Utama > Komplikasi

Bantu semasa dan selepas serangan epilepsi

Setiap orang boleh menghadapi manifestasi epilepsi. Penting untuk tidak kehilangan kawalan diri, untuk memberikan sokongan yang diperlukan kepada orang itu dengan betul. Pertolongan cemas untuk epilepsi harus diberikan tepat pada masanya agar pesakit tidak mencederakan dirinya sendiri. Mula-mula anda perlu mengetahui apa penyakitnya..

Epilepsi adalah penyakit kronik otak, di mana, di beberapa tempat, fokus pengumpulan zarah terbentuk yang melakukan impuls elektrik ke bahagian tubuh yang berlainan. Fokus seperti itu pada titik tertentu menerobos lapisan pelindung yang terbentuk di sekelilingnya oleh sel lain dan tenaga terkumpul mempengaruhi bahagian otak yang berdekatan. Reaksi yang tidak terkawal timbul dari cas dalam badan, manifestasi yang boleh sangat berbeza: busa dari mulut, ketegangan semua otot pada badan, pergerakan yang tidak terkawal, gegaran badan, dan banyak lagi..

Penting untuk mengetahui bahawa tidak ada peraturan praktikal satu ukuran. Adalah perlu untuk melihat keadaan dan dipandu oleh cadangan umum yang akan membantu pesakit untuk tidak mencederakan dirinya sendiri. Pertolongan cemas untuk serangan epilepsi adalah mudah. Keadaan seseorang yang lebih jauh bergantung kepada ketepatan tindakan..

Permulaan penyitaan dapat dikenal pasti. Biasanya seseorang tidak ingat dari saat tertentu apa yang mula terjadi padanya, tetapi menjadi jelas kepada orang lain bahawa ada sesuatu yang salah dengannya. Tanda-tanda pertama epilepsi, dengan mana anda dapat menentukan pendekatan serangan:

  1. Kepala mula sakit, ada reaksi negatif terhadap bunyi ambien, cahaya terang.
  2. Halusinasi berlaku: visual, penciuman, gustatory.
  3. Pencerobohan yang tidak terkawal muncul, yang tidak ada alasannya.
  4. Suhu dan perubahan warna badan.
  5. Mual yang teruk, menjadi sukar untuk bernafas.

Pertolongan cemas untuk epilepsi

Pada dasarnya, kejang epilepsi kelihatan sama: seseorang jatuh ke tanah, ototnya tegang, semua bahagian badan menguncup secara kejang. Mata biasanya tertutup, berkaca, dan sering berkelip secara tidak sengaja. Nafas sesat, ia dapat berhenti sepenuhnya untuk sementara waktu. Tempoh fasa pertama biasanya tidak melebihi 5 minit.

Fasa seterusnya melibatkan kelonggaran otot sepenuhnya, pengosongan pundi kencing yang sering tidak terkawal. Tempohnya juga sekitar 5 minit. Selepas itu, seseorang mula memahami apa yang berlaku di sekitar. Sekiranya anda tiba-tiba melihat ini, penting untuk tidak mula panik. Pada dasarnya, apa yang berlaku pada seseorang tidak membahayakan kesihatannya, tetapi mengambil langkah-langkah tertentu akan membantu mengelakkan bahaya.

Penjagaan kecemasan untuk epilepsi akan dilakukan dengan betul sekiranya anda mengikuti panduan di bawah. Langkah-langkah yang harus diambil untuk memastikan keselamatan seseorang semasa serangan:

  • jika boleh, diperlukan untuk membuat seseorang jatuh ke tanah selembut mungkin;
  • perlu mengeluarkan objek di sekitar pesakit yang boleh mencederakan semasa sawan;
  • adalah penting untuk memerhatikan masa untuk menentukan permulaan serangan;
  • letakkan sesuatu yang lembut di bawah kepala, atau betulkan dalam satu kedudukan. Sebagai alternatif, letakkan di pangkuan anda dan tahan sedikit ketika kejang bermula;
  • sekiranya semasa sawan terdapat air liur yang kuat, anda perlu memusingkan kepala ke satu sisi dengan gerakan ringan agar pesakit tidak tersedak;
  • untuk mengelakkan kerosakan pada gigi, jika rahang tidak ditutup, beberapa objek lembut harus diletakkan di antara mereka - selendang, sehelai kain. Ini dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu keluarnya air liur dari mulut;
  • setelah berakhirnya serangan itu, ketika orang itu sepertinya sudah berada dalam keadaan normal, anda tidak boleh membiarkannya pergi ke mana-mana untuk sekurang-kurangnya beberapa waktu;
  • untuk menentukan sama ada seseorang telah sedar sepenuhnya, ada baiknya bertanya kepadanya beberapa soalan asas: apakah namanya, hari apa hari ini, bilangannya;

