Utama > Hematoma

Tahap dan tahap hipertensi arteri

Istilah "hipertensi arteri", "hipertensi arteri" bermaksud sindrom peningkatan tekanan darah (BP) pada hipertensi dan hipertensi arteri simtomatik.

Perlu ditekankan bahawa praktikalnya tidak ada perbezaan semantik dari segi "hipertensi" dan "hipertensi". Seperti berikut dari etimologi, hiper berasal dari bahasa Yunani. over, over - awalan yang menunjukkan kelebihan norma; tensio - dari lat. - voltan; tonos - dari bahasa Yunani. - ketegangan. Oleh itu, istilah "hipertensi" dan "hipertensi" pada dasarnya bermaksud perkara yang sama - "kelebihan tekanan".

Menurut sejarah (sejak zaman GF Lang) ia berkembang sehingga di Rusia istilah "hipertensi" dan, dengan itu, "hipertensi arteri" digunakan, dalam kesusasteraan asing istilah "hipertensi arteri" digunakan.

Penyakit hipertensi (HD) biasanya difahami sebagai penyakit kronik, manifestasi utamanya adalah sindrom hipertensi arteri, tidak dikaitkan dengan adanya proses patologi di mana peningkatan tekanan darah (BP) disebabkan oleh diketahui, dalam banyak kes, penyebab yang dapat dihilangkan ("hipertensi arteri simptomatik") (Cadangan VNOK, 2004).

Klasifikasi hipertensi arteri

I. Tahap hipertensi:

  • Tahap penyakit jantung hipertensi (HD) saya menganggap tidak ada perubahan pada "organ sasaran".
  • Penyakit jantung hipertensi (HD) tahap II terbentuk apabila terdapat perubahan pada satu atau lebih "organ sasaran".
  • Hipertensi Tahap III (HD) ditetapkan dengan adanya keadaan klinikal yang berkaitan.

II. Tahap hipertensi arteri:

Tahap hipertensi arteri (tekanan darah (BP)) ditunjukkan dalam Jadual 1. Jika nilai tekanan darah sistolik (BP) dan tekanan darah diastolik (BP) jatuh ke dalam kategori yang berbeza, tahap hipertensi arteri (AH) yang lebih tinggi ditetapkan. Tahap hipertensi Arterial (AH) yang paling tepat dapat ditentukan dalam kes hipertensi Arteri (AH) yang baru didiagnosis dan pada pesakit yang tidak mengambil ubat antihipertensi.

Jadual # 1. Penentuan dan klasifikasi tahap tekanan darah (BP) (mmHg)

Klasifikasi dibentangkan sebelum 2017 dan selepas 2017 (dalam kurungan)
Kategori tekanan darah (BP)Tekanan darah sistolik (BP)Tekanan darah diastolik (BP)
Tekanan darah yang optimum= 180 (> = 160 *)> = 110 (> = 100 *)
Hipertensi sistolik terpencil> = 140* - klasifikasi baru tahap hipertensi mulai 2017 (Garis Panduan Hipertensi ACC / AHA).

III. Kriteria untuk stratifikasi risiko pada pesakit hipertensi:

I. Faktor risiko:

a) Asas:
- lelaki> 55 tahun 65 tahun
- merokok.

b) Dislipidemia
TOC> 6.5 mmol / L (250 mg / dL)
LDL-C> 4.0 mmol / L (> 155 mg / dL)
HDLP 102 cm untuk lelaki atau> 88 cm untuk wanita

e) Protein C-reaktif:
> 1 mg / dl)

f) Faktor risiko tambahan yang memberi kesan negatif terhadap prognosis pesakit dengan hipertensi arteri (AH):
- Toleransi glukosa terganggu
- Gaya hidup tidak aktif
- Fibrinogen meningkat

g) Diabetes mellitus:
- Glukosa darah puasa> 7 mmol / L (126 mg / dL)
- Glukosa darah selepas makan atau 2 jam selepas pengambilan 75 g glukosa> 11 mmol / L (198 mg / dL)

II. Kerosakan pada organ sasaran (hipertensi tahap 2):

a) Hipertrofi ventrikel kiri:
ECG: Tanda Sokolov-Lyon> 38 mm;
Produk Cornell> 2440 mm x ms;
EchoCG: LVMI> 125 g / m2 untuk lelaki dan> 110 g / m2 untuk wanita
Rg-grafik dada - indeks kardio-toraks> 50%

b) tanda ultrasound penebalan dinding arteri (ketebalan lapisan intima-media arteri karotid> 0.9 mm) atau plak aterosklerotik

c) Peningkatan sedikit kreatinin serum 115-133 μmol / L (1.3-1.5 mg / dL) untuk lelaki atau 107-124 μmol / L (1.2-1.4 mg / dL) untuk wanita

d) Mikroalbuminuria: 30-300 mg / hari; nisbah albumin / kreatinin urin> 22 mg / g (2.5 mg / mmol) untuk lelaki dan> 31 mg / g (3.5 mg / mmol) untuk wanita

III. Keadaan klinikal yang berkaitan (bersamaan) (hipertensi tahap 3)

a) Asas:
- lelaki> 55 tahun 65 tahun
- merokok

b) Dislipidemia:
TOC> 6.5 mmol / L (> 250 mg / dL)
atau LDL-C> 4.0 mmol / L (> 155 mg / dL)
atau HDLP 102 cm untuk lelaki atau> 88 cm untuk wanita

e) Protein C-reaktif:
> 1 mg / dl)

f) Faktor risiko tambahan yang memberi kesan negatif terhadap prognosis pesakit dengan hipertensi arteri (AH):
- Toleransi glukosa terganggu
- Gaya hidup tidak aktif
- Fibrinogen meningkat

g) Hipertrofi ventrikel kiri
ECG: Tanda Sokolov-Lyon> 38 mm;
Produk Cornell> 2440 mm x ms;
EchoCG: LVMI> 125 g / m2 untuk lelaki dan> 110 g / m2 untuk wanita
Rg-grafik dada - indeks kardio-toraks> 50%

h) tanda ultrasound penebalan dinding arteri (ketebalan intima-media arteri karotid> 0.9 mm) atau plak aterosklerotik

i) Sedikit peningkatan kreatinin serum 115-133 μmol / L (1.3-1.5 mg / dL) untuk lelaki atau 107-124 μmol / L (1.2-1.4 mg / dL) untuk wanita

j) Mikroalbuminuria: 30-300 mg / hari; nisbah albumin / kreatinin urin> 22 mg / g (2.5 mg / mmol) untuk lelaki dan> 31 mg / g (3.5 mg / mmol) untuk wanita

k) Penyakit serebrovaskular:
Strok iskemia
Strok hemoragik
Kemalangan serebrovaskular sementara

l) Penyakit jantung:
Infarksi miokardium
Angina pectoris
Revaskularisasi koronari
Kegagalan jantung kongestif

m) Penyakit buah pinggang:
Nefropati diabetes
Kegagalan ginjal (kreatinin serum> 133 μmol / L (> 5 mg / dL) untuk lelaki atau> 124 μmol / L (> 1.4 mg / dL) untuk wanita
Proteinuria (> 300 mg / hari)

o) Penyakit arteri periferal:
Aneurisma pembedah aorta
Penyakit arteri periferal simptomatik

n) Retinopati hipertensi:
Pendarahan atau eksudat
Bengkak pada puting saraf optik

Jadual 3. Stratifikasi risiko pada pesakit dengan hipertensi arteri (AH)

Singkatan dalam jadual di bawah:
HP - Risiko Rendah,
SD - risiko sederhana,
Matahari - berisiko tinggi.

Faktor risiko lain (RF)Kadar tinggi-
biji rami
130-139 / 85 - 89
AG 1 darjah
140-159 / 90 - 99
Gred AG 2
160-179 / 100-109
Gred AG 3
> 180/110
Tidak
HPSDBP
1-2 FRHPSDSDSangat VR
> 3 RF atau kerosakan organ sasaran atau diabetesBPBPBPSangat VR
Persatuan-
keadaan klinikal yang ditetapkan
Sangat VRSangat VRSangat VRSangat VR

Singkatan dalam jadual di atas:
HP - risiko hipertensi rendah,
UR - risiko hipertensi sederhana,
VS - risiko tinggi hipertensi arteri.

