya untuk mengambil ubat yang memprovokasi. Sekiranya ini tidak mungkin, penggunaan ubat dalam dos tertentu harus dikawal ketat oleh doktor..

Dos ubat dikurangkan secara beransur-ansur. Migrain dirawat dengan ubat-ubatan dari kumpulan antikonvulsan.

Rawatan dijalankan di rumah. Apabila keadaan bertambah buruk dan intensiti serangan kesakitan meningkat, pesakit dipindahkan ke pemantauan pesakit luar untuk prosedur detoksifikasi.

Untuk menstabilkan keadaan psikologi, menghilangkan kerengsaan, kegelisahan, kemurungan, antidepresan diresepkan.

Sebelum mengambil ubat, anda mesti membaca arahannya. Sekiranya terdapat kontraindikasi, terapi alternatif dipilih.

Dalam bentuk penyakit kronik, kaedah fisioterapi digunakan: akupunktur, teknik manual, relaksasi.

Peminat ubat tradisional menawarkan untuk menghilangkan sindrom kesakitan dengan bantuan decoctions dan tincture yang disediakan mengikut resipi lama. Dana ini digunakan sebagai terapi tambahan.

Mereka menenangkan sistem saraf, menghilangkan perasaan gelisah, mudah marah, murung. Tetapi penggunaannya mesti dipersetujui dengan pakar neurologi..

Ramalan

Beberapa bulan setelah pil selesai, pesakit mungkin merasa tertekan. Apatis, kemurungan, kegatalan kembali.

Kesihatan bertambah buruk, sindrom kesakitan meningkat dan disertai dengan loya dan muntah. Fenomena ini dipanggil sindrom penarikan. Pemilihan prosedur terapi yang betul diperlukan untuk menghilangkan gejala penyakit yang mendasari dan mencegah gangguan penyalahgunaan.

Dengan rawatan yang betul dan mengikut cadangan doktor, pemulihan berlaku dalam 60% kes. Patologi boleh kembali dalam 4-5 tahun. Untuk mencegah abusus, pengambilan ubat yang tidak terkawal harus dikecualikan, bukan ubat sendiri.

Sakit kepala yang berdenyut di kuil: penyakit dan rawatan

Apa yang boleh anda berikan kepada anak untuk sakit kepala: senarai ubat yang selamat

Status migrain: penyebab, gejala, rawatan dan pencegahan

Sakit kepala alahan: sebab, rawatan dan pencegahan

Mengapa pil sakit kepala tidak membantu?

Menyakitkan kepala

Penyalahgunaan sakit kepala (ubat) adalah salah satu bentuk sakit kepala sekunder, berkait rapat dengan migrain dan sakit kepala ketegangan (HDN). Sejak kebelakangan ini, masalah penyalahgunaan dadah menjadi semakin penting di negara kita. Ini disebabkan oleh penggunaan dan ketersediaan pelbagai ubat penahan sakit yang meluas. Ubat-ubatan yang berpotensi berbahaya berkaitan dengan perkembangan sakit kepala penolakan termasuk analgesik dan NSAID, analgesik gabungan, derivatif ergotamin, agonis serotonin, triptan, opioid.

GAMBAR KLINIKAL

Abuzus berlaku pada pesakit yang telah lama menderita bentuk cephalgia (migrain atau HDN). Oleh itu, pada peringkat awal, sakit kepala penyalahgunaan menampakkan dirinya sebagai gambaran migrain episodik atau HDN episodik yang lebih kurang, yang, dari masa ke masa, apabila faktor penolakan meningkat (peningkatan frekuensi pengambilan ubat dan / atau dosnya) berubah menjadi kronik. Pada peringkat lanjut, sakit kepala penolakan berlaku setiap hari, sebagai peraturan, berterusan sepanjang hari, intensiti yang berbeza-beza. Ia sudah ada pada saat kebangkitan, pesakit menggambarkannya sebagai lemah, sederhana, kusam, dua hala, frontal-oksipital atau meresap. Peningkatan kesakitan yang ketara boleh berlaku dengan sedikit tenaga fizikal atau intelektual, serta dalam kes di mana ubat itu terganggu. Ubat-ubatan kesakitan menyebabkan lefalalgia sementara dan biasanya tidak lengkap, yang memaksa pesakit untuk mengambil ubat itu berulang kali. Di samping itu, cephalalgia, digabungkan dengan abusus, dapat tiba-tiba, kadang-kadang dalam satu hari, mengubah ciri-cirinya (misalnya, sakit migrain dapat memperoleh tanda-tanda khas HDN). Telah ditunjukkan bahawa abusus adalah penyebab paling kerap peningkatan frekuensi kesakitan migrain hingga 15 hari sebulan atau lebih, serta perkembangan cephalalgia campuran, yang dicirikan oleh kedua-dua ciri migrain dan tanda-tanda klinikal, dan HDN, juga berlaku dengan frekuensi lebih dari 15 hari sebulan. Oleh itu, penyalahgunaan dadah adalah penyebab paling umum dari perkembangan cephalalgia campuran, yang dicirikan oleh ciri-ciri migrain dan tanda-tanda klinikal dan HDN kronik..

