Utama > Sklerosis

Rawatan kemurungan anestetik

Ini adalah keadaan di mana gangguan anestetik menjadi yang utama dan kadang-kadang satu-satunya gejala kemurungan. Pesakit tidak mempunyai atau menghalang perencatan ideomotor; tidak ada perasaan mood yang rendah, turun naik harian di negeri ini, manifestasi kemurungan somatik. Oleh itu, kemurungan mengambil watak aneh "bertopeng" oleh gangguan anestetik..

Pesakit dicirikan oleh refleksi dan pemerhatian diri yang lebih baik, semasa kemurungan ini mereka tetap cekap dan baik dimasukkan ke hospital atas inisiatif mereka sendiri, kerana mereka ingin menghilangkan rasa tidak masuk akal, atau diperhatikan oleh psikiatri secara rawat jalan..

Gangguan anestetik pada kemurungan anestetik semata-mata mempunyai kemiripan dengan gangguan analog pada anestetik depresi. Ini menyangkut pemprosesan dan pemahaman dalaman mereka yang signifikan, pembezaan dalam kuantitatif dan, terutamanya, dari segi kualitatif; iaitu, gangguan anestetik mengalami penurunan dari ketidaklengkapan perasaan menjadi perasaan tidak sensitif dan diproyeksikan oleh pesakit ke dalam pelbagai bidang kehidupan emosi. Pada masa yang sama, gangguan ini mempunyai sejumlah ciri. Pertama, anestesia psikik terutamanya bersifat "ideologi", pesakit lebih menyedari perubahan dalam kehidupan emosional mereka daripada yang mereka rasakan. Tidak seperti kemurungan melankolis-anestetik, bukan tindakan dan tingkah laku pesakit yang dianalisis terutamanya, tetapi dunia batinnya, reaksi emosi terhadap kejadian ini atau peristiwa itu. Seperti yang telah dinyatakan, ini disertai dengan peningkatan introspeksi dan refleksi. Laporan diri pesakit, keterangan mereka mengenai fenomena anestetik, dalam kemurungan ini memperoleh watak "halus" yang sangat halus dan kiasan. Gambaran verbal yang berlaku mengenai fenomena anestetik sebagai ketidaklengkapan perasaan, ketidakbenarannya, ketidakcukupan, keluhan "ketidaktentuan lengkap" jarang berlaku. Pada masa yang sama, gangguan emosi merangkumi semua aspek kehidupan pesakit: komunikasi, sikap terhadap orang yang disayangi, kemampuan untuk berempati, belas kasihan, melihat keindahan karya seni, "emosional" ingat dan bayangkan. "Palet" aduan anestetik ini telah dijelaskan oleh kami di bahagian yang dikhaskan untuk kemurungan anestetik melankolis. Dalam pernyataan pesakit dengan kemurungan anestetik semata-mata, sering kali penekanan pada ketidakmampuan untuk menerima kesenangan (anhedonia), yang tidak biasa untuk dua jenis kemurungan sebelumnya. Di samping itu, sikap pesakit terhadap gangguan anestetik adalah istimewa. Sekiranya dalam keadaan cemas dan, terutamanya, dalam keadaan tertekan anestetik yang suram, rasa tidak sensitif dialami sebagai sesuatu yang menyakitkan dan asing bagi keperibadian pesakit, sebagai sesuatu yang digabungkan dengan "I" lama yang utuh, yang secara aktif memerangi permulaan "malapetaka", maka pada kemurungan anestetik semata-mata "Ketidakselesaan" dianggap sebagai sifat watak pesakit yang timbul dari penyakit, yang telah mengambil tempat dalam keperibadiannya dan dengannya dia hidup berdampingan. Oleh kerana itu, sifat ganda yang khas dari kesakitan anestesia mental: di satu pihak, sikap kritikal terhadap "ketidaksensoran", pengiktirafan sifat patologisnya, keinginan untuk menyingkirkan gangguan ini, untuk kembali ke bekas "I", di sisi lain, - pendamaian tertentu dengan gejala anestetik dan ketiadaan penderitaan. Pesakit menjelaskan bahawa mereka menderita dengan cara yang istimewa: "dalam fikiran, tetapi tidak dalam jiwa." Sebagai tambahan kepada pendamaian tertentu dengan gejala anestetik, mereka juga mengembangkan semacam pandangan dunia yang terkait dengan plot ketidaksensitifan, ada, sebagaimana adanya, hubungan gangguan anestetik dengan "I" pesakit. Ini ditunjukkan dalam pembacaan literatur psikiatri oleh pesakit, terutama mengenai patologi emosi, dalam munculnya cara-cara tertentu, kadang-kadang sombong, untuk "berjuang" dengan tidak masuk akal, sehubungan dengan kehidupan mereka yang ditumbuhi tradisi dan kebiasaan. Sebilangan pesakit secara khusus menonton filem "istimewa", kandungan dramatik, yang lain melakukan perjalanan biasa ke tempat-tempat yang secara emosional penting bagi mereka, yang lain secara khusus berjalan di tempat-tempat yang sesak, ada yang secara khusus terlibat dalam sukan, menjalankan kerja sosial, dan yang kelima - sering melakukan hubungan seksual dan lain-lain. Semua ini dilakukan dengan tujuan untuk membangkitkan emosi lama, "menggoyangkan" emosi lama, tetapi, sebagai peraturan, ia tidak mencapai tujuan yang ditetapkan dan kemudian menjadi kebiasaan. Untuk gangguan anestetik, kebanyakan pesakit dicirikan oleh ketiadaan dinamika. Sebagai peraturan, dari awal hingga akhir kemurungan, jumlah dan tahap keparahan fenomena anestetik yang sama berlaku, dan gambaran psikopatologi nampaknya membeku. Oleh itu, fenomena anestesia mental pada kemurungan ini bersifat "resonan"..

Gangguan depersonalisasi autopsik pada kemurungan anestetik semata-mata tidak selalu terhad kepada anestesia mental. Sebilangan pesakit mengadu kehilangan sepenuhnya "I" mereka, keperibadian mereka sebelumnya, menyatakan bahawa mereka tidak merasakan "kedudukan mereka" dalam perbualan dan secara umum dalam kehidupan dan hanya "menyesuaikan diri dengan orang lain." Dalam persepsi subjektif pesakit, gangguan depersonalisasi membentuk satu keseluruhan dengan anestetik.

Allopsychic depersonalization (derealization) dengan kemurungan anestetik semata-mata tidak diperhatikan. Perubahan dalam persepsi emosi dunia luar semasa kemurungan ini kehilangan watak sensori, diproyeksikan oleh pesakit ke "I" mereka dan benar-benar bergabung dengan depersonalisasi autopsik. Oleh itu, pesakit mendakwa bahawa mereka melihat persekitaran benar-benar normal, tetapi perasaan yang sesuai tidak timbul di dalam jiwa, oleh itu persepsi mereka tentang dunia sekitarnya tidak lengkap, tidak nyata: "Saya melihat alam semula jadi, gambar itu sampai ke mata saya, terbaring di retina, dan kemudian dalam nafas saya tidak pergi, saya melihat semuanya, tetapi saya tidak merasakan apa-apa. Saya melihat ibu saya, tetapi dalam jiwa saya tidak ada yang seharusnya ketika anda melihat orang yang dikasihi ”.

