Utama > Komplikasi

Kaedah pembedahan rawatan aneurisma serebrum

Aneurisma serebrum jarang dikesan pada peringkat awal, kerana tidak menyebabkan ketidakselesaan atau ketidakselesaan. Walau bagaimanapun, apabila penyakit dikesan, doktor merujuk kepada pembetulan kecacatan pembedahan, terutama jika formasinya besar..

Operasi aneurisma serebrum sering diperlukan walaupun pecah, kerana kadang-kadang ia adalah satu-satunya peluang untuk menyelamatkan nyawa seseorang.

Ukuran kecil aneurisma memungkinkan penggunaan strategi pengawasan, kerana penyingkiran formasi dapat membawa risiko besar, baik selama prosedur dan setelah operasi..

Tetapi kesilapan diagnostik atau tindakan tegas doktor, serta penolakan operasi ketika aneurisma terletak di titik paling penting otak, boleh menyebabkan pendarahan dengan kematian berikutnya..

Jenis operasi

Selalunya, penyakit ini hanya diketahui pada tahap pecah, dan oleh itu kaedah pembedahan mungkin tidak berkesan.

Tetapi jika pesakit menjalani kajian ruang intrakranial tepat pada waktunya, maka pembentukan vaskular yang berkembang secara aktif mesti dikeluarkan dengan cara berikut:

Operasi jenis terbuka

Untuk melakukan intervensi jenis ini, diperlukan pembukaan tengkorak, setelah itu pemotongan atau penghapusan aneurisme dilakukan menggunakan teknik pembedahan.

Sekiranya operasi berjaya, lumen kapal kembali ke ukuran normal, dan tekanan aliran darah ke dinding kapal berkurang. Ini meminimumkan risiko aneurisma baru tumbuh di tempat dan pecah yang sama..

Campur tangan pembedahan yang minimum invasif

Embolisasi aneurisma serebrum digunakan terutamanya. Ini adalah pengenalan bahan khas ke dalam rongga aneurisma. Kaedah belon yang disebut juga berkesan. Mereka melibatkan penguatan kapal yang terkena dari dalam, yang mencegah pecahnya aneurisma..


Selepas pembedahan, pesakit diberi ubat untuk meningkatkan peredaran darah darah, meningkatkan keanjalan saluran darah, dan menormalkan nada mereka.

Prasyarat untuk pemulihan seseorang adalah kawalan tekanan darah dan pencegahan aterosklerosis serebrum.

Operasi terbuka

Kedua-dua operasi embolisasi, dan terbuka, dan endoskopi untuk aneurisme hanya ditentukan jika ukuran formasi lebih dari 7 mm.

Kaedah rawatan pembedahan juga diperlukan bagi mereka yang mempunyai kecenderungan keturunan untuk pecah aneurisma vaskular atau mereka yang mempunyai formasi yang terletak di kawasan vital otak..

Terdapat beberapa jenis pembedahan langsung untuk aneurisma.

Keratan

Untuk pemotongan, kraniotomi dilakukan dengan pembentukan lubang sementara.

Kemudian doktor memeriksa dan menggunakan peralatan khas untuk mencari bahagian kapal yang terjejas, memisahkannya dari tisu otak dan menggunakan klip titanium kecil ke leher aneurisma.

Akibatnya, formasi dimatikan dari aliran darah, sehingga mencegah pecahnya. Pesakit dalam rawatan intensif selama kira-kira sehari, dan prosedur itu sendiri berlangsung selama 3-6 jam.

Menjebak dan melumpuhkan arteri pembawa

Kedua-dua operasi mewakili oklusi paksa (penyumbatan) bukan pada leher aneurisma, tetapi arteri di mana ia berada.

Sekiranya kawasan otak mempunyai kemungkinan alternatif bekalan darah yang baik, maka penutupan kapal sebelum atau selepas pembentukan dapat diterima dengan baik oleh pesakit..

Malangnya, lokasi kebanyakan aneurisma sedemikian sehingga perangkap membawa kepada kebuluran otak oksigen. Akibatnya, pesakit mengalami kecacatan neurologi atau infark serebrum.

Meliputi aneurisma

Dalam kes-kes yang sangat sukar dan teruk, operasi dilakukan, di mana arteri tidak dimatikan, dan pembentukan vaskular itu sendiri dibungkus dengan bahan buatan khas (bedah kain kasa) atau ototnya sendiri.

Akibatnya, dalam bentuk reaksi terhadap pengenalan benda asing, dinding arteri diperkuat, dan aneurisma terkelupas akibat pertumbuhan tisu penghubung yang padat.

Pembuangan aneurisma serebrum dengan cara ini dilakukan sekiranya pemotongan mengancam dengan kematian atau komplikasi serius.

Pembedahan endovaskular

Kaedah pembedahan mikro moden, yang telah lama digunakan di negara-negara Barat dan sekarang sedang aktif dilaksanakan di Rusia, menyiratkan pengasingan lengkap saluran otak yang terjejas dari sisa aliran darah..

Antara petunjuk untuk pembedahan invasif minimum:

  • diameter kecil leher aneurisma;
  • kerumitan akses langsung ke saluran otak;
  • keadaan pesakit yang serius atau adanya patologi lain yang memburukkan;
  • baru mengalami pendarahan (kurang dari 12 jam).

Kateterisasi

Kaedah utama yang digunakan dalam pembedahan endovaskular adalah kateterisasi vaskular. Lebar kateter adalah 2 cm.

Ia dimasukkan ke dalam kapal inguinal di bawah anestesia tempatan atau umum, dibawa ke saluran serviks, setelah itu doktor memasukkan kateter kecil melalui kateter besar (lebar 0,5 cm).

Sekiranya manipulasi seperti itu tidak mungkin, tusukan langsung saluran serviks dibuat. Secara selari, agen kontras disuntik ke dalam kapal, yang memungkinkan visualisasi kawasan otak yang dikendalikan.

Semasa operasi, rongga aneurisma diisi dengan balon, stent atau spiral, yang sepenuhnya menyekat lumen pembentukan vaskular.

Di samping itu, operasi ini membolehkan anda membuang bekuan darah, tisu mati dari kawasan yang terjejas tanpa campur tangan langsung. Hasil operasi bedah mikro biasanya tidak kurang tinggi daripada hasil operasi terbuka, tetapi manipulasi itu sendiri jauh lebih berbahaya bagi manusia..

Pelambangan aneurisma

Lebih daripada separuh daripada semua aneurisma serebrum yang dikesan dapat dirawat menggunakan teknik unik yang disebut embolisasi.

Ia dilakukan dengan menyuntikkan zat embolisasi ke dalam kapal yang terkena, akibatnya aliran darah di aneurisma berhenti.

Manipulasi dilakukan hanya di bawah kawalan sinar-X setelah pengenalan medium kontras menggunakan kateter yang sangat nipis. Embolisasi melibatkan penggunaan bahan seperti:

  • gam khas;
  • alkohol dengan bahan tambahan khas;
  • busa gel pembedahan;
  • mikrosfera.

Apabila gusi bergabung dengan darah, ia mengeras dan sepenuhnya menyekat khasiat pembentukan vaskular.

Embolisasi mungkin bukan prosedur satu kali, kerana 3-4 prosedur sering diperlukan untuk menghilangkan aneurisma arteriovenous.

