Utama > Trauma

Apa itu kematian

- ini adalah proses penghentian semua fungsi penting badan yang lengkap dan tidak dapat dipulihkan.

Keadaan yang mendahului kematian disebut keadaan terminal. Setiap keadaan terminal mempunyai ciri tersendiri, dan bersama-sama mereka membentuk tahap kematian..

Pada tahap tertentu, tubuh menghabiskan kekuatannya dalam perjuangan untuk hidup, ada penghentian degupan jantung dan pernafasan - kematian jasad.

Terdapat beberapa jenis kematian:

  1. - Ini adalah proses terbalik yang bermula dari saat jantung berhenti dan berhenti bernafas, dan berakhir dengan perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada korteks serebrum.
    Sekiranya resusitasi kardiopulmonari dimulakan dalam masa 5 minit dari saat kematian klinikal, ada kemungkinan besar untuk pesakit pulih tanpa defisit neurologi..
  2. - proses separa terbalik. Ia dicirikan oleh kehilangan fungsi korteks serebrum yang tidak dapat dipulihkan dengan pemeliharaan fungsi autonomi.
  3. - ini adalah proses kematian sel organ-organ terpenting yang tidak dapat dipulihkan, di mana revitalisasi organisma sebagai sistem integral adalah mustahil.

Kematian biologi

Kematian biologi boleh menjadi fisiologi dan patologi.

Kematian fisiologi (semula jadi) berlaku akibat kepupusan fungsi tubuh penting secara beransur-ansur.

Kematian pramatang (patologi) disebabkan oleh penyakit badan, akibatnya organ yang penting untuk hidup terjejas.

Tanda-tanda kematian biologi

Kematian biologi dipastikan dengan adanya tanda-tanda yang boleh dipercayai. Dan sebelum mereka muncul, dapat diasumsikan, oleh keseluruhan tanda.

Satu set tanda kematian:

  • Kekurangan aktiviti jantung. Denyutan nadi tidak teraba pada arteri utama, bunyi jantung tidak didengar, isolin pada EEG (electroencephalogram).
  • Kekurangan nafas.
  • Masa tepat tidak aktif jantung lebih daripada 30 minit.
  • Mydriasis - pelebaran murid dan kurang tindak balas terhadap rangsangan cahaya dan luaran.
  • Titik hipostatik - bintik biru gelap di tempat-tempat badan manusia yang landai.

Tanpa tanda yang boleh dipercayai, kematian biologi tidak dapat dinyatakan!

  1. Feline Pupil Symptom adalah gejala paling awal dan muncul selepas 15 minit. Semasa menekan bola mata dengan jari ke arah menegak atau mendatar, murid mengambil bentuk bujur yang sempit.
  2. Mengeringkan dan mengaburkan kornea mata.
  3. Titik cadaveric adalah kawasan kulit biru-ungu. Mereka timbul kerana penurunan nada vaskular. Di bawah pengaruh graviti, darah bergerak ke bahagian bawah badan.
    Selepas kematian secara tiba-tiba, bintik-bintik kadaverik terbentuk dalam beberapa jam. Selepas agonal - selepas 3-4 jam. Keamatan warna maksimum dicapai setelah kira-kira 12 jam..
  4. Rigor mortis adalah kekakuan dan pengerasan otot-otot mayat. Datang 2-4 jam selepas kematian.

Kematian biologi

Semua kandungan iLive ditinjau oleh pakar perubatan untuk memastikannya setepat dan faktual mungkin.

Kami mempunyai garis panduan yang ketat untuk pemilihan sumber maklumat dan kami hanya menghubungkan ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, di mana mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian.

Sekiranya anda yakin bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih kandungannya dan tekan Ctrl + Enter.

Kematian biologi adalah penghentian proses biologi yang tidak dapat dipulihkan. Pertimbangkan tanda, sebab, jenis dan kaedah utama untuk mendiagnosis kepupusan badan.

Kematian dicirikan oleh serangan jantung dan pernafasan, tetapi tidak berlaku dengan segera. Kaedah moden resusitasi kardiopulmonari dapat mencegah kematian.

Membezakan antara fisiologi, iaitu kematian semula jadi (kepupusan proses kehidupan utama secara beransur-ansur) dan patologi atau pramatang. Jenis kedua boleh tiba-tiba, iaitu, ia berlaku dalam beberapa saat atau ganas, akibat pembunuhan atau kemalangan.

Kod ICD-10

Klasifikasi Penyakit Antarabangsa penyemakan ke-10 mempunyai beberapa kategori di mana kematian dianggap. Sebilangan besar kematian disebabkan oleh unit nosologi yang mempunyai kod mikroba tertentu.

  • R96.1 Kematian dalam masa 24 jam dari permulaan gejala tanpa penjelasan lain

R95-R99 Sebab kematian yang tidak tepat dan tidak diketahui:

  • R96.0 Kematian seketika
  • R96 Kematian mendadak lain yang tidak diketahui sebabnya
  • R98 Kematian tanpa saksi
  • R99 Punca kematian lain yang tidak jelas dan tidak ditentukan
  • I46.1 Kematian jantung yang mendadak, seperti yang dijelaskan

Oleh itu, penangkapan jantung yang disebabkan oleh hipertensi penting I10 tidak dianggap sebagai penyebab utama kematian dan ditunjukkan dalam sijil kematian sebagai kerosakan bersamaan atau latar belakang dengan adanya nosologi penyakit iskemia sistem kardiovaskular. Penyakit hipertensi dapat dikenal pasti oleh μb 10 sebagai penyebab utama kematian sekiranya si mati tidak mempunyai tanda-tanda iskemia (I20-I25) atau penyakit serebrovaskular (I60-I69).

Kod ICD-10

Punca kematian biologi

Menentukan penyebab serangan jantung biologi adalah perlu untuk penubuhan dan pengenalpastiannya mengikut ICB. Ini memerlukan penentuan tanda-tanda tindakan faktor-faktor yang merosakkan pada tubuh, jangka masa kerosakan, pembentukan thanatogenesis dan pengecualian kecederaan lain yang boleh menyebabkan akibat yang membawa maut..

Faktor etiologi utama:

  • Kerosakan tidak sesuai dengan nyawa
  • Kehilangan darah yang banyak dan akut
  • Mampatan dan gegaran organ penting
  • Asphyxiation oleh aspirasi darah
  • Keadaan terkejut
  • Embolisme
  • Penyakit berjangkit
  • Mabuk badan
  • Penyakit yang tidak berjangkit.

Tanda-tanda kematian biologi

Tanda-tanda kematian biologi dianggap sebagai fakta kematian yang boleh dipercayai. Titik kadaverik mula terbentuk di badan 2-4 jam selepas serangan jantung. Pada masa ini, rigor mortis berlaku, yang disebabkan oleh penghentian peredaran darah (ia berlaku secara spontan pada 3-4 hari). Mari pertimbangkan tanda-tanda utama yang membolehkan anda mengenali kematian:

  • Kekurangan aktiviti jantung dan pernafasan - nadi tidak dapat dirasakan pada arteri karotid, bunyi jantung tidak didengar.
  • Aktiviti jantung tidak hadir lebih dari 30 minit (dengan mengandaikan suhu bilik sekitar).
  • Pelebaran maksimum murid, kekurangan reaksi terhadap refleks cahaya dan kornea.
  • Hipostasis selepas bersalin, iaitu bintik biru gelap di bahagian badan yang miring.

Manifestasi di atas tidak dianggap sebagai penyebab utama untuk memastikan kematian apabila ia berlaku dalam keadaan penyejukan badan yang mendalam atau dengan kesan ubat yang menyedihkan pada sistem saraf pusat..

Kematian secara biologi tidak bermaksud kematian organ dan tisu badan secara seketika. Masa kematian mereka bergantung pada kemampuan mereka untuk bertahan dalam keadaan anoksia dan hipoksia. Keupayaan ini berbeza untuk semua tisu dan organ. Tisu otak (korteks serebrum dan struktur subkortikal) mati paling cepat. Kawasan saraf tunjang dan batang otak tahan terhadap anoksia. Jantung berdaya maju dalam 1,5-2 jam setelah kematian, dan ginjal dan hati dalam 3-4 jam. Tisu kulit dan otot boleh bertahan sehingga 5-6 jam. Tisu tulang dianggap paling lengai, kerana mengekalkan fungsinya selama beberapa hari. Fenomena kelangsungan hidup tisu dan organ manusia memungkinkan untuk memindahkannya dan terus bekerja dalam organisma baru..