Tahap hipertensi: 3, 2, 1 dan 4, tahap risiko

Di bawah tahap hipertensi, adalah kebiasaan untuk memahami perubahan tertentu yang terjadi pada organ dalaman ketika penyakit itu berkembang. Secara keseluruhan, terdapat 3 tahap, di mana yang pertama adalah yang paling mudah, dan yang ketiga adalah yang maksimum.

Tahap hipertensi dan organ sasaran

Untuk memahami tahap hipertensi secara berperingkat, pertama anda perlu memahami istilah "organ sasaran". Apa ini? Ini adalah organ yang menderita terutamanya dengan peningkatan tekanan darah yang berterusan (tekanan darah).

Salur darah. Apabila tekanan darah meningkat dari dalam ke dinding vaskular, aliran perubahan struktur patologi dipicu di dalamnya. Tisu penghubung tumbuh, kapal kehilangan keanjalannya, menjadi keras dan tidak tahan, lumennya menyempit. Perubahan ini menyebabkan gangguan bekalan darah ke semua organ dan tisu..

Tidak mungkin menjalankan rawatan atas nasihat rakan atau saudara yang menerima rawatan antihipertensi. Terapi dijalankan secara individu untuk setiap pesakit.

Hati. Dalam proses peningkatan tekanan darah yang berterusan, fungsi mengepam jantung menjadi sukar. Untuk mendorong darah melalui tempat tidur vaskular memerlukan kekuatan yang besar, sehingga lama-kelamaan, dinding jantung menebal, dan biliknya cacat. Hipertrofi miokardium ventrikel kiri berkembang, jantung hipertensi yang disebut terbentuk.

Buah pinggang. Hipertensi jangka panjang mempunyai kesan merosakkan pada organ kencing, menyumbang kepada kemunculan nefropati hipertensi. Ini dimanifestasikan oleh perubahan degeneratif pada saluran ginjal, kerusakan pada tubulus ginjal, kematian nefron, dan penurunan organ. Oleh itu, aktiviti fungsional buah pinggang terganggu..

Otak. Dengan peningkatan tekanan darah yang sistematik ke jumlah yang tinggi, saluran darah menderita, yang menyebabkan kekurangan zat makanan pada tisu sistem saraf pusat, penampilan di tisu otak zon dengan bekalan darah yang tidak mencukupi.

Mata. Pada pesakit yang menderita hipertensi penting, terdapat penurunan ketajaman penglihatan, penyempitan bidang visual, penurunan warna, berkelip di depan mata lalat, kemerosotan penglihatan senja. Selalunya, peningkatan tekanan darah secara sistematik menjadi penyebab detasmen retina.

Tahap hipertensi

Hipertensi tahap 1, tanpa mengira bilangan tekanan darah, dicirikan oleh ketiadaan kerosakan organ sasaran. Pada masa yang sama, bukan sahaja tidak ada gejala kerosakan saluran darah, tisu jantung atau, misalnya, otak, tetapi juga perubahan makmal dalam analisis. Secara instrumen, tidak ada perubahan pada organ sasaran yang direkodkan..

Pada hipertensi tahap 2, satu atau lebih organ sasaran rosak, sementara tidak ada manifestasi klinikal (iaitu, pesakit tidak bimbang tentang apa-apa). Kerosakan buah pinggang, misalnya, dibuktikan oleh mikroalbuminuria (kemunculan dos protein yang kecil dalam air kencing), dan perubahan pada tisu jantung - hipertrofi miokardium ventrikel kiri.

Sekiranya tahap penyakit ditentukan oleh penglibatan organ sasaran dalam proses patologi, maka ketika menghitung risikonya, sebagai tambahan, provokasi dan penyakit bersamaan saluran darah dan jantung yang ada akan dipertimbangkan..

Hipertensi tahap 3 dicirikan oleh adanya gambaran klinikal yang jelas mengenai penglibatan satu atau lebih organ sasaran dalam proses patologi.

Jadual di bawah menunjukkan tanda-tanda kerosakan organ sasaran khusus untuk tahap 3.

Trombosis, embolisme saluran darah periferal, pembentukan aneurisma

Pendarahan retina, detasmen retina, kecederaan kepala saraf optik

Demensia vaskular, serangan iskemia sementara, strok serebrum akut, ensefalopati peredaran darah

Dalam beberapa sumber, terdapat klasifikasi di mana tahap 4 hipertensi dibezakan secara berasingan. Sebenarnya, tahap keempat hipertensi tidak wujud. Definisi sifat 3-tahap hipertensi dicadangkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia pada tahun 1993, dan telah diadopsi dalam perubatan domestik hingga hari ini. Tahap tiga peringkat penyakit ini diberikan secara berasingan dalam cadangan rawatan, diagnosis dan pencegahan hipertensi arteri primer, yang dikeluarkan oleh pakar-pakar Persatuan Kardiologi All-Russian pada tahun 2001. Tahap keempat penyakit ini juga tidak hadir dalam klasifikasi ini..

Tahap risiko

Walaupun dalam kardiologi Rusia konsep "tahap hipertensi" digunakan secara aktif hingga ke hari ini, klasifikasi terbaru Pertubuhan Kesihatan Sedunia sebenarnya menggantikannya dengan definisi risiko kardiovaskular.

Istilah "risiko" dalam konteks hipertensi biasanya digunakan untuk menunjukkan kemungkinan kematian kardiovaskular, infark miokard atau strok serebrum akut dalam 10 tahun ke depan.

Pada pesakit dengan hipertensi penting, terdapat penurunan ketajaman penglihatan, penyempitan bidang visual, penurunan warna, berkelip di depan mata lalat, kemerosotan penglihatan senja.

Sekiranya tahap penyakit ditentukan oleh penglibatan organ sasaran dalam proses patologi, maka ketika menghitung risikonya, sebagai tambahan, provokasi dan penyakit bersamaan saluran darah dan jantung yang ada akan dipertimbangkan..

Tahap risiko keseluruhan - 4: dari 1, minimum, hingga 4, sangat tinggi.

Salah satu elemen terpenting dalam menentukan prognosis adalah faktor risiko pesakit.

Faktor risiko yang paling ketara yang memburukkan lagi tekanan darah tinggi dan memburukkan prognosis adalah:

  1. Merokok. Sebilangan sebatian kimia yang merupakan sebahagian daripada asap tembakau, memasuki peredaran sistemik, mematikan baroceptor. Sensor ini terletak di dalam kapal dan membaca maklumat mengenai besarnya tekanan. Oleh itu, pada pesakit merokok, maklumat yang salah mengenai tekanan di tempat tidur arteri dihantar ke pusat peraturan vaskular..
  2. Penderaan alkohol.
  3. Obesiti. Pada pesakit dengan berat badan berlebihan, purata peningkatan tekanan darah sebanyak 10 mm Hg dicatatkan. Seni. untuk setiap 10 kg tambahan.
  4. Keturunan yang rumit dari segi kehadiran penyakit kardiovaskular pada keluarga terdekat.
  5. Umur lebih dari 55 tahun.
  6. Jantina lelaki. Banyak kajian membuktikan bahawa lelaki lebih cenderung kepada tekanan darah tinggi dan pelbagai komplikasi..
  7. Kepekatan kolesterol plasma lebih daripada 6.5 mmol / l. Dengan tahap yang meningkat, plak kolesterol terbentuk di dalam kapal, menyempitkan lumen arteri dan mengurangkan keanjalan dinding vaskular dengan ketara.
  8. Diabetes.
  9. Toleransi glukosa terganggu.
  10. Gaya hidup yang tidak menetap. Dalam keadaan hypodynamia, sistem kardiovaskular tidak mengalami tekanan, yang menjadikannya sangat rentan terhadap peningkatan tekanan darah tinggi.
  11. Penggunaan garam meja yang berlebihan secara sistematik. Ini membawa kepada pengekalan cairan, peningkatan jumlah darah yang beredar dan tekanannya yang berlebihan pada dinding pembuluh dari dalam. Pengambilan NaCl untuk pesakit hipertensi tidak boleh melebihi 5 g sehari (1 sudu teh tanpa bahagian atas).
  12. Tekanan kronik, atau tekanan neuropsikiatrik.

Dengan peningkatan tekanan darah yang sistematik ke jumlah yang tinggi, saluran darah menderita, yang menyebabkan kekurangan zat makanan pada tisu sistem saraf pusat, penampilan di tisu otak zon dengan bekalan darah yang tidak mencukupi.