Di samping itu, embolisasi saluran otak akan membantu menghantar ubat ke kawasan yang bermasalah, misalnya, trombolitik, ubat untuk menghilangkan vasospasme, kemoterapi, dll. Kaedah merawat patologi vaskular ini lembut dan sangat berkesan, oleh itu mereka berusaha untuk menggantikan sebahagian besar operasi terbuka.

Operasi selepas pecah aneurisma

Sekiranya pesakit dibawa ke hospital bahagian pembedahan tepat pada waktunya, menurut indikasi, pembedahan dilakukan setelah pecahnya aneurisma.

Risiko melakukan intervensi 1-2 hari selepas pendarahan dibenarkan, kerana ini akan mencegah risiko pendarahan berulang dan akan mencegah perkembangan vasospasme berterusan.

Jenis operasi utama selepas pecah aneurisma:

Pembuangan hematoma secara pembedahan

Darah yang tumpah dikeluarkan setelah trepanasi atau pengeboran tengkorak.

Pemindahan endoskopi hematoma

Untuk tujuan ini, neuroendoscope digunakan, dan operasi semacam itu dianggap kurang trauma..

Lubang trepanasi kecil dibuat melalui sayatan kulit, setelah itu, di bawah kawalan tomografi yang dikira, gumpalan darah dihirup dan dikeluarkan. Gumpalan besar dihancurkan dengan alat khas.

Aspirasi hematoma stereotaktik

Sekiranya pendarahan berlaku di kawasan otak yang sukar dijangkau, maka bukannya operasi terbuka, operasi penyelamatan dilakukan dengan menggunakan alat stereotoksik.

Ia melekat pada kepala pesakit, ujung aspirator dimasukkan melalui lubang kecil ke kawasan pendarahan, setelah itu cairan dipam keluar.

Saliran ventrikel

Operasi dilakukan sekiranya pecah aneurisma serebrum menyebabkan pendarahan di ventrikel. Satu hujung tiub saliran dimasukkan ke dalam rongga ventrikel, dan darah yang terkumpul dikeluarkan dari yang lain.
Sekiranya pendarahan subarachnoid, penyakit manusia bersamaan yang teruk menjadi kontraindikasi untuk pembedahan serebrovaskular.

Kemungkinan komplikasi selepas pembedahan

Semasa operasi di otak, yang diakui sebagai campur tangan pembedahan yang paling sukar, aneurisma mungkin pecah. Antara komplikasi lain: perforasi dinding pembentukan dengan balon atau spiral, pengenalan darah beku dari aneurisma ke arteri bersebelahan, pengembangan kelaparan oksigen tisu otak.

Beberapa komplikasi dapat diperbetulkan secara langsung semasa manipulasi, yang lain menjadi alasan untuk campur tangan berulang atau menyebabkan kematian pesakit.

Setelah menghilangkan aneurisma dengan salah satu kaedah di atas, komplikasi berikut mungkin timbul:

  • vasospasme;
  • iskemia serebrum separa;
  • pengembangan semula aneurisma;
  • tempoh pemulihan yang sukar atau berpanjangan.

Semua pesakit yang telah menjalani pembedahan untuk rawatan aneurisma harus dipantau oleh doktor seumur hidupnya dan menjalani pemeriksaan berkala.

Sudah tentu, sebarang operasi untuk aneurisma serebrum membawa risiko komplikasi dan juga kematian pesakit di meja operasi. Tetapi prognosis untuk aneurisma yang tidak dikendalikan sangat tidak baik sehingga, sebagai peraturan, risiko ini tidak melebihi faedah operasi. Secara umum, sehingga 80% orang yang menjalani pembedahan kembali ke kehidupan normal, dan 50% terus bekerja dalam profesion sebelumnya..

Gejala aneurisma serebrum. Rawatan, sebab, operasi, akibatnya

Aneurisma serebrum adalah pembengkakan dinding yang berkurang dari salah satu arteri otak, yang dipenuhi dengan darah. Mereka yang memilikinya mempunyai "bom waktu" di dalam tengkorak mereka. Dinding arteri di tempat penonjolan ini terbentuk tidak mempunyai lapisan otot dan membran, yang menyebabkan kekurangan keanjalan dan kekuatan kapal di tempat ini.

Penyakit ini sangat berbahaya kerana fakta bahawa dinding arteri yang menipis dapat pecah pada saat apa pun, mengakibatkan pendarahan serebrum. Juga, aneurisma dapat memampatkan tisu dan saraf otak yang berdekatan..

Apakah sebab-sebab kejadiannya?

Hasil daripada banyak kajian, beberapa faktor telah dikenalpasti yang meningkatkan risiko aneurisma secara besar-besaran..

  • Faktor keturunan - dengan kekurangan kolagen jenis III, penipisan lapisan otot arteri berlaku. Terutama sering aneurisma terbentuk dalam kes ini di kawasan bifurcations (bifurcations) arteri dan di tempat-tempat di mana terdapat penyuatan arteri yang besar. Ini disertai oleh patologi lain, contohnya, penyusunan aorta, hipoplasia arteri ginjal
  • Sejarah kecederaan arteri
  • Hyalinosis dinding vaskular
  • Merokok
  • Penggunaan dadah
  • Tekanan darah tinggi
  • Embolisme arteri - pemindahan "kepingan kecil" tumor ganas atau konglomerat mikroorganisma kulat atau bakteria dengan aliran darah
  • Tindakan sinaran radioaktif dalam jangka masa yang sama
  • Aterosklerosis saluran serebrum
  • Aneurisme saluran cerebral adalah penyakit pada orang dewasa berumur 30-60 tahun
  • Wanita lebih cenderung kepada aneurisma daripada lelaki
  • Risiko perkembangannya tinggi dengan kecenderungan keturunan
  • Di Amerika Syarikat, misalnya, 27,000 pesakit pecah setiap tahun.

Klasifikasi aneurisma

Pembedahan endovaskular untuk aneurisma serebrum

  • Aneurisma sakular - mempunyai bentuk bulat, disambungkan ke batang arteri oleh leher. Berlaku paling kerap pada orang dewasa.
  • Aneurisma lateral - secara luaran serupa dengan pembentukan rata seperti tumor pada kapal.
  • Aneurisma Fusiform - muncul apabila dinding kapal mengembang di kawasan tertentu.
  • Aneurisma kecil - diameter kurang dari 11 mm.
  • Aneurisma sederhana - diameter dari 11 mm hingga 25 mm.
  • Aneurisma raksasa - diameter lebih daripada 25 mm.

Gejala aneurisme

Selalunya, walaupun aneurisma kecil, ia mungkin tidak menampakkan diri dengan cara apa pun dan pesakit mungkin juga tidak menyedarinya. Ini adalah penyakit berbahaya - pesakit tidak menyedari diagnosisnya, orang itu tidak bimbang tentang apa-apa, dan mungkin dengan ini dia dapat menjalani seluruh hidupnya. Manifestasi klinikal berlaku apabila aneurisma menjadi besar atau pecah.

