Utama > Hematoma

Klasifikasi koma mengikut tahap keparahan

Koma adalah keadaan, pertama sekali, yang memerlukan tindakan segera untuk mengekalkan fungsi penting tubuh. Langkah-langkah ini diambil tanpa mengira sebab yang menyebabkan siapa. Perkara utama adalah tidak membiarkan pesakit mati dan memelihara sel otak dari kerosakan sebanyak mungkin..

Langkah-langkah yang memastikan fungsi penting badan termasuk:

  • sokongan pernafasan. Sekiranya perlu, saluran udara dibersihkan untuk mengembalikan kepatuhannya (benda asing dikeluarkan, lidah yang tenggelam diluruskan), saluran udara, topeng oksigen dipasang, pengudaraan paru-paru buatan dilakukan;
  • sokongan sistem peredaran darah (penggunaan ubat-ubatan yang meningkatkan tekanan darah dengan hipotensi dan mengurangkan dengan hipertensi; ubat-ubatan yang menormalkan denyut jantung; normalisasi jumlah darah yang beredar).

Langkah-langkah simptomatik juga digunakan untuk menghapus pelanggaran yang ada:

  • dos vitamin B yang besar1 dengan kecurigaan keracunan alkohol;
  • sekiranya terdapat sawan;
  • ubat antiemetik;
  • ubat penenang apabila terkilan;
  • Glukosa disuntik secara intravena (walaupun penyebab koma tidak diketahui, kerana risiko kerosakan otak dari glukosa darah rendah lebih tinggi daripada glukosa darah tinggi. Menyuntik sedikit glukosa dengan glukosa darah tinggi tidak akan banyak membahayakan);
  • lavage gastrik jika anda mengesyaki keracunan dengan ubat-ubatan atau makanan berkualiti rendah (termasuk cendawan);
  • ubat untuk menurunkan suhu badan;
  • sekiranya terdapat tanda-tanda proses menular, penggunaan antibiotik ditunjukkan.

Pada kecurigaan sedikit pun kecederaan pada tulang belakang serviks (atau jika mustahil untuk mengecualikannya), penstabilan kawasan ini diperlukan. Biasanya belat kerah digunakan untuk tujuan ini..

Setelah penyebab koma ditetapkan, penyakit yang mendasari akan dirawat. Kemudian terapi khusus sudah ditetapkan, diarahkan untuk melawan penyakit tertentu. Ini boleh menjadi hemodialisis untuk kegagalan buah pinggang, pengenalan Naloxone sekiranya berlaku overdosis ubat, dan juga pembedahan (misalnya, dengan hematoma otak). Jenis dan jumlah langkah rawatan bergantung pada diagnosis yang ditetapkan.

Koma adalah komplikasi yang mengancam nyawa dari sejumlah keadaan patologi. Ia memerlukan rawatan perubatan segera kerana boleh membawa maut. Terdapat banyak jenis koma kerana sebilangan besar keadaan patologi yang boleh menjadi rumit oleh mereka. Rawatan koma dilakukan di unit rawatan rapi dan bertujuan menyelamatkan nyawa pesakit. Lebih-lebih lagi, semua aktiviti harus memastikan pemeliharaan sel-sel otak.

Akibat dan ramalan

Prosedur ini dilakukan secara eksklusif dalam situasi yang paling sukar, kerana ia mempunyai banyak reaksi yang tidak diingini. Prognosis terburuk dikaitkan dengan TBI, strok dan aneurisma arteri pecah. Semakin lama seseorang berada dalam kedudukan ini, semakin kritikal akibatnya..

Menurut statistik, 25% pesakit yang mengalami koma buatan mengalami kesan sampingan. Pelanggaran mempengaruhi:

  • Hati;
  • Peristalsis gastrousus;
  • Buah pinggang;
  • Kekebalan.

Kadang kala, dalam proses koma, penyakit paru-paru dan sistem pernafasan berkembang. Mereka terutama berkaitan dengan penggunaan pengudaraan buatan. Kesan sampingan termasuk radang paru-paru, penyumbatan bronkus, lekatan, stenosis, ulser tekanan pada mukosa trakea.

Beberapa pesakit menyatakan bahawa semasa proses rendaman mereka mengalami halusinasi dan mimpi buruk. Di seluruh dunia, antara akibatnya adalah gangguan neurologi yang dikenal pasti pada pesakit setelah pulih dari keadaan seperti itu. Mungkin ada reaksi yang tertangguh. Ini termasuk:

  • Kemerosotan ingatan dan pemikiran;
  • Perubahan tingkah laku;
  • Kehilangan beberapa kemahiran dan kebolehan.

Akibat dan pertuturannya terjejas. Sebilangan pesakit mengambil masa berbulan-bulan untuk belajar bercakap.

Di UK, ujian klinikal telah dilakukan terhadap orang yang telah sampai dalam keadaan ini selama lebih dari satu tahun. Data berikut diperoleh:

  • 63% keluar dari koma dengan proses patologi yang tidak dapat dipulihkan;
  • 27% menerima pelbagai tahap kecacatan;
  • 10% memulihkan keadaan yang memuaskan.

Kajian sedemikian telah menunjukkan bahawa terdapat 4 ciri yang mempengaruhi ramalan:

  • Kedalaman tidur;
  • Ciri degupan jantung;
  • Petunjuk refleks somatosensori batang;
  • Data darah biokimia.

Dengan prognosis terburuk, kematian otak berlaku. Ini adalah tahap di mana organ berhenti menjalankan fungsinya dan mustahil untuk mengembalikan keupayaan kerjanya..

Mereka mengatakan mengenai kematian jika tidak ada reaksi otot, suhu badan dan tekanan darah menurun secara spontan. Sekiranya gejala tidak berubah selama 6-24 jam, doktor mengatakan kematian.

Oleh itu, risiko selalu dinilai, tujuan ditentukan, yang mana ia dimasukkan ke dalam koma buatan. Adalah dipercayai bahawa pemulihan sepenuhnya tidak mungkin dilakukan sekiranya seseorang berada dalam keadaan vegetatif lebih dari 6 bulan.

Koma - perencatan patologi sistem saraf pusat,

disertai dengan kehilangan kesedaran, kekurangan reaksi dan batasan
peraturan fungsi badan penting. Mula melayan seseorang
perlu dengan penghapusan penyebab yang menyebabkan keadaan seperti itu dan pelaksanaannya
prosedur untuk menghilangkan keruntuhan, kekurangan oksigen, mewujudkan asid-basa
keseimbangan dalam badan.

Bergantung pada kepantasan pembangunan
keadaan koma, seseorang boleh jatuh koma:

  • tidak disangka - kesedaran dengan
    gejala koma seterusnya - paraphasia pernafasan, pelanggaran degupan jantung,
    penurunan tekanan;
  • cepat - tanda semakin meningkat dari beberapa minit hingga
    beberapa jam;
  • lambat - pengembangan awal promom
    dengan peningkatan tanda-tanda penyakit utama, dari mana ia perlahan-lahan berlaku
    pecutan gangguan neurologi dan mental.

Dalam kes ini, kelambatan berlaku
reaksi, mengantuk atau, sebaliknya, kegembiraan berlebihan, karut dan penglihatan, digantikan oleh
datang koma.

Terdapat empat tahap koma, tetapi kita
pertimbangkan darjah ketiga, kerana ini adalah yang paling kritikal, cari tahu,
apakah koma 3 darjah, kemungkinan bertahan, ramalan selepas koma darjah ketiga, bagaimana selepasnya.