Dengan mempertimbangkan faktor yang disenaraikan, risiko hipertensi ditentukan seperti berikut:

  • tidak ada faktor risiko, organ sasaran tidak terlibat dalam proses patologi, angka tekanan darah bervariasi dari 140-159 / 90-99 mm Hg. st - risiko 1, minimum;
  • risiko 2 (sederhana) ditetapkan apabila tekanan sistolik adalah dari 160 hingga 179 mm Hg. Art., Diastolik - dari 100 hingga 110 dan dengan adanya 1-2 faktor risiko;
  • risiko tinggi 3 didiagnosis pada semua pesakit dengan hipertensi tahap ketiga, jika tidak ada kerosakan pada organ sasaran dan pada pesakit dengan 1 dan 2 darjah penyakit dengan kerosakan pada organ sasaran, diabetes mellitus atau 3 atau lebih faktor risiko;
  • berisiko sangat tinggi 4 mempunyai pesakit dengan penyakit jantung dan / atau saluran darah yang bersamaan (tanpa mengira angka tekanan darah), serta semua pembawa hipertensi tahap ketiga, kecuali bagi pesakit yang tidak mempunyai faktor risiko dan patologi dari organ sasaran.

Bergantung pada tahap risiko bagi setiap pesakit, kemungkinan terjadinya bencana vaskular akut dalam bentuk strok atau serangan jantung dalam 10 tahun ke depan ditentukan:

  • dengan risiko minimum, kebarangkalian ini tidak melebihi 15%;
  • dengan strok sederhana atau serangan jantung berlaku pada sekitar 20% kes;
  • berisiko tinggi melibatkan pembentukan komplikasi pada 25-30% kes;
  • dengan risiko yang sangat tinggi, hipertensi disulitkan oleh kemalangan serebrovaskular akut atau serangan jantung dalam 3 kes daripada 10 atau lebih kerap.

Prinsip rawatan hipertensi bergantung pada tahap dan risiko

Bergantung pada keadaan organ sasaran, adanya faktor risiko tertentu, serta penyakit bersamaan, taktik rawatan ditentukan dan kombinasi ubat yang optimum dipilih..

Dalam proses peningkatan tekanan darah yang berterusan, fungsi mengepam jantung menjadi sukar. Hipertrofi miokardium ventrikel kiri berkembang, jantung hipertensi yang disebut terbentuk.

Pada peringkat awal hipertensi, terapi bermula dengan perubahan gaya hidup dan penghapusan faktor risiko:

  • berhenti merokok;
  • meminimumkan pengambilan alkohol;
  • pembetulan diet (mengurangkan jumlah garam yang dikonsumsi hingga 5 g sehari, membuang makanan pedas, rempah kuat, makanan berlemak, daging asap, dll dari diet);
  • normalisasi latar belakang psiko-emosi;
  • pemulihan rejim tidur dan terjaga sepenuhnya;
  • pengenalan aktiviti fizikal dos;
  • terapi penyakit kronik bersamaan yang memperburuk perjalanan darah tinggi.

Farmakoterapi untuk perjalanan hipertensi arteri jinak dilakukan menggunakan lima kumpulan ubat utama:

  • beta-blockers (BAB), misalnya, Anaprilin, Concor, Atenolol, Betak, Betalok, Niperten, Egilok;
  • perencat enzim penukar angiotensin (penghambat ACE) - Capoten, Lisinopril, Enalapril, Prestarium, Fozikard;
  • antagonis reseptor angiotensin II (ARB, ARA II) - Valsartan, Lorista, Telsartan;
  • antagonis kalsium (AA) seperti Diltiazem, Verapamil, Nifedipine, Naorvask, Amlotop, Cordaflex;
  • diuretik seperti Veroshpiron, Indap, Furosemide.

Mana-mana ubat dari kumpulan yang disenaraikan digunakan sebagai monoterapi (satu ubat) pada peringkat pertama penyakit ini, pada tahap kedua dan ketiga - dalam pelbagai kombinasi.

Bergantung pada lesi organ sasaran tertentu dan adanya faktor risiko, disarankan oleh standard rasmi farmakoterapi untuk memilih ubat dengan ciri khas dari kumpulan tertentu. Sebagai contoh, untuk gangguan buah pinggang, penghambat enzim penukaran angiotensin atau penyekat reseptor angiotensin lebih disukai. Dan dengan fibrilasi atrium bersamaan - beta-blocker atau nondihydropyridine AA.

Apabila tekanan darah meningkat dari dalam ke dinding vaskular, aliran perubahan struktur patologi dipicu di dalamnya. Tisu penghubung tumbuh, kapal kehilangan keanjalannya, menjadi keras dan keras kepala, lumennya menyempit.

Oleh sebab itulah, mustahil untuk melakukan rawatan atas nasihat rakan atau saudara yang menerima rawatan antihipertensi. Terapi dijalankan secara individu untuk setiap pesakit.

Video

Kami menawarkan untuk melihat video mengenai topik artikel.

Tahap hipertensi, tahap dan risikonya

Hipertensi arteri adalah salah satu penyakit jantung dan saluran darah yang paling biasa, yang mempengaruhi sekitar 25% populasi orang dewasa. Bukan sekadar disebut sebagai wabak yang tidak berjangkit. Tekanan darah tinggi dengan komplikasinya mempengaruhi kematian penduduk secara signifikan. Anggaran menunjukkan bahawa sehingga 25% kematian pada orang berusia lebih dari 40 disebabkan secara langsung atau tidak langsung oleh hipertensi. Kemungkinan komplikasi menentukan tahap hipertensi. Berapa tahap hipertensi, bagaimana ia dikelaskan? Lihat di bawah.

Penting! Menurut anggaran terkini dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia dari tahun 1993, hipertensi pada orang dewasa dianggap sebagai peningkatan tekanan darah yang berterusan hingga 140/90 mm Hg. st.

Klasifikasi hipertensi arteri, penentuan tahap risiko penyakit

Menurut WHO, menurut etiologi, hipertensi dikelaskan kepada primer dan sekunder.

Dalam hipertensi primer (penting), penyebab organik utama peningkatan tekanan darah (BP) tidak diketahui. Gabungan faktor genetik, pengaruh luaran dan pelanggaran mekanisme peraturan dalaman diambil kira.

  • Persekitaran;
  • pengambilan kalori yang berlebihan, perkembangan obesiti;
  • peningkatan pengambilan garam;
  • kekurangan kalium, kalsium, magnesium;
  • pengambilan alkohol yang berlebihan;
  • situasi tekanan berulang.

Hipertensi primer adalah hipertensi yang paling biasa, dalam kira-kira 95% kes.

Terdapat 3 peringkat hipertensi:

  • Tahap I - tekanan darah tinggi tanpa perubahan organ;
  • Tahap II - peningkatan tekanan darah dengan perubahan organ, tetapi tanpa merosakkan fungsinya (hipertrofi ventrikel kiri, proteinuria, angiopati);
  • Tahap III - perubahan organ disertai dengan gangguan fungsi (kegagalan jantung kiri, ensefalopati hipertensi, strok, retinopati hipertensi, kegagalan buah pinggang).

Hipertensi sekunder (simptomatik) adalah peningkatan tekanan darah sebagai gejala gangguan yang mendasari dengan sebab yang dapat dikenal pasti. Klasifikasi hipertensi sekunder adalah seperti berikut:

  • hipertensi renoparenchymal - timbul daripada penyakit buah pinggang; penyebab: penyakit parenkim ginjal (glomerulonefritis, pielonefritis), tumor, kerosakan buah pinggang;
  • hipertensi renovaskular - penyempitan arteri buah pinggang oleh displasia fibromuskular atau aterosklerosis, trombosis urat renal;
  • hipertensi endokrin - hiperaldosteronisme primer (sindrom Conn), hipertiroidisme, pheochromocytoma, sindrom Cushing;
  • hipertensi yang disebabkan oleh ubat;
  • hipertensi kehamilan - tekanan darah tinggi semasa kehamilan, selepas melahirkan anak keadaannya sering kembali normal;
  • penyelarasan aorta.

Hipertensi kehamilan boleh menyebabkan penyakit kongenital kanak-kanak, terutamanya retinopati. Terdapat 2 fasa retinopati (bayi pramatang dan bayi penuh):

  • aktif - terdiri daripada 5 peringkat perkembangan, boleh menyebabkan kehilangan penglihatan;
  • cicatricial - membawa kepada kelegapan kornea.

