Utama > Sklerosis

Demensia: gejala pada orang tua, rawatan

Dementia disebut demensia yang diperoleh, kehilangan kemampuan kognitif dan mnemonik seseorang dalam proses kehidupan, disertai dengan asosialisasi, kerosakan keperibadian, dan kehilangan secara beransur-ansur kemampuan untuk menyokong keberadaannya sendiri, termasuk pada tingkat dasar sehari-hari. Pada akhirnya, demensia mental membawa kepada kemerosotan fizikal dan kematian dengan latar belakang perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam organ-organ penting dan sistem tubuh, penambahan faktor-faktor patofisiologi luar - luka tekanan, radang paru-paru, kegagalan buah pinggang, sepsis. Bagi penghidap demensia, rawatan dari orang yang disayangi atau kakitangan perubatan hanyalah kelewatan yang tidak dapat dielakkan, dan pada tahap terakhir demensia, pesakit tidak lagi menyedari hal ini.

Kata demensia berasal dari kata nama latin mens, genus. mentis "mind", "mind", "spirit" (ingat lelaki bersayap di sana di corpore sano - semoga ada minda yang sihat dalam tubuh yang sihat). Awalan menunjukkan proses penarikan, pembatalan ciri yang sebelumnya wujud dalam subjek. Demensia pada asasnya berbeza dari demensia kongenital - oligophrenia, dari keterbelakangan mental yang disebabkan oleh masalah perkembangan pada tahun-tahun pertama kehidupan. Orang-orang dengan tanda-tanda demensia sebelumnya adalah anggota masyarakat yang penuh dan hilang akal tidak sekaligus, tetapi dalam jangka masa yang panjang, biasanya tahap awal awal keadaan patologi berlangsung tiga hingga lima tahun, walaupun dalam beberapa penyakit, ia jauh lebih pendek.

Stereotaip "senile dementia" atau "senile marasmus" stabil dalam kesedaran masyarakat. Ini dibenarkan, kerana majoriti pesakit tergolong dalam kumpulan umur 65+ (usia tua rasmi mengikut klasifikasi WHO). Semakin tua individu, semakin besar kemungkinan mereka mengalami gangguan neurodegeneratif. Menurut statistik ahli gerontologi dan psikiatri Amerika, statistik manifestasi demensia senil berikut diperhatikan di Amerika Syarikat (pertama sekali, sebagai gejala penyakit Alzheimer, yang menyebabkan demensia senil dalam 50 - 70% kes):

Umur pesakitKejadian setiap 1000 orang-tahun
65 - 693
70 - 746
75 - 79sembilan
80 - 8423
85 - 8940
90+69

Di negara maju, demensia pikun adalah sejenis pembayaran balik untuk jangka hayat purata yang dicapai melebihi 80 tahun. Di negeri-negeri yang berpendapatan sederhana dan rendah dan, oleh itu, tahap rawatan perubatan yang lemah dan jangka hayat yang rendah, demensia pikun bukanlah masalah keutamaan, kerana orang tidak hidup untuk melihatnya. Di Rusia pada tahun 2016, jangka hayat purata diperkirakan 72 tahun, tetapi ada anggaran bebas, yang mana pada tahun 2017 bar akan menurun lagi kerana proses sosio-ekonomi yang negatif.

Terdapat faktor risiko lain yang juga boleh menyebabkan demensia, gejalanya mulai muncul pada usia pertengahan (40 - 65 tahun mengikut klasifikasi WHO) dan bahkan lebih awal. Bagi Rusia dan negara-negara bekas Uni Soviet, ini adalah masalah yang lebih dahsyat yang mengancam keselamatan negara kerana kemerosotan fizikal generasi dan ketidakupayaan penduduk untuk pembangunan diri yang sihat..

Punca Demensia yang Diperolehi

Kehancuran keperibadian, kehilangan ingatan dan keupayaan untuk berfikir dengan baik, dalam satu atau lain cara, dikaitkan dengan proses degeneratif yang berlaku:

  • di korteks serebrum (penyakit Alzheimer, ensefalopati toksik, degenerasi kawasan frontotemporal);
  • pada lapisan subkortikal (parkinsonisme khas dan atipikal, sindrom Huntington);
  • digabungkan dalam korteks dan subkorteks.

Dalam kes terakhir, perlu diperhatikan, pertama sekali, demensia dengan badan Lewy, jenis gangguan neurodegeneratif kedua yang paling biasa selepas penyakit Alzheimer, serta pelbagai bentuk demensia vaskular. Yang terakhir, seperti namanya, tidak disebabkan oleh pembentukan pembentukan protein degeneratif dalam tisu otak (badan Lewy atau plak Alzheimer), tetapi oleh gangguan peredaran otak. Ia membawa kepada kemerosotan bekalan oksigen ke tisu (anoxia), atau strok hemoragik dan kematian besar-besaran neuron dan ganglia di kawasan besar otak dengan kehilangan atau hilangnya tindak balas kognitif dan tingkah laku tertentu..

Lesi yang tidak dapat dipulihkan pada korteks dan subkorteks juga boleh menyebabkan neoplasma volumetrik besar yang bersifat endogen dan eksogen:

  • tumor malignan dan jinak;
  • hematoma dan abses akibat kecederaan otak traumatik dan penyakit berjangkit;
  • sista parasit dengan cysticercosis, echinococcosis dan bentuk larva pencerobohan helminthik lain;
  • hidrosefalus.

Fungsi sistem saraf pusat dapat terganggu dengan pengaruh patogen penyakit berjangkit:

  • ensefalitis virus;
  • meningitis bakteria dan kulat;
  • BANTUAN;
  • Penyakit Whipple.

Penyakit Whipple adalah jangkitan jarang tetapi berbahaya yang disebabkan oleh bacillus Tropheryma whippelii, yang hidup di usus kecil. Seperti banyak mikroorganisma oportunis lain, buat masa ini, ia tidak menampakkan diri dalam apa-apa, tetapi kemudian secara tiba-tiba mengaktifkan dan menyebabkan kerosakan umum pada seluruh organisma, termasuk sistem saraf pusat. Pada masa yang sama, belum dapat ditentukan secara pasti sama ada mikroba menembus langsung ke otak, atau apakah toksin bakteria mempengaruhi keadaan tisu-tisu itu. Dalam satu cara atau yang lain, dalam rawatan penyakit Whipple, antibiotik tetrasiklin kuat diresepkan yang dapat menembusi penghalang darah-otak..

Demensia kanibal

Demensia penuh dengan hasil yang tidak baik 100% berkembang dalam masa 8-24 bulan pada penyakit Creutzfeldt-Jakob. Ia juga dipanggil encephalopathy prion atau spongiform. Penyakit ini dijumpai di New Guinea, di mana ia disebut penyakit kuru dan sering terjadi di kalangan penduduk asli yang mempraktikkan ritual kanibalisme. Setelah kematian penduduk pulau itu, otaknya dimakan oleh rakan-rakannya, yang kemudian mati dalam satu atau dua tahun dengan latar belakang keperibadian keperibadian dan keletihan fizikal (walaupun tidak semua jatuh sakit dan mati).

