Utama > Komplikasi

Sekiranya seseorang dalam keadaan koma membuka mata mereka

Laluan yang memberikan pergerakan mata di batang otak terletak di sebelah sistem pengaktifan retikular menaik (pembentukan retikular bahagian paramedian pons), yang menentukan kepentingan gangguan pergerakan mata dalam menilai stupor dan koma.
Asimetri pergerakan bola mata lebih kerap diperhatikan dalam keadaan koma kerana kerosakan struktur daripada metabolik.

Sekiranya tidak ada kerusakan pada batang tubuh, mata ditutup, mata juling sedikit berubah, bola mata membuat pergerakan mengambang perlahan dari sisi ke sisi (pergerakan mata mengembara).
Pergerakan mata yang berkeliaran menunjukkan koma adalah akibat kerosakan pada hemisfera serebrum.

Sekiranya, dengan gangguan oculomotor kasar, reaksi murid terhadap cahaya dipertahankan, koma metabolik dan kemungkinan besar disebabkan oleh keracunan dengan benzodiazepin, barbiturat atau alkohol.
Strabismus yang bercantum menunjukkan kemungkinan lesi hemisfera dengan nama yang sama atau bahagian berlawanan dari batang sebagai penyebab koma.

Sekiranya tidak ada pergerakan bola mata secara spontan, pergerakannya dapat dikaji dengan menggunakan refleks oculocephalic (ujian mata boneka) dan refleks oculovestibular (ujian kalori).

Refleks oculocephalic diperiksa dengan memusingkan kepala pesakit dari sisi ke sisi. Sekiranya batang otak tidak terjejas, terdapat pergerakan mata yang mesra ke arah yang bertentangan. Refleks oculovestibular disiasat sekiranya tidak berlaku kerosakan pada membran timpani dengan kepala pesakit dinaikkan di atas katil pada sudut 30 darjah. Dari 50 hingga 200 ml air sejuk dituangkan ke dalam saluran pendengaran luaran; selepas 5 minit, sampel diambil di seberang.

Biasanya, nystagmus berkembang dengan arah fasa cepatnya ke arah yang bertentangan dengan tapak rangsangan. Ketiadaan nystagmus dalam kajian refleks oculovestibular diperhatikan dalam keadaan koma etiologi apa pun. Akibatnya, kehadiran nystagmus menunjukkan pemeliharaan kesedaran. (III) Putaran gabungan tonik mata ke arah lokasi rangsangan menunjukkan tidak adanya kerosakan pada batang dan bermaksud bahawa koma disebabkan oleh kerosakan pada hemisfera serebrum.

Pelanggaran putaran mata gabungan atau ketiadaan refleks menunjukkan kerosakan pada batang. Gabungan putaran mata ke satu sisi, akibat kerosakan supratentorial, dapat diatasi dengan mudah dengan memeriksa refleks oculovestibular. Sebaliknya, gabungan putaran mata ke satu sisi akibat kerosakan subtentorial tidak dapat diatasi dalam kajian refleks ini. (vi) Dengan fokus hemisfera, ada gabungan putaran mata "menuju fokus" (mata akan "melihat fokus"). Sekiranya batang otak rosak, mata akan "melihat dari fokus". (vii) Ubat berikut menyekat refleks oculovestibular: ubat ototoksik seperti gentamicin; ubat-ubatan yang menghalang fungsi penganalisis vestibular, misalnya, barbiturat dan ubat penenang lain; antidepresan fenitoin dan trisiklik; ubat-ubatan yang menyekat pengaliran neuromuskular, seperti suksinilkolin. Refleks oculovestibular juga terganggu jika pesakit mempunyai penyakit penganalisis vestibular bersamaan. (viii) Gangguan pergerakan mata menegak menunjukkan penglibatan batang otak.

Pergerakan bola mata "berayun" adalah pergerakan mata yang cepat ke bawah, diikuti oleh pengembalian perlahan ke posisi semula. Pergerakan mata yang berayun biasanya dikaitkan dengan kurangnya pergerakan mata mendatar dan menunjukkan kerosakan struktur yang besar pada pon. t Refleks kornea
Refleks kornea biasanya berterusan sehingga koma sangat dalam.

Sekiranya kehilangan refleks kornea dua hala pada pesakit dalam keadaan koma yang cetek, kemungkinan koma boleh menjadi ubat atau pentadbiran anestetik tempatan sebelumnya di kedua-dua mata..

Dengan pelanggaran unilateral refleks kornea, mungkin berlaku penurunan kepekaan pada sisi ketiadaan refleks (dan fokus yang sesuai).

Kerosakan unilateral refleks kornea menunjukkan kerosakan struktur, tetapi tidak membezakan antara kerosakan hemisfera dan kerosakan batang otak.

Antara hidup dan mati. Apa yang dirasakan seseorang dalam keadaan koma?

Michael Schumacher, Masha Konchalovskaya. puluhan ribu orang setelah pelbagai keadaan darurat jatuh dalam keadaan koma, iaitu, mereka seolah-olah tergantung antara hidup dan mati.

Para saintis telah bertahun-tahun berusaha untuk memahami apa yang sebenarnya dirasakan seseorang dalam keadaan vegetatif dan bagaimana menolongnya. Kerana hampir mustahil untuk berhubung dengan kesedaran orang sayur ini, dan sebilangan kecil orang yang keluar dari koma, sebagai peraturan, lebih suka tidak mengingati keadaan itu. Namun - apa yang berlaku kepada orang-orang malang yang terkurung di dalam badan mereka sendiri? Adakah mereka dalam kesakitan, ketakutan? Adakah mereka faham siapa mereka dan apa yang berlaku? Ini dibahas dalam dokumentari BBC "Coma".

Sudah mati atau masih hidup?

Di Eropah sahaja, 230 ribu orang mengalami koma setiap tahun. Kekal dalam keadaan ini untuk masa yang lama, dan kadang-kadang selamanya 30 ribu daripadanya. Jumlahnya sangat besar. Lebih-lebih lagi, ia berkembang dari tahun ke tahun - berkat perubatan yang baru. Peningkatan mendadak dalam jumlah pesakit seperti itu terjadi ketika dua perkara baru yang dibuat oleh para saintis pada abad ke-20 diuji - defibrilator, yang "memulakan" jantung yang berhenti dengan pembuangan elektrik, dan ventilator yang dapat "bernafas" dan bukannya pesakit. Oleh itu, konsepnya kabur tajam: siapa yang dianggap mati, dan siapa yang benar-benar hidup? Dan ini adalah masalah etika yang besar bagi doktor, saudara dan rakan pesakit dan masyarakat secara keseluruhan..

"Adakah anda dalam kesakitan?"

"Saya telah bekerja selama bertahun-tahun dengan pesakit yang berada di 'zon kelabu' antara hidup dan mati," kata ahli sains saraf mengenai kes ini. - Oleh itu, saya bersetuju untuk melakukan percubaan dengan enggan: saya sudah semestinya mengecewakan saudara-mara saya, yang yakin bahawa pesakit akhirnya menunjukkan tanda-tanda kehidupan. Dalam kes Scott Rutley, saya merasakan tanggungjawab khas: ibu bapa saya tidak putus asa selama bertahun-tahun, mereka mencipta semua kemungkinan keadaan untuk anak mereka. Mereka berharap agar dia tidak meninggalkan mereka tanpa bercakap akhirnya. Dan saya sangat gembira apabila harapan mereka dihargai. ".

Inti eksperimen adalah seperti berikut: sementara otak diimbas dengan tomograf, seseorang diajukan soalan. Cahaya di satu atau bahagian otak yang lain membuktikan bahawa ia telah diaktifkan, dan ini membolehkan anda menerima jawapan. Ilmuwan itu bertanya kepada koma, "Scott, tolong bayangkan bahawa anda sedang bermain tenis!" Sebagai tindak balas, bintik-bintik mulai menyala di layar di mana gambar otak diproyeksikan. Kenalan telah terjalin. Setelah serangkaian pertanyaan sederhana diikuti dengan reaksi yang jelas di layar, Adrian, dengan izin orang tua, bertanya, "Scott, apakah anda kesakitan? Sekiranya tidak, bayangkan lagi bagaimana anda bermain tenis. " Nasib baik, tempat yang sama muncul di skrin seperti pada soalan pertama..

Hasil ini adalah penghiburan bagi banyak, saudara-mara mereka yang mendapati diri mereka berada dalam kedudukan yang sama dengan Scott. Ahli sains saraf melakukan beberapa perbualan lagi dengan ahli fizik, tetapi beberapa bulan setelah hubungan pertama dibuat, pesakit meninggal dunia, tidak pernah keluar dari koma, kerana jangkitan.

Ini, salah satu alasan yang paling umum untuk kematian pesakit dalam keadaan koma: penurunan imuniti tidak dapat dielakkan, serta pertemuan dengan jangkitan yang selalu berjalan di hospital.

Apabila anda sangat dahaga

Anda berkata: mengapa menunggu 12 tahun untuk menjalankan eksperimen? Faktanya adalah bahawa sebelum itu, tidak ada mekanisme dan peralatan yang dimiliki oleh para saintis..

Namun, yang pertama, walaupun tidak begitu berkesan, tetapi masih bersentuhan dengan pesakit dalam keadaan koma, dibuat pada tahun 1997 oleh David Menon, doktor dari unit rawatan rapi, yang bekerja rapat dengan Adrian Owen..