Tanda koma biasa

  1. Doktor harus memperhatikan kedudukan tubuh pesakit. Biasanya, penglihatan pesakit dengan kepalanya dilemparkan ke belakang dan peningkatan nada otot menunjukkan permulaan keadaan otak yang jengkel. Yang terakhir adalah ciri meningitis atau pendarahan serebrum.
  2. Kekejangan di badan atau otot individu menunjukkan bahawa penyebab koma kemungkinan besar adalah serangan epilepsi atau keadaan eklampsia (dimanifestasikan pada wanita hamil).
  3. Lumpuh ringan pada bahagian atas atau bawah jelas menunjukkan adanya strok. Sekiranya tidak ada refleks, seseorang bercakap mengenai kerosakan yang kuat dan mendalam pada permukaan permukaan korteks yang besar atau kerosakan pada saraf tunjang..
  4. Perkara yang paling penting dalam diagnosis pembezaan koma adalah untuk menentukan kemampuan pesakit untuk membuka matanya atau bertindak balas terhadap rangsangan bunyi (menyakitkan, ringan). Sekiranya reaksi terhadap rangsangan yang menyakitkan atau ringan menunjukkan dirinya sebagai pembukaan mata yang sewenang-wenangnya, maka pesakit tidak mengalami koma. Dan, sebaliknya, jika pesakit, walaupun ada usaha dan usaha doktor, tidak bertindak balas dan tidak membuka matanya, maka mereka berbicara tentang kehadiran koma.
  5. Mengkaji reaksi murid sekiranya disyaki ada yang wajib dilakukan. Ciri-ciri murid akan membantu menentukan lokasi kerosakan yang disyaki di otak, serta menentukan punca keadaan ini. Ini adalah "pengujian" refleks pupilari yang merupakan salah satu kajian diagnostik yang paling dipercayai, yang dapat memberikan hampir 100% prognosis. Sekiranya murid-murid sempit dan tidak bertindak balas terhadap cahaya, maka ini menunjukkan kemungkinan keracunan pesakit dengan alkohol atau dadah. Sekiranya murid pesakit mempunyai diameter yang berbeza, maka ini menunjukkan peningkatan tekanan kranial. Murid lebar adalah tanda keadaan bahagian otak yang terjejas. Sekiranya diameter kedua-dua murid mengembang sama rata, dan reaksi terhadap cahaya sama sekali tidak ada, maka mereka bercakap mengenai bentuk koma transendental, yang dianggap sebagai tanda yang sangat buruk, yang paling sering menunjukkan kemungkinan kematian otak yang akan berlaku.

Perubatan moden telah membuat kemajuan dalam diagnostik instrumental, memungkinkan untuk menentukan sebab-sebab yang menyebabkan koma dengan betul. Adalah mungkin juga untuk mengenal pasti jenis gangguan kesedaran yang lain. Dengan bantuan CT atau MRI, dapat dilakukan dengan ketepatan terbesar perubahan struktur yang telah terjadi di otak, menentukan kehadiran atau ketiadaan neoplasma volumetrik, dan juga menunjukkan tanda-tanda ciri peningkatan tekanan intrakranial. Bergantung pada gambar yang ditunjukkan, doktor memutuskan terapi selanjutnya, yang boleh menjadi konservatif atau operasi..

Sekiranya tidak ada kemungkinan dan syarat untuk melakukan diagnostik CT dan MRI kepada pesakit, maka dilakukan sinar-X kotak kranial (atau sinar-X dari ruang tulang belakang diambil). Mengambil ujian darah biokimia akan membantu mencirikan proses metabolik koma. Dalam beberapa kes, analisis dapat dilakukan untuk menentukan tahap glukosa dan urea yang terdapat dalam darah. Analisis berasingan dilakukan untuk kehadiran amonia dalam darah

Di samping itu, penting untuk menentukan peratusan gas dan elektrolit dalam darah..

Sekiranya CT dan MRI tidak mendedahkan pelanggaran sistem saraf pusat yang jelas, maka sebab-sebab yang boleh menyebabkan pesakit koma hilang dengan sendirinya. Seterusnya, doktor memeriksa darah untuk hormon seperti insulin, tiroid dan hormon adrenal. Di samping itu, analisis terpisah dilakukan yang dapat menentukan kehadiran bahan toksik (pil tidur, ubat-ubatan, dll.) Dalam darah. Ini adalah budaya darah bakteria.

EEG dianggap sebagai salah satu kajian diagnostik penting yang dapat membezakan koma dari jenis kesedaran terganggu yang lain. Untuk melaksanakannya, potensi otak jenis elektrik dicatat, yang membantu menentukan siapa, membezakannya dari tumor otak, keracunan dadah atau pendarahan.

Tanda koma

Koma I darjah

Ia disebut subkortikal, kerana pada tahap ini aktivitas korteks serebrum dihambat dan bahagian otak yang lebih dalam, yang disebut formasi subkortikal, dihambat. Ia dicirikan oleh manifestasi berikut:

  • merasakan bahawa pesakit berada dalam mimpi;
  • disorientasi lengkap pesakit di tempat, masa, keperibadian (mustahil untuk membangkitkan pesakit);
  • kekurangan jawapan untuk soalan yang diajukan. Mungkin menggerutu tidak bersuara, membuat pelbagai bunyi tidak berkaitan dengan apa yang berlaku dari luar;
  • ketiadaan tindak balas normal terhadap rangsangan kesakitan (iaitu, reaksi lemah dan sangat perlahan, misalnya, apabila jarum ditusuk oleh jarum, pesakit tidak menariknya dengan segera, tetapi hanya sedikit membengkok atau membengkok beberapa saat setelah rangsangan kesakitan berlaku);
  • pergerakan aktif spontan praktikal tidak ada. Kadang-kadang pergerakan menghisap, mengunyah, dan menelan boleh berlaku sebagai manifestasi refleks otak, yang biasanya ditekan oleh korteks serebrum;
  • nada otot meningkat;
  • refleks mendalam (lutut, Achilles dan lain-lain) meningkat, dan dangkal (kornea, plantar dan lain-lain) dihambat;
  • gejala patologi tangan dan kaki adalah mungkin (Babinsky, Zhukovsky dan lain-lain);
  • tindak balas murid terhadap cahaya dipelihara (penyempitan), juling, pergerakan bola mata secara spontan dapat diperhatikan;
  • kekurangan kawalan terhadap aktiviti organ pelvis;
  • biasanya pernafasan spontan dipelihara;
  • pada bahagian jantung, terdapat peningkatan kadar denyutan jantung (takikardia).

Ijazah koma II

Pada peringkat ini, aktiviti pembentukan subkortikal dihambat. Gangguan turun ke bahagian anterior batang otak. Tahap ini dicirikan oleh:

  • penampilan kejang tonik atau gatal berkala;
  • kekurangan aktiviti pertuturan, hubungan lisan adalah mustahil;
  • melemahkan reaksi yang teruk terhadap kesakitan (sedikit pergerakan anggota badan semasa suntikan dilakukan);
  • penindasan terhadap semua refleks (dangkal dan mendalam);
  • penyempitan murid dan reaksi lemah mereka terhadap cahaya;
  • peningkatan suhu badan;
  • peningkatan berpeluh;
  • turun naik tekanan darah yang tajam;
  • takikardia teruk;
  • gangguan pernafasan (dengan jeda, dengan berhenti, berisik, dengan kedalaman nafas yang berbeza).