Para saintis telah mendapati bahawa penyebab penyakit ini adalah protein prion patogen khas yang memasuki tubuh bersama dengan otak orang mati dan menyebabkan degenerasi sistem saraf pusat dengan cepat. Perkara yang paling mencolok ialah anda boleh dijangkiti dengan prion ensefalopati bukan hanya dengan memakan otak pesakit, tetapi juga dengan berkomunikasi dengannya semasa hidup, dan prion berada di dalam badan kita masing-masing, hanya pada seseorang yang menunjukkan sifat patogennya, dan pada seseorang - maka tidak. Prion mirip dengan virus, tetapi tidak mengandungi molekul DNA atau RNA, maklumat genetik dihantar oleh molekul protein yang sangat kompleks.

Tidak semestinya demensia pikun dapat berkembang pada manusia dan di bawah pengaruh penyakit endokrin dan autoimun biasa seperti:

  • diabetes;
  • Sindrom Itsenko-Cushing (hipersekresi adrenal);
  • hiper dan hipotiroidisme, disfungsi kelenjar paratiroid;
  • bentuk kegagalan buah pinggang dan hepatik yang teruk (ensefalopati hepatik dengan demensia yang teruk adalah gejala khas sirosis hati yang dekompensasi dan terminal);
  • lupus eritematosus sistemik;
  • sklerosis berbilang.

Patofisiologi dan biokimia penyakit ini akhirnya tidak dipelajari, tetapi jelas bahawa gangguan kronik proses metabolik dan kerja kelenjar endokrin, pada akhirnya, menimbulkan patologi yang tidak dapat dipulihkan pada tisu dan saluran darah otak..

Keadaan kekurangan

Disfungsi kognitif yang teruk dan tidak dapat dipulihkan boleh menyebabkan keadaan yang tidak berbahaya seperti kekurangan vitamin, terutamanya vitamin kumpulan B. Pertama sekali, kita harus membincangkan kekurangan tiamin B1, yang menyebabkan penyakit beriberi atau sindrom Korsakoff-Wernicke. Bahkan 100-150 tahun yang lalu, beriberi tersebar luas di China dan negara-negara di Asia Timur kerana keanehan diet orang miskin, yang makan secara eksklusif nasi yang tidak mengandungi tiamin..

Prestasi korteks dan subkorteks juga berkurang dengan kekurangan vitamin B3, Bsembilan (asid folik), B12 (sianokobalamin). Nasib baik, disfungsi kognitif yang disebabkan oleh kekurangan vitamin biasanya dapat dibalikkan..

Selalunya dalam literatur, demensia usia akhir dibahagikan kepada vaskular, yang berdasarkan patologi sistem bekalan darah serebrum, dan atropik, di mana gangguan degeneratif berterusan berlaku kerana degenerasi pada masalah kelabu atau putih otak, yang tidak berkaitan langsung dengan bekalan darah. Ini adalah atrofi tisu otak yang berlaku pada penyakit Alzheimer dan sindrom Lewy, yang mendasari sebahagian besar kes demensia pikun..

Mengikut tahap degenerasi, demensia dibahagikan kepada demensia lakunar, di mana kawasan individu tisu otak terjejas, dan total, dengan kerosakan besar pada korteks dan subkorteks. Dalam kes pertama, perubahan peribadi dan kognitif tidak dinyatakan dengan jelas: pertama sekali, ingatan pesakit menderita (ini dikenali sebagai sklerosis), namun, pesakit tidak kehilangan kemampuan untuk berfikir secara logik dan mengimbangi kealpaan dan ketidakhadiran dengan mencatat maklumat penting di media kertas atau elektronik..

Dalam bidang emosi, perubahannya jelas bagi orang lain, tetapi anda boleh menanggungnya. Pada tahap ini, pesakit sering sentimental, menangis, dan dicirikan oleh ketidakmampuan mood. Mereka tidak menunjukkan pencerobohan terhadap saudara-mara dan orang asing, mereka tetap berhubung.

Namun, secara beransur-ansur, perubahan aterosklerotik atau atropik meliputi semua kawasan baru otak, dan demensia dari lacunar menjadi keseluruhan. Bergantung pada usia dan kesihatan fizikal pesakit dan terapi pemeliharaan, prosesnya boleh berlangsung dari 2-3 hingga 5-10 tahun. Perubahan datang secara beransur-ansur, ia tidak dapat dilihat oleh pesakit itu sendiri, dan juga orang-orang di sekitarnya. Fungsi dan ingatan kognitif dikurangkan secara kritis, seseorang menjadi tidak mampu berfikir abstrak, berhenti mengenali orang lain. Perhatian dan minat terhadap realiti di sekitarnya hilang. Perpecahan keperibadian yang tidak dapat dipulihkan berlaku, konsep seperti rasa kewajiban, kesopanan, dan sikap malu-malu hilang. Tingkah laku agresif, hiperseksualiti terbentuk, kejang histeris dan epilepsi mungkin berlaku. Tingkah laku agresif dalam demensia adalah ciri khas penyakit Pick dan degenerasi atropik lain, terutamanya mempengaruhi lobus frontal otak. Dengan penyakit Alzheimer, tingkah laku pesakit agak tidak apik, mereka secara beransur-ansur kehilangan minat dalam hidup dan terjun ke fobia sosial.

Demensia: Aspek Sosio-Ekonomi

Pakar dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia dengan tepat menganggap demensia pikun sebagai sisi panjang umur dan menjadikan masalah ini sebagai salah satu daripada sepuluh masalah kesihatan yang paling mendesak. Terdapat peningkatan berterusan dalam jumlah orang di planet ini yang berada dalam tahap demensia senil dan pra-senil yang berbeza. Sekiranya pada tahun 2005 terdapat sekitar 35 juta, maka pada tahun 2015 jumlah pesakit demensia telah meningkat menjadi 46 juta. Setiap tahun, 7-8 juta kes klinikal didiagnosis di dunia, dengan 5-6 juta orang mati. Apabila penduduk dunia meningkat dengan stabil, peningkatan jumlah penderita demensia yang tidak dapat dielakkan. Menurut perhitungan doktor, pada tahun 2050 jumlah pesakit di seluruh dunia akan mencapai 130 juta orang, dengan kadar pertumbuhan utama akan berlaku di negara-negara membangun..

Di negara-negara dengan ekonomi yang kuat dan tahap kesejahteraan dan perubatan yang tinggi, termasuk rawatan paliatif, jumlah pesakit dengan demensia senil yang teruk hampir tidak meningkat - pertumbuhan penduduk di Amerika Syarikat dikompensasi oleh kejayaan pencegahan perubatan, sementara di Eropah populasi hanya tidak bertambah. Sementara itu, di negara-negara dengan ekonomi berkembang dan populasi tinggi (China, India, Brazil), jangka hayat meningkat secara perlahan tetapi stabil, yang pasti menyebabkan peningkatan jumlah orang tua yang menderita demensia. Sekiranya pada tahun 2005, menurut anggaran WHO, sekitar 430 bilion dolar setahun dibelanjakan untuk memerangi penyakit di seluruh dunia, maka sepuluh tahun kemudian jumlah perbelanjaan mencapai 602 bilion - ini adalah 1% daripada produk kasar dunia. Dana tersebut dibelanjakan terutamanya untuk:

  • rawatan paliatif untuk pesakit pada tahap terakhir demensia di institusi perubatan pesakit dalam dan asrama untuk orang tua dengan demensia;
  • pampasan insurans kepada saudara-mara pesakit di rumah;
  • penyelidikan saintifik mengenai patofisiologi proses neurodegeneratif dan pengembangan ubat-ubatan yang dapat mengimbangi gejala demensia pada tahap yang berbeza;
  • pengembangan kaedah untuk mendiagnosis patologi pada peringkat awal dan mengenal pasti kecenderungan genetik terhadapnya.