Mungkin orang itu akan mempunyai gelang yang mempunyai data mengenai siapa yang harus dipanggil sekiranya ada masalah. Seorang pesakit dengan epilepsi mesti dapat memberikan pertolongan cemas kepada saudara-mara. Tetapi orang asing juga harus tahu apa yang harus dilakukan semasa kejang..

Pertolongan cemas untuk serangan sawan adalah untuk menghilangkan semua faktor yang boleh membahayakan seseorang semasa pergerakan badan aktif. Kejatuhan dari pertumbuhan seseorang sendiri sangat berbahaya. Oleh itu, penting untuk mengawal masa ini dengan memastikan kejatuhan lembut dari ketinggian anda, tidak membiarkan hentakan pada benda asing.

Tindakan selepas serangan epilepsi

Kejang epilepsi boleh dianggap lengkap apabila otot seseorang kembali normal, santai sepenuhnya. Kadang-kadang keadaan relaksasi disertai dengan pengosongan pundi kencing secara tidak sengaja. Pesakit tidak akan menunjukkan reaksi selama beberapa minit, tetapi keadaannya akan bertambah baik. Setelah penyitaan selesai, anda perlu melakukan perkara berikut:

  1. Letakkan orang itu dalam keadaan selesa di sisi mereka, jika ini tidak dilakukan semasa penyitaan. Ia perlu agar akar lidah tidak tenggelam.
  2. Minta orang asing bersurai, jika ada. Mereka yang dapat memberikan pertolongan, saudara-mara.
  3. Perhatikan jika terdapat sedikit kedutan badan.
  4. Sokonglah orang yang sakit jika mereka berusaha untuk bangun supaya mereka tidak jatuh.
  5. Sekiranya anda berada di tempat yang berbahaya bagi pesakit, di mana dia boleh cedera ketika berjalan, anda harus meninggalkannya di tempat yang sama, jangan memindahkannya sehingga ambulans tiba..
  6. Pesakit mesti memutuskan sendiri apakah dia memerlukan rawatan perubatan.
  7. Ia mengambil masa kira-kira 10-15 minit sehingga keadaannya normal sepenuhnya, di mana penting untuk berada dekat dengan orang tersebut.
  8. Anda tidak boleh memberi ubat kepada orang itu. Sekiranya ini bukan penyitaan pertama dalam hidupnya, dia sendiri mungkin tahu bagaimana untuk melangkah lebih jauh, ubat apa yang perlu diambil. Apabila sesuatu seperti ini berlaku untuk pertama kalinya, pemeriksaan diagnostik badan diperlukan untuk menentukan apa yang perlu dirawat.
  9. Minuman yang mengandungi kafein tidak digalakkan untuk pesakit. Sebagai tambahan kepada mereka, anda tidak boleh memberi seseorang makanan pedas, asin atau bahan lain yang dapat menimbulkan kegembiraan sistem saraf..
  10. Sekiranya seseorang benar-benar mahu tidur, jangan campur tangan dengannya. Adalah betul untuk mewujudkan keadaan yang diperlukan untuk ini. Penjagaan kecemasan untuk serangan epilepsi adalah tepat untuk mewujudkan persekitaran yang selesa bagi pesakit..

Selepas serangan epilepsi, terdapat situasi ketika pesakit gagal menormalkan proses pernafasan. Dalam kes ini, dia perlu berusaha menarik nafas sedalam mungkin, minum air. Memberi sokongan psikologi adalah penting pada ketika itu. Adalah betul untuk bercakap dengan seseorang, cuba menenangkannya jika dia terkejut. Tubuh diletakkan paling baik di satu sisi.