Guru sekolah Kate Bainbridge jatuh koma kerana radang di otak, yang menjadi komplikasi setelah dia mengalami jangkitan virus. Keradangan akhirnya berlalu, tetapi kesedaran itu masih tertekan, dan wanita itu jatuh koma. Doktor melakukan tomografi pelepasan positron beberapa kali dan semasa eksperimen mendapati Kate bertindak balas terhadap wajah orang..

Ini adalah kejayaan yang luar biasa bagi sains. Sebelum eksperimen ini, sains rasmi menganggap orang dalam keadaan vegetatif tidak ada harapan. Sebelum pesakit seperti itu, selalunya mereka tidak pernah berusaha untuk merawat.

Tetapi data tomografi memaksa doktor untuk meneruskan rawatan. Dan setelah menjalani rawatan intensif selama 6 bulan, Kate. pulih.

Wanita itu sangat putus asa sehingga dia bermimpi membunuh diri. Tetapi bagaimana melakukan ini dalam keadaan apabila anda tidak dapat mengedipkan mata dengan betul? Kate cuba mati menahan nafas, tetapi itu juga tidak berjaya..

Kembalinya hidup, walaupun di kerusi roda, Kate Bainbridge, dan yang paling penting, kisahnya sebahagian besarnya mengesahkan spekulasi para saintis dan mendorong kajian yang lebih aktif mengenai fenomena seorang lelaki dalam keadaan koma.

Pada masa yang sama, malangnya, sejumlah besar manipulasi berkenaan dengan orang-orang seperti itu muncul. Kes jurutera Belgium, Roma Houben menjadi kes buku teks. Dia menghabiskan 23 tahun dalam keadaan koma setelah kemalangan kereta. Oleh itu, pada tahun 2006, pakar neurologi Stephen Loreis, yang juga seorang pencahayaan dunia untuk keadaan yang berubah-ubah, menyarankan agar pesakit mula melihat kesedaran. Dia disokong oleh ibu pesakit, yakin bahawa anaknya menjawab soalannya dengan menggerakkan kakinya. Seorang penterjemah perubatan dipanggil, yang mengatakan bahawa ungkapan pertama yang dijelaskan oleh jurutera adalah: "Saya berteriak, tetapi tidak ada yang mendengar saya." Sayangnya, eksperimen selanjutnya menunjukkan bahawa semua komunikasi ini adalah penipuan..

Walaupun begitu, hari ini fakta telah terbukti: dari 30 hingga 40% pesakit koma sedar atau tidak sepenuhnya. Hanya saja sains belum menemukan kaedah untuk berkomunikasi dengan tahanan mayat mereka..

Pendapat pakar

Pengarah Pusat Ilmuwan Neurologi Akademik Mikhail Piradov:

- Dari sudut pandang patofisiologi, sebarang koma berakhir selewat-lewatnya 4 minggu (jika pesakit tidak mati). Pilihan yang mungkin untuk keluar dari koma: peralihan ke kesedaran, keadaan vegetatif (pesakit membuka matanya, bernafas sendiri, tidak ada kesedaran), keadaan kesedaran minimum. Keadaan vegetatif dianggap kekal jika berlangsung dari 3-6 bulan hingga satu tahun. Selama menjalani latihan yang panjang, saya tidak melihat seorang pesakit yang akan keluar dari keadaan vegetatif tanpa kehilangan. Prognosis bagi setiap pesakit bergantung pada banyak faktor, yang utama adalah sifat dan sifat kecederaan..

6 fakta benar yang menakutkan mengenai koma Dia kelihatan sama sekali berbeza dari yang ditunjukkan dalam filem.

Teman-teman, kita memasukkan hati dan jiwa kita ke Bright Side. Terima kasih untuk itu,
bahawa anda menemui keindahan ini. Terima kasih atas inspirasi dan mereda.
Sertailah kami di Facebook dan VKontakte

Koma adalah salah satu keadaan otak yang paling misteri. Bahkan doktor tidak dapat mengatakan dengan pasti apa sebenarnya yang berlaku pada pesakit yang berada di dalamnya. Dalam budaya popular, hanya kes-kes yang paling tidak biasa ditiru, misalnya, ketika orang-orang, setelah sadar, berbicara bahasa asing yang hampir tidak dikenali. Tetapi di Eropah sahaja, kira-kira 230 ribu orang setahun mengalami koma, dan bagi doktor kebanyakan kes ini merupakan perjuangan rutin untuk kehidupan dan pemulihan otak pesakit..

Kami di Bright Side memutuskan untuk mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana doktor mengeluarkan pesakit dari koma, apa yang diketahui oleh sains moden tentangnya, dan teknologi apa yang akan muncul untuk menyesuaikan orang setelah koma dalam masa terdekat..

1. Apa itu koma?

Sebenarnya, koma adalah kehilangan kesedaran, dan juga pelanggaran fungsi organ dalaman: penurunan nadi, pernafasan yang semakin teruk, kehilangan refleks. Keadaan ini mengancam nyawa dan boleh mengakibatkan kematian. Walau bagaimanapun, koma tidak bertahan lama - jika seseorang masih hidup, maka dia sedar atau pergi ke keadaan vegetatif. Orang keliru menyebutnya "koma berpanjangan", dan profesional - "zon kelabu", ketika seseorang kelihatannya tergantung antara hidup dan mati.

Dalam keadaan vegetatif, parameter fisiologi pesakit kembali normal. Orang boleh tertidur dan bangun, membuka mata, kadang-kadang air mata mengalir atau anggota badan bergerak, tetapi kesedaran secara praktikal atau sama sekali tidak ada. Oleh itu, seseorang boleh hidup selama bertahun-tahun, kadang-kadang bahkan beberapa dekad.

2. Adakah mungkin untuk menentukan kedalaman koma?

Ya, pada tahun 70-an, saintis dan doktor mengembangkan skala khas untuk menilai kedalaman koma. Kriteria adalah kehadiran atau ketiadaan reaksi motor, fungsi pertuturan dan kualiti kerja semua sistem badan. 3 mata diberikan kepada pesakit yang tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran dan tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan. 15 - keadaan normal orang yang sihat.

Namun, dari masa ke masa, ternyata skala ini tidak selalu berkesan. Pada tahun 90an, buat pertama kalinya, doktor dapat bercakap dengan orang yang terperangkap di dalam badan mereka. Setelah keradangan otak, pesakit jatuh koma - mengikut tanda-tanda luaran, dia diberi 3-5 poin. Namun, setelah sadar, wanita itu mengatakan bahawa dia memahami semua yang berlaku di sekitar, mendengar perbualan doktor dan mengingati siapa dia. Tetapi saya tidak dapat memberitahu anda mengenainya.

3. Bagaimana doktor menentukan bahawa pesakit telah kembali sedar?

Hanya dalam filem seseorang menarik nafas lega dan tiba-tiba terbangun dari koma. Dalam kehidupan, sayangnya, proses ini biasanya memerlukan lebih lama. Bahkan doktor sering kali keliru dan tidak melihat bahawa ingatan pesakit dan fungsi otak lain sedang dipulihkan, sehingga dapat menjadi peningkatan yang tidak dapat dilihat.

Doktor menentukan kehadiran kesedaran pada pesakit menggunakan ujian dan alat khas, khususnya pengimejan resonans magnetik. Berkat itu, anda dapat melihat sama ada bahagian otak manusia bertindak balas terhadap rangsangan dan seberapa banyak reaksi yang sesuai dengannya. Ringkasnya, untuk memahami sama ada seseorang melihat perkataan, bunyi dan faktor luaran lain, atau otaknya berfungsi dengan sendirinya.

3. Adakah mungkin untuk "bercakap" dengan orang yang koma?

Orang pertama dari "zon kelabu" dengan siapa mereka boleh bercakap ialah Scott Rutley. Selepas kemalangan itu, dia jatuh koma. Setelah hampir 10 tahun, saudara-mara menyedari bahawa keadaannya semakin berubah. Kemudian doktor melakukan eksperimen pertama: mereka mengemukakan soalan kepada Scott dan mencatat jawapan menggunakan tomografi.

Pertama, adalah perlu untuk memeriksa sama ada lelaki itu memahami ucapan: dia diminta untuk bergilir membayangkan bahawa dia bermain tenis, dan kemudian dia berjalan di sekitar apartmennya. Dan kedua-dua kali, bahagian otak kanan diaktifkan, misalnya, korteks premotor. Oleh itu para doktor melihat bahawa Scott memahaminya. Setelah itu, mereka menanyakan kepadanya soalan yang memerlukan jawapan yang jelas. Contohnya, jika menyakitkan atau jika dia mahu menukar saluran. Dan jika dia ingin mengatakan ya, dia berfikir tentang bermain tenis.

Pada masa ini, membina komunikasi dengan orang yang koma adalah salah satu tugas utama doktor. 30-40% pesakit sedar atau tidak sepenuhnya, walaupun ini tidak dapat dilihat "luar".

4. Adakah tarikh akhir khusus untuk keluar dari koma?

12 bulan dianggap sebagai tarikh akhir di mana kemungkinan kesedaran akan kembali kepada seseorang secara praktikal tidak ada. Sebaliknya, terdapat banyak penolakan terhadap perkara ini. Percubaan dengan Scott Rutley dilakukan pada tahun 2012, dan pada masa itu lelaki itu telah koma selama 13 tahun..