Fakta bahawa dalam sejumlah kes demensia yang diperoleh berlaku di bawah pengaruh faktor genetik membuktikan perjalanan penyakit Pick, sindrom Hallerworden-Spatz, Huntington's chorea, bagaimanapun, penyakit ini agak jarang berlaku dan tidak melebihi 3% daripada semua kes demensia yang direkodkan. Kemungkinan mewarisi kecenderungan terhadap penyakit Alzheimer dan sindrom badan Lewy dipersoalkan.

Demensia pada tahap perkembangan mana pun mempunyai prognosis yang tidak baik secara kondisional atau jelas, yang menyebabkan perasaan yang kuat baik untuk pesakit itu sendiri pada tahap awal, dan untuk saudara-mara pada tahap kemudian penyakit ini. Pelanggaran reaksi tingkah laku juga penuh dengan masalah sehari-hari, yang kadang-kadang boleh membawa kepada malapetaka. Penghidap penyakit Alzheimer tidak boleh mematikan gas, alat elektrik atau air panas, menelan objek yang jelas tidak dapat dimakan, meninggalkan rumah dalam keadaan telanjang, melompat secara spontan ke jalan raya dan menimbulkan kemalangan, dll..

Gejala demensia

Tanda-tanda demensia sangat pelbagai dan bergantung pada penyetempatan lesi atropik atau aterosklerotik di badan otak dan intensiti mereka. Secara tradisional, terdapat tiga atau empat tahap demensia:

  • prementia (beberapa penyelidik mengecualikan tempoh ini, menganggap degenerasi yang berkaitan dengan usia kecil adalah norma;
  • tahap ringan, di mana, walaupun terdapat gangguan pada tingkah laku, ingatan dan fungsi kognitif, pesakit itu kritikal dan dapat menjalani kehidupan sosial dengan sendirinya;
  • sederhana, apabila pesakit memerlukan pengawasan berterusan dan bantuan rumah tangga berkala dan perlindungan sosial;
  • teruk atau teruk, di mana pesakit kehilangan peluang untuk menyediakan dirinya dengan asas dan memerlukan penjagaan sepanjang masa.

Gejala demensia vaskular

Terhadap latar belakang aterosklerosis saluran otak pada peringkat awal, pesakit mengalami:

  • keadaan neurotik yang sederhana, apatis, kelesuan, keletihan;
  • terganggu oleh sakit kepala, tidur terganggu, insomnia;
  • gangguan perhatian, gangguan, kerengsaan, rasa diri yang terlalu tinggi, penurunan kritikan diri, kebosanan, ketidakupayaan untuk menahan kesan, perubahan mood yang kerap, "kelemahan", yang dinyatakan dalam perubahan keputusan dan pandangan seseorang sendiri.

Pesakit masih kritikal terhadap keadaannya sendiri, berharap untuk sembuh dan bersetuju untuk menerima terapi yang ditetapkan oleh doktor. Banyak pesakit secara bebas mempelajari literatur perubatan dan sumber di Internet, yang tidak selalu bermanfaat..

Pada peringkat kedua, pelanggaran berterusan terhadap ingatan operasi pertama dan kemudian jangka panjang berlaku, yang akhirnya berubah menjadi amnesia lengkap atau separa. Sindrom Korsakov berkembang - pelanggaran orientasi di ruang angkasa. Kekakuan berfikir berkembang, motivasi untuk tindakan dan perbuatan hilang.

Dengan demensia vaskular, keadaan psikotik (mengamuk) dengan gejala delirium paranoid kadang-kadang berlaku. Selalunya, serangan kecelaruan mempengaruhi pesakit pada waktu malam. Delirium dan halusinasi adalah perbezaan ciri antara demensia vaskular dan demensia atropik (penyakit Alzheimer, Pick's, sindrom Lewy), di mana psikosis tidak pernah berlaku.

Kematian pesakit dengan demensia vaskular berlaku dengan latar belakang degenerasi saluran otak yang progresif, yang menyebabkan strok iskemia atau hemoragik dan kerosakan tidak dapat dipulihkan ke pusat-pusat penting yang mengawal pernafasan, aktiviti otot, dll. Untuk jangka masa yang cukup lama, pesakit dapat tinggal dalam keadaan vegetatif, memerlukan terapi paliatif jangka panjang tanpa harapan pemulihan.

Demensia vaskular dalam ICD 10 ditunjukkan oleh kod:

  • F01 akibat infark serebrum kerana patologi saluran darah, termasuk vaskulitis serebrum dalam darah tinggi;
  • Demensia F0 dengan permulaan akut. Ini merujuk kepada permulaan demensia secara tiba-tiba selepas satu atau lebih strok, trombosis atau embolisme;
  • F1 demensia pelbagai infark. Ia berkembang terutamanya di bahagian kortikal otak sebagai akibat daripada peningkatan iskemia secara beransur-ansur dan perkembangan fokus infark pada parenkim;
  • F2 Demensia subkortikal. Gangguan vaskular dicatatkan pada masalah putih otak, korteks (bahan kelabu) tidak terjejas;
  • 3 Demensia vaskular gabungan;
  • 8 Demensia vaskular lain;
  • 9 Demensia vaskular yang tidak dinyatakan.

Mana-mana diagnosis yang disenaraikan adalah alasan untuk pelantikan orang kurang upaya. Kumpulan ini ditentukan oleh tahap degenerasi dan kemampuan pesakit untuk melakukan tindakan kritikal dan rawatan diri.

Demensia atropik

Ini adalah jenis klasik demensia yang berkaitan dengan usia yang berkaitan dengan disfungsi organik tisu otak dan pembentukan kemasukan protein asing di kawasan korteks dan subkortikal, menyebabkan disfungsi tidak dapat dipulihkan daripada aktiviti saraf yang lebih tinggi dengan kemerosotan keperibadian dan kemerosotan fizikal yang tidak dapat dielakkan. Penyakit Alzheimer, sindrom badan Lewy dan penyakit Pick menyumbang sebahagian besar kes demensia atropik.

ICD 10 mengklasifikasikan demensia atropik sebagai G30 - G32.

Demensia Alzheimer: gejala dan fakta menarik

Seorang psikiatri Austria menerbitkan perihal sindrom yang menanggung namanya pada tahun 1907 setelah kematian seorang pesakit yang diperhatikannya selama beberapa tahun hingga kematiannya pada usia 50 tahun (ini sekali lagi mencirikan demensia sebagai fenomena yang boleh berkembang pada usia berapa pun). Sehingga 1977, psikiatri dan pakar neurologi membahagikan demensia Alzheimer menjadi senile (selepas 65 tahun) dan presenile (pada usia yang lebih muda), tetapi kemudian diputuskan untuk menggabungkan dua jenis gangguan berdasarkan atrofi organik korteks serebrum menjadi satu penyakit.