Dengan aneurisma yang besar, tisu otak dan batang saraf dapat ditekan, yang memerlukan sejumlah gejala aneurisma serebrum:

  • Sakit di bola mata
  • Penglihatan kabur
  • Kehilangan bidang penglihatan
  • Rasa kebas pada wajah
  • Kehilangan pendengaran
  • Dilatasi salah satu murid (mydriasis)
  • Kelumpuhan otot muka di satu sisi

Dengan aneurisma pecah dan pendarahan intrakranial, gejala berikut akan muncul:

  • Sakit kepala yang tidak tertahankan
  • Loya muntah
  • Kemungkinan kehilangan kesedaran
  • Sensitiviti terhadap cahaya, bunyi
  • Dalam kes yang teruk, koma
  • Kelumpuhan otot anggota badan di satu sisi
  • Kerosakan pertuturan
  • Gangguan menelan
  • Kehilangan koordinasi
  • Pelanggaran buang air besar dan kencing
  • Perubahan mental - kegelisahan, kegelisahan, kegelisahan
  • Kejang

Akibat aneurisma serebrum - risiko pecah

Dalam kebanyakan kes, aneurisma tidak membuat dirinya terasa lama. Selama bertahun-tahun seseorang dapat hidup dengan "bom" ini di kepalanya dan hanya mengetahui tentangnya apabila aneurisma serebrum pecah berlaku (risiko pecah adalah sekitar 1% setiap tahun). Kematian dalam kes ini sekurang-kurangnya 50%, kecacatan - 25%, dan hanya satu perempat dari semua orang yang mengalami pendarahan otak kerana aneurisma yang pecah tetap menjadi orang yang sihat. Akibat penyakit ini:

  • Strok hemoragik
  • Vasospasme
  • Koma
  • Hydrocephalus (lihat hidrosefalus serebrum pada orang dewasa - gejala, rawatan)
  • Kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan

Pendarahan boleh berlaku pada meninges otak atau di ventrikel otak. Walau apa pun, edema serebrum berlaku, tekanan intrakranial meningkat. Mungkin terdapat penyumbatan cecair serebrospinal dengan anjakan struktur otak berikutnya. Darah mula hancur dari masa ke masa, produk yang merosot menyebabkan reaksi keradangan pada tisu otak, yang menyebabkan nekrosis kawasan ini. Ini bermaksud bahawa fungsi-fungsi di mana bahagian otak ini bertanggungjawab akan hilang..

Dengan pendarahan subarachnoid, komplikasi seperti angiospasm serebrum mungkin berlaku. Artinya, saluran periferal otak berkurang tajam, akibatnya aliran darah di dalamnya melambat atau menjadi mustahil, yang menyebabkan iskemia tisu otak.

Kaedah diagnostik

Jarang, aneurisma dapat dikesan dengan pemeriksaan tidak sengaja bahkan sebelum pecah. Tetapi biasanya kaedah diagnostik digunakan setelah pecahnya..

  • Angiografi adalah kaedah sinar-X menggunakan agen kontras. Ubat disuntik secara intravena, yang akan membolehkan anda melihat dalam gambar semua saluran otak, tempat penyempitannya, kura-kura, untuk menentukan dengan tepat di mana aneurisma berada.
  • Komputasi tomografi (CT) adalah kaedah penyelidikan non-invasif yang membolehkan anda menentukan bahagian otak mana pendarahan berlaku, jumlah tisu yang rosak.
  • Angiografi CT adalah gabungan dua kaedah sebelumnya. Mengira tomografi dengan suntikan awal agen kontras.
  • Pengimejan resonans magnetik (MRI) - membolehkan anda menggambarkan kapal dengan lebih tepat. MRI dapat menentukan lokasi dan ukuran aneurisma dengan tepat.
  • Pemeriksaan CSF - di bawah anestesia tempatan, tusukan tulang belakang dan pengambilan sampel CSF dilakukan. Sekiranya berlaku pendarahan dengan penembusan ke ventrikel atau pendarahan subarachnoid, akan ada darah di dalam cairan serebrospinal.

Sekiranya tidak ada gejala aneurisme, diagnosis yang kerap tidak dibenarkan, hanya dalam kes 2 atau lebih saudara dekat dengan penyakit ini, disarankan untuk menjalani pemeriksaan rutin, dan diagnosis biasa ditunjukkan untuk pasien yang sudah mengalami aneurisma pecah, kerana risiko mengembangkan aneurisma baru adalah 1-2 persen per tahun.

Kaedah untuk merawat aneurisma

Sekiranya aneurisma tidak terganggu, rawatan mungkin tidak diperlukan dengan segera. Selalunya, hanya diperlukan pemantauan keadaan dan pemeriksaan pesakit secara berkala. Semasa membuat keputusan mengenai rawatan aneurisma serebrum, risiko pembedahan dan risiko pecah dibandingkan. Ini mengambil kira ukuran dan jenis aneurisma, usia pesakit, lokasinya, status kesihatan dan keturunan pesakit..

Malah pakar yang paling berpengalaman hanya dalam diagnosis aneurisma tidak akan dapat meramalkan sama ada ia akan pecah atau tidak. Akibat pecahnya sangat serius, hampir membawa maut, tetapi keputusan untuk melakukan operasi harus dilakukan secara individu, kerana rawatan pembedahan aneurisma (operasi) juga menimbulkan risiko yang cukup besar bagi pasien. Berdasarkan banyak kajian, para saintis sampai pada kesimpulan bahawa jika ukuran aneurisma kurang dari 10 mm, kemungkinan pecahnya tidak tinggi, dan dalam hal ini operasi membawa risiko yang lebih besar. Menurut pelbagai perkiraan pakar, kejadian komplikasi selepas pembedahan adalah 4-15 peratus, dan hasil yang membawa maut adalah 0-7 persen..

Untuk aneurisma serebrum, operasi boleh terdiri daripada dua jenis:

1. Keratan aneurisma dengan kraniotomi. Operasi bedah saraf yang rumit, tujuannya adalah mematikan aneurisma dari aliran darah umum. Ini tidak mengganggu aliran darah di kapal di mana ia berada. Dalam kes ini, cranium dibuka dalam unjuran yang diinginkan, dan kapal dengan aneurisma terletak. Klip dikenakan ke lehernya. Ini menggunakan teknik mikroskop dan bedah mikro khas..

2. Operasi endovaskular. Dalam kes ini, akses dibuat melalui arteri femoral. Kateter dimasukkan ke dalamnya, di hujungnya ada balon atau spiral, yang disalurkan ke kapal dengan aneurisma di bawah kawalan CT. Belon atau spiral dipasang di tempat ini, yang membolehkan anda mematikan kapal yang rosak dari aliran darah. Ini tidak membawa akibat kepada bekalan darah ke otak, kerana setiap bahagian otak dibekalkan dengan darah dari beberapa sumber. Pembedahan jenis ini dianggap lebih baik kerana kurang trauma.

Pemulihan

Setelah aneurisma dirawat, pesakit memerlukan rawatan pemulihan. Mereka yang mengalami pendarahan memerlukan rawatan pemulihan yang lebih mendalam, berpanjangan dan intensif akibatnya. Ia merangkumi latihan fisioterapi, urut, fisioterapi, gimnastik pertuturan, rangsangan elektrik dan kaedah lain..

Aneurisma otak: pemulihan selepas pembedahan

Aneurisma vaskular adalah pengembangan patologi, penonjolan dinding arteri yang rosak. Aneurisma saluran darah di otak memerlukan rawatan bedah saraf segera, hasil dan akibatnya selepas operasi bergantung pada banyak faktor, termasuk profesionalisme doktor, usia dan kesihatan umum pesakit.