Seorang pesakit lain menghabiskan 15 tahun dalam keadaan vegetatif dan bertahun-tahun menunjukkan kekurangan kesedaran sepenuhnya. Namun, kemudian para doktor dan saudara-mara melihat perubahan: wajahnya mulai berubah, lelaki itu menangis, dan segera dia dapat memusingkan badannya. Kes seperti ini tidak terlalu kerap berlaku, tetapi memang ada. Oleh itu, tugas utama doktor moden bukanlah untuk mengeluarkan seseorang dari koma, tetapi untuk kembali dan meningkatkan kesedarannya..

5. Apa itu komunikasi yang difasilitasi?

Pada banyak pesakit, dengan kesedaran yang kembali, fungsi lain mulai pulih. Begitu juga dengan Rum Houben. Selepas kemalangan itu, dia jatuh koma dan menghabiskan lebih dari 20 tahun dalam keadaan vegetatif. Pada suatu ketika, doktor dan saudara-mara yang memerhatikan melihat perubahan - begitulah timbulnya hipotesis bahawa kesedaran mungkin telah kembali kepada pesakit. Dan ujian yang dilakukan memang merekodkan aktiviti di otaknya..

Kemudian dia yang pertama mencuba kaedah komunikasi yang dipermudah. "Penterjemah" dibawa kepada pesakit, yang memegang surat-surat di hadapannya. Lelaki itu, dengan pertolongannya, menunjuk beberapa dari mereka, dan dia menyusun kata-kata menjadi ayat. "Saya menjerit, tetapi tidak ada yang mendengar saya," adalah ungkapan pertama pesakit. Cerita ini mendapat sambutan yang luas, dan setelah beberapa ketika lelaki itu malah memberikan wawancara kepada media..

Namun, para doktor segera meragui kaedah ini - ketika "penterjemah" tidak ada, mereka memanggil huruf dengan kuat dan meminta untuk menunjuk mereka dengan kaki. Dan Houben tidak pernah melakukannya. Kemungkinan besar, pergerakannya bersifat refleksif, tidak bermakna. Walaupun dia disahkan sedar, komunikasi yang difasilitasi tidak dianggap sebagai kaedah serius untuk berhubungan dengan pesakit tersebut..

6. Apakah masalah lain yang dihadapi oleh doktor sekiranya pesakit mereka koma??

Semakin banyak ubat berkembang, semakin banyak soalan yang ada pada doktor. Contohnya, sebelumnya seseorang dianggap mati sekiranya hatinya berhenti. Sekarang - jika otak mati. Sekiranya pesakit tidak sedarkan diri untuk waktu yang lama, doktor mungkin menyarankan agar saudara-mara memutuskannya dari alat sokongan nyawa. Namun, kita sudah tahu bahawa kesedaran dapat kembali dalam 15 tahun. Adakah seseorang berhak memutuskan soalan sedemikian untuk pesakit??

Sebaliknya, orang yang berada dalam keadaan koma tidak boleh membenarkan pemulihan mereka. Tugas doktor adalah menghidupkan mereka tanpa bertanya apakah mereka bersetuju untuk menghabiskan sisa hidup mereka dalam keadaan vegetatif. Dan walaupun seseorang sedar, tidak ada yang memberi amaran kepadanya mengenai kemerosotan kualiti hidup. Dia mungkin tidak pernah dapat berjalan, bercakap, atau melakukan perkara biasa yang lain. Mengetahui hal ini, ramai pesakit secara sukarela akan menolak rawatan. Tetapi sekarang ini dan masalah serupa diselesaikan oleh saudara-mara, dan ini adalah salah satu masalah etika utama ketika menghadapi pesakit dalam keadaan koma..

"Zon kelabu", koma - dalam dunia moden fenomena ini terlalu romantik. Bagi doktor, mereka menjadi subjek kontroversi besar dan persoalan tanggungjawab besar. Adakah anda mempunyai rakan yang pernah hidup dan mati?

Apa itu koma, sebab dan akibatnya

Untuk memahami apa yang berbahaya dalam keadaan koma, anda mesti terlebih dahulu memahami sebab-sebab penampilannya dan gejala utamanya. Sebenarnya, ini adalah keadaan yang mengancam nyawa di mana kesedaran sama sekali tidak ada, serta hubungan pesakit dengan dunia luar. Oleh itu, mustahil untuk mengelirukan seseorang dengan tidur. Perhatian perubatan segera diperlukan.

Sebab-sebabnya

Depresi otak dengan kehilangan kesedaran yang mendalam dapat terjadi pada seseorang disebabkan oleh pelbagai faktor yang memprovokasi - baik luaran dan dalaman. Penyebab utama koma:

  • metabolik - pelbagai keracunan oleh produk metabolik, atau sebatian kimia;
  • organik - kerana kemusnahan kawasan korteks kerana penyakit jantung, sistem paru-paru, struktur kencing, dan juga kerana kecederaan otak.

Faktor negatif dalaman boleh menjadi:

  • hipoksia - kepekatan molekul oksigen yang rendah dalam tisu otak manusia;
  • sebilangan besar molekul aseton dalam aliran darah - dengan diabetes, atau amonia dengan kerosakan hati;
  • ketagihan;
  • alkoholisme;
  • ketumbuhan.

Adalah jauh mustahil untuk segera memahami latar belakang dari apa gangguan koma yang teruk. Ini menyukarkan pemilihan rejimen terapi yang optimum. Kajian diagnostik moden dapat membantu. Sekiranya penyebab koma tidak dapat dipastikan, maka taktik rawatan pada manusia adalah simtomatik.

Gejala

Pertama sekali, apa yang dirasakan oleh seseorang dalam keadaan koma adalah kekurangan mutlak kemungkinan hubungan dengan persekitaran dan saudara-mara / kenalan. Sebenarnya, keadaan tidak sedar, dicirikan oleh ketidakupayaan untuk melakukan aktiviti mental, dan akan menjadi akibat kerosakan pada korteks serebrum..

Selebihnya tanda koma secara langsung bergantung kepada penyebab perkembangannya. Oleh itu, hipertermia adalah peningkatan suhu yang berpanjangan pada seseorang, yang disebabkan oleh terlalu panas. Sedangkan sekiranya keracunan dengan alkohol atau pil tidur, penurunan suhu akan menjadi ciri.

Kekurangan pernafasan spontan menggambarkan koma dalam kemalangan kereta. Jangkitan bakteria dan neoplasma otak atau penapisan buah pinggang yang tidak mencukupi adalah gangguan di mana pernafasan menjadi cetek dan perlahan.

Perubahan sistem kardiovaskular:

  • penurunan frekuensi kontraksi ruang jantung secara langsung menunjukkan kekalahan mereka;
  • takikardia - peningkatan irama, terutamanya dalam kombinasi dengan nombor tekanan tinggi - hipertensi intrakranial;
  • jika tekanan menurun, adalah perlu untuk mengecualikan koma diabetes dan keracunan ubat, serta pendarahan dalaman.

Warna kulit juga dapat memberi tahu banyak kepada pakar - ceri merah berkembang kerana keracunan manusia dengan karbon monoksida, dan sianosis - ketika tercekik. Pucat kulit yang terang menunjukkan kehilangan darah massa sebelumnya.

Walau bagaimanapun, dengan latar belakang proses penghambatan patologi dalam sel-sel otak, reaksi murid terhadap cahaya pada seseorang adalah berbeza - dengan gangguan metabolik ia tetap utuh, dan dengan strok, atau penyebaran tumor ke dalam batang otak, tidak ada..

Maklumat mengenai sama ada seseorang mendengar koma atau tidak adalah bertentangan. Walaupun begitu, kehadiran pelbagai bunyi dari pesakit biasanya dianggap sebagai gejala yang baik..

Jenis dan klasifikasi

Dalam praktik perubatan, doktor membezakan kerosakan sehingga 15 darjah - dari kesedaran sepenuhnya hingga ketiadaannya sepenuhnya. Sementara itu, koma serebrum paling sering dilihat dari jenis berikut:

  • berat - poni tidak membuka mata mereka, mereka tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran;
  • sederhana - tidak ada kesedaran, tetapi seseorang secara spontan dapat membuka matanya atau mengeluarkan suara yang terpisah, menarik anggota badannya;
  • ringan - koma di mana seseorang membuka matanya sebagai tindak balas terhadap perintah yang dilafazkan dengan kuat, dapat menjawab soalan secara ringkas, tetapi pertuturan tidak sesuai, keliru.

Sekiranya seseorang diperkenalkan oleh doktor ke dalam koma tiruan, maka tahap keparahannya berbeza dari tujuan taktik rawatan.

Doktor mempertimbangkan jenis penindasan aktiviti mental yang lain, berdasarkan mengapa orang dalam keadaan koma tidak dapat bersentuhan dengan dunia luar:

  • traumatik - dengan fokus kranial;
  • apoplexy - akibat strok hemoragik, pendarahan pada struktur otak;
  • meningeal - hasil meningitis yang dipindahkan;
  • epilepsi - komplikasi epileptikus status teruk;
  • tumor - tekanan patologi pada struktur intrakranial;
  • endokrin - dengan disfungsi tiroid / pankreas;
  • toksik - penguraian hepatosit, glomeruli ginjal.