Gejala penyakit Alzheimer termasuk:

  1. Pada peringkat awal - gangguan ingatan, kesukaran dalam orientasi dalam masa dan ruang, kehilangan fungsi sosial dan kemahiran profesional secara beransur-ansur, sindrom tiga A berkembang - afasia, apraxia dan agnosia, iaitu gangguan ucapan, pergerakan dan persepsi yang kompleks dengan kepekaan umum yang terpelihara dan kesedaran yang jelas... Pesakit mengalami perubahan peribadi, mengalami egosentrisme, kemurungan, mudah marah. Pada masa yang sama, pesakit dapat menilai keparahan keadaan dan mendapat rawatan dengan secukupnya, berusaha untuk membalikkan atau menangguhkan perjalanan penyakit ini..
  2. Sindrom Alzheimer sederhana dicirikan oleh atrofi progresif pada wilayah temporo-parietal korteks serebrum. Ingatan berkurang dengan mendadak, kemahiran profesional hilang sepenuhnya, keupayaan untuk melakukan tindakan sehari-hari sederhana hilang. Namun, pada tahap ini, pesakit masih dapat menilai keadaannya, yang menyebabkan penderitaan dan sering menyebabkan bunuh diri..
  3. Peringkat terminal dicirikan oleh kehilangan ingatan lengkap dan kerosakan keperibadian. Pesakit kehilangan keupayaan untuk menjaga dirinya sendiri, menjaga kebersihan diri, dan makan secara bebas. Kematian berlaku akibat ulser tekanan, radang paru-paru, keletihan, atau penyakit berjangkit.

Berapa lama penghidap demensia atropik hidup? Semuanya bergantung pada usia permulaan penyakit, keadaan umum badan, kehadiran faktor risiko - diabetes mellitus, obesiti, darah tinggi, dll. Tidak ada ubat yang dapat menghentikan perkembangan degenerasi kortikal; anda hanya dapat melambatkan proses atrofi. Tetapi rawatan berkualiti tinggi di hospital Barat memberikan kadar kelangsungan hidup terjamin 6-8 tahun. Hanya 5% pesakit yang berjaya hidup 15 tahun dengan penyakit Alzheimer yang didiagnosis.

Pilih penyakit

Demensia jenis ini mempengaruhi terutamanya lobus frontal dan temporal korteks serebrum, yang menyebabkan gambaran ciri: gangguan keperibadian yang berkembang pesat, penurunan kritikan diri, kekasaran, bahasa busuk, seksualiti yang agresif, pada masa yang sama kekurangan kehendak, ketidakupayaan untuk mempertahankan pandangan seseorang secara munasabah. Kerosakan kognitif dan mnemonik berlaku lebih lewat dan lebih dramatik daripada penyakit Alzheimer. Pada peringkat akhir, gejalanya serupa, kerana atrofi menangkap seluruh bahagian kortikal otak, menyebabkan keperibadian keperibadian dan kepupusan lengkap dari aktiviti saraf yang lebih tinggi..

Sindrom Levy

Demensia badan Lewy adalah kes parkinsonisme khas yang sering berkembang bersamaan dengan penyakit Alzheimer, tetapi mempengaruhi korteks dan subkorteks otak. Dalam neuron, kemasukan nuklear asing terbentuk, yang mengganggu fungsi normal sel-sel saraf dan penularan impuls. Sekiranya pada penyakit Parkinson "murni", gejala motor utama, maka dalam sindrom Lewy, gangguan kognitif terutama diperhatikan, yang sifatnya bergantung pada penyetempatan perubahan atropik. Sekiranya badan dilokalisasikan di neuron zon frontal, kemusnahan keperibadian berlaku, dan kelainan tingkah laku diperhatikan. Dengan lesi dominan kawasan parietal, gangguan ingatan pertama kali berlaku. Gejala seperti pandangan tidak hadir, rendaman lengkap pesakit di dalam dirinya adalah ciri. Kemungkinan halusinasi, khayalan, mantra pengsan pendek, dan kejatuhan spontan.

Rawatan demensia

Doktor terpaksa mengakui bahawa tidak ada cara yang boleh dipercayai yang dapat menghentikan perkembangan proses neurodegeneratif, terutama pada usia kemudian. Lebih banyak peluang diberikan oleh demensia vaskular pada tahap yang tidak dimulakan, di mana normalisasi peredaran darah secara beransur-ansur di kawasan otak yang terjejas dapat mengembalikan sebahagian fungsi kognitif dan mnemonik. Gangguan atropik pada penyakit Alzheimer, sayangnya, tidak dapat dipulihkan dan ubat-ubatan hanya dapat menunda perkembangan patologi yang tidak dapat dielakkan.

Dengan latar belakang ini, pencegahan awal lesi atropik korteks serebrum dan subkorteks menjadi semakin mendesak, terutamanya dalam keadaan faktor risiko. Faktor-faktor ini merangkumi:

  1. Kecenderungan genetik untuk patologi serebrum (diagnosis "demensia", penyakit Parkinson pada salah satu saudara).
  2. Tingkah laku ketagihan biasa, terutamanya alkoholisme. Telah terbukti bahawa etil alkohol, dan lebih-lebih lagi metabolitnya, asetaldehid, mampu menyebabkan perubahan berterusan, baik di dinding pembuluh darah dan dalam struktur parenkim otak. Penggunaan dadah juga boleh menyumbang kepada perkembangan demensia, tetapi penagih jarang hidup untuk melihatnya, mati akibat patologi yang lebih berbahaya dan komplikasi ketagihan.
  3. Penyakit endokrin kronik, terutamanya diabetes mellitus.
  4. Gangguan hormon, termasuk pada wanita semasa menopaus dan postmenopause. Menurut statistik, wanita menderita demensia pikun sekitar dua kali lebih kerap daripada lelaki (walaupun banyak penyelidik mengaitkannya dengan fakta bahawa wanita, pada dasarnya, hidup lebih lama).
  5. Ciri-ciri kehidupan pada usia muda dan matang.

Risiko mengembangkan patologi serebrum meningkat pada orang yang mengalami tekanan berterusan di tempat kerja, kekacauan dalam kehidupan keluarga, dan mangsa perceraian. Perang, kelaparan, kecederaan, dan penyakit berjangkit juga dapat menyebabkan kemerosotan korteks serebrum..

Pada masa yang sama, ada faktor yang mempunyai kesan positif terhadap fungsi otak. Telah terbukti secara statistik bahawa orang yang bertutur dalam dua bahasa mendapat penyakit Alzheimer hampir 10 kali lebih sedikit daripada mereka yang hanya menggunakan bahasa ibunda mereka. Ambidextra secara praktikal dilindungi dari demensia - orang yang beroperasi dengan tangan kiri dan kanan dengan kejayaan yang sama. Aktiviti mental yang intensif sangat berguna untuk pencegahan gangguan aktiviti saraf yang lebih tinggi, lebih baik dikaitkan dengan penyelesaian tugas-tugas bukan standard yang memerlukan pemikiran logik, dan organ deria, dan kapal motor kecil. Contoh paling mudah ialah latihan teks berwarna.

Latihan teks pelbagai warna

Tugasnya adalah membaca kata-kata dalam bentuk petak untuk diri sendiri dan pada masa yang sama dengan lantang menyebut nama warna yang ditulisnya. Ini sangat sukar pada mulanya, kerana bahagian korteks serebrum yang berbeza bertanggungjawab terhadap persepsi teks dan warna. Tetapi dari masa ke masa, sambungan sinaptik akan terjalin di antara kawasan-kawasan ini, dan latihan akan dilakukan dengan lebih berjaya..

Ahli neurologi dan psikiatri juga sangat mengesyorkan agar anda menggunakan tangan yang tidak dominan sekerap mungkin - cuba tulis dengan itu, gosok gigi, masukkan kunci ke lubang kunci, dll. Oleh itu, hubungan sinaptik antara hemisfera otak akan dilatih..