Koma III darjah

Proses patologi mencapai medula oblongata. Risiko untuk hidup meningkat, dan prognosis untuk pemulihan bertambah buruk. Tahap ini dicirikan oleh tanda-tanda klinikal berikut:

  • reaksi pelindung sebagai tindak balas terhadap rangsangan yang menyakitkan hilang sepenuhnya (pesakit bahkan tidak menggerakkan anggota badan sebagai tindak balas terhadap suntikan);
  • refleks dangkal tidak hadir (khususnya kornea);
  • terdapat penurunan tajam nada otot dan refleks tendon;
  • murid diluaskan dan tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  • pernafasan menjadi cetek dan berirama, sedikit produktif. Otot tambahan (otot tali pinggang bahu) terlibat dalam tindakan bernafas, yang biasanya tidak diperhatikan;
  • tekanan darah menurun;
  • sawan berkala adalah mungkin.

Koma darjah IV

Pada peringkat ini, tidak ada tanda-tanda aktiviti otak. Ini ditunjukkan:

  • kekurangan semua refleks;
  • pelebaran maksimum murid;
  • aton otot;
  • kekurangan pernafasan spontan (hanya pengudaraan buatan paru-paru yang menyokong bekalan oksigen ke badan);
  • tekanan darah turun menjadi sifar tanpa ubat;
  • penurunan suhu badan.

Mencapai koma kelas IV mempunyai risiko kematian yang tinggi, menghampiri 100%.

Perlu diingatkan bahawa beberapa gejala dari tahap koma yang berlainan mungkin berbeza bergantung kepada penyebab koma. Di samping itu, jenis koma tertentu mempunyai tanda tambahan, yang dalam beberapa kes adalah diagnostik.

Tahap koma

Telah terbukti bahawa terdapat sejumlah alasan mengapa koma berkembang, Tanda-tanda koma etiologi tertentu menentukan tahap keparahan proses, akibatnya beberapa tahap koma telah dikenal pasti.

  1. Precoma. Di sini pesakit dicirikan oleh beberapa gejala yang agak bertentangan. Di satu pihak, kesedaran kabur, gangguan pada orientasi spasial, kelambatan diperhatikan, dan di sisi lain, peningkatan kegembiraan, koordinasi terganggu mungkin terjadi, tetapi releks utama tetap utuh.
  2. Koma darjah satu. Ini adalah ketika pesakit secara praktikal tidak bersentuhan, tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran, sangat lemah bahkan rasa sakit yang teruk, dan kebas pada reseptor kulit juga diperhatikan. Murid-murid dalam hal ini bertindak balas terhadap cahaya, tetapi mereka dapat menyimpang ke arah yang berbeza, seperti strabismus.
  3. Koma tahap kedua disebabkan oleh kurangnya hubungan, hampir mustahil untuk menimbulkan reaksi yang menyakitkan: seseorang dapat membuka matanya sebanyak mungkin. Terdapat pengosongan usus dan pundi kencing secara sukarela, pergerakan lengan dan kaki yang huru-hara, ketegangan tajam dan kelonggaran otot. Murid sukar bertindak balas terhadap cahaya.
  4. Koma darjah tiga. Kesedaran, reaksi terhadap cahaya dan kesakitan benar-benar hilang, tekanan, refleks dan suhu berkurang, pernafasan perlahan, jarang, cetek. Manusia "berjalan di bawah dirinya".
  5. Koma darjah empat. Terdapat seratus peratus ketiadaan reaksi, refleks, nada, suhu dan tekanan badan yang sangat rendah, pernafasan secara berkala boleh hilang.

Koma boleh datang dalam beberapa saat, minit atau hari. Secara semula jadi, semakin lambat ia berkembang, semakin besar kemungkinannya mengembalikan pesakit ke keadaan normal.

Itulah sebabnya sangat penting untuk tidak menangguhkan rawatan di hospital sekiranya tanda-tanda awal koma terdapat pada diri anda atau orang yang anda sayangi..

Adakah prognosis yang baik bergantung kepada keparahan koma, dan juga seberapa cepat manifestasi utamanya dikenali dan mula menghilangkannya. Koma, disertai dengan kerosakan otak, dengan kegagalan hati mempunyai prognosis yang buruk. Adalah mungkin untuk mengharapkan hasil yang baik dalam kasus koma diabetes, alkohol dan hipoglikemik, bagaimanapun, hanya jika terapi tepat pada masanya telah dilakukan.

Sekiranya kita bercakap mengenai koma epilepsi, maka rawatan tidak diperlukan sama sekali. Seseorang akan kembali sedar setelah faktor patogen berhenti mempengaruhi dirinya.

Harus diingat bahawa walaupun dalam keadaan koma hanya beberapa hari tidak disedari dan boleh memberi kesan negatif terhadap keadaan fizikal dan mental..

Apa yang berlaku pada seseorang yang koma

Seseorang dalam keadaan koma tidak sedarkan diri, dia tidak
bertindak balas terhadap suara, bunyi lain dan secara amnya segala yang berlaku di sekelilingnya. ia
negara tidak ada kaitan dengan tidur. Tubuh masih hidup dan berfungsi.,
tetapi otak berada pada tahap kewaspadaan terakhir. Itu mustahil
bangun atau entah bagaimana mengganggu.

Koma biasanya tidak lebih lama daripada beberapa
minggu (walaupun terdapat jenis koma ketika pesakit berada dalam keadaan koma selama beberapa
bulan, dan kadang-kadang bertahun-tahun). Rekod berada dalam keadaan koma sehingga kini
dianggap berumur 37 tahun. Sebilangan orang sedar apabila otak
aktiviti badan dipulihkan, seseorang memerlukan kursus dari pelbagai bentuk
terapi pemulihan untuk menghilangkan koma. Kadang kala jika otak mendapat
kecederaan yang sangat serius, orang itu boleh keluar dari koma, tetapi otak dapat pulih,
hanya fungsi paling asas. Di negeri ini, disebut vegetatif, semua orang
fungsi kognitif dan neurologi hilang. Manusia boleh berdikari
bernafas, tidur dan juga mengambil makanan dengan bantuan, tetapi sejak itu
bahagian kognitif otak mereka hilang mereka tidak dapat bertindak balas terhadap keadaan sekelilingnya
Hari Rabu. Keadaan vegetatif dapat bertahan selama bertahun-tahun.

Prognosis koma

Hasil dari keadaan ini bergantung pada tahap kerosakan otak, dan juga pada sifat sebab-sebab yang menyebabkannya. Dalam praktiknya, kemungkinan keluar dari koma adalah tinggi pada pesakit yang mengalami koma ringan. Jadi, sebagai contoh, dalam keadaan prekoma atau koma darjah 1, hasil penyakit ini selalunya akan disukai dengan pemulihan pesakit sepenuhnya. Sekiranya koma darjah II dan III, hasil yang baik sudah pasti diragukan: kebarangkalian untuk pulih atau tidak keluar dari koma adalah sama. Prognosis yang paling tidak baik untuk koma darjah IV, yang hampir dalam semua kes berakhir dengan kematian pesakit.

Antara tindakan pencegahan utama koma adalah diagnosis tepat pada masanya, preskripsi rawatan yang betul, dan, jika perlu, pembetulan keadaan patologi, pelaksanaannya tepat pada masanya..

Bagaimana untuk memberitahu siapa

Nampaknya semuanya jelas di sini, tetapi sebenarnya, agak sukar untuk membezakan koma yang sebenarnya dari kehilangan kesedaran yang sederhana atau keadaan neurologi atau psikologi, terutamanya percom atau koma tahap kedua atau ketiga..

Kadang-kadang dua kesalahan berlaku:

  • Siapakah kehilangan kesedaran yang mendalam?.
  • Koma dangkal tidak diperhatikan dengan latar belakang gejala penyakit yang mendasari, kerana perubahan tingkah laku pesakit tidak terlalu ketara.