Secara umum, seseorang yang berada dalam keadaan koma dinilai 3 parameter - pertuturan, pergerakan dan kemampuan untuk membuka mata. Dalam pergantungan langsung pada penilaian tahap kesedaran, langkah-langkah terapi dipilih.

Diagnostik

Tugas pakar sekiranya seseorang disyaki koma adalah untuk mengetahui penyebabnya, dan membezakannya dari keadaan patologi lain dengan gambaran klinikal yang serupa. Pengumpulan maklumat dari saudara mara sangat penting - apa yang mendahului penindasan aktiviti otak, langkah-langkah apa yang diambil, senarai penyakit kronik.

Jadi, koma serebrum pada orang muda adalah akibat keracunan dengan pil tidur, ubat-ubatan atau minuman beralkohol yang kerap. Manakala pada usia tua itu adalah akibat diabetes, hipertiroidisme atau strok.

Tahap diagnosis seterusnya adalah pemeriksaan seseorang yang koma:

  • penilaian refleks;
  • tindak balas murid terhadap cahaya yang diarahkan ke mata;
  • penilaian pertuturan;
  • mengikut arahan doktor - tindakan sedar dalam keadaan koma biasanya tidak mungkin dilakukan.
  • CT;
  • MRI;
  • elektroensefalografi;
  • radiografi;
  • ujian darah biokimia dan am;
  • ujian air kencing;
  • Ultrasound organ dalaman.

Hanya setelah analisis menyeluruh semua maklumat diagnostik, pakar akan dapat menjawab persoalan berapa lama seseorang itu berada dalam keadaan koma, dan juga tindakan apa yang harus dilakukan sekiranya koma berlaku.

Taktik rawatan

Dengan koma pada seseorang, langkah-langkah perubatan dilakukan oleh pakar dalam dua arah - mengekalkan fungsi penting yang maksimum, serta menghilangkan penyebab utama keadaan patologi seperti itu.

Sudah tentu, ketika seseorang berada dalam keadaan koma, dia tidak dapat memberitahu doktor apa yang dia rasakan, di mana dia sakit. Oleh itu, semua aktiviti akan dijalankan dengan mengambil kira maklumat dan hasil pemeriksaan yang diketahui:

  • penyelenggaraan aktiviti pernafasan - pencegahan penarikan lidah, pengenaan topeng oksigen jika diperlukan;
  • pembetulan peredaran darah - pengenalan ubat kardiovaskular;
  • di unit rawatan intensif, mengikut petunjuk individu, seseorang itu disambungkan ke alat sokongan kehidupan buatan;
  • dengan kejang - pengenalan ubat antikonvulsan;
  • dengan hipertermia - langkah-langkah untuk menurunkan suhu;
  • sekiranya berlaku keracunan - penghapusan racun dan racun.

Di masa depan, taktik terapi akan terdiri daripada memberi makan koma kepada seseorang, mencegah munculnya luka baring, membetulkan parameter tekanan, termasuk tekanan intrakranial, hingga kesedaran kembali. Sekiranya perlu, tumor otak, serpihan tulang, dan kawasan pecah aneurisma dikeluarkan melalui pembedahan.

Ramalan

Mengeluarkan seseorang dari koma, tentu saja, bukan tugas yang mudah dan hanya pakar yang berkelayakan tinggi yang bekerja di pusat neurologi khusus yang dapat melakukannya. Prognosis sepenuhnya bergantung pada keparahan keadaan vegetatif - dengan prekoma ringan kerana kenaikan glukosa, pemulihan berlaku sepenuhnya. Manakala dalam keadaan koma kerana strok hemoragik atau kemalangan kereta, kemungkinan pemulihan seseorang tidak mungkin. Walau bagaimanapun, doktor dalam rawatan intensif melakukan semua tindakan yang diperlukan..

Di samping itu, saudara-mara diberitahu bagaimana mengeluarkan pesakit dari koma - untuk bercakap, membaca dengan kuat buku-buku kegemaran mereka, dan melaporkan berita penting mengenai keluarga. Ini sering menyumbang kepada pengembalian kesedaran kepada seseorang. Setelah koma, dia jauh dari selalu menilai keadaan kesihatannya dan gangguan yang menimpanya. Oleh itu, ia berada di bawah pengawasan doktor.

Rawatan penyakit kronik yang tepat pada masanya, serta mematuhi semua cadangan doktor, memungkinkan untuk mengelakkan koma.

Apa yang boleh menyebabkan koma dengan strok

Koma dengan strok adalah keadaan yang sangat berbahaya dan serius. Selama beberapa jam atau hari, seseorang berada di antara hidup dan mati. Saudara-mara dia mengalami pelbagai perasaan dari tidak berdaya, putus asa hingga marah pada seluruh dunia..

Ramai orang yang mengalami koma mati tanpa sedar. Yang lain keluar dari situ, tetapi kekal cacat selama-lamanya.

Punca koma

Untuk rujukan. Sebab utama perkembangan koma dianggap sebagai ketidakupayaan badan untuk menghentikan kematian tisu otak. Dalam pemahaman ini, koma selepas strok adalah reaksi defensif.

Keadaan biasanya berlaku kerana strok hemoragik, patogenesisnya adalah pendarahan serebrum. Dengan iskemia, ia berkembang kerana penyumbatan kapal besar. Bekalan darah terganggu, penghantaran nutrien ke tisu terganggu atau terhad. Bekalan nutrien ke sel-sel saraf di sekitarnya terganggu, akibatnya ia musnah.

Sel mengumpul produk metabolik dan ion natrium. Membran neuron hancur, jumlah cecair antar sel meningkat, yang memampatkan kapilari. Edema otak berkembang, keseimbangan elektrolit air terganggu, dan tekanan intrakranial meningkat. Koma datang.

Sebagai peraturan, majoriti pesakit mengalami kerosakan batang otak. Berikut adalah pusat-pusat yang bertanggungjawab untuk sokongan hidup. Aktiviti mereka ditekan oleh edema, hematoma.

Gejala

Diterjemahkan dari bahasa Yunani kuno, koma bermaksud "tidur." Memang, kedua-dua keadaan ini agak serupa, tetapi analisisnya mendedahkan sejumlah perbezaan dari tidur nyenyak:

  • Aktiviti otak yang lemah.
  • Seseorang tidak sedarkan diri setelah mengalami strok untuk masa yang lama. Tidak mungkin bangun dan membawanya ke akal.
  • Nafas hampir tidak dapat dilihat. Selalunya selepas strok, sambungan ke ventilator diperlukan.
  • Nadi terasa kurang baik.
  • Murid-murid tidak menunjukkan tindak balas yang ringan. Pada beberapa pesakit, reaksi mungkin ada, ia dinyatakan oleh pergerakan yang tidak disengajakan.
  • Tiada tindak balas terhadap rangsangan.
  • Orang itu tidak mengawal proses pergerakan usus.
  • Pertukaran haba terganggu.
  • Sensitiviti berubah di beberapa kawasan badan.

Semua tanda-tanda koma ini tidak selalu diperhatikan dengan strok. Pada sesetengah pesakit mereka lebih jelas, yang lain lebih lemah.

Darjah koma

Untuk rujukan. Menurut statistik, sekitar 8% mangsa strok mengalami koma. Kebanyakannya adalah orang tua yang mengalami kerosakan otak yang ketara, perubahan kedudukannya, edema, yang dilemahkan oleh penyakit lain.

Beberapa peringkat ditentukan dalam perkembangan koma dalam keadaan strok. Penggredan ini akan memungkinkan untuk meramalkan bagaimana pemulihan akan berjalan..

Mereka mengatakan mengenai tahap pertama ketika pesakit didapati dihambat, dia tidak menunjukkan reaksi terhadap rangsangan, termasuk rasa sakit. Pesakit boleh menelan, melakukan beberapa pergerakan, lihat. Kebarangkalian untuk hidup adalah tinggi. Ini adalah koma ringan atau precoma. Mereka biasanya meninggalkannya selepas tiga jam. Semasa pergi, seseorang mengalami kelesuan..

Pada tahap kedua, kesedaran yang ditindas diperhatikan. Seseorang dalam mimpi, tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Nafasnya tidak rata, murid-muridnya tersekat. Pengecutan otot secara tidak sengaja berlaku. Tanda-tanda ini mencirikan koma atau kegagapan yang ketara. Kadang-kadang ia berlangsung selama beberapa hari.

Pesakit pada tahap ketiga tidak sedarkan diri, mereka tidak mempunyai refleks. Apa-apa kesan pada tendon menyebabkan kekejangan. Tiada reaksi terhadap cahaya yang dikesan. Tisu otot dilonggarkan. Denyut jantung tidak stabil, suhunya rendah, tekanan darah rendah. Tidak ada peluang untuk terserang strok dengan koma jenis ini. Keadaan ini kadang-kadang berlangsung selama beberapa hari..

Dengan tahap keparahan tahap keempat, juga tidak ada refleks. Suhu badan sangat rendah. Murid diluaskan. Nafas tidak stabil, tidak teratur, terdapat kelewatan yang lama. Otak rosak. Tidak ada peluang untuk bertahan hidup, manusia mati.

Untuk rujukan. Biasanya, untuk menilai dengan betul, untuk menentukan jenis koma dalam strok, skala Glasgow digunakan. Ini berdasarkan kemampuan seseorang untuk membuka mata, bergerak dan bercakap..