Depersonalisasi somatopsik dalam kemurungan anestetik semata-mata habis oleh "anestesia perasaan penting." Gangguan ini selalu mempunyai sifat anhedonia, iaitu tidak adanya kesenangan, dalam kes ini - dalam bidang fisiologi badan. Pesakit tidak merasakan sakit otot yang menyenangkan semasa keletihan fizikal, tidak merasa mengantuk ketika tidur, tetapi "mematikan seperti mesin." Hubungan seksual mereka berlangsung secara "mekanikal", tanpa iringan emosi dan keceriaan deria pengalaman orgasme. Tindakan membuang air besar dan buang air kecil nampaknya tidak sempurna, tanpa rasa puas secara fisiologi. Anestesia perasaan penting, jika terdapat dalam struktur kemurungan, memperoleh watak yang lebih mendesak bagi pesakit daripada anestesia "perasaan yang lebih tinggi". Oleh itu, aduan yang menggambarkan gangguan ini mendominasi keadaan ini, dan pesakit sering menjadi pesakit terapi seks, ahli neuropatologi atau pakar lain yang tidak berguna cuba merawatnya dengan kaedah mereka sendiri, walaupun mereka tidak menemui patologi yang sesuai. Dan hanya apabila menghubungi psikiatri adalah mungkin untuk mengenal pasti gangguan anestetik dalam bidang emosi yang lebih tinggi.

Seperti yang telah disebutkan, pesakit dengan kemurungan anestetik semata-mata dicirikan oleh refleksi dan pemerhatian diri yang lebih baik, "pemeriksaan diri", pendaftaran keadaan mereka secara berhati-hati. Walau bagaimanapun, refleksi ini tidak mencapai tahap yang berlebihan atau karikatur dan sampai tahap tertentu dapat difahami secara psikologi bagi pesakit: mereka secara dalaman terus-menerus berharap, menunggu saat kembalinya perasaan dan memperhatikan dunia dalaman mereka..

Beberapa pesakit mempunyai gangguan adynamic ringan dari jenis "kelemahan moral". Pesakit mendakwa bahawa mereka tidak mempunyai kekuatan dalaman, tenaga untuk melakukan apa saja aktiviti, bahawa mereka "dihimpit secara moral". Pesakit ini menunjukkan tanda-tanda perencatan ideomotor ringan dalam bentuk hipomimia ringan, beberapa kekurangan inisiatif, tidak berpikiran, dan kurang keinginan untuk berkomunikasi. Pada masa yang sama, ketika diminta oleh kakitangan perubatan, mereka dengan mudah terlibat dalam proses persalinan, berjaya menangani berbagai tugas, sambil kelihatan jauh lebih ramah dan meriah daripada dibiarkan oleh diri mereka sendiri.

Pada pesakit dengan kemurungan anestetik semata-mata, selain pandangan dunia khusus yang berkaitan dengan gangguan anestetik, pandangan dunia yang menyedihkan dijumpai: mereka tidak mempercayai kemungkinan rawatan, yakin bahawa "penyakit watak" akan kekal selama-lamanya, mereka sering menyatakan bahawa mereka secara logik memahami tidak ada makna keberadaan mereka, dan hanya kesedaran mereka hutang keluarga tidak memberi mereka hak untuk berfikir tentang bunuh diri.

Pada beberapa pesakit, dalam struktur kemurungan dalam kerangka skizofrenia, timbul khayalan tafsiran kandungan hipokondriakal, yang mempunyai tahap sistematisasi yang tinggi dan selalu menyertakan gangguan anestetik dalam plot mereka. Fenomena anestetik ditafsirkan oleh pesakit sebagai akibat dari patologi somatik tertentu, pesakit menerangkan mekanisme penyakit ini, melukis diagram yang menunjukkan intinya. Pada pesakit dengan kecelaruan tafsiran, "perjuangan mengatasi ketidakpekaan" yang dijelaskan sebelumnya juga mengambil watak tingkah laku khayalan (misalnya, keinginan berterusan untuk minum air panas untuk meningkatkan aliran darah ke kepala, kerana ketidaksensifan dianggap sebagai akibat dari kekurangan bekalan darah ke otak).

Kemurungan anestetik semata-mata dicirikan oleh berlakunya keadaan hipomanik jangka pendek, serupa dengan yang dialami pada kemurungan anestetik-anestetik, yang berlangsung dari beberapa saat hingga beberapa minit. Pada saat perkembangan keadaan ini, perhatian pesakit tertarik pada kegelisahan, kilauan mata, laju pertuturan yang dipercepat, dan secara subyektif, terdapat pengurangan gangguan anestetik sepenuhnya dengan perasaan "pengembalian semua perasaan." Walau bagaimanapun, selalunya keadaan ini sangat cepat sehingga hanya direkodkan oleh pesakit yang memanggilnya "celah" atau "tingkap".

Gangguan anestetik (depersonalisasi) dalam kemurungan anestetik semata-mata hampir dengan gambaran mengenai apa yang disebut "defective" depersonalisasi, yang biasanya dijelaskan dalam kerangka skizofrenia yang lambat sebagai keadaan "sisa" (Vorobiev V.Yu., Smulevich A.B., 1973).

Harus diingat bahawa jika tekanan anestetik cemas dan suram dijelaskan dalam skizofrenia dan psikosis afektif semasa (MDP, siklothymia), maka kemurungan anestetik murni, menurut kebanyakan penyelidik domestik, adalah patognomonik untuk skizofrenia. Pada masa yang sama, gangguan anestetik (depersonalisasi) yang bersifat ideasional dianggap tidak hanya sebagai simptomologi afektif positif, tetapi juga sebagai "kesadaran akan perubahan yang sebenarnya telah berlaku dalam keperibadian", "reaksi kesedaran diri terhadap kecacatan atau proses yang membawa kepada kecacatan." Pernyataan terakhir nampaknya tidak dapat dipertikaikan, kerana dapat diperhatikan dekatnya gambaran gangguan anestetik kemurungan anestetik semata-mata dengan keterangan yang terdapat pada "kemurungan kronik" (Weitbrecht H., 1967) di luar kerangka proses skizofrenia. Pada masa yang sama, kecenderungan kemerosotan anestetik semata-mata ke arah berlarutan dan rendahnya keraguan tidak diragukan lagi, yang akan dibincangkan di bawah..

Kemurungan anestetik: gejala dan rawatan

Kemurungan anestetik adalah salah satu gangguan mental yang dicirikan oleh kekurangan emosi yang hampir sepenuhnya pada seseorang.

Selalunya, pesakit sendiri menyatakan bahawa mereka mempunyai masalah seperti ini, apabila mereka berhenti mengalami perasaan walaupun pada orang terdekat.

Gejala

Semuanya bermula dengan kenyataan bahawa seseorang menyedari kurangnya emosi bagi orang-orang yang sangat disayanginya. Dia secara sedar sedar bahawa dia perlu mengasihi ahli keluarganya, tetapi tidak merasakan apa-apa perasaan terhadap mereka. Hobi sebelumnya juga berhenti membawa kegembiraan, dan perengsa ditoleransi dengan mudah. Ketidakselesaan semacam itu menakutkan seseorang, membuatnya semakin menderita. Sekiranya keadaan ini berterusan untuk jangka masa yang panjang, pesakit mengalami ketidakpedulian terhadap hidupnya..

Satu lagi gejala kemurungan anestetik adalah pengasingan pemikiran yang disebut. Ini bermaksud bahawa pesakit tidak menganggap pemikirannya sebagai pemikirannya sendiri, tetapi menganggapnya asing. Keadaan ini akan membuat sesiapa sahaja merasa cemas dan juga menyumbang kepada perkembangan kegelisahan dan ketakutan. Dengan kemajuan penyakit ini, seseorang mengembangkan perasaan tidak puas hati sendiri dan kehilangan keupayaan untuk menganalisis dan membina hubungan logik..