Tanda-tanda awal kematian biologi

Tanda-tanda awal muncul dalam masa 60 minit selepas mati. Pertimbangkan mereka:

  • Tidak ada tindak balas murid dengan tekanan atau rangsangan cahaya.
  • Segitiga kulit kering muncul di badan (bintik Larchet).
  • Apabila mata diremas dari kedua belah pihak, murid mengambil bentuk memanjang kerana tidak adanya tekanan intraokular, yang bergantung pada tekanan arteri (sindrom mata kucing).
  • Mata iris kehilangan warna aslinya, murid menjadi keruh, ditutup dengan filem putih.
  • Bibir menjadi coklat, berkerut dan tegas.

Munculnya gejala di atas menunjukkan bahawa tidak ada gunanya melakukan tindakan pemulihan.

Tanda-tanda akhir kematian biologi

Tanda-tanda lewat muncul dalam masa 24 jam dari saat kematian.

  • Titik kadaverik - muncul 1.5-3 jam selepas serangan jantung, mempunyai warna marbled dan terletak di bahagian bawah badan.
  • Rigor mortis adalah salah satu tanda kematian yang pasti. Ia berlaku kerana proses biokimia di dalam badan. Ketegangan mortis lengkap akan masuk selepas 24 jam dan hilang dengan sendirinya setelah 2-3 hari.
  • Penyejukan kader didiagnosis apabila suhu badan turun ke suhu udara. Kadar penyejukan badan bergantung pada suhu persekitaran, rata-rata menurun sebanyak 1 ° C sejam.

Tanda-tanda kematian biologi yang boleh dipercayai

Tanda-tanda kematian biologi yang boleh dipercayai membolehkan kita menyatakan kematian. Kategori ini merangkumi fenomena yang tidak dapat dipulihkan, iaitu sekumpulan proses fisiologi dalam sel tisu.

  • Pengeringan membran putih mata dan kornea.
  • Murid luas, tidak bertindak balas terhadap cahaya dan sentuhan.
  • Perubahan bentuk murid ketika mata diperah (tanda Beloglazov atau sindrom mata kucing).
  • Menurunkan suhu badan hingga 20 ° C, dan di rektum hingga 23 ° C.
  • Perubahan kader - bintik-bintik khas pada badan, kekakuan, pengeringan, autolisis.
  • Kekurangan nadi di arteri utama, tidak ada pernafasan spontan dan kontraksi jantung.
  • Tompok hipostasis darah - kulit pucat dan bintik biru-ungu yang hilang dengan tekanan.
  • Transformasi perubahan kader - reput, lilin lemak, mumifikasi, penyamakan gambut.

Apabila tanda-tanda di atas muncul, langkah-langkah resusitasi tidak dilakukan.

Tahap kematian biologi

Tahap kematian biologi adalah peringkat yang dicirikan oleh penekanan dan penghentian fungsi vital asas secara beransur-ansur..

  • Keadaan preagonal adalah kemurungan tajam atau ketiadaan kesedaran sepenuhnya. Kulit pucat, nadi kurang terasa di arteri femoral dan karotid, tekanannya turun menjadi sifar. Kelaparan oksigen meningkat dengan cepat, memburukkan lagi keadaan pesakit.
  • Jeda terminal adalah peringkat pertengahan antara hidup dan mati. Sekiranya langkah-langkah resusitasi tidak diambil pada tahap ini, maka kematian tidak dapat dielakkan.
  • Sakit - otak berhenti mengatur fungsi tubuh dan proses kehidupan.

Sekiranya badan terjejas oleh proses yang merosakkan, maka ketiga-tiga tahap mungkin tidak ada. Tempoh peringkat pertama dan terakhir boleh dari beberapa minggu hingga beberapa hari, hingga beberapa minit. Akhir penderitaan dianggap sebagai kematian klinikal, yang disertai dengan penghentian proses vital yang lengkap. Mulai sekarang, serangan jantung dapat dinyatakan. Tetapi perubahan yang tidak dapat dipulihkan belum datang, oleh itu, ada 6-8 minit untuk langkah-langkah aktif untuk menghidupkan kembali seseorang. Tahap terakhir mati adalah kematian biologi yang tidak dapat dipulihkan..

Jenis kematian biologi

Jenis kematian biologi adalah klasifikasi yang membolehkan doktor, dalam setiap kes kematian, untuk menentukan tanda-tanda utama yang menentukan jenis, genus, kategori dan penyebab kematian. Hari ini dalam bidang perubatan terdapat dua kategori utama - kematian ganas dan tidak ganas. Tanda kedua kematian adalah genus - fisiologi, patologi, atau kematian secara tiba-tiba. Dalam kes ini, kematian ganas terbahagi kepada: pembunuhan, kemalangan, bunuh diri. Ciri pengelasan terakhir adalah spesies. Definisi ini dikaitkan dengan pengenalpastian faktor utama yang menyebabkan kematian dan digabungkan dengan kesan pada tubuh dan asal usul.

Jenis kematian ditentukan oleh sifat faktor yang menyebabkannya:

  • Ganas - kerosakan mekanikal, sesak nafas, suhu yang melampau dan arus elektrik.
  • Tiba-tiba - penyakit sistem pernafasan, sistem kardiovaskular, saluran gastrousus, luka berjangkit, penyakit sistem saraf pusat dan organ dan sistem lain.

Perhatian khusus diberikan kepada penyebab kematian. Ini boleh menjadi penyakit atau kecederaan yang mendasari yang menyebabkan serangan jantung. Sekiranya berlaku kematian yang ganas, ini adalah kecederaan yang disebabkan oleh trauma yang teruk pada tubuh, kehilangan darah, gegaran otak dan otak yang mengalami kejutan, kejutan kelas 3-4, embolisme, serangan jantung refleks.

Penyataan kematian biologi

Kematian biologi disahkan setelah otak mati. Pernyataan tersebut berdasarkan kepada adanya perubahan kader, iaitu tanda awal dan akhir. Dia didiagnosis di institusi penjagaan kesihatan yang mempunyai semua syarat untuk pernyataan sedemikian. Pertimbangkan tanda-tanda utama yang membolehkan anda menentukan kematian:

  • Kekurangan kesedaran.
  • Kekurangan tindak balas motor dan pergerakan terhadap rangsangan yang menyakitkan.
  • Kurangnya tindak balas murid terhadap cahaya dan kekurangan refleks kornea di kedua-dua belah pihak.
  • Ketiadaan refleks oculocephalic dan oculovestibular.
  • Kekurangan refleks pharyngeal dan batuk.

Di samping itu, ujian pernafasan spontan dapat digunakan. Ia dilakukan hanya setelah menerima data lengkap yang mengesahkan kematian otak..

Terdapat kajian instrumental yang digunakan untuk mengesahkan ketidakupayaan otak. Ini dilakukan dengan menggunakan angiografi serebrum, elektroensefalografi, ultrasonografi transkranial Doppler, atau angiografi resonans magnetik nuklear..

Diagnostik kematian klinikal dan biologi

Diagnosis kematian klinikal dan biologi berdasarkan tanda-tanda kematian. Ketakutan untuk membuat kesilapan dalam menentukan kematian mendorong doktor untuk terus memperbaiki dan mengembangkan kaedah ujian hidup. Oleh itu, lebih dari 100 tahun yang lalu di Munich terdapat sebuah makam khas, di mana tali dengan loceng diikat pada tangan si mati, dengan harapan mereka tersilap dalam menentukan kematian. Loceng berbunyi sekali, tetapi ketika para doktor datang untuk memberikan bantuan kepada seorang pesakit yang telah terbangun dari tidur yang tidak bermaya, ternyata bahawa ini adalah penyelesaian masalah keras. Tetapi dalam praktik perubatan, terdapat kes-kes salah pengesanan serangan jantung..

Kematian biologi ditentukan oleh sekumpulan tanda-tanda yang berkaitan dengan "vital tripod": aktiviti jantung, fungsi sistem saraf pusat dan pernafasan.

  • Sehingga kini, tidak ada gejala yang boleh dipercayai yang mengesahkan keselamatan bernafas. Bergantung pada keadaan persekitaran, cermin sejuk, mendengarkan pernafasan atau ujian Winslow digunakan (kapal dengan air diletakkan di dada orang yang mati, dengan turun naiknya pergerakan pernafasan sternum dinilai).
  • Untuk memeriksa aktiviti sistem kardiovaskular, palpasi nadi pada saluran periferal dan pusat, auskultasi digunakan. Kaedah-kaedah ini disyorkan untuk dijalankan pada selang waktu pendek tidak lebih dari 1 minit..
  • Untuk mengesan peredaran darah, gunakan ujian Magnus (penyempitan jari yang ketat). Lumen cuping telinga juga dapat memberikan maklumat tertentu. Dengan adanya peredaran darah, telinga berwarna merah kemerahan, sementara di dalam mayat berwarna putih kelabu.
  • Petunjuk kehidupan yang paling penting adalah keselamatan fungsi sistem saraf pusat. Kecekapan sistem saraf diperiksa oleh ketiadaan atau kehadiran kesedaran, kelonggaran otot, kedudukan badan pasif dan reaksi terhadap rangsangan luaran (kesan menyakitkan, amonia). Perhatian khusus diberikan kepada reaksi murid terhadap cahaya dan refleks kornea.