Bantuan perubatan

Penting untuk mengetahui cara menolong seseorang semasa kejang. Setelah kedatangan pekerja perubatan, mereka melakukan semua tindakan yang diperlukan. Aktiviti tertentu harus dilakukan:

  1. Lakukan pemeriksaan pesakit dengan teliti, periksa keadaan saluran pernafasan, degupan jantung. Sekiranya pernafasan terganggu, ia perlu dinormalisasi. Pengeraman trakea membantu.
  2. Suntikan larutan glukosa ke dalam urat.
  3. Masukkan "Lorezepam" atau "Diazepam". Komposisi diperkenalkan sekaligus.
  4. Sekiranya kejang berterusan untuk waktu yang lama, jika tidak berhenti, "Phenytoin" disuntik ke dalam vena. Sekiranya kejang berterusan, bahan itu disuntik semula.
  5. Sekiranya tidak ada reaksi positif, berlanjutan kejang, intubasi trakea dilakukan, setelah itu "Phenobarbital" disuntik.
  6. Sekiranya keadaan tidak membaik dalam jangka masa yang lama semasa serangan epilepsi, pesakit harus diberi anestesia.

Adalah disyorkan untuk memanggil ambulans dalam kes berikut:

  • jika sawan bermula pada seorang gadis hamil, pada seorang anak, ketika kerabatnya tidak ada, pada orang tua;
  • jika diketahui bahawa epilepsi adalah penyitaan pertama;
  • sekiranya berlaku kecederaan pada pesakit;
  • jika tempoh penyitaan lebih dari 3 minit;
  • jika pesakit tidak bernafas lebih dari 7 minit;

Pertolongan cemas untuk epilepsi tidak sukar dipelajari. Tetapi kadang-kadang kehidupan seseorang akan bergantung pada ketepatan tindakan. Semasa dan selepas serangan, elakkan melakukan perkara berikut:

  1. Beri ubat itu kepada orang itu. Tidak diketahui bagaimana tubuh akan bertindak balas terhadap mereka.
  2. Memaksa pesakit untuk bertindak seperti yang anda mahukan sekiranya dia mendakwa bahawa ini bukan serangan epilepsi pertama dan dia tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.
  3. Fokus pada saat serangan supaya pesakit merasa tidak selesa.

Gejala epilepsi

Gejala epilepsi adalah gabungan faktor neurologi, serta tanda-tanda somatik dan sifat lain, yang menunjukkan berlakunya proses patologi di kawasan neuron di otak manusia. Epilepsi dicirikan oleh aktiviti elektrik berlebihan kronik neuron otak, yang ditunjukkan oleh kejang berkala. Di dunia moden, kira-kira 50 juta orang (1% daripada populasi dunia) menderita epilepsi. Ramai orang percaya bahawa dengan epilepsi, seseorang mesti jatuh ke lantai, sawan, dan busa mesti keluar dari mulutnya. Ini adalah kesalahpahaman umum, yang lebih banyak dikenakan oleh televisyen daripada kenyataan. Epilepsi mempunyai banyak manifestasi berbeza yang harus anda ketahui agar dapat menolong seseorang pada waktu serangan.

Penyakit sawan

  • Penyakit sawan
  • Kejang seperti apa dalam epilepsi
  • Gejala epilepsi pada kanak-kanak
  • Gejala epilepsi nokturnal
  • Epilepsi alkoholik
  • Manifestasi tidak kejang
  • Tempoh dan kekerapan sawan
  • Tingkah laku pesakit dengan epilepsi

Aura (dari bahasa Yunani - "nafas") adalah pertanda serangan epilepsi, mendahului kehilangan kesedaran, tetapi tidak dalam bentuk penyakit apa pun. Aura dapat menampakkan diri dalam pelbagai gejala - pesakit mungkin mula tiba-tiba dan sering mengontrak otot anggota badan, muka, dia mungkin mula mengulangi gerakan dan gerakan yang sama - berlari, melambaikan tangannya. Juga, pelbagai parestesi dapat bertindak sebagai aura. Pesakit mungkin merasa mati rasa di pelbagai bahagian badan, sensasi merayap pada kulit, dan beberapa bahagian kulit mungkin terbakar. Terdapat juga parestesi pendengaran, visual, gustatory atau penciuman. Prekursor mental dapat nyata dalam bentuk halusinasi, kecelaruan, yang kadang-kadang disebut kegilaan prekonvulsif, perubahan mood yang tajam terhadap kemarahan, kemurungan, atau, sebaliknya, kebahagiaan.