Perbandingan berterusan keadaan semasa dengan tempoh sebelum penyakit berakhir jelas tidak memihak kepada yang pertama, yang meningkatkan lagi ketidakpedulian terhadap kehidupan. Namun, dengan rawatan depresi anestetik yang betul, semua gejala ini cepat hilang..

Gejala lain dari kemurungan anestetik dikaitkan dengan gangguan memenuhi keperluan fizikal.

Sebagai contoh, banyak pesakit mengalami insomnia, kehilangan selera makan dan mengurangkan aktiviti seksual menjadi sifar. Keadaan seperti itu menyebabkan kemerosotan kesihatan yang ketara, dan jika seseorang mengekalkan kekuatan dalam dirinya, maka dia melakukannya di luar kebiasaan..

Bagi sisi sosial penyakit ini, ada ketidakpedulian seseorang terhadap peristiwa yang berlaku di sekitarnya. Dalam beberapa kes, pesakit mungkin tertarik dengan perhatian orang lain, tetapi sebaliknya orang itu melihat dunia dengan nada kelabu.

Ini dan gejala yang dinyatakan di atas dapat menampakkan diri secara berasingan atau bersama. Dengan rawatan kemurungan anestetik yang tepat pada masanya, mereka mudah ditoleransi dan seterusnya berhenti mengganggu orang itu. Walau bagaimanapun, jika anda tidak berjumpa doktor tepat waktu, kemurungan anestetik dapat berkembang menjadi bentuk gangguan mental yang lebih teruk..

Rawatan kemurungan anestetik

Rawatan kemurungan anestetik memerlukan pemeriksaan pakar untuk mengenal pasti gejala yang mendasari dan sebab mengapa ia muncul. Seterusnya, doktor memilih kaedah rawatan yang optimum, yang mungkin merangkumi sesi psikoterapi, ubat-ubatan atau penggunaan pelbagai teknik yang kompleks..

Ubat antidepresan paling sering digunakan untuk merawat kemurungan anestetik. Mereka mempunyai kesan menenangkan pada sistem saraf dan membantu menyingkirkan gejala utama penyakit ini. Untuk menghilangkan tanda-tanda kemurungan tertentu, agen khas digunakan - antipsikotik, kecemasan dan lain-lain.

Rawatan kemurungan anestetik yang berkesan dan selamat hanya boleh dilakukan di bawah pengawasan doktor yang berkelayakan.

Depersonalisasi kemurungan: sebab, gejala, kaedah rawatan

Depersonalisasi depresi, juga dijelaskan dengan nama "anestetik depression", adalah sejenis gangguan afektif, manifestasi utama dan perbezaannya adalah pengasingan emosi dan perasaan. Istilah "kemurungan anestetik" menggambarkan intipati penyakit ini. Seorang pesakit yang tertekan kehilangan keupayaan untuk memahami secara emosional dan mencerminkan maklumat secara sensitif mengenai dunia di sekelilingnya dan keadaannya sendiri.
Keluhan utama pesakit adalah kekurangan sensasi mental dan fizikal yang ketara. Seseorang menunjukkan bahawa tindakannya sendiri dianggap olehnya seolah-olah ia berlaku dari luar, dia tidak dapat mengurus dan mengawal tingkah lakunya. Gejala khas yang diperhatikan dalam kemurungan depersonalisasi: anhedonia - penurunan atau kehilangan keupayaan untuk menerima kesenangan, apatis - sikap tidak peduli, sikap tidak peduli, keterasingan dengan apa yang berlaku di sekitar.

Ciri kemurungan depersonalisasi adalah sifat kronik yang berlarutan, paling kerap. Manifestasi depresi personalisasi paling kerap berlaku pada usia remaja dan muda - dari 16 hingga 40 tahun. Pada usia tua, permulaan penyakit berlaku dalam kes terpencil..
Di lebih daripada separuh pesakit, permulaan gangguan dikaitkan dengan tindakan faktor traumatik yang melampau atau tekanan jangka panjang. Ini membolehkan kita mengklasifikasikan kemurungan anestetik sebagai bentuk gangguan afektif psikogenik..
Pembentukan gambaran klinikal patologi berlaku agak cepat, secara purata - dalam masa satu bulan. Bentuk gangguan afektif ini sukar dirawat: dalam kebanyakan kes, hanya mungkin sedikit peningkatan dalam keadaan pesakit.

Kemurungan depersonalisasi: sebab

Kajian klinikal menunjukkan bahawa majoriti pesakit dengan kemurungan anestetik mempunyai ciri watak konstitusional yang sama. Ramai pesakit mempunyai penekanan skizoid. Mereka dibezakan dengan pengasingan, pengasingan, pengasingan dari orang lain. Mereka tidak berupaya dan empati. Orang skizoid sukar untuk menjalin hubungan emosi. Ini adalah orang-orang laconic dan terpelihara. Mereka mempunyai keperluan untuk berkurang. Dunia dalaman mereka tertutup untuk orang lain.
Sebilangan pesakit adalah wakil dari jenis keperibadian yang cemas. Ini adalah sifat yang sangat mencurigakan, pemalu, sensitif. Mereka selalu meragui perasaan mereka sendiri, tidak yakin dengan kebenaran pemikiran mereka, merenungkan kesesuaian tindakan. Ciri ciri mereka adalah kesopanan, kurang inisiatif, tidak ragu-ragu. Rasa malu mereka menyebabkan terlepas dari kehidupan sebenar. Perasaan rendah diri mereka sendiri tidak membenarkan mereka menunjukkan kebaikan, perhatian, perhatian.

Penyebab kemurungan depersonalisasi yang paling biasa adalah dua fenomena:

  • tekanan mendadak yang kuat, yang ditafsirkan oleh seseorang sebagai tragedi global yang tidak dapat diatasi;
  • pengaruh traumatik biasa yang berlaku dalam sejarah peribadi subjek.
    Depresi dengan depersonalisasi yang cacat boleh berlaku jika orang tersebut mempunyai:
  • rogol;
  • gangguan seksual;
  • penghinaan moral;
  • kritikan yang tidak adil dan teguran berterusan daripada ibu bapa;
  • pemukulan biasa dan hukuman berat;
  • sikap kurang ajar orang dewasa;
  • tidak menghiraukan keperluan anak.
    Penyebab perkembangan kemurungan anestetik boleh menjadi kemalangan kereta, kemalangan industri, bencana alam. Gangguan ini boleh dipicu oleh kematian atau penyakit saudara yang teruk atau kemerosotan kesihatan mereka. Kemurungan depersonalisasi boleh berlaku sekiranya subjek tersebut adalah peserta permusuhan atau menyaksikan tindakan pengganas. Manifestasi gangguan itu mungkin berkaitan dengan perampasan kebebasan yang ganas, penyiksaan yang terselamat dalam kurungan.
    Menurut beberapa penyelidik, kemurungan anestetik adalah sejenis mekanisme pelindung jiwa. Penyejukan deria yang dihasilkan dirancang untuk melindungi sistem saraf manusia dari pengaruh rangsangan negatif yang berlebihan. Fenomena kemurungan dirancang untuk meminimumkan pengalaman yang berkaitan dengan adanya ingatan traumatik dalam ingatan seseorang.
    Dalam beberapa kes, depresi personalisasi mencerminkan adanya ketagihan pada pesakit. Permulaan gejala depresi boleh dikaitkan dengan penyalahgunaan alkohol, penggunaan dadah dan ubat psikoaktif lain.