Pada abad yang lalu, kaedah brutal telah digunakan untuk menguji fungsi sistem saraf. Sebagai contoh, semasa ujian Jose, seseorang dicubit pada lipatan kulit dengan forceps khas, menyebabkan sensasi menyakitkan. Semasa menjalankan ujian Degrange, minyak mendidih disuntik ke dalam puting, ujian Rase menyiratkan membakar tumit dan bahagian badan yang lain dengan besi panas-merah. Kaedah pelik dan kejam seperti ini menunjukkan muslihat apa yang dilakukan doktor ketika mendaftarkan kematiannya..

Kematian klinikal dan biologi

Terdapat konsep seperti kematian klinikal dan biologi, yang masing-masing mempunyai tanda-tanda tertentu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa organisma hidup tidak mati serentak dengan pemberhentian aktiviti jantung dan penangkapan pernafasan. Dia terus hidup untuk beberapa waktu, yang bergantung pada kemampuan otak untuk bertahan tanpa oksigen, biasanya 4-6 minit. Dalam tempoh ini, proses hidup badan yang semakin pudar dapat dipulihkan. Ini dipanggil kematian klinikal. Ia boleh berlaku kerana pendarahan yang mendalam, keracunan akut, lemas, kecederaan elektrik, atau serangan jantung refleks.

Tanda-tanda utama kematian klinikal:

  • Ketiadaan nadi pada arteri femoral atau karotid adalah tanda penahan peredaran darah.
  • Kurang bernafas - periksa pergerakan dada yang kelihatan semasa menghembus nafas dan penyedutan. Untuk mendengar bunyi pernafasan, anda boleh meletakkan telinga ke dada, membawa gelas atau cermin ke bibir.
  • Kehilangan kesedaran - kekurangan tindak balas terhadap kesakitan dan rangsangan suara.
  • Dilatasi murid dan kurangnya reaksi mereka terhadap cahaya - kelopak mata atas diangkat ke mangsa untuk menentukan murid. Sebaik sahaja kelopak mata jatuh, ia mesti dibesarkan semula. Sekiranya murid tidak menyempit, maka ini menunjukkan kurangnya reaksi terhadap cahaya..

Sekiranya terdapat dua tanda pertama di atas, maka diperlukan resusitasi segera. Sekiranya proses yang tidak dapat dipulihkan telah bermula di tisu organ dan otak, resusitasi tidak berkesan dan kematian biologi berlaku.

Perbezaan antara kematian klinikal dan biologi

Perbezaan antara kematian klinikal dan kematian biologi adalah bahawa dalam kes pertama, otak belum mati dan resusitasi tepat pada masanya dapat menghidupkan kembali semua fungsi dan fungsi tubuhnya. Kematian biologi berlaku secara beransur-ansur dan mempunyai tahap-tahap tertentu. Terdapat keadaan terminal, yaitu periode yang ditandai dengan gangguan tajam dalam fungsi semua organ dan sistem ke tahap kritis. Tempoh ini terdiri daripada peringkat di mana kematian biologi dapat dibezakan dari klinikal.

  • Predagonia - pada tahap ini terdapat penurunan mendadak dalam aktiviti vital semua organ dan sistem. Kerja otot jantung, sistem pernafasan terganggu, tekanan turun ke tahap kritikal. Murid masih bertindak balas terhadap cahaya.
  • Penderitaan dianggap sebagai tahap ledakan terakhir kehidupan. Terdapat denyutan nadi yang lemah, orang menyedut udara, reaksi murid terhadap cahaya menjadi perlahan.
  • Kematian klinikal adalah peringkat pertengahan antara kematian dan hidup. Berlangsung tidak lebih dari 5-6 minit.

Penutupan lengkap sistem peredaran darah dan pusat, penahan saluran pernafasan adalah tanda-tanda yang menggabungkan kematian klinikal dan biologi. Dalam kes pertama, langkah-langkah resusitasi membolehkan mangsa kembali hidup dengan pemulihan sepenuhnya fungsi utama badan. Sekiranya semasa resusitasi keadaan kesihatan bertambah baik, kulit menjadi normal dan terdapat reaksi murid terhadap cahaya, maka orang itu akan hidup. Sekiranya tidak ada peningkatan yang dapat dilihat setelah bantuan kecemasan, maka ini menunjukkan penghentian fungsi proses kehidupan asas. Kerugian seperti itu tidak dapat dipulihkan, jadi resusitasi lebih lanjut tidak berguna..

Pertolongan cemas untuk kematian biologi

Pertolongan cemas untuk kematian biologi adalah kompleks langkah-langkah resusitasi yang mengembalikan fungsi semua organ dan sistem.

  • Penghentian pendedahan segera kepada faktor-faktor yang merosakkan (arus elektrik, suhu rendah atau tinggi, tekanan badan dengan berat) dan keadaan yang tidak baik (pengekstrakan dari air, pembebasan dari bangunan yang terbakar, dan sebagainya).
  • Perubatan pertama dan pertolongan cemas, bergantung kepada jenis dan jenis kecederaan, penyakit atau kemalangan.
  • Pengangkutan mangsa ke institusi perubatan.

Penghantaran cepat orang ke hospital sangat penting. Ia perlu untuk mengangkut bukan hanya dengan cepat, tetapi juga dengan betul, iaitu, dalam kedudukan yang selamat. Contohnya, ketika tidak sedarkan diri atau muntah adalah yang terbaik di sebelah.

Semasa memberikan pertolongan cemas, anda mesti mematuhi prinsip berikut:

  • Semua tindakan mesti dilakukan dengan pantas, cepat, sengaja dan tenang.
  • Adalah perlu untuk menilai persekitaran dan mengambil langkah-langkah untuk menghentikan pendedahan kepada faktor-faktor yang merosakkan tubuh..
  • Menilai keadaan seseorang dengan betul dan cepat. Untuk melakukan ini, anda harus mengetahui keadaan di mana kecederaan atau penyakit itu berlaku. Perkara ini sangat penting sekiranya mangsa tidak sedarkan diri.
  • Tentukan dana apa yang diperlukan untuk memberi bantuan dan mempersiapkan pesakit untuk pengangkutan.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku kematian biologi?

Apa yang perlu dilakukan sekiranya berlaku kematian biologi dan bagaimana menormalkan keadaan mangsa? Fakta kematian dibuktikan oleh doktor paramedik atau doktor jika terdapat tanda-tanda yang boleh dipercayai atau gabungan gejala tertentu:

  • Kekurangan aktiviti jantung selama lebih dari 25 minit.
  • Kekurangan pernafasan spontan.
  • Pelebaran maksimum murid, kekurangan reaksi terhadap refleks cahaya dan kornea.
  • Hipostasis postmortem pada bahagian badan yang miring.

Langkah-langkah resusitasi adalah tindakan doktor yang bertujuan untuk menjaga pernafasan, fungsi peredaran darah dan menghidupkan semula badan orang yang mati. Dalam proses resusitasi, urut jantung adalah wajib. Kompleks CPR asas merangkumi 30 pemampatan dan 2 nafas, tanpa mengira jumlah penyelamat, selepas itu kitaran diulang. Prasyarat untuk revitalisasi adalah pemantauan kecekapan yang berterusan. Sekiranya terdapat kesan positif dari tindakan yang dilakukan, maka tindakan itu berterusan sehingga hilangnya tanda-tanda mati yang berterusan.

Kematian biologi dianggap sebagai tahap terakhir kematian, yang menjadi tidak dapat dipulihkan tanpa bantuan tepat pada masanya. Apabila gejala kematian yang pertama muncul, resusitasi segera diperlukan, yang dapat menyelamatkan nyawa.

Kematian biologi

  • Kematian biologi (atau kematian sejati) adalah penghentian proses fisiologi dalam sel dan tisu yang tidak dapat dipulihkan (lihat kematian). Seiring berjalannya waktu, kemungkinan ubat untuk menghidupkan pesakit yang meninggal dunia berubah. Oleh itu, tanda-tanda kematian biologi pada setiap peringkat perkembangan perubatan dinyatakan..

Dari sudut pandangan saintis - penyokong cryonics dan nanomedicine, kebanyakan orang yang mati sekarang dapat dihidupkan kembali pada masa akan datang jika struktur otak mereka kini terpelihara (lihat pengklonan manusia).