Pada pesakit tertentu, aura selalu berterusan, iaitu, ia menampakkan diri dengan cara yang sama. Ini adalah keadaan jangka pendek, durasinya beberapa saat (jarang lebih banyak), sementara pesakit selalu sedar. Aura timbul apabila fokus epileptogenik di otak terganggu. Ini adalah aura yang dapat menunjukkan kehabisan proses penyakit pada jenis epilepsi simptomatik dan fokus epilepsi pada jenis penyakit genuin.

Kejang seperti apa dalam epilepsi

Kejang dengan perubahan pada bahagian otak tertentu

Kejang setempat, separa atau fokus adalah hasil proses patologi di salah satu bahagian otak manusia. Kejang separa boleh terdiri daripada dua jenis - sederhana dan kompleks.

Kejang separa sederhana

Dengan sawan separa sederhana, pesakit tidak kehilangan kesedaran, namun, simptomologi sekarang akan selalu bergantung pada bahagian otak mana yang terjejas dan apa sebenarnya yang dikendalikannya di dalam badan.

Kejang sederhana berlangsung sekitar 2 minit. Gejala mereka biasanya dinyatakan dalam:

  • perubahan mendadak, tanpa sebab dalam emosi seseorang;
  • berlakunya kedutan di pelbagai bahagian badan - anggota badan, misalnya;
  • rasa déjà vu;
  • kesukaran memahami pertuturan atau mengucapkan kata-kata;
  • halusinasi deria, visual, pendengaran (lampu berkelip di depan mata, kesemutan di anggota badan, dll.);
  • ketidakselesaan - loya, lebam angsa, perubahan kadar jantung.

Kejang separa kompleks

Dengan sawan separa yang kompleks, dengan analogi dengan yang sederhana, gejala akan bergantung pada kawasan otak yang terjejas. Kejang kompleks mempengaruhi lebih banyak otak daripada sawan sederhana, menyebabkan perubahan dalam kesedaran dan kadang-kadang kehilangan kesedaran. Tempoh serangan kompleks 1-2 minit.

Di antara tanda-tanda sawan separa yang kompleks, doktor membezakan:

  • pandangan pesakit ke dalam kekosongan;
  • kehadiran aura atau sensasi luar biasa yang timbul sejurus sebelum penyitaan;
  • jeritan pesakit, pengulangan kata-kata, menangis, ketawa tanpa sebab;
  • tidak bererti, tingkah laku berulang, automatik dalam tindakan (berjalan dalam bulatan, mengunyah pergerakan tanpa melekat pada makanan, dll.).

Selepas serangan, pesakit menjadi bingung. Dia tidak mengingati serangan itu dan tidak memahami apa yang berlaku dan kapan. Kejang separa yang kompleks boleh bermula dengan yang sederhana, dan kemudian berkembang dan kadang-kadang berubah menjadi kejang umum.

Kejang umum

Kejang umum adalah kejang yang berlaku apabila perubahan patologi berlaku pada pesakit di semua bahagian otak. Semua kejang umum dibahagikan kepada 6 jenis - tonik, klonik, tonik-klonik, atonik, mioklonik dan ketiadaan.

Kejang tonik

Kejang tonik mendapat namanya kerana kesan khas pada nada otot seseorang. Kekejangan seperti itu menimbulkan ketegangan tisu otot. Selalunya ini menyangkut otot punggung, anggota badan. Biasanya kejang tonik tidak menyebabkan pengsan. Serangan seperti itu berlaku semasa tidur, dan berlangsung tidak lebih dari 20 saat. Walau bagaimanapun, jika pesakit berdiri semasa permulaannya, maka kemungkinan dia akan jatuh.

Kejang klonik

Kejang klonik jarang dibandingkan dengan jenis kejang umum yang lain, dan ia dicirikan oleh kelonggaran dan pengecutan otot yang bergantian dengan cepat. Proses ini memprovokasi pergerakan irama pesakit. Selalunya ia berlaku di tangan, leher, muka. Ia tidak akan berjaya menghentikan pergerakan seperti itu dengan menahan bahagian badan yang berkedut..

Kejang tonik-klonik

Kejang tonic-clonic dikenali dalam perubatan sebagai grand mal - "penyakit besar." Ini adalah jenis kejang yang paling biasa timbul dari epilepsi di fikiran banyak orang. Tempoh mereka biasanya 1-3 minit. Sekiranya kejang tonik-klonik berlangsung lebih lama dari 5 minit, ini harus menjadi isyarat untuk panggilan segera untuk ambulans..