Ciri-ciri patologi

Aneurisma serebrum berbeza dari elemen biasa sistem peredaran darah dalam struktur - ia kekurangan beberapa lapisan (dinding otot, membran elastik), ciri khas saluran normal. Dinding aneurisma terdiri daripada tisu penghubung, yang mempunyai kepanjangan rendah, keplastikan, keanjalan, oleh itu, rentan terhadap kerosakan mekanikal.

Pecahnya aneurisma yang terletak di otak adalah penyebab (85% kes) yang biasa menyebabkan pendarahan di ruang subarachnoid (di bawah arachnoid) yang bersifat tidak trauma. Akibat pendarahan penyetempatan ini, darah memasuki ruang di bawah membran arachnoid. Fokus pendarahan seperti ini sering menyebabkan peredaran darah terganggu pada tisu otak, yang berlaku dalam bentuk akut dan teruk..

Keadaan ini dicirikan oleh kejadian buruk yang tinggi. Penyebaran patologi adalah kira-kira 13 kes setiap 100 ribu penduduk setiap tahun. Umur rata-rata pesakit adalah 40-60 tahun. Pecahnya dinding kapal yang terjejas menyebabkan defisit neurologi atau kematian.

Jenis rawatan utama adalah pemotongan aneurisma, semasa prosedur ia dikecualikan dari aliran darah umum sistem vaskular yang membekalkan otak. Apabila pecahnya kapal yang patologi berubah, gejala neurologi ciri diperhatikan, yang sering bergantung pada penyetempatan fokus pendarahan.

Jenis pembedahan

Taktik perubatan bergantung kepada penyetempatan aneurisma serebrum (karotid, anterior, tengah, arteri vertebra), kehadiran atau ketiadaan kerosakan mekanikal (pecah) dinding, gejala klinikal, dan keadaan umum pesakit. Operasi pembedahan ditunjukkan untuk semua pesakit dengan aneurisme yang dikesan semasa pemeriksaan diagnostik kapal yang terletak di otak.

Sekiranya kapal yang diubah secara patologi tidak pecah, waktu pembedahan mungkin ditunda. Menurut statistik perubatan, kebarangkalian pecah tidak melebihi 1-2% setiap tahun. Sekiranya, menurut hasil neuroimaging struktur otak, aneurisma pecah dikesan, operasi untuk membuang kapal yang diubah secara patologi dilakukan secepat mungkin..

Urgensi tindak balas dikaitkan dengan risiko tinggi pelanggaran integriti dinding berulang dengan perkembangan pendarahan intrakranial baru. Kejadian berulang pendarahan yang berkaitan dengan pecahnya dinding malformasi arteriovenous diperhatikan pada 15-25% kes selama 2 minggu pertama dari saat pecah pertama. Dalam masa 6 bulan - risiko pendarahan semula meningkat hingga 50% dengan kadar kematian sekitar 60%.

Taktik campur tangan pembedahan ditentukan di bawah pengaruh faktor-faktor yang telah ditetapkan seperti kerosakan mekanikal berulang pada dinding kapal patologi dan perkembangan angiospasm - penyempitan lumen vaskular yang ketara sebagai akibat dari kontraksi otot licin vaskular yang berpanjangan dan sengit. Waktu operasi ditetapkan dengan mengambil kira bentuk iskemia yang timbul akibat kemalangan serebrovaskular..

Dengan bentuk proses iskemia yang dikompensasi, pembedahan dapat dilakukan dengan segera. Sekiranya bentuk dekompensasi, taktik jangkaan disyorkan. Terdapat 2 jenis operasi utama untuk aneurisma arteri di otak: pembedahan endovaskular (campur tangan invasif minimum tanpa sayatan) dan campur tangan mikro bedah terbuka.

Rawatan pembedahan endovaskular dilakukan melalui tusukan kecil (tusukan) dengan diameter 1-4 mm. Prosedur perubatan dijalankan di bawah pengawasan berterusan menggunakan peralatan sinar-X. Dalam beberapa kes, taktik melibatkan menggabungkan kedua-dua kaedah. Pertama, untuk mengelakkan kambuhan sekiranya pecahnya dinding aneurisma, embolisasi endovasal (penyumbatan) dilakukan, kemudian pembedahan terbuka (setelah penstabilan keadaan pesakit).

Pembedahan terbuka dilakukan di bawah anestesia umum menggunakan instrumen bedah mikro, peralatan pembedahan dan mikroskop. Dalam operasi terbuka, dalam 98% kes, adalah mungkin untuk mengasingkan bahagian kapal yang rosak sepenuhnya dari sistem peredaran darah. Operasi terbuka melibatkan pelaksanaan tindakan yang berurutan:

  1. Trepanasi (pembukaan) tengkorak.
  2. Pembelahan dura mater.
  3. Pembukaan membran arachnoid.
  4. Pengasingan saluran bekalan utama dan aneurisma.
  5. Memotong aneurisma (pengecualian dari peredaran umum).
  6. Menutup luka.

Pemeriksaan diagnostik kawalan sering dilakukan dengan kaedah intraoperatif (berlaku semasa operasi) Sonop Doppler. Campur tangan endovasal dilakukan apabila pemotongan melalui pembedahan terbuka adalah mustahil. Kesukaran lebih sering dikaitkan dengan penyetempatan yang sukar dijangkau (lembangan vertebrobasilar, zon paraclinoid, arteri karotid dalaman, kawasan segmen oftalmik) kapal yang diubah secara patologi, seorang pesakit tua (berumur lebih dari 75 tahun).

Pembedahan endovaskular melibatkan meletakkan kateter balon atau mikrokoil ke dalam rongga aneurisma. Tindakan mikrokoil berdasarkan pembentukan gumpalan darah di rongga kawasan arteri yang terkena. Pembekuan darah menyekat lumen vaskular, yang menyebabkan pengecualian aneurisma dari aliran darah umum. Dalam 85% kes, embolisasi (penyumbatan) aneurisma memungkinkan mencapai pengecualian radikal kapal yang dilebarkan secara patologi dari peredaran serebrum.

Petunjuk dan kontraindikasi

Rawatan pembedahan ditunjukkan tanpa mengira sama ada dinding malformasi arteriovenous telah pecah atau tetap utuh. Doktor mengesyorkan membuang aneurisma yang tidak terganggu kerana risiko pendarahan yang tinggi. Statistik menunjukkan bahawa dalam jumlah keseluruhan intervensi pembedahan yang bertujuan untuk menghilangkan akibat aneurisma pembuluh arteri yang terletak di otak, akses terbuka digunakan dalam 92% kes. Intervensi minimal invasif endovasal dilakukan pada 8% kes. Kontraindikasi untuk campur tangan terbuka:

  • Defisit neurologi watak yang berterusan dan jelas.
  • Keadaan serius umum pesakit yang dikendalikan (tahap III-IV sesuai dengan kriteria skala Hunt-Hess - skala untuk menilai tahap keparahan keadaan pesakit dengan pendarahan subarachnoid yang didiagnosis).
  • Sekiranya aneurisma mempunyai struktur fusiform (fusiform) atau stratifikasi dindingnya dinyatakan.