Untuk menentukan koma, dan juga keparahannya, doktor menggunakan skala Glasgow, yang merupakan keseluruhan kompleks tanda: reaksi terhadap cahaya, tahap refleks atau penyimpangannya, reaksi terhadap gambar, bunyi, sentuhan, kesakitan dan banyak lagi..

Sebagai tambahan kepada ujian pada skala Glasgow, pemeriksaan komprehensif diperlukan untuk mengenal pasti penyebab, tahap kerosakan neuron dan kerosakan sistem saraf pusat:

  • Ujian am, ujian hormon atau jangkitan.
  • Ujian fungsi hati.
  • Semua jenis tomografi.
  • EEG menunjukkan aktiviti elektrik di otak.
  • ECG.
  • Analisis CSF.
  • Dan banyak lagi yang lain. Sangat sukar bagi seorang bukan doktor untuk mendiagnosis koma.

Diagnostik koma

Semasa mendiagnosis koma, pakar neurologi secara serentak menyelesaikan 2 masalah: 1) mengetahui sebab yang menyebabkan koma; 2) diagnosis langsung koma dan pembezaannya dari keadaan lain yang serupa.

Menemubual saudara-mara pesakit atau penonton membantu mengetahui sebab-sebab terjadinya koma. Pada masa yang sama, dinyatakan sama ada pesakit mempunyai aduan sebelumnya, penyakit kronik jantung, saluran darah, organ endokrin. Saksi bertanya mengenai adakah pesakit menggunakan dadah, sama ada lepuh kosong atau balang ubat dijumpai di sebelahnya.

Kepantasan perkembangan gejala dan usia pesakit adalah penting. Koma yang berlaku pada orang muda dengan latar belakang kesihatan penuh, paling sering menunjukkan keracunan dengan ubat-ubatan, pil tidur

Dan pada pesakit tua dengan penyakit jantung dan saluran darah yang bersamaan, terdapat kemungkinan besar untuk mengalami koma dengan latar belakang strok atau serangan jantung..

Pemeriksaan ini membantu untuk mengetahui penyebab koma yang disyaki. Tahap tekanan darah, kadar nadi, pergerakan pernafasan, lebam khas, nafas berbau, tanda suntikan, suhu badan - ini adalah tanda-tanda yang membantu doktor menentukan diagnosis yang betul.

Perhatian khusus harus diberikan kepada kedudukan pesakit. Kepala belakang yang dilemparkan dengan peningkatan nada otot leher menunjukkan kerengsaan membran otak, yang berlaku dengan pendarahan, meningitis

Kejang seluruh badan atau otot individu boleh berlaku sekiranya penyebab koma adalah status epilepticus, eklampsia (pada wanita hamil). Kelumpuhan anggota badan yang lembap menunjukkan strok serebrum, dan ketiadaan refleks sepenuhnya - mengenai kerosakan mendalam pada permukaan besar korteks dan saraf tunjang.

Perkara yang paling penting dalam diagnosis pembezaan koma dari keadaan kesedaran yang terganggu adalah kajian mengenai keupayaan pesakit untuk membuka matanya terhadap rangsangan suara dan kesakitan. Sekiranya reaksi terhadap suara dan kesakitan menampakkan diri dalam bentuk pembukaan mata yang sewenang-wenangnya, maka ini bukan koma. Sekiranya pesakit, di sebalik semua usaha doktor, tidak membuka matanya, maka keadaan itu dianggap sebagai koma..

Tindak balas murid terhadap cahaya dikaji dengan teliti. Ciri-cirinya bukan sahaja membantu menentukan lokasi fokus lesi di otak, tetapi juga secara tidak langsung menunjukkan penyebab koma. Di samping itu, refleks pupillary berfungsi sebagai tanda prognostik yang boleh dipercayai..

Murid-murid yang sempit (titik-titik murid) yang tidak bertindak balas terhadap cahaya adalah ciri alkohol dan keracunan dadah. Diameter murid yang berlainan di mata kiri dan kanan menunjukkan peningkatan tekanan intrakranial. Murid yang luas adalah tanda kerosakan otak tengah. Pengembangan diameter kedua-dua mata, bersamaan dengan tidak adanya reaksi mereka terhadap cahaya, adalah ciri koma yang keterlaluan dan merupakan tanda yang sangat tidak baik yang menunjukkan kematian otak yang akan segera berlaku.

Teknologi moden dalam perubatan menjadikan diagnostik instrumental penyebab koma sebagai salah satu prosedur pertama untuk kemasukan mana-mana pesakit dengan kesedaran yang lemah. Tomografi yang dikira (imbasan CT otak) atau MRI (pengimejan resonans magnetik) dapat menentukan perubahan struktur di otak, kehadiran jisim, tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial. Berdasarkan gambar, keputusan dibuat mengenai kaedah rawatan: pembedahan konservatif atau mendesak.

Sekiranya tidak mungkin melakukan CT atau MRI, pesakit harus menjalani X-ray tengkorak dan tulang belakang dalam beberapa unjuran.

Ujian darah biokimia membantu mengesahkan atau menolak sifat metabolik (kegagalan metabolisme) koma. Penentuan mendadak mengenai tahap glukosa, urea, amonia darah dilakukan. Dan juga nisbah gas darah dan elektrolit asas (kalium, natrium, ion klorin) ditentukan.

Sekiranya hasil CT dan MRI menunjukkan bahawa tidak ada sebab dari sistem saraf pusat yang dapat memasukkan pesakit ke dalam keadaan koma, ujian darah dilakukan untuk hormon (insulin, hormon adrenal, kelenjar tiroid), bahan toksik (ubat, pil tidur, antidepresan), kultur darah bakteria... Kajian terpenting yang membantu membezakan jenis koma adalah electroencephalography (EEG). Selama itu, potensi elektrik otak dicatat, penilaiannya memungkinkan untuk membezakan koma yang disebabkan oleh tumor otak, pendarahan, atau keracunan..

Varieti koma

Terdapat banyak penyakit, yang komplikasi boleh menjadi koma. Tanda-tanda koma, etiologinya dikaji secara terperinci oleh N.K.Bogolepov, mengira lebih daripada 30 jenis keadaan ini. Hanya sebahagian kecil saintis yang dinyatakan sebagai penyakit bebas, sementara selebihnya menjadi sindrom dan komplikasi. Perlu diingat bahawa tidak semestinya penyakit yang sama pada orang yang berlainan dapat menyebabkan intinya masalahnya adalah pelanggaran homeostasis biokimia, hemodinamik dan masalah lain yang berkaitan dengan fungsi normal otak. Sistematisasi koma telah menyebabkan pembentukan bahagian-bahagian berikut.

Apa yang dirasakan oleh seseorang

Sekiranya proses fisiologi yang berlaku di dalam badan semasa koma dipelajari dengan baik, maka tidak ada cara untuk meneliti pemikiran pesakit..

Hampir semua orang yang orang yang mereka sayangi koma terutama tertarik dengan apa yang dirasakan seseorang, bolehkah dia mendengar apa yang mereka katakan dan dapat memahami ucapan yang ditujukan kepadanya, merasa sakit dan mengenali orang yang disayangi atau tidak.

Seseorang tidak merasa sakit atau merasakannya teruk, kerana dalam keadaan koma dan tidak sedar fungsi ini dilumpuhkan terutamanya untuk pertahanan diri tubuh.

Dalam kebanyakan kes, apabila aktiviti neuron benar-benar tidak ada atau melambatkan sehingga seseorang dapat membicarakan kematian otak, dan tubuh masih terus berfungsi, jawapan untuk semua soalan tentu saja tidak, tetapi mengenai kes lain, terdapat pertikaian bahkan di kalangan doktor.