Kejang tonik-klonik mempunyai beberapa fasa. Pada fasa tonik pertama, pesakit kehilangan kesedaran dan jatuh ke tanah. Ini akan diikuti oleh fasa kejang atau klonik, kerana serangan akan disertai dengan kedutan, mirip dengan irama kejang klonik. Apabila kejang tonik-klonik berlaku, sejumlah tindakan atau peristiwa dapat terjadi:

  • pesakit mungkin mengalami peningkatan air liur atau berbuih dari mulut;
  • pesakit boleh menggigit lidahnya secara tidak sengaja, yang akan menyebabkan pendarahan dari tempat gigitan;
  • seseorang, yang tidak mengawal dirinya sendiri semasa tempoh sawan, boleh mencederakan dirinya atau memukul objek di sekitarnya;
  • pesakit mungkin hilang kawalan terhadap fungsi perkumuhan pundi kencing dan usus;
  • pesakit mungkin mengalami kulit biru.

Selepas penyitaan tonik-klonik berakhir, pesakit menjadi lemah dan tidak ingat apa yang berlaku kepadanya.

Kejang Atonik

Kejang atonik atau astatik, yang merangkumi kekurangan kesedaran jangka pendek oleh pesakit, mendapat namanya dari kehilangan nada dan kekuatan otot. Kejang atonik paling kerap berlangsung sehingga 15 saat.

Dengan permulaan kejang atonik, pesakit dalam keadaan duduk mungkin mengalami jatuh dan hanya menganggukkan kepalanya. Dengan ketegangan badan sekiranya jatuh, ada baiknya membicarakan serangan tonik. Pada akhir kejang atonik, pesakit tidak mengingati apa yang berlaku. Memakai topi keledar mungkin disyorkan untuk pesakit yang terdedah kepada kejang atonik, kerana kejang ini menyumbang kepada kecederaan kepala.

Kejang mioklonik

Kejang mioklonik paling sering dicirikan oleh kedutan cepat di beberapa bahagian badan, seperti lompatan kecil di dalam batang. Kejang myoclonic terutama berkaitan dengan lengan, kaki, bahagian atas badan. Malah orang yang tidak mempunyai epilepsi mungkin mengalami sawan mioklonik ketika tertidur atau bangun dalam bentuk berkedut atau tersentak. Juga, cegukan disebut sebagai sawan mioklonik. Pada pesakit, sawan mioklonik melibatkan kedua-dua belah badan mereka. Serangan berlangsung selama beberapa saat, kehilangan kesedaran tidak diprovokasi.

Kehadiran sawan mioklonik mungkin menunjukkan beberapa sindrom epilepsi, seperti epilepsi mioklonik remaja atau progresif, sindrom Lennox-Gastaut.

Sifat ketidakhadiran

Kehilangan, atau petit mal, berlaku lebih kerap pada masa kanak-kanak dan merupakan kehilangan kesedaran jangka pendek. Pesakit boleh berhenti, melihat kekosongan dan tidak melihat kenyataan di sekitarnya. Dalam ketidakhadiran yang kompleks, kanak-kanak mengalami beberapa pergerakan otot, seperti sekelip mata yang cepat, pergerakan tangan atau rahang dengan cara mengunyah. Ketidakhadiran berlangsung sehingga 20 saat dengan adanya kekejangan otot dan sehingga 10 saat ketika ketiadaan otot.

Dengan jangka masa yang pendek, ketidakhadiran boleh berlaku berkali-kali walaupun dalam masa 1 hari. Mereka dapat dicurigai sekiranya anak itu kadang-kadang dapat mematikan, seperti dulu, dan tidak menanggapi daya tarik orang-orang di sekitarnya..

Gejala epilepsi pada kanak-kanak

Epilepsi pada masa kanak-kanak mempunyai simptom tersendiri, berbanding dengan epilepsi pada orang dewasa. Pada bayi yang baru lahir, ia sering menampakkan diri sebagai aktiviti fizikal yang sederhana, yang menyukarkan diagnosis penyakit pada usia ini. Terutama memandangkan tidak semua pesakit mengalami sawan kejang, terutama kanak-kanak, yang menyukarkan proses patologi untuk jangka masa yang lama..