Dalam tempoh selepas operasi selepas operasi untuk memotong aneurisma yang timbul di otak, hasilnya dipantau menggunakan kaedah neuroimaging (angiografi serebrum). Kontraindikasi untuk intervensi endovaskular termasuk:

  • Diameter kapal yang terkena kurang dari 2 mm.
  • Aneurisma besar (kecuali jika berlaku penyumbatan, penyumbatan arteri makan).
  • Diameter leher kapal yang diubah secara patologi lebih daripada 4 mm.
  • Keperluan memasang stent untuk menutup aneurisma (tempoh pendarahan akut).

Sekiranya, selepas campur tangan endovaskular, semasa pemeriksaan instrumental, pengisian sebahagian aneurisme dinyatakan, rawatan pembedahan endovasal diulang. Sekiranya terdapat kegagalan lain, operasi jenis terbuka ditunjukkan.

Bersedia untuk pembedahan

Dalam tempoh pra operasi, prosedur dilakukan untuk menstabilkan keadaan pesakit, mencegah berulang pendarahan yang berkaitan dengan pecahnya dinding, mencegah dan merawat proses iskemia di otak, angiospasms. Komplikasi yang sering dijumpai dan paling berbahaya selepas rawatan pembedahan aneurisma serebrum termasuk angiospasm progresif, edema serebrum, iskemia, dan pengembangan hidrosefalus. Untuk mengelakkan komplikasi, langkah-langkah diambil:

  1. Pencegahan pecah intraoperatif (semasa operasi) dinding malformasi vaskular.
  2. Mengekalkan homeostasis.
  3. Perlindungan tisu otak dari iskemia.

Terapi ubat pada peringkat persediaan melibatkan pengambilan ubat Clopidogrel atau Ticagrelor (untuk pencegahan trombosis), asid Acetylsalicylic (untuk memperbaiki ciri-ciri reologi darah), Cefazolin atau Cefuroxime (untuk mencegah perkembangan jangkitan bakteria).

Tempoh selepas operasi

Selepas operasi mengepal aneurisma yang terbentuk di otak, pesakit ditempatkan di wad neuroresusitasi. Pengawasan perubatan berterusan dilakukan, langkah-langkah diambil untuk mencegah komplikasi pasca operasi.

Sekiranya terdapat kemerosotan keadaan pesakit, pemeriksaan diagnostik kecemasan dalam format CT atau ultrasonografi transkranial Doppler ditetapkan. Komplikasi berlaku dengan kekerapan 6% kes. Rehabilitasi awal selepas pembedahan kerana aneurisme melibatkan langkah-langkah berikut:

  1. Pencegahan dan terapi angiospasm (kemasukan ubat berdasarkan hidroksietil pati, Albumin dengan hipoalbuminemia yang dikenal pasti).
  2. Memantau petunjuk tekanan darah (nilai purata 150 mm Hg, hingga 200 mm Hg).
  3. Rawatan edema serebrum (osmodiuretik - 15% Manitol).
  4. Menghilangkan rasa sakit, terapi anti-radang (Ketoprofen, Diclofenac).

Penilaian akhir hasil pembedahan adalah mungkin setelah 6 bulan. Dilakukan mengikut garis panduan Skala Hasil Glasgow. Pada peringkat perantaraan, hasil sementara dipantau.

Pemulihan lewat selepas pembedahan kerana aneurisma yang dikesan di otak dilakukan di pusat perubatan khusus.

Program kelas dengan pesakit dikembangkan secara individu, dengan mengambil kira keadaan, umurnya, kehadiran komplikasi pasca operasi. Matlamat utama program pemulihan adalah pemulihan fungsi normal badan, penyesuaian terhadap akibat fizikal dan emosi patologi dan campur tangan pembedahan.

Akibat pembedahan

Menurut statistik, akibat campur tangan pembedahan (pemotongan dengan akses langsung) dalam 58% kes adalah memuaskan - terdapat pemulihan pesakit yang baik (skor pada skala hasil Glasgow). Dalam 33% kes - tahap kecacatan sederhana, dalam 8% kes - tahap kecacatan yang mendalam. Hasil rawatan pembedahan yang paling baik dicapai dengan campur tangan endovaskular. Pemulihan yang baik diperhatikan pada 100% pesakit.

Kematian pasca operasi (kadar umum) adalah sekitar 10-12% kes. Jangka hayat selepas operasi yang berjaya untuk memotong aneurisma yang terbentuk di otak bergantung pada usia dan keadaan umum pesakit, kehadiran faktor-faktor yang memburukkan lagi - komplikasi pasca operasi, penyakit somatik yang berlaku dalam bentuk kronik.

Rawatan pembedahan untuk aneurisma yang dikesan di arteri otak adalah satu-satunya langkah yang dibenarkan dalam memerangi pendarahan intrakranial. Diagnosis tepat pada masanya dan pembedahan yang berjaya meningkatkan peluang pemulihan pesakit.

Akibat aneurisma: apa yang harus disediakan untuk pesakit selepas pembedahan

Sebarang pembedahan otak adalah proses yang kompleks yang memerlukan ketepatan, pengalaman dan peralatan canggih. Walau bagaimanapun, percubaan untuk pesakit tidak berakhir di sana..

Aneurisma serebrum, akibatnya setelah operasi membuangnya, adalah masalah bedah saraf yang dapat diselesaikan dengan persiapan yang teliti untuk prosedur dan pematuhan terhadap peraturan tertentu. Tetapi ada situasi di mana doktor dan pesakit tidak berdaya: seseorang diberi kecacatan, dan dia dipaksa untuk menjaga kesihatan dengan kaedah yang sesuai untuk sepanjang hidupnya..

Terdapat beberapa jenis operasi untuk menghilangkan aneurisma, pilihannya dibuat oleh doktor bergantung pada keadaan dan keadaan di mana pesakit itu dilahirkan. Pilihannya juga dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti komplikasi yang ada.

Petunjuk dan kontraindikasi

Pembuangan perubatan aneurisma serebrum hanya boleh dilakukan dalam beberapa kes. Petunjuk untuk pembedahan jenis yang paling biasa - kliping: aneurisma lebih besar daripada 7 mm, kecenderungan pecah kantung bengkak.

Sebelum operasi, anda mesti memastikan bahawa tidak ada kontraindikasi. Operasi tidak dapat dilakukan jika ada penyakit darah. Intervensi untuk dekompensasi diabetes, serta untuk keradangan akut atau jangkitan pelbagai etiologi dilarang.

Campur tangan tidak dibenarkan sekiranya berlaku penyakit kronik, dan juga pada asma bronkial yang teruk.

Pemeriksaan sebelum pembedahan

Pilihan jenis operasi dipengaruhi oleh hasil analisis. Anda juga perlu memberikannya untuk mengecualikan kontraindikasi:

  • kiraan darah am dan biokimia;
  • Analisis air kencing;
  • Pemeriksaan sinar-X;
  • MRI, di mana aneurisma lebih besar daripada 3 mm;
  • tomografi dikira untuk neoplasma dari 5 mm - dilakukan untuk menentukan pembekuan darah dan kecacatan lain dalam neoplasma;
  • kardiogram;
  • pemeriksaan oleh doktor lain bergantung kepada gejala penyakit;
  • angiografi - mengesan neoplasma hingga 3 mm.

Kebolehpercayaan hasil yang diperoleh adalah kunci untuk operasi yang berjaya dan ketiadaan akibat yang serius setelah pelaksanaannya. Sebelum prosedur itu sendiri, mereka juga mengunjungi pakar bedah, pakar anestesiologi, bersetuju pada tarikh campur tangan.