Tanda-tanda awal kematian biologi merangkumi:

Mengaburkan dan mengeringkan kornea mata (gejala sekeping ais terapung). 15-20 minit.

Kemunculan gejala Beloglazov (mata kucing): dengan mampatan lateral bola mata, murid berubah menjadi celah fusiform menegak, mirip dengan anak kucing. 10-15 minit Tanda-tanda kematian biologi yang lewat termasuk:

Mengeringkan kulit dan membran mukus.

Menyejukkan badan (penurunan suhu badan selepas kematian).

Titik mayat di tempat yang landai.

Autolisis (penguraian). Kematian biologi subjek tidak bermaksud kematian secara langsung biologi tisu dan organ yang membentuk badannya. Masa kematian tisu-tisu yang membentuk tubuh manusia ditentukan terutamanya oleh kemampuan mereka untuk bertahan dalam keadaan hipoksia dan anoksia. Keupayaan ini berbeza untuk pelbagai tisu dan organ. Jangka hayat terpendek di bawah anoksia diperhatikan pada tisu otak, lebih tepatnya, di struktur korteks serebrum dan subkortikal. Kawasan batang dan saraf tunjang lebih tahan terhadap anoksia. Tisu-tisu lain dari tubuh manusia mempunyai sifat ini pada tahap yang lebih jelas. Oleh itu, jantung mengekalkan daya maju selama 1.5-2 jam setelah bermulanya kematian biologi. Ginjal, hati dan beberapa organ lain tetap berdaya tahan hingga 3-4 jam. Tisu otot, kulit dan beberapa tisu lain mungkin dapat bertahan hingga 5-6 jam setelah bermulanya kematian biologi. Tisu tulang, sebagai tisu paling lembap dari tubuh manusia, mengekalkan daya hidupnya hingga beberapa hari. Kemungkinan pemindahannya dikaitkan dengan fenomena organ dan tisu tubuh manusia yang masih hidup, dan lebih awal setelah permulaan kematian organ biologi dikeluarkan untuk transplantasi, semakin aktif, semakin besar kemungkinan mereka berjaya berfungsi dalam organisma lain..

Konsep yang berkaitan

Rujukan dalam kesusasteraan

Konsep berkaitan (bersambung)

Setelah mencapai usia matang, mamalia, termasuk manusia, mengalami serangkaian perubahan struktur yang disebabkan oleh penuaan. Sebilangan besar perubahan kemungkinan disebabkan oleh degradasi tisu secara beransur-ansur. Penyelidikan fisiologi penuaan bertujuan untuk mengetahui sebab-sebab proses dan menyediakan kaedah untuk memperlahankannya.

Kematian biologi: definisi. Tanda kematian biologi yang boleh dipercayai

Kematian klinikal diikuti oleh kematian biologi, yang dicirikan oleh penghentian sepenuhnya semua fungsi dan proses fisiologi dalam tisu dan sel. Dengan peningkatan teknologi perubatan, kematian seseorang ditangguhkan semakin jauh. Walau bagaimanapun, hari ini kematian biologi adalah keadaan yang tidak dapat dipulihkan..

Tanda-tanda seseorang mati

Kematian klinikal dan biologi (benar) adalah dua peringkat proses yang sama. Kematian biologi dipastikan jika langkah-langkah resusitasi semasa kematian klinikal tidak dapat "memulakan" badan.

Tanda-tanda kematian klinikal

Tanda utama serangan jantung klinikal adalah ketiadaan denyutan di arteri karotid, yang bermaksud penangkapan peredaran darah.

Kurang bernafas diperiksa dengan menggerakkan dada atau dengan meletakkan telinga ke dada, serta dengan membawa cermin atau kaca yang mati ke mulut.

Kekurangan tindak balas terhadap suara yang tajam dan rangsangan yang menyakitkan adalah tanda kehilangan kesedaran atau keadaan kematian klinikal..

Sekiranya terdapat sekurang-kurangnya salah satu daripada gejala yang disenaraikan, resusitasi harus segera dimulakan. Resusitasi yang dimulakan tepat pada masanya mampu menghidupkan seseorang. Sekiranya resusitasi tidak dijalankan atau tidak berkesan, peringkat terakhir kematian bermula - kematian biologi.

Definisi kematian biologi

Penentuan kematian organisma berlaku berdasarkan gabungan tanda awal dan akhir.

Tanda-tanda kematian biologi seseorang muncul selepas permulaan klinikal, tetapi tidak segera, tetapi setelah beberapa ketika. Secara umum diterima bahawa kematian biologi berlaku pada saat pemberhentian aktiviti otak, kira-kira 5-15 minit setelah kematian klinikal..

Tanda-tanda kematian biologi yang tepat adalah petunjuk alat perubatan yang mencatatkan pemberhentian bekalan isyarat elektrik dari korteks serebrum..

Tahap kematian seseorang

Kematian biologi didahului oleh peringkat berikut:

  1. Keadaan preagonal dicirikan oleh kesedaran yang sangat tertekan atau tidak ada. Kulit pucat, tekanan darah boleh turun menjadi sifar, nadi terasa hanya pada arteri karotid dan femoral. Peningkatan kebuluran oksigen dengan cepat memburukkan keadaan pesakit.
  2. Jeda terminal adalah keadaan sempadan antara mati dan hidup. Tanpa resusitasi tepat pada waktunya, kematian biologis tidak dapat dielakkan, kerana badan sahaja tidak dapat mengatasi keadaan seperti itu.
  3. Kesengsaraan adalah saat-saat terakhir dalam hidup. Otak berhenti mengawal proses kehidupan.

Ketiga-tiga peringkat mungkin tidak hadir sekiranya tubuh terkena proses pemusnah yang kuat (kematian mendadak). Tempoh masa agonal dan pra-agonal boleh berbeza dari beberapa hari dan minggu hingga beberapa minit..

Penderitaan berakhir dengan kematian klinikal, yang dicirikan oleh penghentian sepenuhnya semua proses penting. Sejak saat itu, seseorang dapat dikenali sebagai mati. Tetapi perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam tubuh belum terjadi, oleh itu, selama 6-8 minit pertama setelah bermulanya kematian klinikal, langkah-langkah resusitasi aktif diambil untuk membantu menghidupkan kembali seseorang.

Tahap terakhir kematian dianggap sebagai kematian biologi yang tidak dapat dipulihkan. Penentuan fakta kematian sebenar berlaku jika semua langkah untuk mengeluarkan seseorang dari keadaan kematian klinikal tidak membawa hasil.

Perbezaan kematian biologi

Membezakan antara kematian biologi semula jadi (fisiologi), pramatang (patologi) dan ganas.

Kematian biologi semula jadi berlaku pada usia tua, akibat kepupusan semula jadi semua fungsi tubuh.

Kematian pramatang disebabkan oleh penyakit teruk atau kerosakan pada organ-organ penting, kadang-kadang ia boleh berlaku secara tiba-tiba.

Kematian yang ganas berlaku akibat pembunuhan, bunuh diri, atau akibat kemalangan.

Kriteria kematian biologi

Kriteria utama kematian biologi ditentukan oleh kriteria berikut:

  1. Tanda-tanda tradisional pemberhentian aktiviti penting adalah serangan jantung dan pernafasan, kekurangan nadi dan reaksi terhadap rangsangan luaran dan bau yang kuat (amonia).
  2. Berdasarkan kematian otak - proses penamatan aktiviti vital otak dan bahagian batangnya yang tidak dapat dipulihkan.

Kematian biologi adalah gabungan dari fakta pemberhentian aktiviti otak dengan kriteria tradisional untuk menentukan kematian.

Tanda-tanda kematian biologi

Kematian biologi adalah peringkat akhir kematian seseorang, menggantikan tahap klinikal. Selepas kematian, sel dan tisu tidak mati secara serentak, jangka hayat setiap organ bergantung pada kemampuan untuk bertahan dengan kekurangan oksigen lengkap.

Yang pertama mati adalah sistem saraf pusat - saraf tunjang dan otak, ini berlaku kira-kira 5-6 minit selepas bermulanya kematian sebenar. Kematian organ lain boleh berlangsung selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari, bergantung kepada keadaan kematian dan keadaan tinggal mayat. Tisu tertentu, seperti rambut dan kuku, mengekalkan keupayaan untuk tumbuh dalam jangka masa yang lama.

Diagnosis kematian terdiri daripada tanda-tanda orientasi dan dipercayai.

Tanda-tanda orientasi merangkumi kedudukan badan yang tidak bergerak dengan kurang bernafas, nadi dan degup jantung..

Tanda-tanda kematian biologi merangkumi bintik-bintik kadaverik dan ketegangan mortis.

Juga, gejala awal kematian biologi dan lewat.