Dengan koma neurologi, serebrum dan, yang paling penting, aktiviti rasional terjaga, tetapi fungsi struktur-struktur yang bertanggungjawab untuk kerja badan benar-benar lumpuh, jadi kita dapat dengan selamat mengatakan bahawa pesakit seperti itu dapat berfikir, dan sebagai hasilnya, dapat merasakan segala yang berlaku di sekitar mereka dengan bantuan pendengaran dan kadang-kadang - penglihatan. Dengan kelumpuhan lengkap, kepekaan badan tidak ada.

Dalam kes koma yang lain, sebilangan pesakit mengatakan bahawa mereka merasakan kehadiran orang yang mereka sayangi dan mendengar semua yang mereka diberitahu, yang lain menyatakan bahawa mereka dapat berfikir atau melihat sesuatu seperti mimpi, dan yang lain hanya ingat kesadaran sepenuhnya dan semua perasaan.

Oleh itu, semua doktor mengesyorkan agar orang yang dikasihi berkomunikasi dengan orang yang berada dalam keadaan koma seolah-olah mereka sedar, kerana, pertama, ada kemungkinan mereka mendengar dan ini akan menyokong mereka, mendorong mereka untuk memperjuangkan hidup dengan lebih kuat, dan kedua, isyarat positif memasuki otak dapat merangsang aktivitinya dan mempercepat jalan keluar dari keadaan ini. Selain itu, komunikasi dengan orang yang berada dalam keadaan koma memberi kesan yang baik kepada orang yang disayangi sendiri, yang pada masa ini berada dalam tekanan yang teruk, mengalami perpisahan dan takut mati: ini sangat menenangkan mereka.

Klasifikasi koma mengikut tahap keparahan

- keadaan patologi yang serius, yang dicirikan oleh kemurungan sistem saraf pusat yang berkembang dengan kehilangan kesedaran yang mendalam dan kehilangan reaksi terhadap pengaruh luaran. Dalam keadaan koma, terdapat pelanggaran sistem pernafasan, kardiovaskular, dan lain-lain..

Sebab utama perkembangan koma adalah kerosakan primer dan sekunder pada struktur otak. Ini boleh disebabkan oleh kerosakan mekanikal pada bahan otak (trauma, tumor, pendarahan), dan disebabkan oleh pelbagai penyakit berjangkit, keracunan dan banyak proses lain..

Tahap koma

Kursus koma, seperti banyak proses patologi lain, berlaku dalam beberapa peringkat. Mari kita pertimbangkan dengan lebih terperinci.

Pra

Keadaan koma ini boleh berlangsung dari beberapa minit hingga 1-2 jam. Selama tempoh ini, kesedaran pesakit bingung, dia terpana, kelesuan dapat digantikan dengan kegembiraan, dan sebaliknya. Dengan refleks yang diawetkan, koordinasi pergerakan terganggu. Keadaan umum sesuai dengan keparahan penyakit yang mendasari dan komplikasinya.

Koma I darjah

Ia dicirikan oleh reaksi yang terhambat terhadap rangsangan luaran, hubungan dengan pesakit sukar dilakukan. Dia hanya boleh menelan makanan dalam bentuk cair dan minum air, nada otot sering meningkat. Refleksi tendon juga meningkat. Tindak balas murid terhadap cahaya dipelihara, kadang-kadang juling berbeza mungkin diperhatikan.

Ijazah koma II

Untuk tahap perkembangan koma ini, stupor adalah ciri, tidak ada hubungan dengan pesakit. Tindak balas terhadap rangsangan terganggu, tidak ada reaksi murid terhadap cahaya, dan murid sering disempitkan. Juga, pergerakan pesakit yang huru-hara yang jarang berlaku, fibrilasi kumpulan otot, ketegangan anggota badan dapat diganti dengan kelonggarannya, dll. Di samping itu, mungkin terdapat pelanggaran pernafasan oleh jenis patologi. Kadang kala terdapat pengosongan pundi kencing dan usus secara tidak sengaja.

Koma III darjah

Pada tahap ini, tidak ada kesadaran, serta reaksi terhadap rangsangan luaran. Murid disekat, tidak bertindak balas terhadap cahaya. Nada otot berkurang, dan kekejangan kadang-kadang boleh berlaku. Terdapat penurunan tekanan darah dan suhu badan, dan irama pernafasan terganggu. Sekiranya keadaan pesakit pada tahap koma ini tidak stabil, maka terdapat risiko tinggi untuk mengalami keadaan terminal - koma yang keterlaluan.

Ijazah koma IV (transendental)

Terdapat ketiadaan refleks sepenuhnya, nada otot. Tekanan darah turun dengan mendadak, begitu juga dengan suhu badan. Murid diluaskan, tidak ada reaksi terhadap cahaya. Keadaan pesakit dijaga oleh pemakanan ventilator dan parenteral.

Koma transendental merujuk kepada keadaan terminal.

Keluar dari koma

Berlaku di bawah pengaruh rawatan ubat. Fungsi sistem saraf pusat secara beransur-ansur dipulihkan, refleks mula muncul. Semasa pemulihan kesedaran, khayalan dan halusinasi mungkin berlaku, disertai dengan kegelisahan motor dengan pergerakan yang tidak terkawal. Kejang yang kerap dan teruk, disertai oleh gangguan kesedaran.

Jenis-jenis ketulan

Koma itu sendiri bukan penyakit bebas. Sebagai peraturan, hanya komplikasi penyakit yang mendasari, bergantung pada jenis koma berikut yang mana yang dibezakan.

Koma diabetes

Ia berkembang paling kerap pada pesakit diabetes mellitus. Ini biasanya dikaitkan dengan peningkatan kadar glukosa darah. Koma jenis ini dicirikan oleh bau aseton dari mulut pesakit. Diagnosis yang betul menyumbang kepada diagnosis cepat dan pemulihan cepat dari keadaan ini.

Koma hipoglikemik

Pesakit diabetes mellitus juga menderita. Tetapi, tidak seperti jenis sebelumnya, koma berkembang apabila tahap glukosa darah turun di bawah 2 mmol / l. Sebagai tambahan kepada gejala utama, prekoma dicirikan di sini oleh rasa lapar yang kuat, tanpa mengira waktu makan terakhir..

Koma trauma

Selalunya berlaku selepas kecederaan otak traumatik dengan kerosakan otak. Ia berbeza dengan jenis lain dengan adanya gejala seperti muntah di bahagian awal. Rawatan utama bertujuan meningkatkan bekalan darah ke otak dan memulihkan fungsinya.

Koma meningeal

Ia berkembang dengan keracunan otak kerana jangkitan meningokokus. Diagnosis yang lebih tepat dibuat selepas tusukan lumbal. Pada peringkat precoma, sakit kepala yang teruk adalah ciri, pesakit tidak dapat mengangkat kaki yang diluruskan, membengkokkannya hanya pada sendi pinggul. Dia secara tidak sengaja membengkokkan pada sendi lutut (gejala Kernig). Dan jika kepala pesakit dimiringkan secara pasif ke depan, lututnya juga akan membungkuk secara tidak sengaja (gejala Brudzinsky). Juga, koma jenis ini dicirikan oleh ruam dengan kawasan nekrosis pada kulit dan membran mukus. Ruam yang sama (pendarahan) boleh berlaku pada organ dalaman, yang seterusnya menyebabkan gangguan kerja mereka.

Diagnosis yang betul untuk koma meningeal mungkin berlaku selepas tusukan lumbal. Minuman keras dalam penyakit ini keruh, mempunyai kandungan protein yang meningkat dan peningkatan jumlah sel darah.