Pelambangan neoplasma

Embolisasi aneurisma serebrum adalah penembusan pembedahan endovaskular ke dalam cranium, yang bertujuan untuk memisahkan neoplasma dari aliran darah umum:

  • bahagian dimasukkan ke dalam kapal - selang di mana instrumen bedah saraf direndam;
  • dengan bantuan instrumen, doktor memutuskan bekalan darah ke aneurisma;
  • dengan bantuan panduan dan kateter, instrumen dikendalikan; peralatan video bedah saraf juga digunakan;
  • untuk memisahkan neoplasma, belon khas digunakan, berkat embolisasi aneurisma serebrum berjaya;
  • apabila belon berada di tempat yang betul, ia diisi dengan larutan khas;
  • mengembung, belon dengan pasti melindungi aneurisma daripada aliran darah tambahan;
  • selepas beberapa ketika kapal yang tersumbat tumbuh dengan berlebihan, aneurisma hilang.

Rawatan endovaskular pada aneurisma arteri serebrum adalah teknik invasif yang minimum, tetapi ia hanya dilakukan di bawah anestesia umum. Selepas itu, tidak perlu meletakkan jahitan, dan akibat operasi seperti jangkitan tidak biasa untuk prosedur. Tetap, seperti campur tangan pembedahan lain, hanya risiko prosedur yang salah.

Akibatnya - kerosakan vaskular dan pelbagai komplikasi kerana peningkatan tekanan pada silinder yang dipasang.

Akibat lain dari rawatan endovaskular aneurisma arteri otak adalah kerosakan pada dinding neoplasma. Namun, komplikasi dalam kes ini berlaku tepat di ruang operasi dan dapat dihentikan oleh pakar bedah.

Aneurisma klip

Pemotongan aneurisma serebrum dilakukan pada organ terbuka. Dalam prosesnya, kraniotomi diperlukan. Tujuan intervensi ini, seperti embolisasi, adalah untuk memutuskan neoplasma dari bekalan darah. Keberkesanan campur tangan terbuka jauh lebih tinggi, tetapi operasi tidak dapat dilakukan dengan posisi aneurisma yang mendalam.

Semasa membuka tengkorak, doktor menjumpai kantung yang dipenuhi dengan darah, penjepit digunakan padanya. Prosesnya dikendalikan oleh endoskopi, dan semua manipulasi dilakukan dengan instrumen bedah mikro. Kebarangkalian komplikasi selepas pembedahan tidak melebihi 8%, tetapi kemungkinan kerosakan pada kantung aneurisma hampir sepenuhnya dikecualikan.

Kesalahan yang paling biasa adalah: tumpang tindih pangkal kantung yang longgar, manifestasi penyakit berulang, dan pendarahan terbuka. Untuk menghilangkan akibat tersebut, anda mesti memilih klinik dengan berhati-hati, berjumpa doktor dan hanya mempercayai profesional yang sebenar.

Ciri-ciri tempoh selepas operasi

Pembedahan otak selalu membawa kesan kepada tubuh. Namun, dengan pemulihan yang betul dan mengikut cadangan doktor, mereka dapat diatasi. Beginilah prosesnya bermula:

  • selepas menjalani pembedahan, seseorang dipindahkan ke neuroreanimation selama beberapa hari;
  • setiap hari pakar bedah memeriksa pesakit, memeriksa akibat yang timbul dan mencegah komplikasi;
  • sekiranya terdapat gejala buruk, tomografi dikira dilakukan;
  • akibat yang paling biasa adalah kekejangan vaskular dan hipoksia sel otak, kadang-kadang pendarahan berlaku di bawah membran arachnoid;
  • sekiranya tidak ada eksaserbasi, pemotongan dan operasi lain tidak menyebabkan kematian;
  • jika aneurisma besar terletak berhampiran lembangan basilar, risiko meningkat;
  • risiko kematian juga tinggi pada orang yang mengidap pendarahan.

Akibat daripada keratan

Komplikasi selepas klip arteri berlaku pada sekitar 10% kes. 10% ini merangkumi akibat seperti:

  • pelanggaran perhatian, tumpuan;
  • sakit kepala yang berterusan;
  • masalah pertuturan kecil atau ketara;
  • iskemia, edema paru - dalam kes yang jarang berlaku.

Kematian berlaku hanya dalam situasi yang sangat sukar. Sekiranya boleh, anda tidak boleh menolak operasi tersebut.

Prosedur pemulihan

Pada hari-hari pertama selepas campur tangan, untuk mengelakkan akibat operasi, pesakit dipantau oleh kakitangan perubatan. Penting untuk melihat pendarahan dan gejala lain pada waktunya.

Trepanasi terbuka dan operasi di dekat tisu otak rumit oleh akibat tambahan:

  • pendarahan berulang;
  • jangkitan dan keradangan (dalam kes yang sangat jarang berlaku);
  • gangguan neurologi;
  • nekrosis tisu saraf dan defisit neurologi - angiospasm.

Semasa pemulihan, pesakit menggunakan kaedah yang berbeza: fisioterapi, urut, terapi senaman. Selepas keratan endoskopi, anda boleh kembali ke kehidupan biasa dalam masa seminggu. Pada masa yang sama, tidak perlu prosedur fisioterapi yang kompleks..

Sekiranya pendarahan berlaku, tetapi tempoh pemulihan selepas campur tangan meningkat dengan ketara. Ini biasanya dikaitkan dengan gangguan fungsi otak. Doktor mengesyorkan menjalani pemulihan di pusat bagi pesakit yang terselamat daripada strok, atau di sanatorium yang serupa.

Di bawah pengawasan pakar yang berterusan, pesakit menjalani kursus urut, terapi senaman dan fisioterapi, dan juga mengambil ubat pencegahan.

Diet semasa pemulihan

Untuk mengelakkan akibat selepas pembedahan, anda juga mesti mengikuti diet. Doktor mengesyorkan mematuhinya seumur hidup anda:

  • anda tidak boleh memakan lemak haiwan, termasuk lemak babi dan sejumlah besar mentega;
  • hadkan produk tenusu berlemak dengan tajam: keju, ais krim, keju yang diproses, susu pekat, krim, keju kotej dan susu dengan kandungan lemak tinggi;
  • anda tidak boleh makan lebih daripada 2-3 kuning seminggu;
  • meminimumkan pengambilan ikan berlemak, makanan dalam tin, sotong, tiram dan kaviar;
  • dilarang makan banyak makanan manis dan berkanji;
  • beras digilap, semolina berada di bawah sekatan;
  • lebih baik mengecualikan kacang tanah, kacang hazel dan pistachio sepenuhnya dari diet;
  • sayur-sayuran yang dimasak dengan lemak, hanya sedikit minyak zaitun yang dibenarkan;
  • simpan sos, rempah;
  • teh dan kopi dengan krim, alkohol dan soda.

Semasa diet, daging tanpa lemak dimakan, kulitnya dikeluarkan dari ikan dan ayam. Mereka menggunakan hidangan rebus, rebus dan kukus. Anda juga harus meminimumkan jumlah garam..

Kos dan arah

Pesakit dengan aneurisma memohon pembedahan percuma, baik secara endoskopi atau dengan membuka tengkorak. Untuk melakukan ini, anda perlu pergi ke klinik daerah atau daerah, yang kemudian dirujuk ke pusat perubatan yang lebih besar..