    Kemurungan depersonalisasi: gejala

    Keadaan kekurangan yang tidak jelas mungkin merupakan penyebab kemurungan anestetik. Seseorang mengadu penurunan aktiviti mental, perlambatan proses mental, kemerosotan kemampuan untuk menumpukan perhatian pada tugas yang sedang dilakukan. Pada beberapa pesakit, pada peringkat awal, tanda-tanda sindrom senesto-hypochondriac muncul. Pemeriksaan pesakit mendedahkan sensasi patologi (sensasi) dan mood hipokondria. Subjek menerangkan fenomena sifat "termal" - sensasi terbakar, terbakar, sejuk, menggigil dalam badan. Parasthesia boleh berlaku - perasaan mati rasa, mati rasa, gatal-gatal pada kulit.
    Gejala utama kemurungan anestetik adalah pengalaman keterasingan emosi yang menyakitkan. Seorang pesakit yang mengalami kemurungan mengadu rasa kusam atau ketiadaan emosi dan perasaan. Dia menjadi tidak berupaya dan empati..

    Orang itu menyatakan bahawa dunia di sekelilingnya telah menjadi kelabu, kusam, beku, tidak bermaya. Individu merasa seolah-olah persekitaran luaran dipisahkan darinya oleh "dinding pelindung". Realiti kehilangan ciri realiti, menjadi terampil.
    Dia menunjukkan bahwa "hatinya membeku", "jiwanya mati rasa", "kepalanya kosong dari pemikiran". Terdapat perasaan mengasingkan kemampuan intelektual. Orang itu mendakwa bahawa dia tidak dapat mengarahkan aliran pemikiran ke arah yang betul. Pesakit mengadu rasa dan bau yang kusam. Dia mengatakan bahawa dia tidak berbau, dia tidak dapat menentukan rangsangan rasa yang disajikan. Dia berhenti merasa lapar, tidak merasakan keperluan untuk tidur.
    Pada masa yang sama, seorang pesakit yang mengalami kemurungan menyakitkan mengalami ketidakupayaan peribadi untuk mencintai, bersukacita, dan berhubungan dengan seseorang. Menunjukkan bahawa dia menyedari bahawa anaknya harus menjadi orang yang paling disayangi, tetapi dia tidak dapat merasakan perasaan cinta. Ketidakupayaan untuk mengalami emosi memberi seseorang ketidakselesaan dan penderitaan yang luar biasa..

    Ketidakselesaan yang menyakitkan disertai oleh gejala ciri kemurungan anestetik kedua - perasaan cemas, melankolis dan apatis. Pesakit kelihatan muram dan suram. Fenomena yang menggembirakan secara objektif tidak membuatnya senang. Dia kehilangan minat dalam hidup. Dia menjadi tidak peduli dengan apa yang berlaku. Kerinduan yang samar-samar membakar jiwanya. Pesakit kehilangan semua keinginan untuk bertindak.
    Lama kelamaan, gangguan kesedaran diri kehilangan kecerahan luarannya. Pesakit hanya secara monoton mencatat perubahan yang terjadi kepadanya. Individu itu sepenuhnya menumpukan perhatiannya pada keadaan mentalnya. Beberapa orang pasif menyerahkan nasib mereka sendiri sebagai "orang kurang upaya." Yang lain memerlukan doktor untuk mengembalikan sepenuhnya potensi mental dan emosi..
    Perlu dinyatakan bahawa kemurungan anestetik tidak selalu menjadi masalah terpencil yang bebas. Gejala depersonalisasi dan triad depresi sering terdapat dalam struktur gangguan keperibadian skizotip. Tanda-tanda serupa mungkin menunjukkan kemurungan pasca-skizofrenia, gangguan yang berlanjutan yang berlaku sebagai akibat skizofrenia.

    Sekiranya semasa pemeriksaan pesakit, kesan kemurungan sedikit dicatat, pada masa yang sama gejala yang dominan adalah fenomena depersonalisasi allopsychic (gangguan persepsi persekitaran luaran), "sindrom derealisasi" didiagnosis. Diagnosis pembezaan dilakukan dengan menggunakan ujian diazepam yang dicadangkan oleh Profesor Nuller.
    Walaupun hakikat bahawa depresi personalisasi ditunjukkan oleh penyimpangan yang signifikan terhadap pemahaman keperibadian seseorang dan keterasingan yang nyata dari kenyataan, dalam kebanyakan kes patologi tidak tergolong dalam sejumlah gangguan psikotik dan tidak menunjukkan pelanggaran aktiviti mental - psikosis. Orang yang mengalami kemurungan anestetik tetap kritikal terhadap keadaannya, menyedari kehadiran penyakit ini, dan memiliki kemampuan untuk membezakan antara sensasi dalaman yang "terdistorsi" dan tidak mencukupi dari pengalaman yang sesuai dengan norma bersyarat. Dengan gangguan ini, pesakit dengan jelas memisahkan realiti objektif dari dunia khayalan, fantasi, impian. Tidak seperti pesakit dengan psikosis, subjek walaupun dengan tekanan anestetik yang teruk tidak menimbulkan ancaman kepada masyarakat.

    Kemurungan depersonalisasi: rawatan

    Hingga kini, tidak ada strategi rawatan yang dikembangkan untuk menyembuhkan kemurungan anestetik untuk selamanya. Dalam kebanyakan kes, hanya mungkin untuk melemahkan kesan kemurungan dan meminimumkan fenomena depersonalisasi. Walau bagaimanapun, pelepasan sepenuhnya dari gejala patologi tidak berlaku..
    Bagaimana mengatasi gangguan tersebut? Memandangkan kerumitan rawatan kemurungan anestetik, taktik terapi dikembangkan untuk setiap pesakit secara individu. Rawatan dijalankan di bawah pengawasan berterusan pakar psikiatri yang berpengalaman. Pemantauan sering kali menunjukkan perlunya membetulkan program rawatan yang dipilih pada mulanya.

    Bagaimana Menghilangkan Gangguan Mood? Antidepresan dari pelbagai kumpulan menjadi asas rawatan ubat untuk kemurungan anestetik. Thioleptics yang paling biasa digunakan adalah dari golongan perencat pengambilan serotonin selektif dengan tindakan seimbang. Antidepresan trisiklik atau tetrasiklik boleh diresepkan kepada pesakit seperti yang diarahkan. Penyelidikan moden membuktikan keberkesanan terapi untuk merawat gangguan dengan kombinasi ubat: antidepresan SSRI dan ubat Lamotrigine, yang mempunyai kesan yang signifikan terhadap mood pesakit. Oleh kerana kemurungan anestetik, perkembangan simptom klinikal yang terbalik walaupun dengan penggunaan ubat psikotropik yang kuat berlaku secara beransur-ansur dan dalam gelombang dengan lonjakan biasa dalam intensiti manifestasi penyakit, hasil rawatan dengan thymoleptics dapat dicapai hanya jika kelanjutan dan jangka masa kesan farmakologi diperhatikan..
    Sekiranya terdapat kegelisahan yang tidak rasional dalam pengalaman pesakit, rawatan dengan anxiolytics dijalankan - ubat psikotropik yang mengurangkan keparahan atau menekan kegelisahan, ketakutan, kegelisahan. Selalunya, pesakit diberi ubat penenang benzodiazepin dalam kombinasi dengan ubat antipsikotik - neuroleptik.