Penting! Kedua-dua tahap retinopati pada bayi pramatang dan bayi membawa kepada kelainan anatomi!

Penyakit hipertensi mengikut sistem antarabangsa (menurut ICD-10):

  • borang utama - I10;
  • bentuk sekunder - I15.

Tahap hipertensi juga menentukan tahap dehidrasi - dehidrasi. Dalam kes ini, pengklasifikasinya adalah kekurangan air dalam badan.

Terdapat 3 darjah kekeringan:

  • gred 1 - ringan - kekurangan 3.5%; gejala - mulut kering, dahaga yang kuat;
  • darjah 2 - sederhana - kekurangan - 3-6%; gejala - turun naik tekanan atau penurunan tekanan yang tajam, takikardia, oliguria;
  • darjah 3 - darjah ketiga adalah yang paling teruk, dicirikan oleh kekurangan air 7-14%; dimanifestasikan oleh halusinasi, kecelaruan; klinik - koma, kejutan hipovolemik.

Bergantung pada tahap dan tahap dehidrasi, dekompensasi dilakukan dengan memperkenalkan penyelesaian:

  • 5% glukosa + NaCl isotonik (ringan);
  • NaCl 5% (sederhana);
  • 4.2% NaHCO3 (tahap teruk).

Tahap GB

Gejala subyektif, terutama pada hipertensi ringan dan sederhana, sering tidak ada, oleh itu, peningkatan tekanan darah sering dikesan pada tahap petunjuk berbahaya. Gambaran klinikal terbahagi kepada 3 peringkat. Setiap peringkat hipertensi arteri mempunyai gejala khas, dari mana klasifikasi hipertensi berasal.

Tahap I

Pada tahap 1 hipertensi, pesakit mengadu sakit kepala, keletihan, jantung berdebar, disorientasi, dan gangguan tidur. Pada tahap 1 GB, pengesanan objektif pada jantung, EKG, latar belakang okular, dalam kajian makmal terdapat dalam julat normal.

Tahap II

Pada tahap 2 hipertensi, keluhan subjektif serupa, pada masa yang sama terdapat tanda-tanda hipertrofi ventrikel kiri, tanda-tanda angiopati hipertensi terdapat pada retina, mikroalbuminuria atau proteinuria dalam air kencing. Kadang-kadang terdapat pendaraban sel darah merah dalam sedimen air kencing. Pada tahap 2 hipertensi, tidak ada gejala kegagalan buah pinggang.

Tahap III

Sekiranya hipertensi tahap III, gangguan fungsi pada organ yang berkaitan dengan peningkatan risiko hipertensi didiagnosis:

  • kerosakan jantung - pada mulanya, sesak nafas ditunjukkan, kemudian - gejala asma jantung atau edema paru;
  • komplikasi vaskular - kerosakan pada arteri perifer dan koronari, risiko aterosklerosis serebrum;
  • perubahan pada fundus - mempunyai watak retinopati hipertensi, neuroretinopati;
  • perubahan saluran darah serebrum - dimanifestasikan oleh serangan iskemia sementara, strok vaskular trombotik atau hemoragik khas;
  • pada peringkat III, strok serebrum, lesi serebrum didiagnosis pada hampir semua pesakit;
  • nefrosklerosis vaskular ginjal jinak - membawa kepada pembatasan penapisan glomerular, peningkatan proteinuria, jumlah eritrosit, hiperurisemia, kemudian - hingga kegagalan buah pinggang kronik.

Tahap atau tahap hipertensi apa yang paling berbahaya? Walaupun terdapat pelbagai gejala, semua tahap dan tahap hipertensi arteri berbahaya; mereka memerlukan rawatan sistemik atau simptomatik yang sesuai..

Darjah

Sesuai dengan petunjuk tekanan arteri (darah), yang ditentukan pada masa diagnosis, terdapat 3 darjah hipertensi:

  • mudah;
  • sederhana;
  • berat.

Terdapat juga konsep keempat - definisi hipertensi tahan (berterusan), di mana walaupun dengan pilihan kombinasi ubat antihipertensi yang tepat, petunjuk tekanan darah tidak turun di bawah 140/90 mm Hg. st.

Gambaran keseluruhan tahap hipertensi arteri yang lebih jelas ditunjukkan dalam jadual..

Klasifikasi hipertensi dan stratifikasi tekanan darah normal mengikut Garis Panduan ESH / ESC 2007.


Kategori
Tekanan sistolik, mm Hg st.Tekanan diastolik, mm Hg st.
OptimumSaya st.

Penyakit ini hanya dapat dikesan dengan pengukuran tekanan darah biasa. Pengukuran harus dilakukan dalam suasana santai, sekurang-kurangnya 3 kali dalam jangka waktu tertentu.

Ini adalah satu-satunya cara untuk menilai kehadiran atau ketiadaan hipertensi. Bergantung pada tahap peningkatan tekanan darah, gambaran klinikal penyakit ini berbeza.

II st.

Untuk tahap hipertensi ke-2, tempoh peningkatan tekanan adalah ciri, bergantian dengan penurunan petunjuk, atau kenaikan hanya nilai diastolik. Dengan tahap hipertensi ini, kes peningkatan tekanan adalah tipikal dalam keadaan tertentu, khususnya pada pesakit dengan sistem saraf yang tidak stabil.

III st.

Hipertensi tahap III dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang kritikal.

Tahap III HD dicirikan oleh komplikasi teruk akibat kesan berbahaya dari tekanan darah tinggi pada semua organ dan sistem. Pertama sekali, jantung, ginjal, mata, otak terjejas. Sekiranya hipertensi kelas III, gejala dan rawatan berkait rapat - dengan rawatan yang tidak mencukupi atau tidak betul, penyakit ini boleh mengakibatkan akibat yang serius: strok, ensefalopati, kegagalan ginjal, kerosakan yang tidak dapat dipulihkan pada mata, saluran darah. Kekurangan rawatan untuk hipertensi kelas III meningkatkan risiko menghidap hipertensi sistolik terpencil.

Pada tahap hipertensi arteri ini, tahap risiko meningkat dengan ketara! Ingatan terganggu, aktiviti mental, kehilangan kesedaran yang kerap.

Krisis hipertensi berlaku sebagai komplikasi abad III, dan dianggap abad IV. GB.

Risiko

Sesuai dengan klasifikasi hipertensi mengikut peringkat dan tahap, pesakit dibahagikan kepada kumpulan risiko, bergantung kepada keparahan hipertensi. Terdapat 4 kategori (iaitu, ada banyak di antaranya ada tahap hipertensi), ditentukan berdasarkan prinsip kemungkinan kerosakan pada organ dalaman pada masa akan datang..

Risiko mengikut tahap penyakit:

  • risiko kurang daripada 15%;
  • risiko sehingga 20%;
  • risiko 20-30%;
  • risiko melebihi 30%.

Rendah, boleh diabaikan

Kumpulan berisiko rendah merangkumi lelaki hingga 55 tahun dan wanita hingga 65 tahun dengan tahap I. hipertensi arteri. Dalam kumpulan ini, risiko penyakit kardiovaskular dalam tempoh hingga 10 tahun adalah kurang dari 15%. Perubahan gaya hidup disyorkan untuk orang dalam kumpulan berisiko rendah. Sekiranya, dalam tempoh 6-12 bulan, terapi bukan ubat tidak menunjukkan keberkesanan, disarankan untuk menetapkan ubat.

Tengah

Kumpulan risiko rata-rata merangkumi orang yang mempunyai I - II. hipertensi apabila terdapat 1-2 faktor risiko. Risiko meningkat dengan berat badan tinggi, merokok, kolesterol tinggi, toleransi glukosa terganggu, dan kurang pergerakan. Faktor keturunan juga penting. Risiko komplikasi kardiovaskular pada orang ini lebih tinggi, dan berjumlah 15-20% selama 10 tahun. Mematuhi gaya hidup sihat adalah disyorkan untuk orang yang tergolong dalam kumpulan ini. Sekiranya tekanan tidak menurun dalam masa 6 bulan, farmakoterapi diresepkan.

Tinggi

Kumpulan berisiko tinggi merangkumi orang I - II. hipertensi, dengan syarat terdapat sekurang-kurangnya 3 faktor risiko, yang merangkumi:

  • diabetes;
  • kerosakan organ sasaran;
  • penyakit vaskular aterosklerotik;
  • hipertrofi ventrikel kiri;
  • peningkatan kreatinin;
  • perubahan pada saluran mata.