Harga biasanya termasuk barang habis pakai dan pembayaran untuk kerja semua kakitangan perubatan. Secara berasingan, anda mungkin perlu membayar ubat-ubatan dan masa yang dihabiskan di wad individu.

Secara umum, prognosis selepas penyingkiran aneurisme adalah baik: 80% pesakit berjaya sembuh dan tidak mengalami akibat yang teruk. Apabila pendarahan ditemui, kematian boleh mencapai 50%.

Apa yang mungkin dihadapi oleh pesakit apabila aneurisma pecah

Akibat aneurisma pecah adalah yang paling teruk. Mereka lebih sukar dirawat dan disertai dengan kesan sisa:

  • kesukaran dengan persepsi dan pemprosesan maklumat;
  • penurunan ketajaman penglihatan, penampilan "bintik buta";
  • kesukaran berjalan, sawan dan pergerakan sukarela;
  • kesemutan, kebas, penurunan kepekaan bahagian tubuh yang berlainan;
  • kesukaran menelan makanan;
  • gangguan pertuturan;
  • sawan epilepsi;
  • perubahan watak, kemunculan sikap apatis atau keagresifan adalah mungkin;
  • sindrom kesakitan di bahagian tubuh yang berlainan;
  • masalah dengan pergerakan usus.

Jangka hayat

Sekiranya prosedur untuk memotong aneurisma serebrum berjaya, dan semasa pemulihan pesakit mengikuti cadangan doktor, jangka hayat tidak menurun. Sekiranya anda menolak rawatan, maka neoplasma meningkat, pecah dan pendarahan berlaku..

Faktor tambahan juga mempengaruhi akibat dan jangka hayat:

  • pembentukan mikro tunggal lebih mudah dirawat dan mempunyai kesan minimum;
  • aneurisma kecil tidak menyebabkan gejala yang serius dan berlanjutan tanpa pecah;
  • lokasi patologi mempengaruhi perjalanan penyakit dan rawatan;
  • pada usia muda, pembedahan lebih mudah ditoleransi, dan prognosis untuk pesakit lebih baik;
  • dalam penyakit tisu penghubung, akibatnya mungkin lebih serius;
  • penyakit organ dan sistem boleh melambatkan rawatan pembedahan atau memperburuk prognosis.

Kehidupan selepas pembedahan

Selepas operasi terbuka, badan memerlukan 2 hingga 4 bulan untuk pulih sepenuhnya dan menghilangkan akibatnya. Semasa merawat aneurisma arteri secara endoskopi, masa pemulihan dikurangkan dengan ketara. Ciri pemulihan:

  • sakit terasa di kawasan intervensi selama beberapa hari, ketika luka mulai sembuh, gatal muncul;
  • dalam beberapa kes, akibat selepas penyingkiran aneurisma adalah pembengkakan dan mati rasa di kawasan jahitan;
  • selama 2 minggu, sakit kepala, keletihan dan kegelisahan berterusan;
  • sehingga 8 minggu, gejala serupa berterusan dengan pembedahan terbuka;
  • sepanjang tahun, pesakit tidak boleh melakukan sukan bersentuhan dan mengangkat berat lebih dari 3 kg;
  • anda tidak boleh duduk lama.

Selepas 6 minggu, pesakit dibenarkan memulakan kerja, jika tidak dikaitkan dengan aktiviti fizikal.

Setelah tamatnya tempoh pemulihan, masih perlu dilakukan imbasan MRI setiap 5 tahun untuk mengecualikan pembentukan semula aneurisma. Secara amnya, ulasan selepas pembedahan adalah positif. Antara kesan sampingan, yang paling biasa adalah kemerosotan kesejahteraan dengan perubahan cuaca yang mendadak..

Kecacatan dengan aneurisma

Penugasan kecacatan selepas pembedahan terbuka berlaku setelah pemeriksaan sosio-perubatan. Hanya dalam 7-10% kes pesakit diberi salah satu kategori kecacatan.

Pelantikan itu disebabkan oleh ketidakseimbangan fungsi, kecacatan separa. Juga, kecacatan sementara ditetapkan sekiranya pesakit memerlukan pemulihan jangka panjang..

Kumpulan kecacatan diberikan bergantung kepada gejala dan akibatnya:

  • Yang pertama ditetapkan jika pesakit memerlukan rawatan dan pengawasan luar. Pada masa yang sama, dia sendiri tidak dapat menampung dirinya sendiri, ketidakmampuan diberikan, dan penjaga ditugaskan untuk orang itu.
  • Kumpulan kedua diberikan dengan pelanggaran sebahagian fungsi. Kadang-kadang mereka meletakkan ketidakupayaan sebahagian.
  • Kumpulan ketiga ditubuhkan untuk disfungsi sederhana. Ini mungkin kehilangan pendengaran separa, kelumpuhan, atau disorientasi. Pada masa yang sama, kemungkinan layan diri tetap 100%.

Semua mengenai jenis operasi untuk menghilangkan aneurisma

Salah satu jenis strok adalah jenis hemoragik, iaitu pecahnya kapal di otak. Dalam kebanyakan kes, pecahnya disebabkan oleh aneurisma yang dihasilkan. Ini adalah tonjolan patologi yang terletak di dinding kapal dan mempunyai dinding tipis..

Kandungan
  1. Pembentukan vaskular
  2. Gejala
  3. Campur tangan operasi
  4. Jenis operasi
    1. Operasi jenis terbuka
      1. Pemasangan klip
      2. Memutuskan arteri
      3. Meliputi aneurisma
    2. Pembedahan endovaskular
    3. Menggunakan kateter
    4. Pelambangan
    5. Langkah segera setelah kapal pecah
    6. Pembuangan hematoma
    7. Pembuangan darah jenis endoskopi
    8. Pembedahan stereotaktik
    9. Saliran ventrikel
  5. Apa komplikasi yang boleh berlaku?
  6. Tempoh pemulihan
  7. Keputusan
  8. Tindakan pencegahan

Di bawah pengaruh faktor-faktor tertentu, pecah dan aliran darah ke otak dapat berlaku. Oleh itu, sangat penting untuk mengetahui mengenai keadaan patologi yang ada dan rawatannya tepat pada masanya..

Pembentukan vaskular

Aneurisme adalah penonjolan patologi dinding kapal. Dinding formasi mempunyai struktur tipis, yang mengancamnya dengan pecah dan darah memasuki otak. Keadaan ini menimbulkan bahaya bukan hanya untuk kesihatan manusia, tetapi juga bagi hidupnya..

Sebab-sebab kemunculan aneurisma termasuk:

  • Gangguan kongenital pada dinding saluran darah.
  • Atherosclerosis (pemusnahan lapisan tengah arteri).
  • Penyakit radang, akibatnya dinding vaskular mengubah strukturnya.
  • Aneurisma berbentuk kantung yang terdiri daripada leher, badan, dan kubah.
  • Fusiform, di mana dinding kapal diperluas secara seragam.
  • Lateral, yang merupakan beberapa pertumbuhan pada kapal.

Ukuran aneurisma adalah:

  • Sangat kecil (sehingga 3 mm).
  • Biasa (4-15 mm).
  • Besar (16-25 mm).
  • Besar (lebih dari 25 mm).