    Sekiranya kemurungan depersonalisasi berlaku dengan latar belakang skizofrenia yang tidak baik, pesakit telah menyatakan dan meningkatkan perubahan negatif dalam status emosi, dan terapi intensif diperlukan untuk menstabilkan keadaannya dengan menggunakan dosis tinggi antidepresan trisiklik. Sekiranya gangguan menunjukkan ketahanan terhadap rawatan farmakologi, terapi elektrokonvulsif diberikan.
    Oleh kerana kemurungan depersonalisasi sangat sering disebabkan oleh faktor psikogenik, rawatan psikoterapi disyorkan untuk pesakit. Psikoterapi psikodinamik yang paling biasa digunakan. Teknik psikodinamik didasarkan pada prinsip menentukan nilai pengalaman masa lalu seseorang dalam pembentukan pandangan dunia dan cara melihat persekitaran. Pembentukan dan pembetulan faktor psiko-trauma membawa kepada perubahan dalam model tafsiran peristiwa yang berlaku dan pembentukan tingkah laku subjek yang berbeza. Psikoterapi mengarahkan pesakit untuk mengkaji motif, konflik dalaman, sikap dan percanggahan yang merosakkan. Memahami sebab-sebab kepupusan pengalaman memotivasi individu untuk mengembangkan "I" peribadi. Akibat psikoterapi, seseorang menghilangkan batasan dan keperitan dunia emosi. Dia memperoleh kemampuan untuk meluahkan fikiran dan perasaannya secara terbuka dan bebas..


    Pada kebanyakan pesakit dengan kemurungan anestetik, tidak ada masalah yang ketara dalam penyesuaian sosial. Walau bagaimanapun, sebilangan pesakit menghadapi masalah komunikasi interpersonal. Atas inisiatif orang-orang seperti itu, konflik mungkin timbul dengan rakan sekerja dan pihak pengurusan. Dalam kes kemurungan depersonalisasi, hubungan intrafamilial sering terjejas. Oleh itu, langkah-langkah pemulihan psikoterapi difokuskan pada peningkatan suasana dalam keluarga pesakit dan bekerja secara kolektif..

    Kemurungan anestetik

    Kemurungan anestetik adalah gangguan afektif atipikal, gejala utamanya adalah ketiadaan komponen emosi dalam semua proses mental. Subjek, yang disita oleh kemurungan, tidak dapat memahami secara emosional maklumat yang datang dari sumber luaran dan persekitaran dalaman. Dia juga tidak dapat mewarnai dan mengisi pemikiran, pernyataan, tindakannya dengan perasaan..

    Gejala utama kemurungan anestetik adalah ketiadaan sepenuhnya atau kekurangan sensasi emosi dan fisiologi yang ketara. Seorang pesakit yang tertekan merasakan ucapan dan tindakannya seolah-olah mereka tidak dilakukan secara peribadi olehnya, tetapi melakukan tindakan secara mekanikal. Dia mengadu bahawa dia telah kehilangan kemampuan untuk mengawal pemikiran, aktiviti pertuturan, tingkah laku. Keluhan seperti itu menunjukkan adanya depersonalisasi, gangguan persepsi diri..

    Fenomena yang berkaitan dengan kemurungan anestetik adalah gejala kemurungan klasik: mood melankolis yang suram, ketidakupayaan untuk mengalami keseronokan dari aktiviti yang menyenangkan, sikap tidak peduli dan melepaskan diri dari proses persekitaran.

    Episod pertama anestetik kemurungan paling kerap berlaku semasa remaja dan dewasa muda - antara 15 dan 35 tahun. Pada orang dewasa, tua, usia pikun, manifestasi gangguan berlaku sangat jarang. Ciri negatif kemurungan anestetik adalah sifatnya yang kronik yang berpanjangan, sering dengan gejala yang memburuk..

    Ciri khas kemurungan anestetik dari jenis gangguan afektif yang lain adalah perkembangan pesat fenomena depersonalisasi. Gambaran klinikal penyakit ini sudah lengkap sebulan setelah gejala pertama muncul pada pesakit. Patologi sukar dirawat, kesukaran tertentu bagi doktor adalah terapi kemurungan anestetik sekiranya berlaku kerosakan otak.

    Punca Kemurungan Anestetik

    Gangguan atipikal ini boleh disebabkan oleh satu atau gabungan faktor:

    • sebab psikogenik;
    • kesan iatrogenik;
    • penyakit somatik kronik yang berkaitan dengan gangguan metabolik;
    • lesi otak yang berasal dari trauma atau akibat gangguan akut bekalan darah serebrum.

    Pada kebanyakan pesakit yang diperiksa secara klinikal, permulaan kemurungan anestetik dikaitkan dengan tekanan tidak kuat yang berpanjangan atau dengan pendedahan kilat terhadap faktor psiko-trauma yang kuat. Gangguan afektif atipikal boleh berlaku pada seseorang yang, pada masa ini atau pernah mengalami:

    • bahaya fizikal, pemukulan;
    • rogol atau gangguan seksual;
    • penghinaan maruah diri atau tekanan moral;
    • penjara paksa;
    • kematian atau penyakit serius saudara terdekat;
    • perceraian atau putus hubungan peribadi;
    • pemberhentian kerja, pengangguran, kejatuhan perniagaan mereka sendiri;
    • tanggungjawab hutang yang tidak dapat dilaksanakan;
    • iklim yang sangat tidak baik dalam keluarga, hidup dengan unsur asosial.

    Selalunya, kemurungan anestetik bermula setelah seseorang menjadi mangsa atau saksi kemalangan jalan raya, kemalangan industri, bencana alam. Selalunya, gangguan itu diperhatikan pada anggota tentera yang mengambil bahagian dalam permusuhan.

    Kemurungan anestetik bersifat sementara dan dapat dipulihkan jika disebabkan oleh ubat-ubatan tertentu. Beberapa antibiotik kuat yang digunakan dalam rawatan penyakit berjangkit akut mempunyai kesan sampingan dari kemurungan dan depersonalisasi. Selepas penghapusan ubat-ubatan ini, keadaan psiko-emosi seseorang kembali normal. Selalunya, gejala kemurungan anestetik diperhatikan pada orang yang ketagihan. Depersonalisasi berlaku semasa mabuk badan secara kronik dengan produk etanol yang merosot, mengambil narkotik dan beberapa ubat psikotropik.

    Pada kira-kira 25% pesakit, kemurungan organik anestetik ditentukan, diprovokasi oleh penyakit somatik yang teruk atau kekurangan neurologi yang berterusan. Pengasingan emosi dan ketiadaan perasaan boleh menjadi akibat keracunan endogen dalam bentuk kegagalan hati dan buah pinggang yang teruk, penyakit sistem endokrin.

    Gejala gangguan boleh disebabkan oleh penyakit sistem saraf radang, genetik traumatik atau defisit neurologi akibat gangguan akut bekalan darah serebral (serangan iskemia sementara, pendarahan ke dalam otak).

    Gejala kemurungan anestetik

    Dalam perkembangannya, kemurungan anestetik melalui beberapa peringkat berturut-turut. Gejala pertama gangguan adalah:

    • memperlahankan kelajuan proses mental;
    • kemerosotan kemampuan kognitif;
    • kesukaran menumpukan perhatian;
    • masalah dengan menghafal dan memperbanyak bahan;
    • keraguan seseorang terhadap kesihatan mereka sendiri;
    • penampilan sensasi yang tidak biasa di dalam badan - sensasi terbakar, pijar, kesejukan pada kulit atau organ dalaman;
    • kebas anggota badan.