Tanda-tanda awal

Gejala awal kematian biologi muncul dalam satu jam selepas kematian dan termasuk yang berikut:

  1. Kurangnya tindak balas murid terhadap kerengsaan atau tekanan ringan.
  2. Kemunculan bintik Larchet - segitiga kulit kering.
  3. Permulaan simptom "mata kucing" - apabila mata diperas dari kedua-dua belah pihak, murid tersebut mengambil bentuk yang memanjang dan menjadi serupa dengan murid kucing. Gejala "mata kucing" bermaksud ketiadaan tekanan intraokular, yang secara langsung berkaitan dengan arteri.
  4. Pengeringan kornea mata - iris kehilangan warna asalnya, seolah-olah ditutup dengan filem putih, dan murid menjadi keruh.
  5. Mengeringkan bibir - bibir menjadi tebal dan berkerut, mereka memperoleh warna coklat.

Tanda-tanda awal kematian biologi menunjukkan bahawa tidak lagi bermakna untuk melakukan tindakan pemulihan.

Tanda-tanda lewat

Tanda-tanda akhir kematian biologi seseorang muncul dalam masa 24 jam dari saat kematian.

  1. Kemunculan bintik-bintik kadaverik kira-kira 1.5-3 jam setelah diagnosis kematian sebenar. Bintik-bintik itu terletak di bahagian bawah badan dan berwarna marmar.
  2. Rigor mortis adalah tanda kematian biologi yang boleh dipercayai yang berlaku disebabkan oleh proses biokimia di dalam badan. Rigor mortis berkembang sepenuhnya dalam kira-kira satu hari, kemudian melemah dan setelah kira-kira tiga hari ia hilang sama sekali.
  3. Penyejukan cadaveric - untuk menyatakan permulaan kematian biologi adalah mungkin jika suhu badan turun ke suhu udara. Kadar penyejukan badan bergantung pada suhu persekitaran, tetapi rata-rata penurunannya adalah sekitar 1 ° C per jam.

Kematian otak

Kematian otak didiagnosis dengan nekrosis sel otak yang lengkap.

Diagnosis pemberhentian otak dibuat berdasarkan elektroensefalografi yang dihasilkan, menunjukkan keheningan elektrik yang lengkap di korteks serebrum. Angiografi yang dilakukan akan menunjukkan penghentian bekalan darah serebrum. Pengudaraan buatan paru-paru dan sokongan perubatan dapat membuat jantung berfungsi untuk beberapa waktu - dari beberapa minit hingga beberapa hari atau bahkan beberapa minggu.

Konsep "kematian otak" tidak sama dengan konsep kematian biologi, walaupun sebenarnya ia bermaksud perkara yang sama, kerana kematian biologi organisme dalam hal ini tidak dapat dielakkan.

Masa kematian biologi

Menentukan masa permulaan kematian biologi sangat penting untuk menentukan keadaan kematian seseorang yang mati dalam keadaan tidak jelas.

Semakin sedikit masa berlalu sejak kematian, semakin mudah untuk menentukan waktu kematian..

Tempoh kematian ditentukan mengikut pelbagai petunjuk semasa memeriksa tisu dan organ mayat. Penentuan saat kematian pada masa awal dilakukan dengan mengkaji tahap perkembangan proses kader.

  1. Pertama sekali, kadar penyejukan mayat diambil kira, iaitu kira-kira 1 darjah sejam. Selepas 6 jam, suhu akan turun 1 darjah dalam 1.5-2 jam. Proses ini akan berterusan sehingga suhu badan menjadi sama dengan suhu persekitaran. Oleh itu, dengan mengukur suhu badan, anda dapat menentukan waktu kematian pada hari pertama dengan tepat, terutama pada 12 jam pertama..
  2. Kriteria lain untuk menentukan waktu kematian adalah kajian mengenai bintik-bintik mayat. Apabila anda mengklik tempat mayat, warnanya akan berubah dan kemudian kembali ke keadaan semula. Kadar pengembalian warna asal diukur dalam beberapa minit dan saat; parameter ini akan menentukan masa kematian. Kelajuan pemulihan noda berbeza dari 5 saat hingga 25 minit. Semakin lama noda pulih, semakin banyak masa berlalu sejak kematiannya. Sekiranya noda tidak berubah warna, maka sudah lebih dari 24 jam berlalu sejak mati, dan jangka waktu perkiraan dapat ditentukan hanya dengan memeriksa perubahan putrefaktif.
  3. Keupayaan organ dan tisu untuk bertindak balas terhadap rangsangan luaran juga membantu menentukan tempoh kematian biologi. Reaksi ini disebut supravital. Semasa melakukan sedikit pukulan dengan tukul kecil 5 cm di bawah siku, tangan harus dilanjutkan. Sekiranya organ dan otot berhenti bertindak balas terhadap rangsangan mekanikal, ini bermakna lebih dari 3 jam telah berlalu sejak permulaan kematian..
  4. Dengan preskripsi kematian yang panjang, kesimpulan mengenai masa permulaannya dibuat mengikut tahap pemusnahan tisu tulang. Kadar pemusnahan pelbagai tisu tulang adalah dari dua hingga dua puluh tahun.

Penyataan kematian

Kematian biologi seseorang dipastikan oleh sekumpulan tanda - dipercayai dan berorientasi.

Sekiranya berlaku kematian akibat kemalangan atau kematian yang ganas, asasnya kematian otak tidak dapat dipastikan. Nafas dan degupan jantung mungkin tidak dapat didengar, tetapi ini juga tidak bermaksud kematian biologi..

Oleh itu, jika tidak ada tanda-tanda awal dan akhir kematian, diagnosis "kematian otak", yang bermaksud kematian biologi, ditetapkan di institusi perubatan oleh doktor.

Transplantologi

Kematian biologi adalah keadaan kematian organisma yang tidak dapat dipulihkan. Selepas seseorang mati, organnya boleh digunakan sebagai pemindahan. Perkembangan pemindahan moden memungkinkan untuk menyelamatkan ribuan nyawa manusia setiap tahun.

Masalah moral dan undang-undang yang timbul nampaknya agak rumit dan diselesaikan dalam setiap kes secara individu. Persetujuan saudara-mara si mati untuk pengambilan organ adalah wajib.

Organ dan tisu untuk pemindahan harus dikeluarkan sebelum tanda-tanda awal kematian biologi muncul, iaitu, dalam waktu sesingkat mungkin. Pengesanan kematian yang lewat - kira-kira setengah jam selepas kematian, menjadikan organ dan tisu tidak sesuai untuk pemindahan.

Organ yang dikeluarkan dapat disimpan dalam larutan khas dari 12 hingga 48 jam.

Untuk mengeluarkan organ orang yang mati, kematian biologi mesti dibuat oleh sekumpulan doktor dengan protokol. Syarat dan prosedur untuk membuang organ dan tisu dari orang yang meninggal dunia diatur oleh undang-undang Persekutuan Rusia.

Kematian manusia adalah fenomena sosial yang signifikan yang merangkumi konteks hubungan peribadi, agama dan sosial yang kompleks. Walaupun begitu, mati adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari kewujudan organisma hidup apa pun..

KEMATIAN

Kematian adalah penghentian aktiviti vital organisma yang tidak dapat dipulihkan, akhir semula jadi yang tidak dapat dielakkan dari adanya makhluk hidup.

Pada haiwan dan manusia berdarah panas, Kematian dikaitkan terutamanya dengan pemberhentian pernafasan dan peredaran darah (lihat Thanatology). Terdapat dua peringkat utama Kematian - yang disebut. kematian klinikal dan kematian biologi, atau benar. Kematian Klinikal adalah tahap kematian yang dapat dibalikkan, sehingga beberapa saat selepas berhenti peredaran darah dan pernafasan. Kebolehbalikannya bergantung terutamanya pada tahap perubahan hipoksia pada neurosit otak. Tempoh tinggal seseorang dalam keadaan kematian klinikal dalam keadaan normotermia tidak melebihi 8 minit, dalam keadaan hipotermia, ia dapat diperpanjang.

Permulaan kematian klinikal didahului oleh keadaan pra-agonal (penurunan tekanan darah secara beransur-ansur, kemurungan kesedaran dan aktiviti elektrik otak, takikardia diikuti oleh bradikardia, refleks batang terjejas), jeda terminal (penangkapan pernafasan sementara dan bradikardia hingga asistol secara berkala) dan penderitaan (lihat).

Kematian biologi adalah penghentian proses fisiologi yang tidak dapat dipulihkan dalam sel dan tisu, apabila langkah-langkah resusitasi tetap tidak berjaya. Perubahan selepas bersalin adalah tanda yang boleh dipercayai mengenai permulaan kematian biologi (lihat). Aspek sains semula jadi S. sebagai fenomena biologi diselidiki oleh kompleks disiplin biologi dan perubatan, tempat utama di antara rykh diduduki oleh resusitasi (lihat), fisiologi patologi (lihat) dan anatomi patologi (lihat).