Banyak bergantung pada pemakanan yang betul, walaupun tidak ada kebenaran mutlak. Sebagai contoh, telah terbukti bahawa risiko neuropati berkurang dengan penggunaan fosfolipid phosphatidylserine, yang memainkan peranan yang sangat penting, belum difahami sepenuhnya dalam proses metabolik di otak. Tetapi sumber utamanya adalah daging, terutamanya daging lembu. Selepas wabak ensefalopati prion pada lembu (penyakit sapi gila), pengambilan daging lembu telah dibatasi dengan teruk di banyak negara di seluruh dunia. Nasib baik, Phosphatidylserine terdapat dalam produk tenusu, kacang, dan soya.

Untuk siapa laman web ini?

Sekiranya anda telah melayari laman web yang dikhaskan untuk rawatan dan pencegahan demensia, maka masalah ini tidak membebankan anda. Ini menerbitkan bahan yang ditujukan untuk pesakit dengan tahap awal gangguan degeneratif aktiviti saraf yang lebih tinggi, dan untuk saudara-mara orang tua yang menderita demensia, yang perawatannya telah menjadi tugas yang menyedihkan selama bertahun-tahun.

Organisasi Kesihatan Sedunia memberi perhatian khusus untuk membantu pesakit dan keluarga mereka, terutama di negara berpendapatan rendah, di mana tidak ada hospital dan rumah tumpangan untuk pesakit demensia dan ubat-ubatan moden tidak tersedia. Terdapat program ISupport khas yang dirancang untuk membantu orang kurang upaya mengekalkan aktiviti sosial dan fungsi kognitif selama mungkin..

Walaupun tidak ada ubat yang berkesan yang dapat menyembuhkan demensia, banyak ubat dapat mengurangkan gejala, mengekalkan kualiti hidup yang baik untuk pesakit, dan memanjangkan aktiviti sosial. Di halaman laman web ini kami menerbitkan keterangan mengenai ubat-ubatan dan arahan penggunaannya.

Masalah penuaan adalah salah satu yang paling sukar dan halus dalam perubatan. Penderitaan orang tua memberi rasa simpati yang tulen, tetapi jangka hayat yang lebih lama, semakin serius masalahnya. Para saintis telah mengira bahawa jika tiba-tiba seseorang berjaya menemui ubat mujarab pemuda abadi, maka peradaban akan wujud tidak lebih dari 60 tahun dan binasa di tengah-tengah pertambahan penduduk dan konflik mengenai makanan. Perubahan generasi secara semula jadi adalah proses yang diperlukan yang menjamin perkembangan masyarakat yang progresif.

Pentadbiran laman web ini berhasrat untuk selalu menerbitkan artikel oleh saintis terkemuka, gerontologi, pakar neurologi, psikiatri mengenai masalah yang paling akut dan kontroversial. Anda akan mendapat penerangan terperinci mengenai pelbagai jenis demensia yang diperoleh, gejala demensia pada orang tua dan pada orang muda dan pertengahan umur.

Laman web ini dibuka untuk perbincangan dan komen. Sekiranya anda mempunyai sesuatu untuk diceritakan mengenai pengalaman menangani proses degeneratif di otak atau jika anda ingin mengemukakan soalan kepada pakar, lakukannya dalam komen atau dalam bentuk maklum balas khas. Anda hanya perlu memberikan nama dan alamat e-mel anda.

Demensia

APA ITU DEMENTIA

- Kegilaan Senile, - beberapa jawapan, memikirkan bahawa keadaan ini secara semula jadi timbul seiring bertambahnya usia. - Seseorang mula panik sejak usia tua. Kepala tidak berfungsi lagi.

- Tidak, itu penyakit, yang lain tidak setuju. - Dan ini bukan mengenai usia tua, tetapi mengenai proses patologi di otak yang merosakkan sel saraf.

Tegasnya, kedua-duanya tidak betul. Demensia bukanlah manifestasi semula jadi usia tua, tetapi bukan penyakit yang boleh dikaitkan dengan satu organ atau dengan masalah tertentu dalam tubuh. Dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa, dokumen yang menjadi panduan doktor di seluruh dunia, demensia disebut sindrom. Sindrom adalah nama yang paling tepat untuk demensia. Inilah definisi dari ICD-10:

Dementia [demensia] (F00-F03) adalah sindrom yang disebabkan oleh kerosakan otak (biasanya kronik atau progresif) di mana banyak fungsi kortikal yang lebih tinggi terganggu, termasuk ingatan, pemikiran, orientasi, pemahaman, pengiraan, pembelajaran, pertuturan dan pertimbangan... Kesedaran tidak dikaburkan. Penurunan fungsi kognitif biasanya disertai, dan kadang-kadang didahului oleh penurunan kawalan terhadap emosi, tingkah laku sosial, atau motivasi. Sindrom ini diperhatikan dalam penyakit Alzheimer, pada penyakit serebrovaskular dan dalam keadaan lain yang mempengaruhi otak terutamanya atau sekunder..

Kami menerjemahkan dari perubatan ke Rusia.

1. Sindrom adalah gabungan beberapa gejala yang mempunyai sebab yang sama. Definisi ICD-10 menekankan bahawa satu gejala, walaupun sangat menonjol, tidak mencukupi untuk mendiagnosis demensia.

2. Fungsi kortikal yang lebih tinggi dalam pertuturan biasa sering disebut fungsi kognitif atau kognitif. Dengan kata lain, bagi doktor untuk mendiagnosis demensia, perubahan negatif mesti mempengaruhi SETIAP DUA bidang berikut:

- penurunan keupayaan untuk memahami dan mengasimilasi maklumat baru (pesakit mengulangi soalan atau topik perbualan yang sama, kehilangan barang peribadi, melupakan peristiwa atau perjanjian, tersesat di jalan yang biasa;

- penurunan kemampuan berfikir secara logik dan menyelesaikan masalah yang kompleks, penurunan kritikan (pesakit tidak memahami bahaya yang mengancam dengan buruk, tidak dapat menguruskan dana, kehilangan kemampuan untuk membuat keputusan, serta merancang tindakan yang kompleks atau berurutan);

- penurunan fungsi visual-spatial (pesakit tidak dapat mengenali, walaupun penglihatan, wajah atau objek yang biasa dilihat, serta mencari objek yang terdapat di zon penglihatan, dia kehilangan kemampuan untuk menggunakan alat sederhana atau memakai pakaian dengan betul);

- gangguan pertuturan (pesakit sukar mengingat kata-kata sederhana, membuat jeda panjang, membuat pelbagai kesalahan - ejaan, ejaan dan tanda baca);

- perubahan keperibadian, tingkah laku atau tingkah laku pesakit (pesakit mempunyai perubahan mood yang tidak normal, kegelisahan yang tidak munasabah, motivasi terjejas, sikap tidak peduli, kehilangan tujuan, pengasingan diri sosial, kelemahan minat terhadap aktiviti yang disukai sebelumnya, kehilangan empati, kompulsif atau obsesif, atau tingkah laku yang tidak boleh diterima secara sosial.

3. Sebagai tambahan kepada jumlah simptom, keparahannya sangat penting untuk diagnosis. Untuk memanggil demensia gangguan, gejala yang disenaraikan mesti sangat parah sehingga mengganggu tugas profesional dan / atau tugas rumah tangga setiap hari.