    Ketika gangguan itu bertambah, pesakit melihat keadaan yang tidak normal dan sebelumnya tidak diketahui. Dia menunjukkan bahawa dunia kerohaniannya kosong, dia sama sekali tidak mengalami emosi dan perasaan. Pesakit mengadu bahawa dia tidak dapat bersukacita dan berduka, tersinggung dan marah. Dia mengatakan bahawa dia tidak mempunyai ketakutan dan kebimbangan semula jadi mengenai peristiwa penting. Dia melaporkan bahawa dia telah kehilangan minat terhadap ahli keluarga yang sebelumnya disayangi. Seorang pesakit yang tertekan tidak lagi berminat dengan pencapaian dan masalah saudara-mara. Dia tidak mampu berempati, simpati, menjaga orang yang dekat.Kurangnya perasaan sangat dirasakan oleh seseorang, dia menderita "pelik" secara tiba-tiba dan tidak tahu bagaimana mengembalikan kecerahan emosi yang sebelumnya wujud.

    Persepsi persekitaran yang dimodifikasi secara beransur-ansur ditambahkan pada gejala di atas. Pesakit menunjukkan bahawa dunia luar kelihatan tiruan dan tidak wajar: dia melihat semua benda di sekitarnya tidak berwarna dan tidak bergerak.

    Apabila masalah semakin teruk, terdapat potensi pengasingan dari kognitif. Pesakit mengadu bahawa dia telah kehilangan kemampuan untuk mengurus dan mengawal aliran pemikiran. Dia merasakan ada gagasan "asing" di kepalanya. Memaklumkan bahawa aktiviti ucapannya sepertinya telah dimulakan oleh orang lain; menegaskan bahawa tindakan yang dilakukannya seolah-olah di bawah bimbingan orang lain.

    Dalam kemurungan anestetik, semua maklumat yang berasal dari indera mengalami perubahan. Pesakit yang tertekan berhenti merasakan makanan yang dimakan. Dia tidak dapat membezakan bau yang disampaikan kepadanya. Sensitiviti reseptor taktil berubah: subjek tidak dapat menunjukkan sama ada rangsangan panas atau ais digunakan pada tubuhnya.

    Lama kelamaan, seseorang yang mengalami kemurungan anestetik kehilangan selera makan dan enggan makan, kerana dia berhenti merasa lapar. Pada beberapa pesakit, keperluan untuk tidur hilang, walaupun pada hakikatnya mereka merasa lesu dan berkembang, mereka tidak perlu berehat.

    Ketidakpekaan patologi dilengkapi dengan gejala kemurungan klasik:

    • mood rendah berterusan;
    • perasaan sedih dan kesedihan yang tidak masuk akal;
    • ketidakupayaan untuk merasakan kepuasan daripada pencapaian;
    • ketidakupayaan untuk merasakan keseronokan;
    • kurang berminat dengan peristiwa semasa;
    • kekurangan motivasi untuk aktiviti;
    • kurang inisiatif, tidak yakin;
    • pengasingan, keinginan untuk bersendirian, penolakan hubungan sosial.

    Pada peringkat akhir kemurungan anestetik, seseorang menjadi "cacat psiko-emosi". Dia berhenti bimbang akan keanehan yang berlaku padanya. Dia menyerahkan nasibnya dan tidak berusaha untuk mengubah arah kejadian. Pesakit menghabiskan sebahagian besar waktunya di tempat tidur tanpa mengubah kedudukan badannya. Dia berhenti bercakap dengan orang lain dan tidak menjawab soalan yang diajukan kepadanya..

    Dalam keadaan tertekan yang mendalam, subjek tidak mampu melakukan aktiviti rawatan diri yang cetek. Dia berhenti mengurus dirinya sendiri, tidak melakukan prosedur kebersihan. Beberapa pesakit yang didiagnosis mengalami anestetik menolak untuk makan dan menurunkan berat badan dengan cepat. Akibat berbahaya dari anestetik adalah kekurangan dahaga, apabila pesakit sama sekali tidak mengambil cecair. Ini sering menyebabkan dehidrasi dan menyebabkan kematian pramatang..

    Rawatan untuk Kemurungan Anestetik

    Sehingga kini, tidak ada pilihan rawatan dalam praktik klinikal yang memberikan pelepasan pesakit yang lengkap dan berterusan dari kemurungan anestetik. Strategi rawatan moden hanya dapat mencapai pengampunan yang stabil, di mana kemampuan pesakit untuk mengalami emosi dipulihkan. Oleh kerana kemurungan anestetik mengalami kronik dengan kambuh yang kerap, pesakit, walaupun sekali menghadapi episod penyakit ini, mesti menjalani pembetulan pencegahan dengan ahli psikoterapi sekurang-kurangnya dua kali setahun..

    Rawatan kemurungan anestetik pada masa kejayaan penyakit ini dijalankan secara eksklusif di jabatan pesakit dalam klinik psikiatri, di mana mungkin untuk memantau keadaan pesakit secara berkala oleh doktor yang berpengalaman. Strategi rawatan diwakili oleh beberapa langkah: penggunaan ubat-ubatan, terapi elektrokonvulsif, psikoterapi dan hipnosis.

    Pada peringkat pertama rawatan, pesakit yang mengalami depresi anestetik diberi dos antidepresan yang tinggi dengan kesan yang seimbang. Ubat thymoleptic yang paling biasa digunakan dari kumpulan perencat pengambilan serotonin selektif. Dalam beberapa kes, agen trisiklik boleh digunakan. Untuk pencegahan gangguan mood, pesakit diberi ubat dengan aktiviti normotimik.

    Kerana kenyataan bahawa dengan kemurungan anestetik, kepupusan gejala berlaku secara beransur-ansur dan tiba-tiba dengan kemerosotan keadaan pesakit secara berkala, kesan yang diinginkan dapat diperoleh hanya dengan kepatuhan terhadap kelangsungan rawatan. Selalunya, gangguan atipikal ini memerlukan penyemakan semula program rawatan dan penggantian antidepresan. Sekiranya kemurungan anestetik tahan terhadap rawatan ubat, terapi elektrokonvulsif disarankan.

    Sekiranya gangguan itu diprovokasi oleh faktor psikogenik, setelah penurunan keparahan gejala, rawatan psikoterapi dilakukan dan teknik hipnosis digunakan. Psikoterapi membantu pesakit memahami keadaannya dan memotivasinya untuk melakukan transformasi dunia batin. Ia membantu mewujudkan ciri-ciri watak yang menyokong rasa tidak peka dan kesejukan. Psikoterapi mengarahkan pelanggan untuk memperoleh sifat keperibadian positif yang baru. Dia menceritakan cara-cara interaksi yang berkesan dalam masyarakat dan membantu membentuk gaya tingkah laku konstruktif yang baru.

    Untuk menghilangkan komponen irasi anestetik yang tidak rasional, perlu dinyatakan sebab-sebab tepat yang menimbulkan gangguan afektif. Oleh kerana maklumat tersebut sering kali berada di luar tahap kesedaran, maka perlu mengubah sementara waktu kualiti persepsi maklumat dengan mengalihkan perhatian seseorang dari rangsangan luaran ke proses dalaman. Ini dimungkinkan melalui penggunaan teknik hipnosis, yang membolehkan pesakit memasuki keadaan berkhayal, di mana akses ke penyimpanan maklumat mengenai sejarah peribadi - ruang bawah sedar.

    Semasa sesi hipnosis, doktor membantu pesakit untuk kembali ke masa lalu dan menentukan faktor-faktor yang memprovokasi pengasingan perasaan. Ahli hipnologi mengarahkan klien untuk mengubah tafsiran faktor traumatik, yang meneutralkan kesan negatif dari keadaan yang melampau.