Oleh itu, dinilai sama ada seseorang membuka matanya sendiri, sebagai tindak balas terhadap kesakitan, pertuturan, atau tetap dengan mata tertutup. Koma dengan strok dinyatakan jika pesakit mendapat 8 mata atau kurang.

Sastera pendidikan perubatan

Sastera perubatan pendidikan, perpustakaan dalam talian untuk pelajar di universiti dan untuk profesional perubatan

Diagnosis klinikal koma

Salvatore Mangione, M.D.

Abaikan kematian hingga saat terakhir; tetapi apabila anda menyedari bahawa ini tidak lagi mungkin, lakukan diri anda dengan morfin dan koma.

Aldous Huxley "Masa Harus Berhenti"

KANDUNGAN BAB

  • Penilaian keadaan fungsional bahagian atas batang otak
  • Corak pernafasan
  • Tindak balas terhadap rangsangan kesakitan
  • Reaksi postur
  • Penilaian keadaan fungsional otak tengah
  • Refleks murid
  • Aiizokoria
  • Penilaian keadaan fungsian jambatan
  • Refleks Oculocephalic (gejala mata boneka)
  • Refleks kornea
  • Penilaian keadaan fungsional medula oblongata
  • Diagnostik apnea
  • Koma toksik endogen (koma toksik-metabolik)
  • Jenis pernafasan dan koma patologi
  • Penyisipan rostral-caudal

KONSEP TRADISIONAL

Diagnostik koma adalah salah satu cabang perubatan yang paling penting. Sudah semasa pemeriksaan klinikal, adalah mungkin untuk menentukan lokasi lesi dan membuat diagnosis. Oleh itu, tanda-tanda yang dijelaskan dalam bab ini sangat penting bagi pengamal perubatan..

1. Apa itu koma?

Koma (dari koma Yunani - "tidur nyenyak") adalah gangguan kesedaran, yang dicirikan oleh ketidakupayaan sistem saraf pusat untuk melihat, menggeneralisasi dan bertindak balas terhadap rangsangan luaran.

2. Mata pesakit dalam keadaan koma terbuka atau tertutup?

Adalah dipercayai bahawa mata pesakit harus ditutup, kerana koma adalah keadaan yang menyerupai mimpi. Walau bagaimanapun, ini tidak selalu berlaku. Dalam beberapa bentuk koma metabolik (misalnya, dalam kegagalan hati akut atau uremia) atau pada ensefalopati pasca-trauma kronik, mata pesakit terbuka dan berkeliaran. Sebagai contoh, pada tahap akhir ensefalopati hipoksia, pandangan pesakit yang berkeliaran dapat menyebabkan saudara-mara mempunyai ilusi bahawa orang yang disayangi telah kembali sedar. Sebenarnya, pesakit berada dalam keadaan "sadar koma" (keadaan vegetatif berterusan).

3. Apa proses dalam sistem saraf pusat menyebabkan perkembangan koma?

Secara definisi, koma adalah keadaan disfungsi dua hala korteks serebrum. Disfungsi ini boleh menjadi primer atau sekunder untuk kerosakan pada batang otak, terutamanya ketika pembentukan retikular terlibat. Pembentukan retikular adalah rangkaian neuron di batang otak yang mengekalkan aktiviti korteks serebrum. Dengan analogi dengan komputer, koma adalah keadaan di mana pemproses (korteks serebrum) tidak berfungsi atau bekalan kuasa dimatikan (pembentukan retikular). Sekiranya bekalan kuasa (batang otak) dimatikan, komputer tidak akan berfungsi walaupun pemproses (korteks) berfungsi sepenuhnya.

4. Di manakah pembentukan retikular?

Sel-sel pembentukan retikular terletak di empat bahagian batang otak.

5. Huraikan skema pemeriksaan neurologi pesakit dalam keadaan koma.

Pemeriksaan neurologi pesakit koma tidak sukar. Oleh kerana fungsi korteks serebrum terganggu dalam keadaan koma, pemeriksaan bertujuan untuk menilai keadaan batang otak. Ia dilakukan dalam arah kaudal dari peringkat ke tahap batang otak. Sekiranya keempat-empat bahagian batang diawetkan secara fungsional dan anatomi, maka koma adalah kortikal (disebabkan oleh disfungsi utama korteks serebrum). Sebaliknya, jika satu atau lebih bahagian batang terjejas, maka kita berhadapan dengan koma batang (ketika fungsi korteks terganggu untuk kedua kalinya akibat kerosakan langsung pada batang otak).

6. Bagaimana penilaian berurutan fungsi batang otak pada tahap yang berbeza dilakukan??

Keadaan setiap bahagian batang otak dinilai oleh sekurang-kurangnya satu refleks neurologi. Sekiranya refleks ternyata patologi, maka dipercayai bahawa terdapat disfungsi atau kerosakan pada bahagian batang otak yang sesuai. Oleh itu, penyelidikan neurologi koma dikurangkan kepada kajian empat refleks, yang masing-masing mencerminkan keadaan salah satu daripada empat bahagian batang otak.

7. Apakah nama bahagian (tahap) batang otak pertama dan paling atas;?

Bahagian paling atas batang otak adalah tuberkul optik (thalamus).

8. Refleks apa yang membolehkan anda menilai fungsi puncak bukit visual?

Ini adalah reaksi terhadap rangsangan yang menyakitkan. Thalamus adalah pusat penyatuan semua dorongan deria (dengan pengecualian isyarat proprioceptif yang dihantar ke otak kecil). Oleh itu, untuk menilai keadaan puncak bukit visual, seseorang mesti berusaha untuk menimbulkan reaksi yang menyakitkan pada pesakit (contohnya, meremas kuku salah satu jari).

9. Apakah reaksi normal dan patologi pesakit koma terhadap rangsangan yang menyakitkan?

Tindak balas yang normal pada pesakit yang sedar, begitu juga dengan pesakit yang mengantuk dan lesu, adalah dengan menolak sumber kesakitan. Akibatnya, ketika menekan dengan pensil di tempat tidur kuku, reaksi normal pesakit adalah dengan menolak tangan doktor. Reaksi patologi adalah menggunakan postur dekortifikasi atau dekerebrasi.

Gambar: 20.1. Reaksi motorik terhadap kerengsaan kesakitan pada pesakit dengan disfungsi akut korteks serebrum. Biasanya kerengsaan yang menyakitkan dengan sangat berhati-hati disebabkan di kawasan pinggir atas orbit, kuku atau sternum, seperti yang ditunjukkan di bahagian atas gambar. Tahap kerosakan otak yang sepadan dengan tindak balas motor satu atau yang lain ditunjukkan secara skematik di sebelah kiri. Perincian dalam teks. (Diakses dengan izin dari: Plum F., Posner J.B.: Diagnosis Stupor dan Coma, edisi ke-3 Philadelphia, F.A. Davis, 1980)

Reaksi dekortifikasi adalah tanda disfungsi thalamic ringan. Ini terdiri daripada membengkokkan anggota badan atas, meregangkan dan mengucapkan anggota bawah. Reaksi dekerebrasi terdiri daripada peregangan dan pengucapan anggota badan atas dan bawah. Ini adalah tanda disfungsi thalamik yang teruk. Sangat mudah untuk membezakan dekortikasi dari dekerebrasi jika anda ingat bahawa semasa dekortasi tangan menunjuk ke jantung (sog), dan semasa dekerebrasi tangan diarahkan ke arah yang bertentangan dengan jantung. Dan, akhirnya, jika fungsi visual hillock benar-benar terganggu, maka reaksi terhadap kesakitan sama sekali tidak ada atau terdiri daripada membengkokkan lutut, yang merupakan refleksi refleks tulang belakang yang sederhana (lihat Gamb. 20.1).

10. Apakah nama tahap kedua batang otak?

Ia dipanggil otak tengah.

11. Refleks apa yang membolehkan anda menilai fungsi otak tengah?

Fungsi otak tengah dinilai oleh refleks pupilari. Refleks dipicu ketika cahaya memasuki mata. Biasanya, penyempitan kedua-dua murid (kedua-dua ipsilateral dan contralateral) berlaku. Kelumpuhan murid (ketidakupayaan untuk menyempit apabila terkena cahaya) menunjukkan disfungsi struktur ipsilateral otak tengah. (Murid dengan lesi otak tengah berukuran sederhana atau sedikit melebar, tetap dan tidak bertindak balas terhadap cahaya). Murid-murid dengan lesi jambatan sempit, tetapi mengekalkan reaksi terhadap cahaya (untuk menyedarinya, kadang-kadang anda perlu menggunakan kaca pembesar). Murid seperti itu menunjukkan lesi tegumentum..

Murid-murid yang tepat disempitkan dengan tajam, tetapi reaksi mereka terhadap cahaya tetap terjaga. Murid-murid seperti ini sering dilihat dalam ensefalopati metabolik dan mungkin berkaitan dengan dadah. Sebaliknya, pelebaran murid dua hala berlaku pada pesakit dengan keracunan atropin atau scopolamine..

Gambar: 20.2. Murid pesakit koma. (Diakses dengan izin dari: Plum F., Posner J.B.: Diagnosis Stupor dan Coma, edisi ke-3 Philadelphia, F.A. Davis, 1980)

12. Apa itu anisocoria?

Anisocoria (dari aniso Yunani - tidak sama dan kore - murid) adalah asimetri pada ukuran murid, yang sering kongenital dan berlaku secara normal pada lima peratus populasi.