Dari sudut materialisme dialektik, S. adalah momen yang perlu dan mustahak dalam kehidupan. Seperti yang ditekankan oleh F. Engels; ". penolakan hidup pada dasarnya terkandung dalam kehidupan itu sendiri, sehingga kehidupan selalu difikirkan berkaitan dengan hasil yang diperlukan. - kematian ”(K. Marx dan F. Engels, Soch., Jilid 20, hlm. 610). Oleh kerana S. tidak dapat dipisahkan dengan kehidupan, maka dalam proses biol. mekanisme evolusi mati juga mengalami perubahan evolusi. Dalam organisma multiselular, kematian biasanya didahului oleh proses penuaan (lihat Usia Lama, Penuaan).

Manusia adalah bentuk perkembangan kehidupan yang paling evolusi. Ini berkaitan secara genetik dengan bentuk kehidupan lain dan mempunyai banyak kesamaan dengan mereka (termasuk beberapa mekanisme biologi penuaan dan Kematian yang biasa), tetapi pada masa yang sama ia secara asasnya berbeza dari mereka kerana kemampuan untuk menghasilkan alat kerja, adanya artikulasi pertuturan, pemikiran dan kesedaran. Oleh itu, seseorang, tidak seperti makhluk hidup lain, sedar akan kematiannya. Lebih-lebih lagi, bagi seseorang, S. bertindak bukan sebagai fenomena semula jadi, tetapi terutama sebagai fenomena sosial yang signifikan, termasuk dalam konteks hubungan sosial yang kompleks. Sudah pada tahap awal perkembangan masyarakat manusia, norma sosial khusus dibentuk yang mengatur kedua bentuk komunikasi dengan orang yang mati dan kaedah menguburkan mayat. Pada masa yang sama, dalam bentuk mitologi, terdapat kesedaran tentang makna S., hubungan antara orang mati dan yang hidup, bentuk kewujudan setelah S. Dalam hal ini, pemujaan orang mati adalah ciri, terutama dikembangkan di kalangan orang Mesir kuno, yang menganggap kehidupan hanya sebagai tahap persiapan akhirat dan oleh itu memberi perhatian besar pembinaan makam (piramid), pengembangan kaedah untuk pembalseman mayat, dan lain-lain. Dalam budaya banyak orang kuno, idea agama yang berkaitan dengan pemujaan nenek moyang yang sudah meninggal, pengaruhnya terhadap nasib orang yang hidup, transmigrasi jiwa setelah S., dan keabadian menduduki tempat penting. Mitos-mitos mengenai "akhirat" dan "keabadian jiwa" selalu berisi usaha untuk moralisasi mengatasi ketakutan S., menyesuaikan seseorang baik dengan kenyataan S. tentang orang yang dekat dengannya, dan juga tentang kematiannya yang tidak dapat dielakkan..

Perkembangan falsafah kuno sebagai bentuk pemahaman rasional (yang bertentangan dengan mitologi) mengenai masalah kewujudan manusia yang paling umum memungkinkan pendekatan yang lebih mendalam untuk memahami S. Ini menunjukkan bahawa kadang-kadang pendapat yang bertentangan mengenai kewujudan jiwa, akhirat, dan lain-lain digunakan untuk tujuan yang sama - pendamaian yang wajar seseorang yang mati. Socrates, Plato dan Aristoteles berusaha menolong mengatasi rasa takut terhadap S., mempertahankan tesis keabadian jiwa. Cicero, dengan caranya sendiri memikirkan kembali doktrin ini, meyakinkan bahawa orang mati "masih hidup dan, lebih-lebih lagi, menjalani kehidupan itu, yang hanya layak mendapat nama kehidupan." Epicurus dan Lucretius cuba membebaskan seseorang dari ketakutan S., membuktikan tesis yang bertentangan: jiwa mati bersama dengan badan, oleh itu S. tidak melihat orang itu seperti itu, dan oleh itu, dia tidak perlu takut dengannya.

Dalam agama Kristian, yang dicirikan oleh pengalaman akut mengenai keunikan kewujudan setiap individu, kepercayaan terhadap kehidupan akhirat (kebangkitan) sampai batas tertentu membebaskan seseorang dari ketakutan S., menggantikannya dengan rasa takut akan hukuman (hukuman) atas dosa-dosa yang dilakukan selama hidupnya. Pendekatan sedemikian untuk memahami S. mengandungi dasar untuk penilaian moral tindakan seseorang, membezakan antara yang baik dan yang jahat, dan memupuk rasa tanggungjawab di hadapan S. untuk tindakan yang dilakukan. Cogan kata ahli falsafah Stoic kuno - memento mori (Latin ingat tentang kematian) - bertindak sebagai insentif penting untuk tingkah laku moral dalam etika Kristian, pengaruh pemotongan tidak melemah di dunia moden.

Berbeza dengan pemahaman agama S., yang sudah ada pada Abad Pertengahan, dan terutama sejak Zaman Renaissance, kecenderungan materialistik berkembang yang secara signifikan melemahkan dogma agama Kristian tentang S. dan keabadian manusia, keajaiban kebangkitannya. Perkembangan sains semula jadi, termasuk biologi dan perubatan, memainkan peranan khas dalam proses ini. Namun, materialisme metafizik dan mekanistik Renaissance dan zaman moden, dengan penolakannya terhadap idea tentang keabadian jiwa dan kepentingan moral S., sering menyebabkan penolakan inti pati moral kehidupan manusia, pengertian keizinan, dan pembenaran tingkah laku yang berasal dari prinsip "bahkan ada banjir setelah kita." Oleh itu, dalam pandangan dunia naturalis terbesar, misalnya. Newton (I. Newton), dan ahli falsafah yang berpegang teguh pada pendekatan materialistik terhadap kajian realiti objektif, untuk membuktikan nilai-nilai moral, idea-idea keagamaan tentang Tuhan, keabadian jiwa, dan lain-lain dipertahankan. Dalam falsafah Rusia, pendekatan ini terhadap masalah S. dan keabadian dinyatakan oleh A.N. Radishchev dalam risalah "Pada Manusia, Kematian dan Keabadiannya".

Percanggahan pemahaman metafizik (baik idealistik dan materialistik) tentang Kematian sehubungan dengan penyelesaian persoalan tentang kewujudan Tuhan dan keabadian jiwa dianalisis secara terperinci oleh Kant (I. Kant). Dia menunjukkan ketidakkonsistenan semua bukti rasional tentang keberadaan Tuhan yang dikembangkan oleh para teolog Kristian dan konsep-konsep keabadian jiwa, kebangkitan, hukuman atas dosa, dan lain-lain. Pada masa yang sama, dari sudut pandang moral, I. Kant menganggap perlu bagi setiap orang untuk bersikap sedemikian seolah-olah kita tanpa syarat hidup lain menanti, dan setelah memasukinya, keadaan moral akan dipertimbangkan, sesuai dengan yang kita akan menyelesaikannya sekarang. Penekanan sedemikian pada sisi moral masalah S. dan keabadian manusia, secara langsung atau tidak langsung bertentangan dengan ortodoks; pendekatan keagamaan, tersebar luas dalam falsafah borjuasi abad ke-19 dan ke-20.

Dalam penentangan tajam terhadap pendekatan rasionalistik (baik materialistik dan idealistik) terhadap pemahaman S., idea-idea tidak rasional tentang kehidupan dan kematian manusia dibentuk, yang mendapat ekspresi paling tinggi dalam Schopenhauer, Hartmann (E. Hartmann) dan terutama di Nietzsche (F. Nietzsche). Leitmotif idea-idea ini (yang, tentu saja, mempunyai perbezaan yang signifikan) adalah pernyataan pesimis bahawa hidup adalah "pengulangan tanpa henti" dari apa yang lebih baik tidak sama sekali, tujuannya bukanlah kebahagiaan, tetapi penderitaan, yang bermaksud S. ternyata kebenaran utamanya, sekurang-kurangnya bagi seseorang yang dapat meramalkan dan mengharapkannya. Menolak idea kebangkitan jasad dan keabadian jiwa, penyokong konsep irasionalis menegaskan keabadian klan, yang direalisasikan melalui prinsip kehidupan yang tidak rasional, tidak terbatas, yang disebut oleh Schopenhauer. Kehidupan tidak bermakna dari sudut pandangan ini. Pengakuan omong kosong sebagai makna utama kehidupan dan G. adalah ciri salah satu trend falsafah paling bergaya pada abad ke-20 - eksistensialisme, yang wakil terbesarnya ialah Sartre (T. P. Sartre) dan Camus (A. Camus). Ini berdasarkan tafsiran metafizik, abstrak-filosofis mengenai masalah kehidupan manusia dan S., tanpa hubungan yang diperlukan dengan "dimensi" sosial dan biologi keperibadian.