    Membersihkan ruang dalaman dari idea-idea merosakkan stereotaip membebaskan minda bawah sedar dari keperluan menggunakan mekanisme pertahanan - ketidakpekaan dan keterasingan seseorang. Kursus rawatan hipnosis mengembalikan keupayaan seseorang untuk berempati, empati dan rasa emosi dalam jumlah biasa.

    Kemurungan anestetik: bagaimana tidak berubah menjadi robot

    Statistiknya mengecewakan: 8 daripada 10 orang menderita dari bencana ini. Tidak ada yang diinsuranskan.

    Jurnal Neuropatologi dan Psikiatri Korsakov mengatakan bahawa masa kini dan masa depan pesakit diserap dengan harapan sesuatu yang buruk. Depresi sukar, tetapi dapat diubati. Dan kami akan memberitahu anda lebih banyak mengenainya.

    Perbezaan dari jenis kemurungan yang lain

    Walaupun seseorang yang berada dalam keadaan tertekan anestetik kebal terhadap emosi, kekurangan kegelisahan ini sangat sukar untuk dirasakannya. Ini membezakan kemurungan depersonalisasi daripada jenis kemurungan lain. Juga, kemurungan anestetik pada asasnya berbeza dari jenis kemurungan lain dalam penyebab penampilan.

    Dalam kemurungan seperti itu, ketakutan berlaku, gangguan mood berlaku. Ketakutan bukan sebahagian daripada kemurungan anestetik..

    Orang itu tidak peduli dan benar-benar tidak peduli. Di sini muncul keterlambatan tindakan psikologi dan tarikan graviti ini. Sama dengan anestetik tetapi bukan akibat penyakit mental yang lain.

    Pesakit tidak menyedari kemurungannya, enggan merawatnya. Dia tidak menyedari manifestasi kemurungan..

    Pesakit menyalahkan dirinya dan orang lain, menganggap tuduhan ke arahnya sendiri dibuktikan. Depersonalisasi berlaku, seperti pada anestetik. Tetapi berbeza dengan adanya idea khayalan.

    Punca penyakit

    Sebab utama adalah kejadian emosi yang tertekan dan sukar, selepas itu tekanan bermula, kemudian - kemurungan itu sendiri.

    1. Gangguan mental.
    2. Kerosakan dalam badan, seperti neurotransmitter yang tidak berfungsi.
    3. Penyakit kronik sistem saraf.
    4. Penyakit somatik dan neurologi.
    5. Patologi sistem endokrin.
    6. Epilepsi.
    7. Kecederaan otak trauma.
    8. Ketagihan dadah dan alkohol.
    9. Situasi psikologi.

    Gangguan bersama

    Kemurungan anestetik dikaitkan dengan triniti gangguan mental. Ini adalah hipotimia, anhedonia, astenergy.

    Hipotimia

    Komponen emosi utama sindrom depresi. Ia disertakan dengan syarat-syarat berikut:

    • Melankolis;
    • hilang selera makan;
    • sikap tidak peduli;
    • mengantuk dan gangguan tidur;
    • kekurangan motivasi;
    • penurunan harga diri yang mendadak;
    • tuduhan diri;
    • kurang minat dalam hidup.

    Hipotimia boleh turun-temurun dan kronik. Ini adalah inti dari kemurungan, aktiviti kuat yang membosankan, menampakkan diri dalam penghambatan pergerakan.

    Anhedonia

    Kehilangan keupayaan untuk menikmati, kecewa dan minat terhadap dunia di sekitar anda.

    Tanda-tanda anhedonia:

    • Kekurangan kegembiraan;
    • kehilangan keinginan untuk mencapai matlamat;
    • ketidakupayaan untuk menikmati;
    • kehilangan keupayaan untuk berempati;
    • pecah lampiran.

    Anhedonia boleh berlaku semasa kemurungan atau skizofrenia, mungkin disebabkan oleh penyakit fizikal dan gangguan tekanan pasca-trauma.

    Keagungan

    Keletihan tinggi. Pesakit sentiasa dalam keadaan lambat, letih, tidak apatis. Dia tidak mempunyai kekuatan untuk pekerjaan hariannya. Perhatian tersebar. Kekurangan tenaga dirasakan. Kadang kala sukar untuk memanaskan semula makanan di dalam ketuhar gelombang mikro.

    Derealisasi sebagai ciri yang berasingan

    1. Kehilangan rasa lapar dan kenyang;
    2. Kekurangan kesakitan dan kepekaan suhu;
    3. Persepsi tidak normal terhadap banyak tindakan fisiologi;
    4. Masalah dengan memahami keperibadian seseorang (melakukan tindakan "di mesin", kekurangan pengalaman deria, kerana ini - ketidakselesaan emosi, kadang-kadang kepekaan fizikal hilang).

    Amat mengejutkan bahawa penghidapnya sebenarnya kesal kerana kurangnya emosi. Secara intelektual memahami bahawa ada sesuatu yang salah, tetapi tidak dapat menyelesaikan sesuatu. Dia tidak dapat dirinya sendiri, tetapi dia boleh meminta pertolongan dari pakar.

    Rawatan tradisional

    Sekiranya gejala yang disenaraikan muncul atau muncul, buat janji temu dengan pakar psikoanalisis.

    Anda dapat menghilangkan situasi tertekan dengan sendirinya, tetapi bukan hakikat bahawa anda akan berjaya menyembuhkannya. Anda mesti segera mengambil tindakan seperti dalam memerangi penyakit. Rawatan bermula dengan mengenal pasti penyebab kemurungan yang mendasari. Doktor bercakap mengenai penyakit dan kaedah menanganinya. Latihan automatik akan berkesan semasa menjalani terapi. Pada tahap kemurungan anestetik ringan, anda harus mengambil (secara eksklusif dengan preskripsi doktor):

    • Antioksidan
    • Kompleks vitamin;
    • Nootropics (Cavinton, Mexidol, Cytoflavin);
    • Perangsang psikik.

    Sekiranya kemurungan teruk, terapi elektrokonvulsif dan atropinomatous harus digunakan. Untuk serangan panik, anda memerlukan:

    • Penenang (Diazepam, Adaptol, Bellataminal, dll);
    • antipsikotik (Aminazin, Fluanksol, Sonapax, dll.);
    • antidepresan (Amitriptyline, Clomipramine, Maprotiline, Fluoxetine, Sertraline).

    Akupunktur, ubat herba, urut, dan lain-lain akan menjadi penting. Keberkesanan rawatan juga bergantung pada emosi positif. Antidepresan pada pesakit dengan kemurungan anestetik semata-mata diambil hanya dengan neuroleptik merangsang dan anti-negatif (trifluoperazine 5-10 g / hari, eaperazine 4-8 mg / hari, sulpiride 100-400 mg / hari). Pyrazidol diresepkan secara oral untuk dua dos sehari, 0,05-0,075 g. Hampir semua antidepresan mempunyai kesan sampingan, jadi banyak orang lebih suka ubat tradisional.

    Ubat-ubatan rakyat

    Bagi mereka yang takut ke hospital dan mengelakkan doktor, kami telah menemui resipi ubat-ubatan rakyat untuk kemurungan. Tetapi ia sesuai untuk bentuk ringan, tidak berat.

    • Oat 250 g
    • Air 1 l
    • Sayang secukup rasa

    Bilas oat dengan air sejuk, masukkan saringan, tutup dengan air sejuk dan biarkan hingga masak. Pertahankan dan minum dengan madu setelah meneran pada waktu siang.