13. Bagaimana membezakan anisocoria kongenital dari patologi?

Dengan anisocoria kongenital, murid mempunyai pelbagai ukuran, tetapi bertindak balas terhadap cahaya.

14. Apakah tahap ketiga batang otak?

Ini adalah jambatan Varoliev.

15. Refleks apa yang menggambarkan keadaan fungsian jambatan?

Refleks Oculocephalic (gejala mata boneka).

16. Apakah simptom mata anak patung?

Istilah membingungkan ini digunakan pada masa kejayaan diagnostik fizikal, ketika anak patung Victoria sangat terkenal. Lebih baik menggunakan istilah refleks oculocephalic, kerana ia mencerminkan asas anatomi lengkungan refleks ini..

17. Huraikan lengkok refleks oculocephalic.

  1. Refleks disebabkan secara mekanikal (dengan memusingkan kepala pesakit dalam bidang mendatar), atau oleh rangsangan kalori (menyuntikkan air ke dalam saluran pendengaran luaran dengan jarum suntik setelah memeriksa integriti membran timpani).
  2. Hasil daripada rangsangan tersebut, reseptor telinga dalam (lebih tepatnya, saluran separuh bulatan dan kantung elips) teruja.
  3. Isyarat aferen dihantar ke sistem saraf pusat di sepanjang saraf kranial kelapan dan memasuki batang otak di kawasan sudut cerebellopontine.
  4. Isyarat efferent diarahkan ke otot mata dan menyebabkan mata bergerak dalam satah mendatar. Isyarat ini dihantar oleh saraf kranial ketiga dan keenam. Oleh kerana inti saraf kranial ketiga terletak di otak tengah dan nukleus saraf keenam terletak di bahagian atas pons, mesti ada jalan yang menghantar impuls elektrik dari bahagian bawah pon ke bahagian atas dan ke otak tengah. Fungsi ini dilakukan oleh bundle longitudinal medial (MPP).

Oleh itu, dengan mendorong refleks oculocephalic, kita memeriksa integriti bundle medial longitudinal. Refleks penting bukan kerana LRF itu sendiri, tetapi kerana pembentukan retikular sekitarnya (RF), yang bertanggungjawab untuk fungsi korteks serebrum dan keadaan terjaga. Jelas bahawa dalam hal ini bundel medial membujur bertindak sebagai pengamat yang tidak bersalah, seperti kenari yang digunakan untuk memeriksa kebocoran gas di lombong arang batu. Disfungsi bundle longitudinal medial menunjukkan disfungsi pembentukan retikular. Akibatnya, ketiadaan refleks oculocephalic menunjukkan lesi pembentukan retikular pada tahap pons dan asal batang koma..

18. Apakah refleks oculocephalic?

Ia bergantung pada sama ada pesakit sedar atau koma; sama ada koma telah berkembang akibat lesi utama korteks atau adakah fungsi korteks terganggu sekunder akibat lesi pons. Pada pesakit koma dengan pemeliharaan fungsi batang otak, rangsangan mekanikal (putaran kepala) menyebabkan pergerakan mata gabungan ke arah yang bertentangan dengan putaran kepala. Dengan kata lain, mata tidak terpaku pada garis tengah, seperti halnya disfungsi batang otak. Kematian sangat mirip dengan kekalahan batang: mata terpaku di garis tengah, seolah-olah ditarik. Sebaliknya, pada pesakit yang bangun, aktiviti korteks serebrum menekan refleks oculocephalic, dan mata memandang ke depan (lihat Gambar.20.3).

19. Adakah mungkin untuk menilai fungsi jambatan oleh refleks lain?

Ya. Refleks kornea mirip dengan refleks oculocephalic, walaupun disebabkan oleh kerengsaan kornea lembut dengan flagella kapas. Impuls deria yang dihasilkan ditularkan oleh saraf trigeminal (kelima), yang memasuki batang otak pada banyak peringkat, termasuk pons dan medulla oblongata. Impuls berkesan dihantar oleh saraf ketujuh ke otot orbikular mata, dan pesakit berkedip. Akibatnya, refleks kornea adalah busur panjang yang merangkumi beberapa jalur saraf penghubung seperti MPP. Kesemuanya dikelilingi oleh sel-sel pembentukan retikular. Mirip dengan refleks oculocephalic, refleks kornea menilai fungsi dan integriti pembentukan retikular batang otak.

20. Berapakah tahap keempat (bawah) batang otak?

Ini adalah medulla oblongata.

21. Bagaimana keadaan fungsional medulla oblongata dinilai??

Keadaan medulla oblongata dinilai dengan kaedah paling mudah - dengan gabungan gabungan jantung dan pernafasan. Pusat jantung dan pernafasan utama terletak di medulla oblongata. Oleh itu, disfungsi pusat-pusat ini ditunjukkan oleh ketidakstabilan aktiviti jantung dan pernafasan (misalnya, gangguan irama jantung, ketidakstabilan tekanan darah dan penangkapan pernafasan - apnea).

22. Bagaimana didiagnosis apnea??

Ketidakupayaan pesakit untuk mengekalkan pernafasan spontan setelah rangsangan maksimum dengan karbon dioksida (60 mm Hg) menunjukkan disfungsi yang signifikan dari medula oblongata. Oleh kerana terdapat bahaya gyinoxemia dalam kes seperti itu, ujian ini dilakukan sambil menghirup oksigen tulen. Oleh itu, pesakit mengalami apnea, tetapi tidak ada hipoksia..

23. Apakah maksud kehilangan fungsi batang otak sepenuhnya??

Kehilangan fungsi batang sepenuhnya bermaksud kematian otak. Untuk mengesahkan diagnosis ini, pemeriksaan neurologi kedua diperlukan selepas 12 jam. Semua keadaan lain dengan simptom serupa yang mungkin boleh dibalikkan (contohnya, koma toksik-metabolik) harus dikecualikan.

24. Apa yang dimaksudkan dengan koma toksik-metabolik?

Koma metabolik toksik adalah istilah yang terlalu umum, yang menyiratkan kesan toksin eksogen dan endogen. Walaupun toksin seperti itu dapat mempengaruhi korteks dan batang otak, biasanya fungsi korteks yang dipengaruhi terlebih dahulu. Oleh itu, dengan fungsi batang yang utuh, koma dianggap metabolik toksik sehingga terbukti sebaliknya..

25. Keadaan apa yang harus dibezakan dengan koma toksik-metabolik?

Koma metabolik toksik boleh disebabkan oleh toksin eksogen dan endogen. Secara definisi, toksin seperti ini harus mempengaruhi korteks kedua-dua hemisfera. Oleh itu, proses patologi tempatan di korteks serebrum (contohnya, iskemik atau hemoragik

Gambar: 20.3. Refleks mata pada pesakit yang tidak sedarkan diri.

Bahagian atas gambar menunjukkan refleks oculocephalic (atas) dan oculovestibular (bawah) pada pesakit dalam keadaan koma sekiranya tiada kerosakan pada saraf optik pada batang otak. Pergerakan mata mendatar ditunjukkan di sebelah kiri, menegak di sebelah kanan. Pergerakan mata mesra lateral (kiri atas) sebagai tindak balas terhadap putaran kepala dilakukan sepenuhnya dan diarahkan ke arah yang bertentangan. Rangsangan yang lebih kuat untuk penyimpangan mata lateral adalah mengairi membran timpani (gendang telinga) dengan air sejuk. Pada masa yang sama, terdapat penyimpangan mesra tonik kedua mata terhadap kerengsaan. Mata biasanya berada dalam kedudukan pesongan tonik selama satu minit atau lebih lama, dan kemudian perlahan-lahan kembali ke kedudukan garis tengah semula jadi. Oleh kerana pesakit tidak sedarkan diri, tidak ada nystagmus. Peregangan leher pada pesakit dengan batang otak yang utuh menyebabkan pergerakan mata ke bawah yang mesra, dan lenturan leher menyebabkan pergerakan mata ke atas yang sama. Pengairan dua sisi membran timpani dengan air sejuk membawa pergerakan mata ke bawah yang mesra, sementara pengairan dua sisi membran timpani dengan air panas (tidak lebih tinggi daripada 44 ° C) membawa kepada pergerakan mata ke atas yang mesra.

Bahagian tengah gambar menunjukkan kesan lesi dua hala dari folikel longitudinal medial pada refleks oculocephalic dan oculovestibular. Di sebelah kiri, ditunjukkan bahawa rangsangan oculocephalic dan oculovestibular menyebabkan penyimpangan lateral pada mata kontralateral, sementara mata insilateral berhenti di garis tengah (biasanya menyimpang secara pertengahan). Ia disebabkan oleh kerosakan pada bundle longitudinal medial yang menghubungkan inti saraf abducens dan oculomotor. Dalam kes ini, penyimpangan menegak mata sering terpelihara. Di bahagian bawah gambar, pelanggaran pergerakan mata refleks ditunjukkan sekiranya berlaku kerosakan pada bahagian bawah batang otak. Di sebelah kiri, ditunjukkan bahawa rangsangan oculovestibular atau oculocephalic menyebabkan penyimpangan mata lateral. Sebabnya adalah kerosakan pada laluan antara inti vestibular dan saraf yang hilang. Begitu juga, di sebelah kanan gambar, rangsangan oculovestibular dan oculocephalic tidak menyebabkan pergerakan mata menegak. Dalam kes yang jarang berlaku, terutamanya apabila bahagian bawah batang bawah terjejas, refleks oculocephalic dapat bertahan walaupun hilangnya refleks oculovestibular. (Diadaptasi dengan izin dari: Plum F., Posner J, B.: Diagnosis Stupor dan Coma, edisi ke-3. Philadelphia, FA Davis, 1980) strok) boleh menyebabkan rasa mengantuk atau gangguan stupor, tetapi tidak boleh menyebabkan koma.