Pemahaman Marxis mengenai masalah S. didasarkan pada idea hakikat sosial manusia (lihat) sebagai individu dan keperibadian, hubungannya dengan masyarakat dan kemanusiaan secara keseluruhan. Terutama penting ialah pemahaman dialektik mengenai kesatuan dan perjuangan lawan-lawan yang bersifat generik dan individu dalam kewujudan manusia. Kerumitan hubungan antara generik dan individu mencapai bentuk utamanya pada seseorang tepat kerana di biol. dalam arti tertentu, individu tersebut dalam satu aspek tertentu hanya mempunyai sarana untuk spesies secara keseluruhan, kerana melalui aktiviti kehidupan adaptif individu, yang memuncak pada pembiakan keturunan dan S., spesies memastikan keberadaannya sebagai bentuk kehidupan tertentu, bertahan dalam dimensi temporal yang berbeza daripada individu. Tetapi jika di biol. akal, alam menjadi "acuh tak acuh", "kehilangan minat" pada individu setelah selesai usia pembiakannya, maka ketika alam semakin surut, minat masyarakat meningkat, kerana pengembangan keperibadian seseorang individu akhirnya menjadi tujuan dan cara kewujudan dan perkembangan kemanusiaan - baik sebagai spesies Homo sapiens, dan sebagai komuniti sosial, pembawa akal dan budaya di Bumi.

Kesatuan yang berlawanan dengan peribadi dan masyarakat, atau lebih tepatnya ukuran mereka, berubah pada tahap sejarah yang berbeza dan dalam bentuk sosio-ekonomi yang berbeza, menentukan nilai kehidupan manusia. Ini bukan transpersonal atau supra-sosial, tetapi secara dialektik menyatukan tujuan dan makna kehidupan manusia dan masyarakat, yang dapat bertentangan dalam pertentangan sosio-ekonomi pemilikan swasta dan semakin bertepatan ketika masyarakat mendekati masa depan komunis. Pergerakan ke arahnya adalah perubahan berterusan dalam ukuran peribadi dan sosial; ini adalah keperibadian keperibadian yang semakin ketara dan pada masa yang sama kesatuannya dengan masyarakat, tujuannya dan makna kewujudan dan perkembangannya, oleh itu, adalah usaha berterusan untuk masa depan, yang memberi makna dan nilai bagi kehidupan manusia, baik secara individu maupun tahap sosial.

Kurangnya pemahaman dialektika individu dan generik, peribadi dan sosial, yang membawa kepada penentangan metafizik mereka, adalah ciri pendekatan untuk masalah S. dari beberapa zaman moden. ahli falsafah borjuasi. Indikatif dalam hal ini adalah rumusan persoalan yang dibahas dalam literatur falsafah dan ilmiah Barat mengenai "hak untuk mati", di mana dua kedudukan bertentangan bertembung, menyedari, di satu pihak, kebebasan individu yang tidak terbatas dalam menyelesaikan isu-isu ini, dan di sisi lain - tunduk sepenuhnya kepada kepentingan awam dan negara. Manusia, seperti makhluk hidup yang lain, adalah fana, dan S. adalah saat yang tidak dapat dielakkan dari keberadaannya. 3. Freud memperhatikan dengan tepat, tetapi mengkritik fakta ini, memperkenalkan idea tentang adanya "tarikan" khas untuk C.

Bukan impian dan harapan yang luar biasa, bukan emosi negatif yang panik dan ketegangan mental yang menyakitkan ketika menghadapi Kematian, tetapi pendekatan yang jujur ​​dan berani terhadapnya oleh seseorang yang dengan bijak memutuskan isu-isu ini untuk dirinya sebagai bahagian organik dalam hidupnya - inilah asas falsafah yang ditegaskan oleh Marxisme. Oleh itu, dalam pendekatan terhadap masalah S., optimisme dangkal tidak dibenarkan, dengan hanya mengambil kira kepentingan genus. Sesungguhnya, adalah perlu dan adil untuk mati untuk memberi jalan kepada orang lain, agar hidup menjadi kekal. Kesedaran bahawa individu itu mati, dan keperibadiannya tidak mati sepenuhnya, ia hidup dalam perbuatan dan ingatan anak cucu, kerana ia hidup dalam diri kita dan akan hidup selamanya A.S. Pushkin ("Tidak, saya semua tidak akan mati."), Dapat mendamaikan kita secara moral dengan S., walaupun kehidupan keperibadian yang hebat hanyalah model yang tidak dapat dihasilkan untuk semua orang. Marxisme menegaskan kepentingan dan keunikan setiap kehidupan manusia secara individu dan tidak menafikan sisi individu lain dari masalah S., yang dialami oleh individu tersebut. Pengalaman ini mengandungi tragedi hubungan peribadi dengan S., yang tidak dapat dihilangkan oleh falsafah, bahkan yang paling optimis. Oleh itu, bukan optimisme dangkal, tetapi realisme, atau lebih tepatnya ilmiah, humanisme sejati, ditegaskan oleh falsafah Marxis sebagai landasan pendekatan terhadap persoalan S. dan keabadian. Pendekatan falsafah tidak memberikan penyelesaian akhir yang sesuai untuk semua orang dan semua orang dalam situasi yang selalu sangat bertentangan dengan kenyataan S. makhluk yang dekat atau keperluan untuk seseorang meninggalkan kehidupan. Tetapi pendekatan ini dengan jelas menunjukkan kedudukan pandangan dunia dan cara hidup untuk menyelesaikan masalah ini, begitu berbeza dan unik dalam rancangan intelektual dan emosi bagi setiap orang.

Kematian seseorang, keunikan kewujudan peribadinya membebankan tanggungjawab moral khas kepada orang tersebut. Perasaan moral ini didasarkan bukan pada rasa takut akan hukuman atas dosa-dosa di "akhirat", tetapi di atas semua tanggungjawab kepada hakikat sosial (suku) seseorang. Ini dibentuk berdasarkan kesadaran akan hakikat bahawa seseorang, tindakannya, perbuatannya memperoleh kewujudan yang bebas dari dirinya, oleh itu mereka selalu tidak dapat dipulihkan dan sering tidak dapat diperbaiki. Perwujudan tujuan hidupnya sendiri, rasa tujuan, kepentingan bagi orang lain, dan, sebagai akibat yang diperlukan, dari makna dan pembenaran keberadaannya sendiri untuk dirinya sendiri, bergantung pada sejauh mana urusan seseorang sesuai dengan norma sosial kemanusiaan..

Kesedaran tentang kehalusan dan keunikan kewujudan setiap orang adalah sumber rasa tanggungjawabnya untuk kehidupan orang lain (yang sangat diperlukan untuk doktor) dan untuk kehidupannya sendiri. Ilmu pengetahuan moden tidak memberikan asas yang kuat untuk harapan mengatasi S., lebih-lebih lagi, pengaruh yang mungkin dicapai dari pencapaian tersebut terhadap perkembangan budaya, jika kita menganggap kelayakannya, telah sedikit dipelajari dan tidak dapat ditentukan secara jelas sebagai progresif. Jauh lebih penting dalam menghadapi S. sebagai fenomena yang semula jadi dan perlu untuk mengembangkan dalam diri seseorang rasa sikap yang bertanggungjawab terhadap kehidupan, kandungan dan tempohnya..

Sehubungan itu, masalah memanjangkan umur manusia harus dianggap sebagai tujuan ilmiah dan sosial yang penting. Lebih-lebih lagi, bukan biol itu sendiri yang penting. jangka masa kewujudan, tetapi ia adalah tempoh sosial kehidupan, di mana keadaan kehidupan dan nilai sosialnya memainkan peranan yang menentukan. Proses penuaan sosial seseorang boleh menjadi normal apabila ia berlaku secara semula jadi, kerana simpanan tubuh manusia dibelanjakan, dan patologi, apabila kesan negatif faktor yang mempercepat proses penuaan yang berlaku secara semula jadi diperhatikan. Oleh itu, tugas pertama dan utama adalah untuk meminimumkan sebab-sebab yang menyebabkan penuaan sosial patologi, dan tugas ini bertepatan dengan tugas sosial yang lebih umum untuk penyusunan semula masyarakat seperti itu, yang akan memberi seseorang keadaan kehidupan manusia yang normal, termasuk rawatan perubatan. Hak untuk kesihatan secara sosial adalah titik permulaan dalam penegasan hak untuk hidup, semakin lama, semakin berkesan semua biol. manusia menyimpan dan meminimumkan kesan patologi faktor penuaan awal. Lebih dari itu, bukan hanya peningkatan jangka hayat yang mempunyai nilai sosial. Pemeliharaan keperibadian manusia yang mampu dan maju, diperkaya dengan pengetahuan, pengalaman hidup dan kebijaksanaan mempunyai nilai sosial yang semakin meningkat..