Sebagai peraturan, aneurisma dikesan secara kebetulan, ketika tubuh diperiksa untuk penyakit lain, atau pada saat pecah itu sendiri.

Gejala

Dalam kebanyakan kes, aneurisma tidak membuat dirinya terasa lama. Dengan pertumbuhan pendidikan, tanda-tanda yang serupa dengan tumor otak mula muncul.

Bergantung pada lokasi:

  • Sekiranya bahagian otak yang bertanggungjawab terhadap penglihatan terjejas, maka ketajaman penglihatan menurun, bintik-bintik gelap muncul, dan atrofi saraf berlaku.
  • Apabila terletak di kawasan sinus kavernosa, neuralgia trigeminal dan gangguan pergerakan mata diperhatikan.
Mengenai topik ini
    • Ketumbuhan

13 jenis tumor otak

  • Natalia Sergeevna Pershina
  • 9 Jun 2018.

Dalam kebanyakan kes, seseorang belajar mengenai aneurisma yang ada ketika pecah. Keadaan ini disertai oleh gejala berikut:

  • sakit kepala yang teruk secara tiba-tiba, tidak dapat disembuhkan dengan penghilang rasa sakit;
  • peningkatan tekanan darah;
  • sawan seperti pada epilepsi;
  • ketegangan otot oksipital;
  • pening;
  • pening dan muntah.

Campur tangan operasi

Operasi dilakukan sekiranya:

  • ukuran formasi melebihi 7 mm;
  • terdapat perkembangan pertumbuhan pendidikan;
  • terdapat kecenderungan keturunan untuk strok hemoragik.

Sebelum operasi, pemeriksaan menyeluruh pesakit dilakukan:

  • Pengumpulan ujian (ujian darah dan air kencing umum, biokimia, untuk mengesan penyakit berjangkit).
  • Pemeriksaan fluorografi dada, ECG.
  • Berunding dengan pakar neurologi, ahli terapi, pakar kardiologi.
  • MRI memberikan data mengenai aneurisma yang lebih besar daripada 3 mm.
  • CT - memberikan data mengenai pembentukan patologi, melebihi ukuran 5 mm. Kajian ini memberi peluang untuk melihat struktur dalaman aneurisma.
  • Angiografi penolakan digital memungkinkan untuk mengesan lesi kurang dari 3 mm.
  • Langkah tambahan: pengukuran tekanan darah, suhu badan, dalam penyakit kronik - menjadikan tubuh normal.

Tindakan sebelum pembedahan:

  1. Selepas semua kajian, orang itu dimasukkan ke hospital.
  2. Pakar bedah bercakap mengenai perjalanan operasi dan kemungkinan komplikasi. Pakar anestesiologi bertanya sama ada terdapat reaksi alahan terhadap anestetik. Persetujuan diambil dari pesakit untuk menjalani pembedahan.
  3. Sebelum operasi, seseorang harus menahan diri dari makan dan minum, mandi, mencuci rambutnya.

Jenis operasi

Sekiranya mungkin untuk mengesan patologi sebelum pecahnya, maka doktor mencadangkan operasi untuk menghapusnya.

Prosedur pembedahan seperti itu termasuk:

  1. Operasi jenis terbuka. Dilakukan dengan membuka tengkorak dan mengeluarkan atau memukau formasi.
  2. Pembedahan invasif minimum. Mereka menguatkan kapal dari dalam, yang mencegah pecahnya.
  3. Endovaskular. Mereka dicirikan oleh pembatasan pendidikan patologi dari seluruh aliran darah.

Sekiranya pecah aneurisma berlaku, campur tangan pembedahan kecemasan dilakukan untuk menyelamatkan nyawa mangsa..

Operasi jenis terbuka

Campur tangan pembedahan dilakukan dengan aneurisma lebih besar dari 7 mm dan dengan kecenderungan keturunan untuk pecah saluran darah.

Terdapat beberapa jenis operasi.

Pemasangan klip

Trepanning tengkorak dilakukan. Lubang kecil dibuat di mana formasi patologi terletak dengan bantuan peralatan khas. Doktor meletakkan klip titanium di leher aneurisma.

Oleh itu, aliran darah ke dalam proses dicegah. Operasi memakan masa lebih kurang 6 jam. Selepas operasi, pesakit berada dalam rawatan intensif selama 24 jam.

Memutuskan arteri

Jenis operasi ini bukanlah pengasingan aneurisma, tetapi pemutusan arteri, dari mana prosesnya dibekalkan dengan darah..

Operasi dilakukan jika ada kemungkinan alternatif untuk menyediakan bekalan darah melewati kawasan yang terjejas. Tetapi dalam kebanyakan kes, otak masih mengalami kekurangan oksigen. Akibatnya, serangan jantung atau kelainan neurologi berkembang..

Meliputi aneurisma

Sekiranya memukau membawa risiko yang signifikan bagi pesakit, maka operasi dilakukan untuk menyelimuti aneurisma. Jenis intervensi ini adalah menyelubungi formasi vaskular dengan kain kasa pembedahan atau otot itu sendiri. Tubuh bertindak balas terhadap intervensi dalam bentuk sklerotisasi atau pertumbuhan formasi vaskular yang berlebihan dengan tisu otot.

Pembedahan endovaskular

Jenis operasi ini adalah pengasingan lengkap saluran patologi dari aliran darah utama..

Operasi dilakukan sekiranya:

  • leher aneurisma mempunyai diameter kecil;
  • akses ke saluran otak adalah rumit;
  • pesakit berada dalam keadaan serius atau mempunyai penyakit kronik yang mempengaruhi perjalanan operasi;
  • berlaku pecah kapal dalam setengah hari.

Menggunakan kateter

Operasi dilakukan di bawah anestesia umum untuk mengawal tahap tekanan darah. Untuk melakukan ini, tusukan dibuat di bahagian femoral dan kateter dimasukkan melalui arteri, yang sampai ke kawasan serviks. Seterusnya, kateter kecil dimasukkan, yang sampai ke kapal yang terjejas.

Rongga aneurisma dipenuhi dengan platinum microcoils.

Sekiranya leher aneurisma lebar, maka kaedah berikut digunakan untuk mencegah kehilangan kandungan:

  • Menggunakan belon. Sebiji belon dimasukkan melalui kapal utama ke leher aneurisma dan mengembang. Microcoils diperkenalkan melalui lubang yang dihasilkan. Selepas itu belon dikeluarkan dan leher menguncup.
  • Pemasangan stent. Stent diletakkan di dalam kapal. Melalui selnya, spiral dimasukkan ke dalam aneurisma. Akibatnya, prosesnya terputus dari aliran darah..
  • Pemasangan mekanisme pengalihan semula di kapal. Akibatnya, darah akan dialihkan dan tidak mengalir ke kawasan yang terjejas. Dalam masa enam bulan, aneurisma berdenyut dan dikeluarkan dari aliran darah.

Pelambangan

Teknik ini dicirikan oleh pengenalan bahan khas yang menghalang darah masuk ke aneurisma..

Operasi dilakukan dengan memasukkan kateter dan membekalkan bahan tertentu yang mengotorkan kapal yang terjejas.

Digunakan untuk merekatkan:

  • gam perubatan;
  • penyelesaian alkohol khas;
  • busa gel yang digunakan dalam pembedahan;
  • mikrosfera.