Koma serebrum

Khas untuk penyakit otak yang berkaitan dengan pembentukan tumor. Penyakit itu sendiri berkembang secara beransur-ansur. Sakit kepala berterusan bermula, disertai dengan muntah. Pesakit sering merasa sukar untuk menelan makanan cair, mereka tersedak, sukar minum (sindrom bulbar).

Sekiranya dalam tempoh ini rawatan tidak lengkap, koma mungkin akan timbul. Semasa memeriksa pesakit seperti itu, tanda-tanda perkembangan tumor diperhatikan (dengan MRI dan komputasi tomografi). Dalam cecair serebrospinal, jumlah leukosit dan protein meningkat, tetapi harus diingat bahawa jika terdapat kecurigaan penyetempatan pembentukan tumor di fossa kranial posterior, tusukan tulang belakang dilarang sama sekali, ini boleh membawa maut.

Harus diingat bahawa semua gejala di atas juga merupakan ciri koma yang telah berkembang akibat dari abses otak. Perbezaan yang ketara di sini adalah penyakit radang yang mendahului koma (angina, sinusitis, otitis media, dll.); Di samping itu, keadaan ini dicirikan oleh peningkatan suhu badan dan peningkatan tahap leukosit dalam darah. Untuk diagnosis yang tepat, pesakit mesti diperiksa oleh doktor penyakit berjangkit.

Koma lapar

Ia berkembang dengan distrofi kelas III, yang dicapai dengan berpuasa berpanjangan. Selalunya, ia mempengaruhi golongan muda yang mengikuti diet protein. Tubuh mengalami kekurangan protein, yang melakukan banyak fungsi dalam tubuh kita dan kerana kekurangannya, kerja hampir semua organ terganggu, fungsi otak terhambat.

Dengan perkembangan keadaan ini secara beransur-ansur, sering berlaku pengsan "lapar", kelemahan teruk secara umum, peningkatan pernafasan dan degupan jantung. Dalam keadaan koma, suhu badan pesakit sering diturunkan, begitu juga dengan tekanan darah. Mungkin terdapat pengosongan pundi kencing secara spontan, kejang.

Ketika diperiksa dalam darah, jumlah leukosit, trombosit, protein dan kolesterol berkurang secara mendadak. Juga, glukosa darah dikurangkan secara kritikal.

Koma epilepsi

Boleh berkembang selepas sawan yang teruk. Pesakit dicirikan oleh murid yang melebar, kulit pucat, penghambatan hampir semua refleks. Selalunya terdapat tanda gigitan di lidah, pengosongan pundi kencing dan usus secara sukarela hampir selalu diperhatikan.

Tekanan darah sering diturunkan dan nadi dipercepat. Apabila keadaan tertekan, nadi menjadi seperti benang, bernafas dari cetek menjadi dalam, kemudian kembali menjadi dangkal dan mungkin berhenti untuk jangka waktu, selepas itu disambung semula (pernafasan Cheyne-Stokes). Dengan keadaan yang semakin merosot, refleks hilang, tekanan darah terus turun dan tanpa campur tangan perubatan, hasil yang mematikan dapat terjadi..

Koma: klasifikasi, tanda, prinsip rawatan

Koma adalah keadaan kurang sedar ketika seseorang tidak bertindak balas terhadap apa-apa. Dalam keadaan koma, tiada rangsangan (baik luaran atau dalaman) yang dapat menghidupkan seseorang. Ini adalah keadaan resusitasi yang mengancam nyawa, kerana, selain kehilangan kesedaran, dalam keadaan koma, ada pelanggaran fungsi organ vital (pernafasan dan aktiviti jantung).

Berada dalam keadaan koma, seseorang tidak menyedari dunia di sekelilingnya atau dirinya sendiri..

Koma selalu menjadi komplikasi penyakit atau keadaan patologi (keracunan, kecederaan). Semua koma mempunyai sejumlah ciri umum, tanpa mengira punca kejadiannya. Tetapi terdapat perbezaan gejala klinikal untuk pelbagai jenis koma. Rawatan koma harus dilakukan di unit rawatan rapi. Ini bertujuan untuk mengekalkan fungsi penting tubuh dan mencegah kematian tisu otak. Dari artikel ini, anda akan mengetahui tentang apa koma, bagaimana ciri-cirinya dan apa asas asas merawat koma..

Apa yang mendasari koma?

Koma berdasarkan dua mekanisme:

  • lesi resapan dua sisi korteks serebrum;
  • lesi primer atau sekunder batang otak dengan pembentukan retikular terletak di dalamnya. Pembentukan retikular mengekalkan nada dan keadaan aktif korteks serebrum. Apabila pembentukan retikular dimatikan, perencatan mendalam berkembang di korteks serebrum..

Kerosakan primer pada batang otak adalah mungkin dalam keadaan seperti strok, kecederaan otak traumatik, proses tumor. Gangguan sekunder berlaku semasa perubahan metabolik (dengan keracunan, penyakit endokrin, dll.).

Kombinasi kedua-dua mekanisme perkembangan koma adalah mungkin, yang paling sering diperhatikan.

Akibat gangguan ini, mustahil untuk penghantaran normal impuls saraf antara sel-sel otak. Pada masa yang sama, aktiviti penyelarasan dan penyelarasan semua struktur hilang, mereka pergi ke rejim autonomi. Otak kehilangan fungsi pentadbirannya ke seluruh badan.

Pengelasan Com

Keadaan koma biasanya dibahagikan mengikut pelbagai kriteria. Yang paling optimum adalah dua klasifikasi: berdasarkan faktor penyebab dan tahap kemurungan kesedaran (kedalaman koma).

Apabila membahagi dengan faktor penyebab, secara konvensional, semua koma diklasifikasikan menjadi koma dengan gangguan neurologi primer (apabila proses dalam sistem saraf itu sendiri berfungsi sebagai asas untuk perkembangan koma) dan gangguan neurologi sekunder (apabila kerosakan otak timbul secara tidak langsung semasa beberapa proses patologi di luar sistem saraf). Mengetahui punca koma membolehkan anda menentukan taktik merawat pesakit dengan betul.

Jadi, bergantung kepada penyebab yang menyebabkan perkembangan koma, terdapat jenis koma seperti: genologi neurologi (primer) dan sekunder.

Genesis neurologi (primer):

  • traumatik (dengan kecederaan otak traumatik);
  • serebrovaskular (dengan gangguan peredaran darah akut di otak);
  • epilepsi (hasil kejang epilepsi);
  • meningoencephalitic (akibat penyakit radang otak dan membrannya);
  • hipertensi (kerana tumor di otak dan tengkorak).

Genesis sekunder:

  • endokrin (diabetes pada diabetes mellitus (terdapat beberapa jenis daripadanya), hipotiroid dan tirotoksik pada penyakit kelenjar tiroid, hipokortikoid pada kekurangan adrenal akut, hipopituitari dalam jumlah kekurangan hormon hipofisis);
  • toksik (dengan kegagalan buah pinggang atau hati, dengan keracunan dengan sebarang bahan (alkohol, ubat-ubatan, karbon monoksida, dan sebagainya), dengan kolera, dengan overdosis ubat);
  • hipoksia (dengan kegagalan jantung yang teruk, penyakit paru-paru obstruktif, dengan anemia);
  • koma apabila terdedah kepada faktor fizikal (termal ketika terlalu panas atau hipotermia, dengan kejutan elektrik);
  • koma dengan kekurangan air, elektrolit dan makanan yang ketara (lapar, dengan muntah dan cirit-birit).

Menurut statistik, penyebab koma yang paling biasa adalah strok, di tempat kedua adalah overdosis ubat, di ketiga - komplikasi diabetes..