Keperluan untuk memanjangkan umur dalam menghadapi batasan semula jadi bukan hanya sosial yang penting, tetapi juga tugas peribadi setiap orang. Apa sahaja yang dijanjikan oleh sains (khususnya, makrobiotik - doktrin pelanjutan hidup) hari ini dan di masa depan, diktumus ahli falsafah Romawi Seneca bahawa cara terbaik untuk meningkatkan jangka hayat adalah tidak memendekkannya, tetap berlaku. Corak yang menarik dalam hal ini diperhatikan oleh Kant: mereka hidup paling lama jika mereka tidak peduli untuk memanjangkan usia, tetapi, bagaimanapun, berhati-hati, agar tidak mengurangkannya dengan gangguan ceroboh dalam kehidupan organisma yang disusun dengan sengaja. Selain mematuhi peraturan kebersihan umum, tahap aktiviti motorik dan mental yang betul, sikap peribadi, termasuk memahami makna kehidupan, tujuannya dan penilaian moral dan etika, mempunyai kesan yang signifikan terhadap jangka hayat manusia. Soal hidup dan mati kadang-kadang bergantung pada keadaan roh seseorang, apakah dia sendiri menganggap kewujudan dirinya perlu dan dibenarkan..

Sangat menunjukkan hal ini adalah pernyataan F. Engels dalam surat kepada F. A. Sorge sehari setelah kematian K. Marx: "Seni doktor akan memberikannya, mungkin, beberapa tahun tumbuh-tumbuhan, kehidupan makhluk yang tidak berdaya yang tidak mati. segera, dan secara beransur-ansur, menuju kejayaan seni perubatan. Tetapi ini Marx kita tidak akan pernah bertahan. Untuk hidup dengan banyak karya yang belum selesai di hadapannya dan mengalami siksaan tantalum dari keinginan untuk menyelesaikannya dan dari kemustahilan untuk melakukannya - ini akan menjadi seribu kali lebih getir baginya daripada kematian sepi yang menimpanya ”(K. Marx dan F. Engels, Op., jilid 35, ms 386). Kepentingan faktor moral dan kemahuan yang menentukan sikap berani seseorang terhadap S. jelas ditunjukkan oleh kepahlawanan massa orang-orang Soviet semasa Perang Patriotik Besar (1941-1945). Kehendak seseorang, sikap moral, meminimumkan situasi tertekan dalam komunikasi interpersonal - semua ini memberi kesan pada jangka hayat (lihat) dan secara langsung bergantung pada kehati-hatian dan sikap bertanggungjawab terhadap kewujudan mereka sendiri setiap orang. Oleh itu, tugas moral dan profesional seorang doktor bukan hanya untuk merawat pesakit, tetapi juga untuk mencegah timbulnya penyakit ini, memberikan sumbangannya sendiri untuk mewujudkan gaya hidup sihat (lihat Pencegahan utama, gaya hidup Sosialis).

Terutama akut adalah masalah Kematian dan masalah yang berkaitan dengan keunikan dan keunikan setiap orang timbul berkaitan dengan masalah pemindahan organ penting dan, terutama sekali, jantung (lihat Pemindahan). Apabila "bahan" untuk pemindahan diambil dari mayat, hak moral doktor tidak diragukan lagi, walaupun, seperti yang anda ketahui, percubaan pertama mengenai pemindahan darah kader pada mulanya menimbulkan bantahan tajam dari beberapa doktor tepat untuk alasan moral. Kepentingan "penerima" menghendaki doktor mengambil bahan untuk transplantasi secepat mungkin setelah bermulanya C. Kepentingan "penderma" berlawanan - mereka memerlukan perbelanjaan maksimum (termasuk yang sementara) untuk langkah-langkah pemulihan untuk merealisasikan semua kemungkinan menghidupkan seseorang. Oleh itu, kriteria saintifik yang ketat untuk menentukan S. adalah perlu, berdasarkan prinsip moral yang tinggi, dengan mengambil kira nilai kehidupan setiap pesakit tanpa syarat, termasuk orang yang, pada pendapat doktor, ditakdirkan untuk S. tidak dapat dielakkan. Dari sudut moral, tidak ada pesakit yang dapat dipertimbangkan dalam sebagai "penderma berpotensi" organ penting, sementara S. biologi belum dapat dipastikan. Dalam beberapa kes, keadaan timbul apabila hanya korteks serebrum yang mati sambil mengekalkan aktiviti jantung, yang disebut. kematian otak (lihat). Pada masa ini, persoalan apakah mungkin dalam hal ini untuk membicarakan kehidupan seseorang, kerana dia tidak dapat kehilangan sifat peribadinya dan tidak lagi menjadi makhluk sosial, jauh dari penyelesaian akhirnya.

Pengiktirafan terhadap nilai dan keunikan hidup setiap orang adalah motif penting bagi tingkah laku etika seorang doktor di sisi orang yang mati. Sama sekali tidak boleh diterima untuk menolak perhatian dan lebih banyak perhatian kepada pesakit yang tidak ada harapan, merujuk kepada kepentingan mereka yang masih boleh mendapat bantuan perubatan (lihat Medical Deontology). Keseronokan mental seperti itu hanya mempercepat kematian pesakit, memburukkan lagi penderitaan moralnya ketika menghadapi S. yang mendekat dan, tidak kurang pentingnya, adalah faktor psiko-trauma yang serius bagi saudara-mara orang yang mati dan pesakit di sekelilingnya. Euthanasia juga salah. Tindak balas doktor, kemampuannya untuk bersimpati dan empati menyesuaikan pesakit dengan kematian yang akan datang, mengurangkan ketakutan yang menyakitkan terhadap kedatangan C. Budaya empati S. untuk orang lain harus menjadi sifat bukan sahaja individu, tetapi juga masyarakat secara keseluruhan. Agama telah mengembangkan norma-norma tingkah laku dan ritual tertentu, yang dalam masyarakat moden semakin kehilangan makna.

Banyak kerja moral, falsafah dan praktikal diperlukan, dengan tujuan mengembangkan budaya tingkah laku manusia, dibebaskan dari dogma agama dan mitosnya, berkaitan dengan Kematian orang lain (termasuk upacara pengebumian, upacara pengebumian, dll.). Stereotaip tingkah laku sosial menyumbang kepada penyesuaian seseorang terhadap fenomena S., yang merupakan bahagian penting dalam kehidupan manusia. Seseorang dalam masalah manusia tidak boleh melampaui batas hakikatnya, yang menentukan akal dan kemanusiaannya. Dan ini adalah satu-satunya prospek yang pantas untuknya, kelebihan memberi makna kepada keberadaannya dan perkembangan sejarah umat manusia secara keseluruhan.

Di dalam ruang akal dan kemanusiaan, intipati manusia dan perspektifnya dinyatakan pada tahap tertinggi. VI Lenin mengatakan bahawa "seseorang memerlukan cita-cita, tetapi manusia, sesuai dengan alam, dan bukan yang ghaib" (VI Lenin. Poln. Sobr. Soch., Jilid 29, hlm. 56). Falsafah Marxis dan humanisme sejati berdasarkannya memberikan cita-cita yang menentukan makna kehidupan manusia dalam parameter sosialnya, individu dan universal. Cita-cita ini menegaskan hubungan dialektik-semula jadi-biologi dan sosial, terhingga dan tak terbatas, Kematian dan keabadian seseorang yang menerima bentuk lengkap mereka dalam bentuk yang unik dan sesuai dengan intinya - dalam budaya material dan rohani manusia.


Bibliografi: K. Marx dan F. Engels Works, t. 20, hlm. 548 dan lain-lain; Lenin V. Ya. Karya Lengkap, jilid 29, hlm. 56; Voitenko VP Masalah penuaan dan kematian dalam biologi moden, Vopr. falsafah, 6, hlm. 93, 1982; Mechnikov I. I. Karya yang dikumpulkan secara akademik, t. 11, M., 1956; Negovsky VA Beberapa masalah metodologi resusitasi moden, Vopr. falsafah, no. 8, hlm. 64, 1978; Permyakov NK Asas patologi resusitasi, M., 1979, bibliogr.; Shmalgauzen II Masalah kematian dan keabadian, M. - L., 1926; Shibles W.. A. Death, analisis interdisipliner, Whitewater, 1974, bibliogr..