Walaupun keparahan gejala tidak dinyatakan dalam definisi ICD-10, kepentingan keadaan ini ditekankan dalam garis panduan yang paling berwibawa. Inilah cara panduan 2018 yang dikemas kini mencirikan demensia:

Kerosakan kognitif dan gejala neurobehavioral membawa kepada masalah fungsi yang jelas dalam kehidupan seharian. Kehilangan kebebasan sepenuhnya / memerlukan pertolongan dengan aktiviti harian. Ini adalah ciri utama yang membezakan demensia dari gangguan kognitif ringan..

4. Akhirnya, definisi demensia ICD-10 menyatakan bahawa gejala yang disenaraikan dan kombinasinya boleh disebabkan oleh pelbagai penyakit dan keadaan. Lebih-lebih lagi, beberapa penyakit mempengaruhi otak secara langsung. Kes yang paling biasa adalah penyakit Alzheimer, di mana deposit toksik terbentuk di otak yang memusnahkan sel-selnya. Yang lain bertindak secara tidak langsung: mereka merosakkan fungsi beberapa sistem badan, dan otak mengalami kemerosotan ini. Ini boleh berlaku, misalnya, dengan kegagalan hati, dengan gangguan kelenjar tiroid, dengan keadaan kekurangan (kekurangan vitamin B, dll.).

Untuk senarai penyebab demensia yang paling biasa, lihat bahagian seterusnya artikel ini.

APA YANG MENYEBABKAN DEMENTIA

Manual untuk doktor "Dementia" yang disusun di bawah editorial Academician N.N. Yakhno menamakan perkara berikut sebagai penyebab utama demensia:

I. Penyakit sistem saraf

  1. Penyakit Alzheimer.
  2. Demensia badan Lewy.
  3. Afasia progresif primer.
  4. Kemerosotan kortiko-basal.
  5. Demensia dengan lesi dominan ganglia basal (penyakit Parkinson, palsi supranuklear progresif, Huntington's chorea).

II. Gangguan peredaran darah di otak

  1. Pukulan di zon "strategik".
  2. Iskemia serebrum kronik.
  3. Penyakit Binswanger.

III. Gangguan metabolik

  1. Gangguan somatogenik (kegagalan pernafasan / hepatik / buah pinggang, hipoglikemia).
  2. Hipotiroidisme (penyakit tiroid).
  3. Keadaan kekurangan (kekurangan B1, B12, asid folik, protein).
  1. Garam logam (aluminium, zink, tembaga).
  2. Ubat-ubatan (antikolinergik, barbiturat, benzodiazepin, antipsikotik, garam litium, dll.)

V. Jangkitan otak

  1. HIV.
  2. Ensefalitis spongiform (penyakit Creutzfeldt-Jakob).
  3. Meningoencephalitis.

Vi. Sklerosis berbilang

Vii. Kecederaan otak trauma

VIII. Ketumbuhan otak

IX. Gangguan CSF
(hidrosefalus normotensif).

Seperti yang anda lihat dari senarai, penyebab demensia sangat berbeza. Dalam beberapa kes, ini adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan (penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, penyakit Binswanger.). Pada yang lain, ini adalah penyakit dan keadaan yang dapat diperbaiki (gangguan metabolik, keadaan kekurangan, jangkitan saraf.). Oleh itu, maklumat yang agak meluas mengenai ketidaksuburan demensia sangat salah. Adakah demensia dapat disembuhkan atau tidak akan bergantung kepada penyebabnya. Walau bagaimanapun, harus diakui bahawa penyebab yang tidak dapat disembuhkan dalam praktik klinikal jauh lebih biasa daripada yang boleh disembuhkan..

By the way, penyebab demensia sangat bergantung pada gejala mana yang akan menguasai gambaran klinikal dan urutan apa yang akan muncul. Demensia mempunyai banyak wajah. Tonton video pendek di mana pesakit demensia sendiri bercakap tentang penyakit mereka, yang belum kehilangan kemampuan untuk menyatakan kesan dan emosi mereka.

BAGAIMANA HEBAT ADALAH KEBERKESANAN UNTUK MENGUMPUL DENGAN DEMENTIA

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, kini terdapat kira-kira 50 juta pesakit demensia di dunia, dan jumlah ini berkembang dengan pesat. Sebab utama ialah orang hidup lebih lama. Oleh kerana kemajuan perubatan dan peningkatan keadaan hidup di banyak negara, penduduknya semakin tua. Dan semakin tua orang itu, semakin tinggi kemungkinan dia akan menghidap penyakit yang membawa kepada demensia..

Menurut gabungan data Eropah, jika pada usia 65-69 tahun satu orang jatuh sakit pada 100, dan pada usia 70-74 tahun - dua orang, maka pertumbuhan selanjutnya lebih cepat dan dengan dinamika yang berbeza pada lelaki dan wanita:

75-79 tahun: lelaki 4.6%, wanita 5.6%;

80-84 tahun: lelaki 9.0%, wanita 13.3%;

85-89 tahun: lelaki 13.9%, wanita 26.4% (jurang maksimum);

selepas 90 tahun: lelaki 31.2%, wanita 38.9%.

(Berdasarkan artikel ilmiah.)

Para saintis meramalkan bahawa jumlah penderita demensia akan meningkat dua kali ganda setiap 20 tahun. Jumlah ini dijangka mencapai lebih dari 100 juta pada tahun 2050, dan perawatan memerlukan kos yang terlalu tinggi untuk anggaran banyak negara, bahkan yang terkaya. Oleh itu, demensia secara rasmi disebut sebagai salah satu masalah kesihatan yang paling serius, penyelesaiannya belum dijumpai, dan secara tidak rasmi - wabak abad ke-21..

Malangnya, di Rusia belum ada data rasmi dari Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia, tetapi menurut anggaran saintis domestik, yang diterbitkan pada tahun 2017, kini terdapat sekitar 1.7 juta pesakit demensia di negara ini..

TIGA PERINGKAT DEMENTIA

Biasanya, demensia didahului oleh sejarah penurunan kognitif yang panjang, yang dapat berkembang selama bertahun-tahun, bermula dengan keluhan subjektif dari masalah yang bahkan tidak diperhatikan oleh orang lain. Lihat Buku Panduan kami untuk maklumat lebih lanjut mengenai tahap penurunan kognitif sebelum demensia..

Demensia adalah tahap gangguan kognitif yang paling teruk. Ini adalah keadaan di mana seseorang tidak lagi dapat mengatasi pekerjaan dan aktiviti harian tanpa bantuan. Di dalam demensia itu sendiri, para pakar membezakan pelbagai tahap keparahan, dan kriteria untuk pengasingan mereka adalah tahap ketergantungan pesakit terhadap pertolongan orang lain.

Demensia ringan adalah keadaan di mana gangguan kognitif mencapai tahap yang menyebabkan kemerosotan kemahiran profesional pesakit, penurunan aktiviti sosialnya (penurunan waktu komunikasi harian dengan keluarga, rakan sekerja, rakan), hingga melemahkan minatnya terhadap dunia luar (penolakan hobi dan bentuk riadah yang biasa). Dengan demensia ringan, pesakit mengekalkan semua kemahiran mengurus diri, terus menavigasi secara normal di rumahnya sendiri.