Keperluan untuk adanya klasifikasi kedua adalah disebabkan oleh fakta bahawa faktor penyebab itu sendiri tidak mencerminkan keparahan keadaan pesakit dalam keadaan koma.

Bergantung pada keparahan keadaan (kedalaman penindasan kesedaran), adalah kebiasaan untuk membezakan jenis koma berikut:

  • Ijazah (ringan, subkortikal);
  • Darjah II (sederhana, forestem, "hiperaktif");
  • Darjah III (dalam, batang belakang, "lembap");
  • Ijazah IV (transendental, terminal).

Membezakan tahap koma sukar kerana peralihan dari satu tahap ke tahap yang lain boleh menjadi sangat cepat. Klasifikasi ini didasarkan pada gejala klinikal yang berbeza sesuai dengan tahap tertentu..

Tanda koma

Koma I darjah

Ia disebut subkortikal, kerana pada tahap ini aktivitas korteks serebrum dihambat dan bahagian otak yang lebih dalam, yang disebut formasi subkortikal, dihambat. Ia dicirikan oleh manifestasi berikut:

  • merasakan bahawa pesakit berada dalam mimpi;
  • disorientasi lengkap pesakit di tempat, masa, keperibadian (mustahil untuk membangkitkan pesakit);
  • kekurangan jawapan untuk soalan yang diajukan. Mungkin menggerutu tidak bersuara, membuat pelbagai bunyi tidak berkaitan dengan apa yang berlaku dari luar;
  • ketiadaan tindak balas normal terhadap rangsangan kesakitan (iaitu, reaksi lemah dan sangat perlahan, misalnya, apabila jarum ditusuk oleh jarum, pesakit tidak menariknya dengan segera, tetapi hanya sedikit membengkok atau membengkok beberapa saat setelah rangsangan kesakitan berlaku);
  • pergerakan aktif spontan praktikal tidak ada. Kadang-kadang pergerakan menghisap, mengunyah, dan menelan boleh berlaku sebagai manifestasi refleks otak, yang biasanya ditekan oleh korteks serebrum;
  • nada otot meningkat;
  • refleks mendalam (lutut, Achilles dan lain-lain) meningkat, dan dangkal (kornea, plantar dan lain-lain) dihambat;
  • gejala patologi tangan dan kaki adalah mungkin (Babinsky, Zhukovsky dan lain-lain);
  • tindak balas murid terhadap cahaya dipelihara (penyempitan), juling, pergerakan bola mata secara spontan dapat diperhatikan;
  • kekurangan kawalan terhadap aktiviti organ pelvis;
  • biasanya pernafasan spontan dipelihara;
  • pada bahagian jantung, terdapat peningkatan kadar denyutan jantung (takikardia).

Ijazah koma II

Pada peringkat ini, aktiviti pembentukan subkortikal dihambat. Gangguan turun ke bahagian anterior batang otak. Tahap ini dicirikan oleh:

  • penampilan kejang tonik atau gatal berkala;
  • kekurangan aktiviti pertuturan, hubungan lisan adalah mustahil;
  • melemahkan reaksi yang teruk terhadap kesakitan (sedikit pergerakan anggota badan semasa suntikan dilakukan);
  • penindasan terhadap semua refleks (dangkal dan mendalam);
  • penyempitan murid dan reaksi lemah mereka terhadap cahaya;
  • peningkatan suhu badan;
  • peningkatan berpeluh;
  • turun naik tekanan darah yang tajam;
  • takikardia teruk;
  • gangguan pernafasan (dengan jeda, dengan berhenti, berisik, dengan kedalaman nafas yang berbeza).

Koma III darjah

Proses patologi mencapai medula oblongata. Risiko untuk hidup meningkat, dan prognosis untuk pemulihan bertambah buruk. Tahap ini dicirikan oleh tanda-tanda klinikal berikut:

  • reaksi pelindung sebagai tindak balas terhadap rangsangan yang menyakitkan hilang sepenuhnya (pesakit bahkan tidak menggerakkan anggota badan sebagai tindak balas terhadap suntikan);
  • refleks dangkal tidak hadir (khususnya kornea);
  • terdapat penurunan tajam nada otot dan refleks tendon;
  • murid diluaskan dan tidak bertindak balas terhadap cahaya;
  • pernafasan menjadi cetek dan berirama, sedikit produktif. Otot tambahan (otot tali pinggang bahu) terlibat dalam tindakan bernafas, yang biasanya tidak diperhatikan;
  • tekanan darah menurun;
  • sawan berkala adalah mungkin.

Koma darjah IV

Pada peringkat ini, tidak ada tanda-tanda aktiviti otak. Ini ditunjukkan:

  • kekurangan semua refleks;
  • pelebaran maksimum murid;
  • aton otot;
  • kekurangan pernafasan spontan (hanya pengudaraan buatan paru-paru yang menyokong bekalan oksigen ke badan);
  • tekanan darah turun menjadi sifar tanpa ubat;
  • penurunan suhu badan.

Mencapai koma kelas IV mempunyai risiko kematian yang tinggi, menghampiri 100%.

Perlu diingatkan bahawa beberapa gejala dari tahap koma yang berlainan mungkin berbeza bergantung kepada penyebab koma. Di samping itu, jenis koma tertentu mempunyai tanda tambahan, yang dalam beberapa kes adalah diagnostik.

Gambaran klinikal beberapa jenis kom

Koma serebrovaskular

Ia selalu menjadi akibat bencana vaskular global (strok iskemik atau hemoragik, pecahnya aneurisma), oleh itu ia berkembang secara tiba-tiba, tanpa pendahuluan. Biasanya, kesedaran hilang hampir seketika. Lebih-lebih lagi, pesakit mempunyai wajah merah, pernafasan serak, tekanan darah tinggi, nadi tegang. Sebagai tambahan kepada ciri-ciri gejala neurologi koma, terdapat gejala neurologi fokus (misalnya, wajah miring, keluar dari satu pipi ketika bernafas). Tahap pertama koma mungkin disertai dengan pergolakan psikomotor. Sekiranya pendarahan subarachnoid berlaku, maka gejala positif meningeal (otot leher kaku, Kernig's, gejala Brudzinsky) ditentukan.

Koma trauma

Oleh kerana ia biasanya berkembang akibat kecederaan otak traumatik yang teruk, kerosakan pada kulit dapat dijumpai di kepala pesakit. Kemungkinan pendarahan dari hidung, telinga (kadang-kadang kebocoran cecair serebrospinal), lebam di sekitar mata (gejala "kacamata"). Selalunya, murid mempunyai ukuran yang berbeza di sebelah kanan dan kiri (anisocoria). Juga, seperti koma serebrovaskular, terdapat tanda-tanda neurologi fokus.

Koma epilepsi

Ia biasanya merupakan hasil daripada serangan berulang-ulang satu persatu. Dengan koma ini, wajah pesakit memperoleh warna kebiruan (jika serangan itu baru-baru ini), murid menjadi lebar dan tidak bertindak balas terhadap cahaya, kesan gigitan lidah, busa di bibir mungkin. Apabila kejang berhenti, murid masih luas, nada otot berkurang, dan refleks tidak dicetuskan. Tachycardia dan pernafasan cepat berlaku.

Koma meningoencephalitic

Ia berlaku dengan latar belakang penyakit radang otak atau membrannya yang ada, oleh itu jarang berlaku secara tiba-tiba. Selalu ada peningkatan suhu badan, tanda-tanda meningeal yang berbeza-beza. Kemungkinan ruam pada badan mungkin berlaku. Dalam darah, terdapat peningkatan yang signifikan dalam kandungan leukosit dan ESR, dan dalam cairan serebrospinal - peningkatan jumlah protein dan leukosit.