GEJALA

Sakit kepala dengan penggunaan analgesik yang berlebihan:
A. Sakit kepala hadir selama lebih dari 15 hari dalam sebulan, memenuhi kriteria C dan D dan mempunyai sekurang-kurangnya salah satu ciri berikut:
1) dua sisi;
2) watak menekan / memerah (tidak berdenyut);
3) intensiti sedikit hingga sederhana.
B. Mengambil analgesik sederhana sekurang-kurangnya 15 hari sebulan selama 3 bulan atau lebih.
C. Sakit kepala berkembang atau bertambah teruk semasa penggunaan analgesik yang berlebihan.
D. Sakit kepala berhenti atau kembali ke corak sebelumnya dalam 2 bulan selepas menghentikan analgesik.

RAWATAN

Rawatan harus dilakukan secara eksklusif oleh pakar neurologi. Ubat-ubatan sendiri tidak boleh diterima. Rawatan penyalahgunaan sakit kepala termasuk menjelaskan kepada pesakit mengenai mekanisme pembentukan rasa sakit, penarikan secara beransur-ansur ubat "yang bersalah", melegakan gejala penarikan, dan terapi khusus untuk sisa cephalalgia. Untuk mengelakkan penyalahgunaan, doktor harus mendidik pesakit (terutama mereka yang sering diserang cephalalgia) tentang bahaya penyalahgunaan analgesik. Penyalahgunaan dadah merumitkan rawatan pesakit dengan bentuk migrain kronik dan sakit kepala yang tegang. Oleh itu, keadaan terpenting yang memastikan keberkesanan terapi pencegahan untuk migrain dan sakit kepala ketegangan adalah penghapusan ubat yang menyebabkan abusus. Apabila penyalahgunaan dadah dikesan, adalah perlu untuk meyakinkan pesakit untuk mengurangkan dos ubat penahan sakit, sehingga penolakan analgesik sepenuhnya. Pengambilan ubat sepenuhnya (dengan syarat bahawa ia adalah analgesik bukan narkotik) adalah satu-satunya rawatan yang berkesan.

Dalam kes yang teruk, pesakit menjalani proses detoksifikasi di rumah sakit. Telah ditunjukkan bahawa jumlah hari dengan sakit kepala setiap bulan menurun sebanyak 50% 14 hari setelah ubat "bersalah" dihentikan. Sekiranya rawatan berjaya, cephalalgia berubah menjadi bentuk pertama. Selari dengan pembatalan ubat "bersalah", pesakit harus diberi terapi tradisional untuk migrain atau HDN (bergantung kepada bentuk utama cephalalgia). Salah satu pendekatan yang paling berkesan untuk rawatan pencegahan sakit kepala adalah terapi antidepresan..

Punca dan gejala pening kepala

Cuba menghilangkan sindrom kesakitan, orang tidak tergesa-gesa untuk pergi ke doktor untuk temujanji ubat ini atau ubat itu. Mereka pergi ke farmasi dan membeli ubat yang sesuai tanpa mengikut arahannya. Dalam beberapa kes, pil itu benar-benar membantu melegakan gejala yang tidak menyenangkan, tetapi kadang-kadang, sebaliknya, mereka mempergiatkannya. Akibatnya, penyalahgunaan atau pening kepala berlaku, mengalir ke bentuk kronik. Cara menyingkirkannya dan mencegah kemunculan semula?

p, blokquote 2,0,0,0,0 ->

  • Sebab utama
  • Gejala
  • Langkah-langkah diagnostik
  • Rawatan
  • Ramalan
  • Video

Sebab utama

p, blokquote 3,0,0,0,0 ->

Faktor dominan yang menyebabkan sakit kepala adalah penggunaan ubat yang tidak rasional yang bertujuan untuk rawatan cephalgias (serangan migrain, sakit ketegangan).