Toksin eksogen termasuk bahan beracun. Ujian toksikologi harus menjadi sebahagian daripada penilaian rutin bagi semua pesakit koma, walaupun tidak mungkin overdosis toksik. Toksin endogen juga boleh bertindak seperti racun dan menyebabkan koma toksik-metabolik. Toksin endogen biasanya terbentuk apabila fungsi organ parenkim detoksifikasi utama: hati, ginjal dan paru-paru terganggu (dalam kes terakhir, toksin adalah karbon dioksida). Ensefalopati hepatik, ginjal, dan hipercapnic adalah contoh biasa koma metabolik.

Kegagalan sistem endokrin utama juga boleh menyebabkan koma. Contohnya, hipotiroidisme (koma myxedema), disfungsi total kelenjar pituitari (panhypopituitarism) dan kelenjar adrenal (krisis Addison). Di samping itu, metabolisme glukosa yang terganggu dalam bentuk kelebihannya (misalnya, ketoasidosis diabetes atau keadaan bukan ketoasidosis hiperosmolar) atau kekurangan (ensefalopati hipoglikemik) juga boleh menyebabkan koma. Gangguan elektrolit (baik ke atas atau ke bawah) juga boleh menyebabkan gangguan kesedaran. Contohnya, hipo- dan hipernatremia, hiperkalsemia, dan hipermagnesemia.

Satu lagi penyebab penting koma toksik-metabolik adalah kesan umum langsung toksin pada korteks serebrum. Toksin seperti ini biasanya merebak ke ruang subarachnoid. Kesan langsung pada korteks berlaku akibat pendarahan subarachnoid atau perkembangan meningitis purulen.

Gangguan elektrik secara umum (contohnya, sawan epilepsi) juga boleh menyebabkan koma. Koma boleh berkembang sama ada semasa atau selepas sawan (koma postictal). Harus diingat bahawa kejang epleptik mungkin tidak nyata dengan kejang tonik tradisional. Dalam beberapa kes, pesakit hanya mati rasa atau kelopak matanya berkedut sedikit. Kes seperti ini harus disiasat dengan teliti dan sengaja, dan elektroensefalografi harus menjadi kaedah biasa untuk memeriksa pesakit dalam keadaan koma..

Akhirnya, salah satu penyebab koma metabolik yang biasa adalah ensefalopati hipoksia. Istilah ini pada masa ini diakui sebagai tidak betul, kerana disfungsi korteks dua hala lebih cenderung dikaitkan dengan gangguan reperfusi daripada dengan hipoksia sebenarnya. Oleh kerana batang otak lebih stabil, fungsinya biasanya dipelihara, dan pesakit seperti itu tidak boleh dianggap mati. Setelah pulih dari kejutan dan koma primer (iaitu dari keadaan yang serupa dengan tidur nyenyak), pesakit dengan ensefalopati hipoksia mengalami keadaan vegetatif yang tidak dapat dipulihkan ("bangun koma"). Dalam kes ini, batang otak mula melakukan fungsi biasa dan menghantar impuls ke korteks, walaupun korteks tidak dapat menganalisisnya. Pesakit dalam keadaan koma bangun membuka mata mereka, dan pandangan mereka berkeliaran di sekitar bilik. Ini menyebabkan ilusi rakan-rakan dan saudara-mara pesakit bahawa orang yang dekat dengan mereka keluar dari koma. Pada hakikatnya, pesakit hanya mengalami keadaan vegetatif yang berterusan dan menyesal..

26. Apa itu asterix?

Asterix (dari bahasa Yunani. A - ketiadaan, dan sterixis - kedudukan tetap) adalah gegaran "berdebar" yang boleh berlaku pada pesakit dengan ensefalopati metabolik, terutama dengan koma hepatik yang mengancam. Asterix berlaku apabila ketidakupayaan untuk melakukan pengecutan otot secara sukarela.

Oleh itu, pengenalan asterix memerlukan hubungan dengan pesakit dan ia tidak dapat dikesan pada pesakit dalam keadaan sopor atau koma. Asterix adalah pergerakan tajam yang tidak disengaja yang dicirikan oleh lenturan dan pemanjangan berturut-turut. Biasanya fenomena ini dijelaskan pada tangan, walaupun semua otot yang terlibat dalam menjaga kedudukan badan (jari dan jari kaki, kelopak mata, dan juga lidah) boleh terlibat.

Asterix paling baik dikesan dengan tangan terentang dengan tangan bengkok punggung dan jari yang tersebar, seolah-olah pesakit menghentikan kenderaan yang bergerak. Kerana asterix paling sering terjadi pada kegagalan hati yang teruk, biasanya disebut sebagai gegaran hati. Walau bagaimanapun, asterix juga boleh berlaku dalam bentuk ensefalopati metabolik lain (misalnya, dengan uremia, hiperkapnia, keracunan, atau ketidakseimbangan elektrolit). Ia dapat diperhatikan (walaupun lebih jarang) walaupun pada pesakit dengan kegagalan jantung kongestif atau sepsis yang teruk. Sebenarnya, kadar kematian di kalangan pesakit dengan kegagalan hati yang mempunyai asterix adalah dua kali ganda kematian di kalangan pesakit yang serupa tanpa asterix.

Gegaran berdebar-debar pertama kali dijelaskan pada tahun 1949 oleh Foley dan Adams. Foley, kereta terkenal, mencipta istilah asterix ketika minum di bar Yunani di seberang Boston City Hospital. Dia menggunakan istilah ini hampir bergurau dan terkejut ketika asterix menjadi nama akademik rasmi untuk gegaran "berdebar".

27. Apakah definisi kematian?

Definisi kematian di Amerika Syarikat didasarkan pada keputusan suruhanjaya presiden yang dibentuk pada tahun lapan puluhan dengan keputusan Presiden Reagan. Mengikut keputusan ini, pesakit dianggap mati jika batang otak telah mati. Oleh itu, diagnosis kematian biologi melibatkan disfungsi lengkap batang otak di semua peringkatnya. Tidak perlu merakam EEG untuk menentukan kematian. Memerlukan hanya dua pemeriksaan neurologi yang berjarak 12 jam.

28. Keadaan apa yang mengingatkan seseorang, tetapi sebenarnya tidak?

Diagnosis pembezaan koma harus merangkumi sejumlah keadaan biasa.

  1. Keadaan terkunci adalah proses patologi yang dicirikan oleh lesi lokal batang otak, biasanya pada tahap jambatan atas dan dua pertiga bawah. Memandangkan tahap lesi yang tinggi, penderita mengekalkan aktiviti retikular yang cukup untuk tetap terjaga, walaupun aktiviti otak di bawah kepingan disekat. Akibatnya, pada pesakit, hanya saraf kranial di atas kawasan yang terjejas yang terpelihara, terutama yang ketiga dan keenam. Akibatnya, mereka dapat menggerakkan mata dan membiarkannya terbuka, tetapi mereka tidak dapat menggerakkan anggota badan dan merasakannya. Pesakit melihat dan mendengar doktor, tetapi tidak merasa disentuh dan tidak dapat bertindak balas dengan pergerakan anggota badan. Tanda khas keadaan tertutup adalah mata terbuka pesakit, sementara dalam keadaan koma (seperti mimpi), mata biasanya tertutup. Lebih-lebih lagi, mata pesakit biasanya mengikuti penyiasat. Sekiranya penjejakan dikesan, tanyakan kepada pesakit: "Sekiranya anda dapat mendengar saya, berkedip." Keadaan tertutup biasanya membawa maut dan mengakibatkan kematian dalam beberapa hari. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, pesakit hidup cukup lama. Terdapat seorang askar Britain yang dikenali, yang cedera semasa Perang Dunia Pertama, tinggal di negeri ini selama bertahun-tahun. Lama kelamaan, dia belajar berkomunikasi dengan orang lain dengan mengedipkan kod Morse..
  2. Pesakit dalam keadaan koma histeris tidak betul-betul koma. Keadaan ini hanya menyerupai koma dan merupakan akibat daripada gangguan mental yang ketara. Koma histeris kadang-kadang dapat dikenali dengan mengangkat tangan pesakit di atas kepalanya dan kemudian melepaskannya. Dalam keadaan koma histeris, pesakit jarang menjatuhkan tangan di kepalanya, tetapi perlahan-lahan menurunkannya di sepanjang badan.
  3. Koma katatonik (dari katatonas Yunani - ditekan) mirip dengan koma histeris, tetapi berbeza dari itu dalam patogenesisnya. Pesakit koma katatonik biasanya mempunyai sejarah kemurungan, dan catatonia berkembang akibat beberapa jenis penyakit bersamaan. Mata biasanya terbuka. Pesakit sedar, tetapi tetap tidak bergerak. Mekanisme terjadinya koma katatonik adalah peningkatan aktiviti beberapa pusat kortikal, yang menekan aktiviti korteks yang lain. Pusat-pusat yang terlalu aktif ini biasanya ditekan oleh benzodiazepin atau barbiturat bertindak pendek. Pesakit pulih semula, dan mereka mampu melaksanakan perintah lisan.