Dengan demensia sederhana, seseorang tidak lagi dapat bersendirian untuk jangka masa yang panjang, kerana dia kehilangan kemahiran menggunakan kebanyakan alat moden (telefon, alat kawalan jauh TV, kompor), mungkin mengalami kesukaran untuk membuka kunci. Ini adalah tahap dalam kehidupan sehari-hari yang disebut kegilaan pikun. Pesakit sentiasa memerlukan arahan daripada orang lain, tetapi mengekalkan kemahiran kebersihan diri dan rawatan diri. Senus marasmus menjadi beban berat bagi saudara-mara dan rakan-rakan pesakit.

Demensia yang teruk adalah demensia pikun, yang dicirikan oleh ketidaksesuaian sepenuhnya seseorang terhadap persekitaran dan ketergantungannya yang berterusan terhadap pertolongan luar, walaupun dalam tindakan paling sederhana (berpakaian, makan, kebersihan).

Penjelasan alternatif mengenai tahap-tahapnya boleh didapati dalam Skala Penilaian Klinikal untuk Demensia.

Video yang dibuat oleh persatuan Inggeris Alzheimer's Research UK akan membantu kami meringkaskan semua perkara di atas.

Seperti yang kita lihat, demensia adalah masalah kompleks yang merangkumi banyak aspek. Di halaman Panduan kami, anda boleh mendapatkan maklumat tambahan:

Artikel itu disiapkan dengan penyertaan pakar neurologi, penyelidik kanan makmal geriatrik umum dan neurogeriatrik Pusat Penyelidikan dan Klinikal Gerontologi Rusia, calon sains perubatan Elen Araikovna Mkhitaryan.

Demensia

Maklumat am

Demensia adalah sindrom klinikal yang dicirikan oleh kehilangan ingatan dan fungsi berfikir yang lain. Fenomena ini berlaku dalam kes lesi otak degeneratif kronik yang bersifat progresif. Walau bagaimanapun, demensia dicirikan bukan hanya oleh perubahan dalam proses pemikiran, tetapi juga oleh manifestasi gangguan tingkah laku, serta perubahan keperibadian seseorang..

Penting untuk difahami bahawa demensia berbeza dengan oligofrenia atau demensia kongenital, pertama sekali, kerana ia berlaku akibat penyakit atau kerosakan otak. Umumnya, demensia adalah keadaan yang biasa berlaku pada orang tua. Oleh kerana penuaan semula jadi di dalam badan, kerosakan pelbagai sistem mula berlaku. Sfera neuropsikik dicirikan oleh gangguan kognitif, tingkah laku, emosi. Demensia adalah gangguan kognitif. Walau bagaimanapun, jika kita menganggap keadaan ini, dipandu oleh manifestasi luarannya, maka pesakit dengan demensia juga dicirikan oleh gangguan emosi (keadaan depresi, apatis), gangguan tingkah laku (terlalu kerap bangun pada waktu malam, kehilangan kebersihan diri). Secara umum, seseorang yang menghidap demensia secara beransur-ansur merosot sebagai orang..

Demensia adalah penyakit yang teruk dan, sebagai peraturan, gangguan yang tidak dapat dipulihkan yang sangat mempengaruhi kehidupan normal seseorang, merosakkan aktiviti sosialnya. Oleh kerana demensia wujud pada pesakit tua, ia juga disebut senile dementia atau senile marasmus. Menurut penyelidikan oleh pakar, kira-kira 5% orang yang sudah berumur 65 tahun menderita manifestasi keadaan ini. Keadaan demensia pada pesakit tua biasanya dianggap bukan akibat penuaan, yang tidak dapat dielakkan, tetapi penyakit yang berkaitan dengan usia, sebahagian tertentu (sekitar 15%) dapat diobati.

Gejala demensia

Demensia dicirikan oleh manifestasi dari banyak sisi secara serentak: perubahan berlaku dalam pertuturan, ingatan, pemikiran, perhatian pesakit. Ini, serta fungsi badan yang lain, terganggu secara merata. Malah tahap awal demensia dicirikan oleh gangguan yang sangat ketara, yang tentunya akan mempengaruhi seseorang sebagai orang dan profesional. Dalam keadaan demensia, seseorang tidak hanya kehilangan kemampuan untuk menunjukkan kemahiran yang diperoleh sebelumnya, tetapi juga kehilangan kemampuan untuk memperoleh kemahiran baru. Satu lagi tanda demensia yang penting adalah manifestasi gangguan yang agak stabil. Semua pelanggaran ditunjukkan tanpa mengira keadaan kesedaran seseorang.

Manifestasi pertama dari keadaan ini mungkin tidak begitu ketara: walaupun doktor yang berpengalaman tidak selalu dapat menentukan permulaan perkembangan penyakit ini. Sebagai peraturan, pertama sekali, pelbagai manifestasi perubahan tingkah laku seseorang mula memberi amaran kepada keluarga dan rakannya. Pada peringkat awal, ini mungkin kesulitan tertentu dengan kepintaran, tanda-tanda mudah marah dan lupa diri, ketidakpedulian terhadap perkara-perkara yang sebelumnya menarik bagi seseorang, ketidakupayaan untuk bekerja dengan kekuatan penuh. Dari masa ke masa, perubahan menjadi lebih ketara. Pesakit menunjukkan ketidakhadiran, tidak peka, tidak dapat berfikir dan memahami semudah sebelumnya. Gangguan ingatan juga diperhatikan: perkara yang paling sukar bagi pesakit untuk mengingati peristiwa semasa. Perubahan mood sangat jelas ditunjukkan, lebih-lebih lagi, selalunya seseorang menjadi tidak peduli, kadang-kadang menangis. Berada dalam masyarakat, seseorang dapat menunjukkan penyimpangan dari norma-norma tingkah laku umum. Idea paranoid atau khayalan tidak asing bagi pesakit demensia; dalam beberapa kes, mereka juga mungkin mengalami halusinasi. Dengan semua perubahan yang dijelaskan, orang itu sendiri tidak dapat menilai perubahan yang berlaku kepadanya, dia tidak menyedari bahawa dia berkelakuan dengan cara yang berbeda daripada sebelumnya. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, pada manifestasi demensia pertama, seseorang mencatatkan perubahan dalam kemampuan dan keadaan umum sendiri, dan ini sangat membimbangkannya.

Sekiranya berlaku perubahan yang dijelaskan, pesakit akhirnya kehilangan hampir semua kemampuan mental. Dalam kebanyakan kes, gangguan pertuturan diperhatikan - sangat sukar bagi seseorang untuk memilih kata-kata dalam perbualan, dia mula melakukan kesalahan dalam pengucapannya, tidak memahami pertuturan dengan siapa orang lain mengalaminya. Selepas jangka masa tertentu, gangguan fungsi organ pelvis ditambahkan pada gejala ini, kereaktifan pesakit menurun. Sekiranya pada peringkat pertama penyakit itu pesakit mungkin mempunyai selera makan yang meningkat, kemudian keperluannya untuk makanan berkurang dengan ketara, dan sebagai akibatnya, keadaan cachexia mulai meningkat. Pergerakan sukarela tidak diselaraskan dengan baik. Sekiranya pesakit mempunyai penyakit bersamaan, yang disertai dengan keadaan demam, atau gangguan metabolik menimbulkan kekeliruan. Akibatnya, gangguan atau koma mungkin berlaku. Proses penurunan yang dijelaskan dapat berlangsung dari beberapa bulan hingga beberapa tahun..