p, blokquote 4,0,0,0,0 ->

Mereka boleh menyebabkan perkembangan patologi:

p, blokquote 5,0,1,0,0 ->

  • Penghilang rasa sakit bukan narkotik.
  • Analgesik opioid, penyalahgunaan yang menyebabkan perubahan pada sistem saraf pusat, menjadikan reseptor kesakitan lebih sensitif.
  • Ubat Triptan yang boleh menyebabkan kambuh penyakit.
  • Ergotamine dan turunannya untuk migrain. Penggunaan ubat-ubatan seperti itu menyebabkan sindrom overdosis dan penyalahgunaan.
  • Dana gabungan, antaranya ubat-ubatan yang mengandungi codeine sangat berbahaya.
  • Ubat lain diambil sendiri tanpa berunding dengan doktor. Ia berlaku bahawa seseorang perlu mengambil beberapa ubat sekaligus, selang waktu antara penggunaannya mesti diperhatikan. Sekiranya seseorang minum ubat ini pada masa yang sama, dia mungkin menghadapi sindrom reaksi badan dan penyalahgunaan badan yang tidak diingini..

Risiko mengembangkan cephalalgia penyalahgunaan meningkat dengan ketara pada orang yang mengambil ubat penghilang rasa sakit lebih dari tiga kali seminggu untuk jangka masa yang lama. Kadar perkembangan penyakit, keparahan gejalanya dan prognosis selanjutnya bergantung pada jumlah ubat yang digunakan dan tubuh pesakit..

p, blokquote 6,0,0,0,0 ->

Menurut statistik, diketahui bahawa sebelum munculnya abusus, kebanyakan pesakit secara berkala mengalami serangan migrain. Selain ubat-ubatan, kegelisahan, keterlaluan psiko-emosi, kemurungan adalah faktor yang memprovokasi perkembangan patologi. Terdapat bukti bahawa mungkin ada kecenderungan genetik untuk abus cephalalgia, dan juga migrain..

p, blokquote 7,0,0,0,0 ->

Gejala

p, blokquote 8,0,0,0,0 ->

Dalam kebanyakan kes, gejala sakit kepala tidak serupa. Seseorang mengambil ubat yang diresepkan oleh doktor atau diambil sendiri. Pada mulanya ia membawa kelegaan, tetapi secara beransur-ansur keberkesanannya menurun. Pesakit memutuskan untuk meningkatkan dos atau perlu minum pil lebih kerap. Akibatnya, sindrom kesakitan pulih berkembang dengan latar belakang kesakitan utama:

p, blokquote 9,0,0,0,0 ->

  • Serangan itu dilakukan secara sistematik. Keamatan kesakitan boleh berubah sepanjang hari. Paling dirasakan pada waktu pagi..
  • Sensasi selalunya lemah atau sederhana. Sakit boleh mempengaruhi salah satu sisi atau keseluruhan kepala, yang paling banyak dinyatakan di kawasan frontal dan oksipital.
  • Penggunaan ubat yang berfungsi sebagai perengsa melegakan gejala yang tidak menyenangkan hanya untuk waktu yang singkat.
  • Tekanan fizikal atau mental meningkatkan sensasi yang menyakitkan.
  • Dalam kes yang teruk, gangguan tidur, mual, muntah, kelemahan berlaku. Serangan itu menyerupai migrain akut walaupun pada orang yang tidak pernah mengalaminya..

Pada masa akan datang, gambaran klinikal berubah dengan sindrom penarikan. Seseorang menjadi gementar, cepat marah, gelisah. Selepas dos ubat berikutnya, manifestasi ini hilang, dan ada perasaan damai..

p, blokquote 10,0,0,0,0 ->

Langkah-langkah diagnostik

p, blokquote 11,1,0,0,0 ->

Tidak mungkin untuk mengesan cephalalgia penyalahgunaan menggunakan kaedah diagnostik moden. Diagnosis dibuat berdasarkan pengumpulan anamnesis, pemeriksaan pesakit, data statistik, pengetahuan dan pengalaman doktor. Buku harian sakit kepala, di mana pesakit mencatatkan masa permulaan / akhir serangan dan semua momen yang berkaitan dengannya, membantu menilai keadaan dengan betul. Selalunya, pesakit seperti serangan cephalalgia mempunyai sekitar lima belas sebulan.