Koma hipertensi

Ia berlaku akibat peningkatan tekanan intrakranial yang ketara dengan adanya pendidikan tambahan di rongga kranial. Koma berkembang disebabkan oleh pemampatan beberapa bahagian otak dan pelanggarannya pada takuk serebellar tentorium atau foramen magnum. Koma ini disertai dengan bradikardia (penurunan kadar jantung), penurunan kadar pernafasan, muntah.

Koma hepatik

Ia berkembang secara beransur-ansur dengan latar belakang hepatitis atau sirosis hati. Bau hati tertentu berasal dari pesakit (bau "daging mentah"). Kulit berwarna kuning, dengan pendarahan pada tempat yang tercalar. Refleks tendon meningkat, dan kejang mungkin berlaku. Tekanan darah dan degupan jantung rendah. Murid diluaskan. Hati pesakit membesar. Mungkin terdapat tanda-tanda hipertensi portal (misalnya, "kepala ubur-ubur" - pengembangan dan kura-kura dari urat saphenous perut).

Koma ginjal

Ia juga berkembang secara beransur-ansur. Pesakit mengeluarkan bau air kencing (amonia). Kulit kering, kelabu pucat (seolah-olah kotor), dengan kesan calar. Terdapat pembengkakan di bahagian lumbar dan bahagian bawah, bengkak pada wajah. Tekanan darah rendah, refleks tendon tinggi, murid sempit. Kemungkinan otot berkedut dalam kumpulan otot tertentu.

Koma alkohol

Ia berkembang secara beransur-ansur dengan penyalahgunaan alkohol dan mengambil terlalu banyak dos. Secara semula jadi, bau alkohol terasa (bagaimanapun, harus diingat bahawa dengan adanya tanda ini, koma mungkin berbeza, misalnya, trauma. Cuma orang itu boleh minum alkohol sebelum cedera). Denyut jantung meningkat dan tekanan darah turun. Kulit berwarna merah, basah dengan peluh. Nada dan refleks otot rendah. Murid sempit.

Koma dengan keracunan karbon monoksida

Koma ini disertai dengan takikardia dengan tekanan darah rendah, pernafasan cetek (kemungkinan lumpuh pernafasan). Murid yang luas tanpa reaksi terhadap cahaya adalah ciri. Simptom yang sangat spesifik adalah warna wajah dan selaput lendir: merah ceri (warna ini diberikan oleh carboxyhemoglobin), sementara anggota badan mungkin sianotik.

Koma dengan keracunan hipnotik (barbiturat)

Koma berkembang secara beransur-ansur sebagai kesinambungan tidur. Bradikardia (degupan jantung rendah) dan tekanan darah rendah adalah perkara biasa. Nafas menjadi cetek dan jarang berlaku. Kulit pucat. Kegiatan refleks sistem saraf begitu dihambat sehingga tidak ada reaksi terhadap rasa sakit sama sekali, refleks tendon tidak dipicu (atau mereka melemahkan secara tajam). Peningkatan air liur.

Koma sekiranya berlaku overdosis dadah

Ia dicirikan oleh penurunan tekanan darah, penurunan denyut jantung, nadi lemah, dan pernafasan cetek. Bibir dan hujung jari berwarna kebiruan dan kulit kering. Nada otot semakin lemah. Murid yang disebut "tepat" adalah ciri, mereka begitu sempit. Mungkin ada tanda suntikan (walaupun ini tidak diperlukan, kerana cara penggunaan dadah mungkin, misalnya, intranasal).

Koma diabetes

Adalah lebih tepat untuk mengatakan bukan koma, tetapi koma. Kerana mungkin ada beberapa di antaranya pada diabetes mellitus. Ini adalah ketoasidotik (dengan pengumpulan produk metabolik lemak dalam darah dan peningkatan kadar glukosa), hipoglikemik (dengan penurunan kadar glukosa dan insulin berlebihan), hiperosmolar (dengan dehidrasi teruk) dan laktasidemik (dengan kelebihan asid laktik dalam darah). Setiap varieti ini mempunyai gambaran klinikal tersendiri. Jadi, sebagai contoh, dengan koma ketoasidotik, terdapat bau aseton dari pesakit, kulitnya pucat dan kering, murid-murid disempitkan. Dengan koma hipoglikemik, bau dari pesakit tidak dirasakan, kulit pucat dan lembap, dan murid-murid melebar. Sudah tentu, dalam menentukan jenis koma diabetes, kaedah penyelidikan tambahan memainkan peranan utama (jumlah glukosa dalam darah, dalam air kencing, kehadiran aseton dalam air kencing, dan sebagainya).

Prinsip rawatan benjolan

Koma adalah keadaan, pertama sekali, yang memerlukan tindakan segera untuk mengekalkan fungsi penting tubuh. Langkah-langkah ini diambil tanpa mengira sebab yang menyebabkan siapa. Perkara utama adalah tidak membiarkan pesakit mati dan memelihara sel otak dari kerosakan sebanyak mungkin..

Langkah-langkah yang memastikan fungsi penting badan termasuk:

  • sokongan pernafasan. Sekiranya perlu, saluran udara dibersihkan untuk mengembalikan kepatuhannya (benda asing dikeluarkan, lidah yang tenggelam diluruskan), saluran udara, topeng oksigen dipasang, pengudaraan paru-paru buatan dilakukan;
  • sokongan sistem peredaran darah (penggunaan ubat-ubatan yang meningkatkan tekanan darah dengan hipotensi dan mengurangkan dengan hipertensi; ubat-ubatan yang menormalkan denyut jantung; normalisasi jumlah darah yang beredar).

Langkah-langkah simptomatik juga digunakan untuk menghapus pelanggaran yang ada:

  • dos vitamin B yang besar1 dengan kecurigaan keracunan alkohol;
  • antikonvulsan untuk sawan;
  • ubat antiemetik;
  • ubat penenang apabila terkilan;
  • Glukosa disuntik secara intravena (walaupun penyebab koma tidak diketahui, kerana risiko kerosakan otak dari glukosa darah rendah lebih tinggi daripada glukosa darah tinggi. Menyuntik sedikit glukosa dengan glukosa darah tinggi tidak akan banyak membahayakan);
  • lavage gastrik jika anda mengesyaki keracunan dengan ubat-ubatan atau makanan berkualiti rendah (termasuk cendawan);
  • ubat untuk menurunkan suhu badan;
  • sekiranya terdapat tanda-tanda proses menular, penggunaan antibiotik ditunjukkan.

Pada kecurigaan sedikit pun kecederaan pada tulang belakang serviks (atau jika mustahil untuk mengecualikannya), penstabilan kawasan ini diperlukan. Biasanya belat kerah digunakan untuk tujuan ini..

Setelah penyebab koma ditetapkan, penyakit yang mendasari akan dirawat. Kemudian terapi khusus sudah ditetapkan, diarahkan untuk melawan penyakit tertentu. Ini boleh menjadi hemodialisis untuk kegagalan buah pinggang, pengenalan Naloxone sekiranya berlaku overdosis ubat, dan juga pembedahan (misalnya, dengan hematoma otak). Jenis dan jumlah langkah rawatan bergantung pada diagnosis yang ditetapkan.

Koma adalah komplikasi yang mengancam nyawa dari sejumlah keadaan patologi. Ia memerlukan rawatan perubatan segera kerana boleh membawa maut. Terdapat banyak jenis koma kerana sebilangan besar keadaan patologi yang boleh menjadi rumit oleh mereka. Rawatan koma dilakukan di unit rawatan rapi dan bertujuan menyelamatkan nyawa pesakit. Lebih-lebih lagi, semua aktiviti harus memastikan pemeliharaan sel-sel otak.