29. Apakah penyangkatan cangkuk gyrus cingulate?

Ini adalah baji rostral-caudal dari cingulate gyrus lobus temporal dengan pemampatan sekunder batang otak. Fungsi batang secara beransur-ansur hilang dari bahagian atas ke bawah (pertama, fungsi thalamus, kemudian otak tengah, pons dan, akhirnya, medulla oblongata). Dalam status neurologi, pertama perubahan postur muncul di sisi lesi (dekortikasi, dan kemudian dekerebrasi), kemudian kepekaan terhadap rangsangan yang menyakitkan hilang. Kemudian, kelumpuhan unilateral murid muncul dan refleks oculocephalic pada bahagian yang terjejas hilang. Akhirnya, disebabkan oleh pemampatan pusat pernafasan medulla oblongata, penangkapan pernafasan berlaku. Untuk mengelakkan kematian, pengudaraan buatan paru-paru dalam mod hiperventilasi dan terapi dekongestan harus segera dimulakan (lihat Gambar.20.4).

30. Apakah sebab yang paling biasa terjadinya penyambungan cangkuk gingus cingulate?

Penyebab yang paling biasa adalah proses volumetrik di rongga kranial (contohnya, strok iskemia atau hemoragik, abses otak, atau tumor). Oleh kerana edema serebrum mencapai puncaknya dalam 48 hingga 72 jam dari saat kecederaan akut, keadaan pesakit dengan strok secara beransur-ansur berpindah dari stupor ke koma. Akhirnya, sesaat sebelum pernafasan berhenti, muncul tanda-tanda pengayuhan progresif..

31. Adakah corak pernafasan dapat membantu mengenal pasti tahap kerosakan batang otak??

Ya dan tidak. Beberapa jenis pernafasan mungkin berguna untuk melokalisasikan lesi batang otak. Jenis pernafasan lain, walaupun menurut pendapat tradisional, kurang memberi maklumat. Salah satu jenis pernafasan kini lebih berkaitan dengan cerita rakyat perubatan daripada diagnostik fizikal praktikal. Ini adalah pernafasan Cheyne-Stokes. Jenis pernafasan ini dicirikan oleh kitaran biasa peningkatan dan penurunan kedalaman dan kekerapan pernafasan, selepas itu apnea sementara masuk. Tanda-tanda pernafasan Cheyne-Stokes harus dikenali dengan jelas kerana sangat menakutkan bagi kakitangan yang tidak berpengalaman. Kadang kala pesakit seperti itu diberi rawatan. Sebenarnya, pernafasan Cheyne-Stokes dapat berlaku secara normal pada usia tua atau ketika kegemukan. Walau bagaimanapun, jenis pernafasan ini juga boleh menjadi tanda kegagalan jantung kongestif atau pelbagai penyakit neurologi yang mengurangkan kepekaan pusat pernafasan terhadap perubahan kepekatan karbon dioksida..

Gambar: 20.4. Gejala pengikatan cangkuk lobus temporal, fasa awal lesi saraf kranial ketiga. (Diakses dengan izin dari: Plum F., Posner J.B.: Diagnosis Stupor dan Coma, edisi ke-3 Philadelphia, F.A. Davis, 1980)

Oleh itu, kepekatan karbon dioksida yang tinggi diperlukan untuk merangsang pusat pernafasan. Penumpukan karbon dioksida menyebabkan hiperventilasi, diikuti oleh apnea. Pernafasan jenis Cheyne-Stokes diperhatikan pada meningitis, strok iskemia dua hala atau unilateral dan lesi pons.

32. Siapa Rantai dan Stok?

John Chain (1777 - 1836) - doktor Scotland. Ayahnya adalah seorang pakar bedah. Semasa kecil, Cheyne sering menolong ayahnya merawat pesakit yang berdarah dengan membalut luka mereka. Setelah lulus dari University of Edinburgh pada usia lapan belas tahun, dia berkhidmat dalam tentera selama empat tahun. Cheyne terlibat dalam Pertempuran Bukit Weinegar pada tahun 1798, ketika perlawanan Ireland terhadap pemerintah Inggeris akhirnya putus. Pada tahun 1809 dia datang ke Dublin, di mana dia akhirnya dilantik sebagai Ketua Doktor Ireland dan menjadi pengasas penjagaan kesihatan moden Ireland..

William Stokes (1804 - 1878) - Doktor Ireland, anak seorang profesor anatomi, yang mengambil tempat di Irish College of Surgeons selepas John Chain. Tidak mendapat pendidikan umum (ayahnya ingin menyelamatkannya dari masyarakat yang tidak mematuhi peraturan suci), Stokes datang ke Edinburgh dan lulus dari sekolah perubatan universiti pada tahun 1825. Di Scotland, dia belajar tentang Laennek dan penemuannya yang baru - stetoskop. Stokes sangat jatuh cinta dengan peranti ini sehingga dia menulis manual pertama menggunakan stetoskop dalam bahasa Inggeris. Minat Stokes terhadap stetoskop begitu besar sehingga dia menjadi pembela umum penggunaannya dalam praktik perubatan, sering menimbulkan senyuman sarkastik dari rakan sekerja. Stokes mengambil bahagian dalam penghapusan wabak kepialu di Dublin pada tahun 1826, dijangkiti dirinya sendiri, tetapi selamat. Kemudian dia mengambil bahagian dalam penghapusan wabak kolera. Nama William Stokes dikaitkan tidak hanya dengan pernafasan Cheyne-Stokes, tetapi juga dengan serangan kehilangan kesedaran jangka pendek mengenai Adams-Stokes. Mereka digambarkan oleh pakar bedah Ireland Robert Adams pada tahun 1827 dan dimasukkan oleh Stokes dalam bukunya 1854 "Diseases of the Heart and Aorta".

33. Apa jenis pernafasan patologi penting yang ada?

  1. Breathing Biota adalah varian pernafasan Cheyne-Stokes dengan jangka masa hiperpnea / hiperventilasi dan apnea yang bergantian. Walau bagaimanapun, dengan jenis pernafasan ini, tidak ada peningkatan dan penurunan kitaran dalam pergerakan pernafasan, permulaan tiba-tiba dan keteraturan yang wujud dalam pernafasan Cheyne-Stokes. Jenis pernafasan ini diperhatikan lebih jarang daripada pernafasan Cheyne-Stokes, dan biasanya berlaku dengan meningitis atau mampatan medula oblongata. Oleh itu, prognosis untuk pernafasan Biota jauh lebih buruk daripada pernafasan Cheyne-Stokes. Ia biasanya menghentikan pemberhentian pernafasan dan aktiviti jantung..
  2. Pernafasan apnea adalah jenis pernafasan yang khas yang ditandai dengan nafas dalam, diikuti dengan menahan nafas, dan kemudian menghembuskan nafas dengan cepat. Jenis pernafasan ini biasanya menunjukkan kerosakan pada batang otak (biasanya pada tahap pons).
  3. Hiperventilasi pusat adalah biasa pada pesakit dengan lesi otak tengah dan bahagian atas pons. Jenis pernafasan ini dicirikan oleh hiperpnea dan tachypnea (pernafasan dalam dan cepat), yang membezakannya dengan pernafasan Kussmaul..
  4. Nafas Kussmaul dijelaskan oleh doktor Jerman Adolf Kussmaul (1822 - 1902) pada pesakit dengan ketoasidosis diabetes. Walau bagaimanapun, jenis pernafasan ini juga terdapat dalam bentuk asidosis matebolik lain (misalnya, dengan asidosis laktik atau uremia). Tubuh pesakit berusaha menjaga keseimbangan asid-basa, berusaha mengimbangi asidosis metabolik dengan alkalosis pernafasan. Pada masa yang sama, pernafasan dalam jauh lebih berkesan daripada pernafasan kerap. Nafas Kussmaul tidak sesering dengan hiperventilasi pusat, tetapi lebih dalam. Nama Kussmaul juga dikaitkan dengan gejala Kussmaul (peningkatan paradoks pada inspirasi tekanan pada vena jugularis, yang berlaku pada pesakit dengan perikarditis konstriktif atau stenosis injap tricuspid). Kussmaul juga mempunyai gambaran klinikal pertama mengenai perikarditis..
  5. Pesakit dengan kerosakan pada pusat pernafasan medulla oblongata boleh mengalami pernafasan ataks (dari bahasa Yunani. A - ketiadaan; teksi - pesanan ^. Ini adalah jenis pernafasan yang tidak menentu, mengingatkan pada fibrilasi pusat pernafasan. Disifatkan oleh peralihan tiba-tiba dari hiperventilasi ke hipoventilasi dan bahkan ke apnea. Jenis pernafasan ini sering disebut sebagai agonal, biasanya sebelum kematian.
  1. Hardison W.G, Lee F.I: Prognosis dalam penyakit hati akut pesakit alkoholik. N Engl J Med 275: 61-66, 1966.
  2. Plum F., Posner J.B: Diagnosis Stupor dan Koma, edisi ke-3. Philadelphia, F. A. Davis, 1980.
  3. Sapira J.: Seni dan Sains Diagnosis Samping Tempat Tidur. Baltimore, Urban & Schwarzenberg, 1990.

Sekiranya anda menemui ralat, pilih sekeping teks dan tekan Ctrl + Enter.