p, blokquote 12,0,0,0,0 ->

Sekiranya anda mengesyaki penyalahgunaan sakit di kepala, perlu diingat bahawa:

p, blokquote 13,0,0,0,0 ->

  • Selalunya, patologi direkodkan pada wanita.
  • Berisiko adalah hipokondria yang cenderung mengambil ubat dengan alasan apa pun.
  • Dengan kecenderungan untuk migrain, risiko menghidap sakit pulih adalah 70%.
  • Penyakit ini boleh memprovokasi pengambilan ubat yang digunakan untuk pencegahan. Pesakit sendiri mula meminumnya bahkan sebelum bermulanya gejala yang ketara..
  • Diagnosis dapat dibuat dengan mengecualikan patologi lain. Untuk melakukan ini, perlu menjalani elektroensefalogram, angiografi, ultrasonografi Doppler, MRI, CT saluran otak dan leher. Sekiranya semuanya normal, maka kemungkinan penyalahgunaan disahkan.

Setelah kaedah diagnostik pengecualian dilakukan, ujian praktikal digunakan. Pesakit dilarang meminum ubat yang berkaitan dengan berlakunya sakit kepala. Sekiranya selepas 1-2 bulan berpantang dari ubat sindrom kesakitan tidak hilang, maka sindrom pemulihan akan dikecualikan dan satu lagi penyebab patologi dicari.

p, blokquote 14,0,0,0,0 ->

Rawatan

p, blokquote 15,0,0,0,0 ->

Apabila seseorang didiagnosis menderita sakit kepala, rawatan tidak terhad hanya dengan menghentikan rangsangan. Pesakit disyorkan:

p, blokquote 16,0,0,0,0 ->

  • Tolak ubat provokator kesakitan. Tetapi tidak segera, tetapi secara beransur-ansur, di bawah pengawasan doktor.
  • Gunakan ubat lain untuk menghilangkan rasa sakit.
  • Menjalani detoksifikasi ubat untuk serangan cephalalgia yang teruk, yang dilakukan sama ada secara rawat inap atau pesakit luar.
  • Gunakan antidepresan. Dalam kes ini, jadual dan dos mesti dipatuhi dengan ketat. Sekiranya terapi tidak membantu, dilarang membetulkannya sendiri. Sebilangan pesakit memerlukan bantuan psikoterapi.
  • Minum Prednisolone dan Naproxen sekurang-kurangnya sebulan. Dos ditunjukkan oleh doktor.
  • Gunakan antikonvulsan untuk mengurangkan risiko berulang kesakitan.
  • Aromaterapi dan ubat herba digunakan sebagai rawatan tambahan. Tidak perlu menjalani prosedur fisioterapi, dilengkapi dengan diet yang lembut, rehat yang baik, aktiviti fizikal yang sederhana.

Satu hingga dua bulan, badan kembali berfungsi normal dan keadaan sebelumnya. Tetapi pada mulanya, mungkin terdapat kemerosotan kesejahteraan, yang kembali normal setelah beberapa minggu..

p, blokquote 17,0,0,1,0 ->

Penting! Sekiranya sindrom penyalahgunaan berkembang semasa kehamilan, rawatan harus dilakukan di hospital. Pakar akan menilai ketoksikan ubat dan memilih terapi yang mencukupi yang tidak akan membahayakan wanita atau janin.

Ramalan

p, blokquote 19,0,0,0,0 ->

Peluang pemulihan sepenuhnya bergantung pada mood dan kepatuhan pesakit terhadap semua preskripsi doktor. Pada 65% pesakit, cephalalgias penyalahgunaan hilang tanpa jejak. Selebihnya pesakit mungkin mengalami kambuh. Risiko berlakunya peningkatan patologi dikurangkan dengan penolakan sepenuhnya ubat perengsa. Anda boleh kembali mengambil ubat dengan memilih analog yang berkesan.

p, blokquote 20,0,0,0,0 ->

Pematuhan yang ketat terhadap dos dan jangka masa rawatan, penolakan untuk menetapkan ubat-ubatan sendiri - adalah pencegahan kesakitan pemulihan.

p, blokquote 21,0,0,0,0 ->

Untuk badan, abusus adalah ujian yang serius. Bagaimanapun, orang yang sihat pada mulanya tidak akan minum ubat, dan apabila penyakit berlaku dan pengambilan ubat yang tidak terkawal, beban pada organ dan sistem vital meningkat dengan ketara. Ini membawa kepada perkembangan komplikasi dan penurunan keberkesanan terapi untuk penyakit yang mendasari..