Pelanggaran tingkah laku manusia seperti itu adalah akibat kerosakan sistem sarafnya. Semua gangguan lain yang berlaku timbul sebagai reaksi terhadap permulaan demensia. Jadi, untuk menyembunyikan gangguan dalam ingatan, pesakit mungkin menunjukkan pedantri terlalu banyak. Ketidakpuasannya dalam menanggapi perlunya sekatan dalam hidup dinyatakan oleh perasaan marah dan tidak sedap hati..

Kerana penyakit degeneratif, seseorang mungkin berada dalam keadaan dekortifikasi sepenuhnya - tidak memahami apa yang berlaku di sekitar, tidak bercakap, tidak menunjukkan minat terhadap makanan, walaupun pada masa yang sama menelan makanan yang dimasukkan ke dalam mulutnya. Pada seseorang dalam keadaan ini, otot anggota badan dan muka akan tegang, refleks tendon, refleks mencengkam dan menghisap akan meningkat.

Bentuk demensia

Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan keadaan demensia mengikut keparahan perkembangan penyakit ini. Sebagai kriteria utama perbezaan tersebut, tahap kebergantungan seseorang terhadap pemergian orang lain diambil kira..

Dalam keadaan demensia ringan, gangguan kognitif ditunjukkan oleh kemerosotan kemampuan profesional seseorang dan penurunan aktiviti sosialnya. Akibatnya, minat pesakit terhadap dunia luar secara keseluruhannya semakin lemah. Walau bagaimanapun, dalam keadaan ini, seseorang melayani dirinya sendiri secara bebas dan mengekalkan orientasi yang jelas di rumahnya sendiri..

Dengan demensia sederhana, tahap gangguan kognitif seterusnya muncul. Pesakit sudah memerlukan perawatan berkala, kerana dia tidak dapat mengatasi kebanyakan peralatan rumah tangga, sukar baginya untuk membuka kunci dengan kunci. Yang lain terpaksa selalu mendorongnya melakukan tindakan tertentu, namun demikian pesakit dapat melayani dirinya sendiri secara mandiri dan mempertahankan kemampuan untuk menjaga kebersihan diri.

Dengan demensia yang teruk, seseorang benar-benar tidak sesuai dengan persekitaran dan secara langsung bergantung pada bantuan orang lain, dan memerlukannya ketika melakukan tindakan yang paling sederhana (makan, berpakaian, kebersihan).

Demensia menyebabkan

Sebab-sebab perkembangan demensia pikun bervariasi. Oleh itu, gangguan patologi yang mempengaruhi sel secara negatif kadang-kadang berlaku secara langsung di otak. Sebagai peraturan, neuron mati kerana adanya endapan yang memudaratkan fungsi mereka, atau kerana pemakanan yang buruk kerana peredaran darah yang buruk. Dalam kes ini, penyakit ini bersifat organik (demensia primer). Keadaan ini berlaku pada sekitar 90% kes..

Kerana kemerosotan fungsi otak, sejumlah penyakit lain dapat muncul - tumor ganas, jangkitan, dan kemerosotan metabolisme. Perjalanan penyakit sedemikian memberi kesan negatif terhadap fungsi sistem saraf dan, sebagai akibatnya, demensia sekunder menampakkan dirinya. Keadaan ini berlaku pada sekitar 10% kes..

Diagnosis demensia

Untuk membuat diagnosis yang tepat, penting sekali, pertama sekali, untuk menentukan sifat demensia dengan betul. Ini secara langsung mempengaruhi tujuan kaedah merawat penyakit. Penyebab demensia primer yang paling biasa adalah perubahan neurodegeneratif (misalnya, penyakit Alzheimer) dan perubahan vaskular (contohnya, strok hemoragik, infark serebrum).

Kejadian demensia sekunder terutama disebabkan oleh penyakit kardiovaskular, ketagihan alkohol yang berlebihan, gangguan metabolik. Dalam kes ini, demensia boleh hilang setelah penyebabnya sembuh..

Semasa membuat diagnosis, doktor terlebih dahulu melakukan perbincangan terperinci dengan pesakit untuk mengetahui sama ada pesakit benar-benar telah mengurangkan prestasi intelektual dan perubahan keperibadian. Dalam proses penilaian klinikal dan psikologi keadaan pesakit, doktor melakukan kajian yang bertujuan untuk menentukan keadaan fungsi gnostik, ingatan, akal, tindakan objek, ucapan, perhatian. Pada masa yang sama, penting untuk mengambil kira dalam proses penyelidikan kisah-kisah orang dekat pesakit yang selalu berhubungan dengannya. Maklumat sedemikian menyumbang kepada penilaian objektif.

Untuk mengesahkan sepenuhnya adanya gejala demensia, pemeriksaan yang panjang diperlukan. Terdapat juga skala yang direka khas untuk menilai demensia..

Penting untuk membezakan demensia dari sejumlah gangguan mental. Oleh itu, jika keletihan, kegelisahan, gangguan tidur diperhatikan antara gejala yang terdapat pada pesakit, maka, dengan anggapan tidak adanya perubahan dalam aktiviti mental, doktor dapat menganggap adanya penyakit mental. Dalam kes ini, penting untuk mengambil kira bahawa gangguan mental pada orang pertengahan dan tua adalah akibat kerosakan otak organik atau psikosis depresi.

Semasa membuat diagnosis, doktor mengambil kira bahawa pesakit dengan demensia sangat jarang dapat menilai keadaannya dengan secukupnya dan tidak cenderung untuk memperhatikan penurunan fikiran mereka sendiri. Satu-satunya pengecualian adalah pesakit demensia awal. Oleh itu, penilaian pesakit sendiri mengenai keadaannya tidak dapat menjadi penentu bagi pakar..

Setelah mendiagnosis pesakit dengan demensia, doktor menetapkan beberapa pemeriksaan lain untuk mengenal pasti tanda-tanda penyakit yang bersifat neurologi atau terapeutik, yang memungkinkan untuk mengklasifikasikan demensia dengan betul. Kajian ini merangkumi tomografi yang dikira, EEG, MRI, tusukan lumbal. Produk metabolik toksik juga disiasat. Dalam beberapa kes, perlu memantau pesakit untuk waktu tertentu untuk membuat diagnosis..

Rawatan demensia

Terdapat pendapat bahawa rawatan demensia tidak berkesan kerana perubahan yang berkaitan dengan usia yang tidak dapat dipulihkan. Walau bagaimanapun, pernyataan ini hanya sebahagian benar, kerana tidak semua jenis demensia tidak dapat dipulihkan. Perkara yang paling penting adalah pengecualian percubaan ubat-ubatan sendiri dan pelantikan terapi hanya setelah pemeriksaan dan diagnosis menyeluruh..

Hari ini, dalam proses mengubati demensia, terapi ubat digunakan dengan menetapkan ubat kepada pesakit yang meningkatkan hubungan antara neuron dan merangsang peredaran darah di otak. Penting untuk selalu memantau tekanan darah, mengurangkan tekanan mental dan fizikal (peringkat awal penyakit), menyediakan makanan dengan makanan yang kaya dengan antioksidan semula jadi. Untuk gangguan tingkah laku, antidepresan dan antipsikotik digunakan.

Dengan pendekatan yang tepat untuk rawatan faktor vaskular pada orang tua, perkembangan penyakit ini dapat dihentikan..