    John's wort

    Minum teh wort St. John. Ia meningkatkan pengeluaran hormon kebahagiaan.

    Kefir dengan madu

    • Air 0.5 sudu besar.
    • Kefir 0.5 sudu besar.
    • Madu 2 sudu kecil.

    Campurkan bahan dan minum sebelum tidur. Ubat keletihan yang sangat baik.

    Pisang dan kacang

    • Pisang 1 pc.
    • Jus lemon 1 sudu kecil.
    • Walnut tanah 0.5 sudu besar.
    • Gandum 1 sudu kecil.
    • Susu 1.5 sudu besar.

    Campurkan bahan-bahan. Alat ini meningkatkan prestasi dan mood. Sumber tenaga yang hebat.

    Kumpulan risiko

    Kemurungan anestetik, seperti penyakit mental lain, mempunyai kumpulan risiko tertentu. Kumpulan umur pesakit berumur 15-30 tahun. Sindrom anestetik selalunya merupakan mekanisme pertahanan.

    Kumpulan risiko termasuk mereka yang menderita gangguan mental. Depersonalisasi disebabkan oleh ubat psikotropik (neuroleptik, antidepresan kuat kumpulan SSRI).

    Perlu mematuhi gaya hidup sihat, makan dengan betul, menghabiskan tenaga fizikal dengan bijak, mematuhi peraturan.

    Kesimpulannya

    Depresi dalam bentuk apa pun tidak menyenangkan. Dengan kemurungan anestetik, tidak ada rasa tidak peduli sepenuhnya, sikap tidak peduli terhadap diri sendiri dan orang lain. Pesakit bimbang dia tidak merasakan apa-apa. Oleh itu, dia mengambil beberapa langkah: pergi ke doktor akan menjadi keputusan yang tepat..

    Terapi antidepresan yang ditetapkan oleh doktor secara beransur-ansur menggantikan rawatan lain. Tetapi ada penawar untuk penyakit ini. Kemurungan anestetik benar-benar dapat disembuhkan dengan ubat tradisional atau secara tradisional. Perkara utama adalah mengenali gejala pada waktunya..

    Rawatan dan gejala kemurungan anestetik

    Perasaan pengasingan emosi yang menyakitkan, keengganan untuk melakukan apa-apa, kurang mood - ini adalah tanda-tanda yang mencirikan kemurungan anestetik, rawatannya memerlukan pendekatan individu untuk setiap pesakit. Anestetik depresi adalah sejenis gangguan depresi yang berlaku dengan gejala anestesia mental yang menyakitkan.

    Gejala kemurungan anestetik

    Pakar mengenal pasti gejala utama penyakit ini:

    • ketidakupayaan untuk mengalami saat-saat gembira dan sedih dalam keluarga atau dikelilingi oleh rakan-rakan;
    • ketiadaan aspirasi sepenuhnya;
    • kekurangan emosi dan perasaan;
    • penghapusan diri dari asuhan anak-anak dan penyertaan dalam kehidupan mereka;
    • bermulanya pengasingan pemikiran yang menyakitkan, di mana pemikiran dan refleksi pesakit itu sendiri kelihatan asing bagi pesakit, seolah-olah mereka bukan miliknya; simptom ini sangat serupa dengan beberapa tanda skizofrenia, tetapi dalam kes terakhir, seolah-olah seseorang memasukkan pemikiran ke kepala pesakit;
    • hilangnya minat dalam komunikasi dan aktiviti yang sebelumnya menggembirakan;
    • perasaan tertekan, kekosongan dan kelesuan yang kuat, kelemahan dan perasaan bahawa tidak ada kekuatan untuk melakukan pekerjaan rumah tangga yang normal;
    • dalam beberapa kes - pengasingan keperluan fisiologi: gangguan tidur, keengganan untuk makan, kekurangan keinginan seksual;
    • harga diri yang sangat rendah;
    • kadang-kadang kecenderungan bunuh diri;
    • kelesuan pemikiran dan kesukaran dalam membuat keputusan;
    • sering - kemunculan derealisasi melankolik, apabila ada perasaan bahawa dunia di sekitarnya sepertinya telah berhenti;
    • pelanggaran kitaran haid badan wanita;
    • masalah dengan saluran gastrousus;
    • kelembutan dan kelembutan kulit, keguguran rambut yang teruk, penipisan, kuku yang rapuh dan rapuh.

    Ketika kemurungan anestetik masuk, dunia di sekitar menjadi kelabu dan tidak menarik bagi seseorang, dan keberadaan pesakit sepertinya tidak bermakna dan tidak berharga, yang sering kali menyebabkan percubaan untuk membunuh diri.

    Sekiranya rawatan penyakit ini betul dan mencukupi, maka semua gejala akan dapat dihilangkan dengan mudah. Seperti penyakit lain, kemurungan boleh berlaku dengan tahap keparahan yang berbeza-beza, dan semakin kuat tahap ini, semakin teruk keadaan pesakit. Sekiranya pesakit didiagnosis mengalami anestetik, rawatan harus segera dimulakan dengan berjumpa doktor yang berkelayakan..

    Rawatan penyakit

    Kemurungan anestetik, yang diresepkan oleh doktor yang berkelayakan, boleh menjadi kronik jika tidak mengambil ubat yang diperlukan dan mengikuti program rawatan. Perkara pertama yang harus dilakukan oleh pakar ialah mengenal pasti sebab-sebab yang menyebabkan kemunculan penyakit ini. Setelah diagnosis yang tepat, kaedah rawatan yang optimum ditetapkan, yang semestinya merangkumi psikoterapi, rawatan dengan ubat-ubatan atau beberapa kaedah kompleks yang lain. Ubat utama yang diresepkan untuk anestetik adalah antidepresan, namun, untuk menghilangkan beberapa gejala tambahan yang timbul dengan penyakit ini, antipsikotik, kecemasan, penenang dan psikostimulan dapat digunakan.

    Dalam beberapa kes, terapi elektrokonvulsif dipraktikkan, tetapi hasilnya tidak selalu jelas. Rawatan untuk kemurungan anestetik juga boleh merangkumi teknik seperti hipnoterapi, terapi kejutan atau trans, teknik psikodinamik atau kognitif.

    Ubat yang paling biasa diresepkan untuk rawatan kemurungan anestetik: Saroten, Rispolept, Fluanksol, Rileptid, Enerion, Clofranil, Cipralex, Triftazin, Amitriptyline, Pyrazidol, Trelaptal, Doxepin, Paxilon, Prozac, dan banyak lagi. Kesemuanya digunakan dalam rawatan pesakit luar dan rawatan pesakit dalam. Ubat-ubatan ini membantu menghilangkan kegelisahan dan kegelisahan, menekan perasaan mudah marah..

    Rawatan penyakit seperti kemurungan anestetik mungkin termasuk ubat-ubatan herba, tetapi dalam kes ini, sebelum memulakan rawatan, perlu menyesuaikan diet pesakit. Untuk ini, perlu makan lebih banyak makanan yang meningkatkan nada dan menguatkan sistem imun: aprikot kering, prun, walnut, madu. Anda boleh membuat merebus biji-bijian oat, merebus pinggul mawar sangat sesuai. Teh yang terbuat dari balsem lemon, peppermint, echinacea, chamomile, St. John's wort dan yarrow memberikan kesan menenangkan yang baik. Selain itu, mandi dengan bunga dan daun tumbuhan seperti myrtle, yang juga dianggap sebagai penghilang kemurungan, memberi kesan yang cukup baik..