Kumpulan ini juga merangkumi pesakit hipertensi kelas III yang tidak mempunyai faktor risiko (risiko penyakit kardiovaskular adalah 20-30% selama 10 tahun). Wakil kumpulan ini berada di bawah pengawasan pakar kardiologi.

Sangat tinggi

Kumpulan pesakit hipertensi dengan risiko penyakit kardiovaskular yang sangat tinggi (lebih daripada 30% dalam tempoh 10 tahun) merangkumi orang dengan tahap III. hipertensi, dengan syarat terdapat sekurang-kurangnya 1 faktor risiko. Di samping itu, kumpulan ini merangkumi pesakit dengan tahap AH I - II. dengan adanya peredaran serebrum yang terjejas, iskemia, nefropati. Kumpulan ini dipantau oleh ahli kardiologi dan memerlukan terapi aktif..

Kesimpulannya

Masalah hipertensi arteri adalah bahawa penyakit ini tidak mempunyai gejala khas dan dicirikan oleh gambaran klinikal yang bervariasi. Oleh itu, selalunya seseorang tidak menyedari kehadiran penyakit ini. Akibatnya, tekanan darah tinggi dikesan secara kebetulan, semasa pemeriksaan atau ketika komplikasi muncul. Semasa mendiagnosis hipertensi, penting untuk memberitahu pesakit dengan betul bahawa dia dapat mempengaruhi perjalanan penyakitnya dengan mengikuti gaya hidup sihat..

Tahap dan tahap hipertensi

Semasa menerangkan hipertensi arteri atau hipertensi penting, adalah sangat biasa untuk membahagikan penyakit ini kepada tahap, tahap dan tahap risiko kardiovaskular. Kadang-kadang walaupun doktor keliru dalam istilah ini, bukan orang yang tidak mempunyai pendidikan perubatan. Mari cuba menjelaskan definisi ini.

Apa itu hipertensi arteri?

Hipertensi arteri (AH) atau hipertensi penting (HD) adalah peningkatan berterusan tekanan darah (BP) di atas normal. Penyakit ini disebut "pembunuh senyap" kerana:

  • Tidak ada gejala yang jelas sepanjang masa..
  • Sekiranya tidak ada rawatan untuk hipertensi, kerosakan yang disebabkan oleh peningkatan tekanan darah ke sistem kardiovaskular menyumbang kepada perkembangan infark miokard, strok dan ancaman kesihatan lain.

Tahap hipertensi arteri

Tahap hipertensi arteri secara langsung bergantung pada tahap tekanan darah. Tidak ada kriteria lain untuk menentukan tahap hipertensi..

Dua klasifikasi hipertensi arteri yang paling biasa oleh tekanan darah adalah klasifikasi Persatuan Kardiologi Eropah dan klasifikasi Jawatankuasa Nasional Bersama (JNC) mengenai pencegahan, pengiktirafan, penilaian dan rawatan tekanan darah tinggi (AS).

Jadual 1. Klasifikasi Persatuan Kardiologi Eropah (2013)

KategoriTekanan darah sistolik, mm Hg st.Tekanan darah diastolik, mm Hg st.
Tekanan darah yang optimumRisiko kardiovaskular

Garis panduan Eropah dan Amerika juga menekankan pentingnya menentukan risiko kardiovaskular (CVR), yang dapat digunakan untuk meramalkan kemungkinan terjadinya komplikasi hipertensi pada setiap pesakit..

Semasa menentukan CVR, tahap AH dan kehadiran faktor risiko tertentu diambil kira, yang merangkumi:

  • Faktor risiko biasa
  • Jantina lelaki
  • Umur (lelaki ≥ 55 tahun, wanita ≥ 65 tahun)
  • Merokok
  • Gangguan metabolisme lipid
  • Glukosa darah puasa 5.6-6.9 mmol / l
  • Ujian toleransi glukosa tidak normal
  • Obesiti (BMI ≥ 30 kg / m2)
  • Obesiti perut (lilitan pinggang pada lelaki ≥102 cm, pada wanita ≥ 88 cm)
  • Kehadiran penyakit kardiovaskular awal pada saudara-mara (pada lelaki 30%.

Tahap hipertensi

Klasifikasi tahap hipertensi tidak digunakan di semua negara. Itu tidak termasuk dalam cadangan Eropah dan Amerika. Penentuan tahap hipertensi didasarkan pada penilaian perkembangan penyakit - iaitu, oleh lesi organ lain.

Jadual 4. Tahap hipertensi

PentasCiri
AH tahap ITidak ada kerosakan organ sasaran
Hipertensi tahap IITerdapat tanda-tanda kerosakan pada jantung, retina dan ginjal, yang hanya dapat dikesan dengan kaedah pemeriksaan instrumental atau makmal. Tidak ada gejala subjektif kekalahan mereka.
AH tahap IIITerdapat kedua-dua tanda objektif dan gejala subjektif kerosakan pada jantung, otak, retina, buah pinggang atau saluran darah.

Seperti yang dapat dilihat dari klasifikasi ini, gejala hipertensi arteri yang ketara dapat dilihat hanya pada tahap III penyakit ini..

Sekiranya anda memerhatikan penurunan hipertensi ini, anda akan melihat bahawa ini adalah model yang dipermudah untuk menentukan risiko kardiovaskular. Tetapi, jika dibandingkan dengan CVS, definisi tahap hipertensi hanya menyatakan adanya lesi pada organ lain dan tidak memberikan maklumat prognostik. Ia tidak memberitahu doktor apa risiko komplikasi pada pesakit tertentu.

Nilai sasaran tekanan darah dalam rawatan hipertensi

Terlepas dari tahap hipertensi, perlu berusaha mencapai nilai tekanan darah sasaran berikut:

    Pada pesakit dengan hipertensi gred 1

Penyakit hipertensi darjah 1 adalah peningkatan tekanan darah yang berterusan dalam lingkungan 140/90 hingga 159/99 mm Hg. Seni. Ini adalah bentuk hipertensi arteri awal dan ringan yang selalunya tidak menimbulkan sebarang gejala. Pengesanan hipertensi darjah 1, biasanya dengan pengukuran tekanan darah secara tidak sengaja atau semasa lawatan ke doktor.

Rawatan hipertensi kelas 1 bermula dengan pengubahsuaian gaya hidup, berkat yang anda dapat:

  • Menurunkan tekanan darah.
  • Cegah atau perlahankan peningkatan tekanan darah.
  • Meningkatkan keberkesanan ubat antihipertensi.
  • Mengurangkan risiko serangan jantung, strok, kegagalan jantung, kerosakan buah pinggang, disfungsi seksual.

Pengubahsuaian gaya hidup merangkumi:

  • Mematuhi peraturan diet yang sihat. Diet harus terdiri daripada buah-buahan, sayur-sayuran, biji-bijian, produk tenusu rendah lemak, unggas dan ikan tanpa kulit, kacang-kacangan dan kekacang, minyak sayuran bukan tropika. Hadkan lemak jenuh dan trans, daging merah dan gula-gula, serta minuman bergula dan berkafein. Bagi pesakit dengan hipertensi kelas 1, diet Mediterranean dan diet DASH sesuai.
  • Makanan rendah garam. Garam adalah sumber natrium utama dalam badan, yang meningkatkan tekanan darah. Natrium adalah kira-kira 40% garam. Doktor mengesyorkan agar anda mengambil tidak lebih daripada 2.300 mg sodium setiap hari, atau lebih baik lagi, hadkan diri anda kepada 1,500 mg. 1 sudu teh garam mengandungi 2.300 mg natrium. Selain itu, natrium terdapat dalam makanan siap, keju, makanan laut, zaitun, beberapa kacang, dan ubat-ubatan tertentu..
  • Bersenam secara berkala. Aktiviti fizikal bukan sahaja membantu menurunkan tekanan darah, tetapi juga bermanfaat untuk mengawal berat badan, menguatkan otot jantung, dan mengurangkan tahap tekanan. Untuk kesihatan, jantung, paru-paru dan peredaran keseluruhan yang baik, ada baiknya melakukan aktiviti fizikal intensiti sederhana sekurang-kurangnya 30 minit sehari selama 5 hari seminggu. Contoh latihan yang berguna ialah berjalan kaki, berbasikal, berenang, aerobik.
  • Berhenti merokok.
  • Mengehadkan penggunaan minuman beralkohol. Minum alkohol dalam jumlah besar dapat meningkatkan tekanan darah.
  • Mengekalkan berat badan yang sihat. Pesakit dengan penyakit hipertensi kelas 1 perlu mencapai BMI 20-25 kg / m 2. Ini dapat dicapai melalui diet dan aktiviti fizikal yang sihat. Bahkan penurunan berat badan yang sederhana pada orang gemuk dapat mengurangkan tekanan darah dengan ketara.

Sebagai peraturan, langkah-langkah ini cukup untuk menurunkan tekanan darah pada orang yang relatif sihat dengan hipertensi kelas 1..

Ubat mungkin diperlukan pada pesakit yang berumur kurang dari 80 tahun yang mempunyai tanda-tanda kerosakan jantung atau buah pinggang, diabetes mellitus, risiko kardiovaskular sederhana-tinggi, tinggi, atau sangat tinggi.

Sebagai peraturan, dengan hipertensi kelas 1, pesakit di bawah 55 tahun pertama kali diresepkan satu ubat dari kumpulan berikut:

  • Inhibitor enzim penukar angiotensin (inhibitor ACE - ramipril, perindopril) atau penyekat reseptor angiotensin (ARB - losartan, telmisartan).
  • Penyekat beta (boleh diberikan kepada orang muda dengan intoleransi ACE atau wanita yang mungkin hamil).

Sekiranya pesakit berusia lebih dari 55 tahun, dia paling kerap diresepkan penyekat saluran kalsium (bisoprolol, carvedilol).

Meresepkan ubat ini berkesan dalam 40-60% kes hipertensi kelas 1. Sekiranya selepas 6 minggu tahap BP tidak mencapai sasaran, anda boleh:

  • Tingkatkan dos ubat yang diambil.
  • Tukar ubat yang anda ambil dengan wakil kumpulan lain.
  • Tambahkan produk lain dari kumpulan lain.

Gred hipertensi 2

Hipertensi gred 2 adalah peningkatan tekanan darah yang berterusan dalam lingkungan 160/100 hingga 179/109 mm Hg. Seni. Bentuk hipertensi arteri ini adalah tahap keparahan sederhana, dan sangat mustahak untuk memulakan rawatan ubat untuk mengelakkan perkembangannya menjadi hipertensi kelas 3.

Pada kelas 2, gejala hipertensi arteri lebih biasa daripada pada tahap 1, mereka mungkin lebih jelas. Walau bagaimanapun, tidak ada hubungan berkadar langsung antara intensiti gambaran klinikal dan tahap tekanan darah..

Pesakit dengan hipertensi gred 2 mesti menjalani modifikasi gaya hidup dan memulakan terapi antihipertensi dengan segera. Rejimen rawatan:

  • Inhibitor ACE (ramipril, perindopril) atau ARB (losartan, telmisartan) dalam kombinasi dengan penyekat saluran kalsium (amlodipine, felodipine).
  • Untuk intoleransi terhadap penyekat saluran kalsium atau tanda-tanda kegagalan jantung, gabungan perencat ACE atau ARB dengan diuretik thiazide (hydrochlorothiazide, indapamide) digunakan.
  • Sekiranya pesakit sudah mengambil beta-blocker (bisoprolol, carvedilol), tambahkan penyekat saluran kalsium daripada diuretik thiazide (agar tidak meningkatkan risiko terkena diabetes).

Sekiranya tekanan darah seseorang disimpan dengan berkesan dalam nilai sasaran sekurang-kurangnya 1 tahun, doktor boleh berusaha mengurangkan dos atau jumlah ubat yang diambil. Ini harus dilakukan secara beransur-ansur dan perlahan, sentiasa memantau tekanan darah. Pengendalian berkesan terhadap hipertensi arteri hanya dapat dicapai dengan menggabungkan terapi ubat dengan modifikasi gaya hidup.

Gred hipertensi 3

Hipertensi gred 3 adalah peningkatan tekanan darah yang stabil ≥180 / 110 mm Hg. Seni. Ini adalah bentuk hipertensi arteri yang teruk yang memerlukan rawatan perubatan segera untuk mengelakkan berlakunya komplikasi..

Malah pesakit dengan hipertensi kelas 3 mungkin tidak mempunyai simptom penyakit ini. Namun, kebanyakan dari mereka masih mengalami gejala yang tidak spesifik seperti sakit kepala, pening, dan loya. Beberapa pesakit dengan tahap tekanan darah ini mengalami kerosakan akut pada organ lain, termasuk kegagalan jantung, sindrom koroner akut, kegagalan buah pinggang, pembedahan aneurisma, ensefalopati hipertensi.

Dengan 3 darjah hipertensi, rejimen terapi ubat termasuk:

  • Gabungan perencat ACE (ramipril, perindopril) atau ARB (losartan, telmisartan) dengan penyekat saluran kalsium (amlodipine, felodipine) dan diuretik thiazide (hidroklorotiazida, indapamide).
  • Sekiranya dos diuretik tinggi ditoleransi dengan baik, penyekat alfa atau beta ditetapkan sebagai gantinya.

Doktor teratas:

  • Pakar Kardiologi
  • Ahli endokrinologi
  • Ahli psikologi
  • Ahli terapi

Cara mengukur tekanan darah dengan betul?

Hipertensi: tahap, gejala, sebab dan rawatan

Hipertensi penting adalah keadaan yang disebabkan oleh disfungsi jantung dan sistem vaskular dan menyebabkan gangguan serius dalam kerja organ dalaman yang penting. Tanda penyakit yang selalu berubah adalah tekanan darah tinggi yang berterusan di arteri. Gejala lain selalunya ringan atau tidak ada. Gambaran klinikal terpendam adalah sebab pengesanan patologi yang lewat, yang merumitkan proses rawatan dengan ketara. Pilihan langkah-langkah terapi bergantung pada tahap hipertensi.

Bagaimana hipertensi dikelaskan?

Prinsip yang berbeza digunakan semasa mengklasifikasikan hipertensi..

Bergantung pada sifat penyakit, adalah kebiasaan untuk membezakan antara jenis hipertensi berikut: primer (penting) dan sekunder (simptomatik).

Hipertensi penting berlaku di bawah pengaruh faktor yang memprovokasi, dan penyebab sebenar perkembangannya hampir mustahil untuk dijumpai; hipertensi sekunder adalah gejala, tanda penyakit lain, yang melawannya.

Penyakit ini boleh berlanjutan dengan cara yang berbeza, perbezaan ini menjadi asas untuk pengasingan bentuk hipertensi yang ganas dan jinak. Yang pertama berkembang dengan cepat, disertai dengan gejala yang teruk dan komplikasi serius. Tekanan meningkat tajam ke tahap kritikal dan menurun dengan buruk walaupun dengan bantuan terapi ubat. Bentuk malignan adalah ciri hipertensi sekunder, ia sering dikesan pada orang muda.

Bentuk jinak dicirikan oleh kemerosotan keadaan pesakit secara beransur-ansur dan perlahan. Penyakit ini melalui pelbagai peringkat perkembangannya, yang berbeza dalam keparahan gejala, pembacaan tekanan, dan juga peningkatan proses patologi dalam tubuh.

Tahap penyakit ini

Klasifikasi hipertensi moden berdasarkan pembacaan tonometer, serta tahap perubahan tidak dapat dipulihkan yang mempengaruhi organ dalaman.

Dalam kes pertama, terdapat tiga tahap hipertensi utama:

  1. Sekiranya hipertensi darjah pertama (disebut juga ringan), sedikit peningkatan pembacaan tonometer dinyatakan: 140/90 - 149/99 mm Hg. st.
  2. Tahap tekanan darah tahap kedua hipertensi (sederhana) jauh lebih tinggi daripada tahap normal: 160/100 - 179/109 mm Hg. st.
  3. Hipertensi tahap ketiga boleh digambarkan sebagai yang paling teruk. Bacaan tonometer meningkat ke tahap kritikal: dari 180/110 dan lebih banyak lagi.

Dalam beberapa klasifikasi hipertensi arteri, tahap sebelum perkembangan penyakit juga dibezakan. Jadi, bacaan dari 120/80 hingga 129/84 dianggap sebagai tekanan darah tinggi normal, dan bacaan dari 130/85 hingga 139/89 menunjukkan tahap hipertensi.

Pengelasan berasingan hipertensi penting digunakan untuk memisahkan peringkat penyakit..

Tahap penyakit

Sekiranya kita mempertimbangkan perubahan yang berlaku dalam proses penyakit di dalam badan, kita dapat membezakan tahap hipertensi berikut:

  1. Tahap awal hipertensi. Pada hipertensi tahap pertama, tidak ada gejala patologi atau mereka dinyatakan dengan lemah. Tahap tekanan meningkat secara berkala dan tidak tinggi, ia kembali normal tanpa penggunaan ubat. Jantung dan saluran darah berfungsi seperti biasa.
  2. Tahap kedua. Tekanan meningkat secara berkala, mencapai tahap tinggi, dan menormalkan di bawah pengaruh ubat. Pada tahap ini, anda dapat melihat bahawa saluran bola mata telah menyempit, dan ventrikel kiri otot jantung menjadi lebih besar, protein boleh didapati di dalam air kencing. Gejala menjadi lebih jelas.
  3. Tahap Tiga. Tahap tekanan meningkat dengan ketara dan sukar dibetulkan walaupun dengan bantuan terapi ubat. Gejala pada tahap hipertensi ini kelihatan sekuat mungkin. Organ dalaman mengalami perubahan yang tidak dapat dipulihkan secara serius. Organ sasaran adalah yang pertama terancam: ginjal, jantung, saluran darah, otak, mata.

Sasaran kerosakan organ dan penyakit yang berkaitan:

  • Ancaman kepada jantung - serangan angina pectoris yang kerap, peningkatan jumlah dinding ventrikel kiri, fasa relaksasi jantung terganggu, kegagalan jantung berlaku (bentuk akut dan kronik) dan nekrosis sebahagian otot jantung (infark miokard).
  • Ancaman pada saluran darah - pembentukan semula patologi dinding vaskular, perkembangan perubahan aterosklerotik, pemotongan aneurisma aorta, penyumbatan arteri di pinggiran.
  • Bahaya otak - aliran darah serebrum mungkin terganggu, strok (bentuk iskemik atau hemoragik), serta perkembangan ensefalopati hipertensi, adalah mungkin; akibatnya demensia berkembang.
  • Apa yang berlaku pada buah pinggang - kemungkinan perkembangan mikroalbinuria (protein terdapat dalam air kencing), kegagalan buah pinggang kronik atau akut (ginjal enggan menjalankan fungsinya untuk membuang produk metabolik).
  • Apa ancaman dari organ visual - pelanggaran peredaran darah di retina dengan pendarahan berikutnya, detasmen retina. Semua fenomena ini menyebabkan hilangnya penglihatan dari masa ke masa: lengkap atau separa.

Untuk menentukan kompleks langkah-langkah individu untuk diagnosis dan pemilihan terapi yang sesuai untuk hipertensi, doktor mesti menetapkan prognosis penyakit ini selama 10 tahun ke depan. Untuk tujuan ini, dia mengkaji 4 faktor utama:

  1. berapakah tahap peningkatan tekanan darah;
  2. adakah terdapat faktor risiko, prasyarat untuk hipertensi yang boleh mempengaruhi prognosis dan perjalanan penyakit ini;
  3. berapa banyak organ sasaran terjejas;
  4. sama ada terdapat atau tidak penyakit bersamaan, komplikasi hipertensi.

Faktor risiko utama yang mempengaruhi prognosis penyakit:

  • umur - wanita lebih dari 65, lelaki lebih dari 55;
  • had kandungan kolesterol darah melebihi had 6.5 mmol / l;
  • ketagihan tembakau;
  • faktor keturunan - kehadiran hipertensi dalam sejarah saudara-mara.

Faktor-faktor berikut mempunyai pengaruh tambahan:

  • menurunkan kolesterol HDL;
  • kolesterol LDL tinggi;
  • seseorang menjalani gaya hidup yang tidak aktif;
  • kehadiran diabetes mellitus;
  • kehadiran mikroalbuminuria;
  • berat badan terlalu banyak (kegemukan);
  • peningkatan fibrinogen;
  • pengaruh faktor sosio-ekonomi, geografi dan etnik adalah penting.

Jadual stratifikasi risiko untuk menentukan prognosis hipertensi

FAKTOR-FAKTOR RISIKOIJAZAH PENYAKIT
Lembut pertama (140/90 - 159/99 mm Hg. Art.)Yang kedua adalah sederhana (160/100 - 179/109 mm Hg.)Parah ketiga (melebihi 180/110 mm Hg)
Tiada faktor risikoRisiko minimumRisiko sederhanaRisiko meningkat
1 atau 2 faktor risikoRisiko sederhanaRisiko sederhanaRisiko yang sangat tinggi
3 atau lebih faktor risiko atau organ sasaran terjejasRisiko meningkatRisiko meningkatRisiko yang sangat tinggi
Penyakit yang menyertai hipertensi, termasuk patologi kardiovaskular dan buah pinggangRisiko yang sangat tinggiRisiko yang sangat tinggiRisiko yang sangat tinggi

Risiko dianggap minimum, di mana kemungkinan mengembangkan patologi kardiovaskular setelah 10 tahun dari segi peratusan kurang dari 15%.

  • Risiko purata adalah 15% hingga 20%.
  • Risiko meningkat - 20% -30%.
  • Sangat tinggi - lebih daripada 30%.

Varieti tekanan darah tinggi

Pembacaan tekanan darah merangkumi dua nilai angka: sistolik (tinggi) dan diastolik (rendah). Tekanan sistolik adalah kekuatan tindakan aliran darah pada pembuluh darah semasa pengecutan otot jantung, tekanan diastolik adalah tekanan yang menyertai fasa relaksasi. Kadang-kadang terdapat peningkatan hanya pada salah satu indikator ini, dalam kes seperti ini, mereka berbicara mengenai tekanan darah tinggi sistolik atau diastolik.

Kita secara terpisah dapat menyebut fenomena seperti krisis hipertensi. Dalam keadaan ini, terdapat lonjakan tekanan yang mendadak dari tahap yang biasa bagi manusia hingga tahap yang tinggi. Ini berlaku pada usia berapa pun, baik pada pesakit hipertensi yang berpengalaman dan pada orang yang mempunyai kesihatan yang baik..

Krisis menimbulkan bahaya besar dan memerlukan rawatan kecemasan, jika tidak, hasilnya tidak dikecualikan.

Biasanya, penurunan tekanan secara tiba-tiba dicatat dengan hipertensi darjah kedua atau ketiga, dengan hipertensi tahap pertama juga mungkin berlaku, tetapi lebih jarang.

Sebab-sebab perkembangan hipertensi

Agak sukar untuk menjelaskan penyebab hipertensi penting. Terdapat faktor risiko hipertensi, yang, pada tahap yang berbeza-beza, dapat mempengaruhi keadaan saluran darah secara negatif, dan oleh itu, tahap tekanan. Berikut adalah yang utama:

  • keadaan tekanan jangka panjang atau berulang yang kerap menyebabkan pengujaan berlebihan sistem saraf;
  • kecenderungan yang diwarisi daripada saudara-mara;
  • berat badan berlebihan;
  • rehat yang tidak mencukupi pada waktu malam, terlalu banyak bekerja pada waktu siang;
  • diet tidak sihat, pengambilan makanan masin dan berlemak yang berlebihan;
  • gaya hidup yang tidak aktif;
  • penuaan badan;
  • perubahan hormon dalam badan (dengan menopaus);
  • minat terhadap alkohol, produk tembakau, dadah;
  • jantina (lelaki mula sakit lebih awal daripada wanita).

Berisiko adalah orang yang hidupnya tidak ada satu, tetapi beberapa faktor yang memprovokasi. Faktor risiko psikoemosi untuk hipertensi memainkan peranan utama di antara prasyarat untuk berlakunya peningkatan tekanan darah yang berterusan.

Hipertensi simptomatik, berbeza dengan yang penting, adalah sebab yang sangat spesifik. Dan jika anda menemuinya tepat pada masanya, anda dapat pulih sepenuhnya dari tekanan darah tinggi. Risiko hipertensi sekunder adalah disebabkan oleh penyakit yang menyebabkannya. Berikut adalah senarai anggaran keadaan patologi untuk perkembangan hipertensi sekunder (simtomatik):

  • penyakit buah pinggang;
  • gangguan sistem endokrin;
  • penyimpangan dalam kerja jantung dan saluran darah;
  • patologi neurogenik.

Tempat khas diduduki oleh ubat darah tinggi. Ini timbul sebagai akibat penggunaan ubat yang berkepanjangan sehingga ke samping meningkatkan tekanan darah.

Bagaimana hipertensi menampakkan dirinya?

Pada peringkat awal bermulanya hipertensi, selalunya ia tidak menunjukkan gejala apa pun. Seseorang dapat mengetahui tentang tekanan darah tinggi secara tidak sengaja, semasa pemeriksaan pencegahan yang dijadualkan berikutnya. Mengukur tekanan dengan tonometer dalam situasi seperti itu adalah satu-satunya cara untuk mendiagnosis hipertensi..

Kadang-kadang tanda amaran pertama pada peringkat awal dianggap sebagai selesema, keletihan atau akibat kurang tidur.

Sekiranya penyakit itu berlanjutan ke tahap berikutnya, gejalanya menjadi lebih nyata dan bervariasi:

  • sakit kepala yang teruk dengan mual atau muntah;
  • sakit di kawasan jantung;
  • kerengsaan dan pencerobohan yang tidak masuk akal;
  • keadaan kemurungan atau kegelisahan secara tiba-tiba;
  • insomnia yang kerap;
  • gangguan dan kealpaan;
  • bengkak;
  • berpeluh;
  • kemerahan kulit di kawasan muka;
  • mimisan;
  • kelemahan, kelemahan, keletihan kronik;
  • bunyi dering di telinga;
  • kepala berpusing, menjadi berat, titik hitam muncul di depan mata;
  • jantung berdegup dengan kerap, irama kerjanya mungkin terganggu;
  • kesukaran bernafas, seolah-olah tidak cukup udara.

Sekiranya kita bercakap mengenai tahap hipertensi terakhir yang paling teruk, maka gejalanya ditunjukkan oleh sekumpulan komplikasi serius: strok, ensefalopati, gagal ginjal atau jantung, infark miokard, angina pectoris, kehilangan penglihatan.

Gejala hipertensi sekunder bergantung kepada penyakit yang mendasari. Terdapat beberapa ciri yang membezakan simptomatik dari hipertensi penting:

  • permulaan akut - tekanan meningkat mendadak ke had tinggi dan stabil;
  • penyakit ini berkembang dengan cepat, memperoleh bentuk ganas;
  • serangan hipertensi sukar diubati;
  • terdapat tanda-tanda penyakit utama;
  • penyakit ini berlaku sama ada pada usia yang sangat muda atau tua;
  • hipertensi sekunder sering disertai oleh serangan panik (krisis simpatoadrenal).

Sekiranya anda mengesyaki hipertensi sekunder, anda mesti menjalani pemeriksaan lengkap untuk mengetahui punca sebenar penyakit ini.

Cara membuat diagnosis

Untuk mendiagnosis hipertensi, langkah pertama adalah untuk memeriksa seberapa stabil peningkatan tekanan. Untuk melakukan ini, anda mesti mengukurnya secara berkala menggunakan tonometer..

Sekiranya dalam beberapa minggu pengukuran dibuat tiga kali, yang mencerminkan peningkatan prestasi peranti melebihi norma, kita dapat membicarakan tentang adanya hipertensi pada seseorang.

Tahap seterusnya adalah memeriksa pesakit untuk mengetahui adanya kelainan dalam kerja organ sasaran. Ini akan membantu menentukan tahap hipertensi apa yang dialami pesakit.

Langkah penting lain adalah membezakan primer daripada hipertensi sekunder. Ini akan sangat dibantu oleh kajian makmal terperinci mengenai bahan biologi pesakit, dan juga penyelidikan instrumental.

Antara kaedah penyelidikan utama adalah seperti berikut:

  • ujian darah dan air kencing;
  • elektrokardiogram;
  • ekokardiografi;
  • radiografi;
  • Ultrasound peritoneum;
  • pemeriksaan fundus oleh pakar oftalmologi.

Ujian darah ditetapkan untuk mengesan glukosa, kalium, hemoglobin, asid urik, hematokrit, kreatinin dan menentukan tahap unsur-unsur ini. Di samping itu, jumlah kolesterol dalam darah ditentukan..
Kehadiran protein dan glukosa dikesan dalam air kencing.

Sekiranya etiologi sekunder penyakit ini ditetapkan, pesakit akan dirujuk untuk pemeriksaan terperinci lebih lanjut untuk menyempitkan pakar untuk diagnosis yang lebih tepat..

Rawatan darah tinggi

Kompleks langkah-langkah terapi harus berfungsi dengan cara berikut:

  • pembetulan gaya hidup pesakit hipertensi;
  • perlu, jika boleh, untuk meminimumkan faktor risiko perkembangan hipertensi;
  • pengoptimuman penunjuk tekanan darah;
  • terapi sokongan terhadap organ sasaran yang terjejas;
  • rawatan penyakit yang mendasari.

Kaedah terapi untuk hipertensi boleh bersifat profilaksis, perubatan dan pembedahan.

Langkah pencegahan merangkumi:

  • makanan diet (makanan yang kurang masin, berlemak, manis, berkanji);
  • aktiviti fizikal sederhana;
  • cara kerja dan rehat yang berpatutan;
  • tidur malam penuh;
  • penghapusan faktor tekanan;
  • menyingkirkan tabiat buruk;
  • pengurangan berat.

Kaedah pembedahan digunakan dalam rawatan bentuk penyakit ganas, apabila keadaan yang mengancam nyawa seseorang berlaku.

Rawatan ubat

Lebih banyak yang harus memikirkan ubat-ubatan yang ditetapkan untuk pesakit hipertensi. Anda harus memberi perhatian khusus kepada perkara berikut:

  • hanya doktor yang hadir yang boleh memilih ubat;
  • anda tidak boleh membatalkan pengambilan ubat secara bebas, menggantinya dengan ubat lain, melanggar jadual kemasukan (menggunakan ubat dari semasa ke semasa);
  • penurunan tekanan yang tajam mesti dielakkan, ini boleh menyebabkan kemerosotan kesejahteraan;
  • pada orang dengan tahap ketiga penyakit ini, tekanan tidak dapat diturunkan sepenuhnya ke norma yang diterima umum, tekanan darah tinggi bagi mereka dianggap sebagai keadaan yang selesa.

Rawatan ubat hipertensi yang ditetapkan tidak pada peringkat awal, tetapi dari tahap kedua. Ini mengambil kira sifat penyakit ini, kestabilan peningkatan tekanan dan tahap indikatornya.

Tekanan mungkin meningkat tidak stabil dan minimum, dan gejala tidak ada, atau tidak signifikan dan terdapat dalam jumlah kecil (1-2). Dalam kes ini, pesakit diminta mengubah gaya hidupnya sebagai rawatan untuk hipertensi tahap awal. Dalam situasi lain, perlu minum ubat, dan ini mesti dilakukan secara berterusan sepanjang hayat.

Senarai ubat:

  • Inhibitor ACE ("Enalapril", "Ramipril", "Lisinopril" dan lain-lain) atau penyekat reseptor angiotensin ("Losartan", "Azilsartan", "Irbesartan", dll.);
  • diuretik ("Indapamide", "Torasemide", "Hydrochlorothiazide");
  • penyekat saluran kalsium ("Nifedipine", "Amlodipine", "Verapamil", "Diltiazem");
  • beta-blocker (Metoprolol, Atenolol, Bisoprolol);
  • perencat renin (Aliskiren);
  • antagonis reseptor imidazolin ("Moxondin");
  • penyekat alfa ("Doxazosin").

Terdapat sekumpulan persiapan tindakan gabungan yang mengandungi beberapa komponen, misalnya: "Noliprel", "Ko-Diroton", "Vamloset", "Equator", "Concor AM" dan lain-lain.

Untuk mendapatkan bantuan cepat dalam krisis hipertensi, anda boleh menggunakan ubat berikut: Esmolol, Clofelin, Furosemide, Captopril dan lain-lain.

Hipertensi menanti seseorang dan semua, hanya sikap berhati-hati terhadap kesihatan seseorang yang akan membantu mengelakkannya. Kenaikan tekanan yang tepat pada masanya adalah peluang untuk menghentikan penyakit ini pada asalnya. Diagnosis lewat boleh mengorbankan nyawa. Itulah sebabnya disyorkan untuk mengukur tekanan darah secara berkala, dan ada baiknya jika alat ini menjadi atribut wajib dari alat pertolongan cemas di rumah..