Untuk memahami gejala mana yang mungkin menunjukkan epilepsi kanak-kanak, penting untuk memantau keadaan dan tingkah laku anak dengan teliti. Jadi, mimpi buruk kanak-kanak, disertai dengan amukan, jeritan yang kerap, mungkin menunjukkan penyakit ini. Kanak-kanak dengan epilepsi mungkin berjalan lancar dan tidak bertindak balas terhadap perbualan dengan mereka. Kanak-kanak dengan penyakit ini mungkin mengalami sakit kepala yang kerap dan tajam dengan loya, muntah. Juga, kanak-kanak itu mungkin mengalami gangguan pertuturan jangka pendek, yang dinyatakan dalam kenyataan bahawa, tanpa kehilangan kesedaran dan aktiviti fizikal, anak itu tidak dapat pada suatu ketika mengucapkan sepatah kata pun.

Semua simptom di atas sangat sukar dikesan. Lebih sukar untuk mengenal pasti hubungannya dengan epilepsi, kerana semua ini boleh berlaku pada kanak-kanak tanpa patologi yang ketara. Walau bagaimanapun, dengan manifestasi simptom yang terlalu kerap, perlu menunjukkan kepada kanak-kanak pakar neurologi. Dia akan membuat diagnosis berdasarkan elektroensefalografi otak dan tomografi yang dikira atau pencitraan resonans magnetik.

Gejala epilepsi nokturnal

Kejang epilepsi semasa tidur berlaku pada 30% pesakit dengan jenis patologi ini. Dalam kes ini, sawan kemungkinan besar terjadi pada hari sebelumnya, semasa tidur atau sebelum terbangun dengan segera..

Tidur mempunyai fasa yang cepat dan lambat, di mana otak mempunyai ciri-ciri berfungsi sendiri..

Dengan fasa tidur yang perlahan, electroencephalogram mencatatkan peningkatan kegembiraan sel saraf, indeks aktiviti epilepsi, dan kemungkinan serangan. Semasa fasa tidur yang cepat, penyegerakan aktiviti bioelektrik terganggu, yang menyebabkan penindasan penyebaran pelepasan elektrik ke bahagian otak yang berdekatan. Ini secara amnya mengurangkan kemungkinan serangan..

Apabila fasa cepat dipendekkan, ambang kejang menurun. Kekurangan tidur, sebaliknya, meningkatkan kemungkinan serangan sawan yang kerap. Sekiranya seseorang tidak cukup tidur, dia akan mengantuk. Keadaan ini sangat mirip dengan fasa tidur yang perlahan, memprovokasi aktiviti elektrik yang tidak normal di otak..

Juga, kejang diprovokasi oleh masalah tidur yang lain, misalnya, bahkan satu malam tanpa tidur dapat menjadi penyebab perkembangan epilepsi seseorang. Selalunya, dengan adanya kecenderungan penyakit ini, perkembangannya dipengaruhi oleh jangka waktu tertentu di mana pesakit mengalami kurang tidur yang jelas. Juga, pada beberapa pesakit, keparahan serangan dapat meningkat disebabkan oleh gangguan pada pola tidur, kebangkitan yang terlalu mendadak, dari mengambil ubat penenang atau makan berlebihan.

Gejala kejang epilepsi nokturnal, tanpa mengira usia pesakit, boleh berbeza-beza. Selalunya, kejang pada waktu malam ditandai dengan kejang, tonik, kejang klonik, tindakan hipermotor, dan pergerakan berulang. Dengan epilepsi nokturnal autosomal frontal semasa sawan, pesakit boleh berjalan dalam mimpi, bercakap tanpa bangun, merasa takut.

Semua gejala di atas dapat menampakkan diri dalam pelbagai jenis kombinasi pada pesakit yang berlainan, jadi mungkin ada kekeliruan ketika membuat diagnosis. Gangguan tidur adalah manifestasi khas dari pelbagai patologi sistem saraf pusat, bukan hanya epilepsi..

Epilepsi alkoholik

Epilepsi alkoholik berlaku pada 2-5% alkoholik kronik. Patologi ini dicirikan oleh gangguan keperibadian yang teruk. Ia berlaku pada pesakit dewasa yang menderita alkoholisme selama lebih dari 5 tahun.

Gejala bentuk alkohol penyakit ini sangat pelbagai. Pada mulanya, pesakit mempunyai tanda-tanda serangan yang semakin hampir. Ini berlaku beberapa jam atau bahkan beberapa hari sebelum ia bermula. Harbingers dalam kes ini dapat bertahan dalam jangka masa yang berbeza, bergantung pada ciri-ciri individu organisma. Namun, jika pendahulunya dikesan tepat pada masanya, serangan itu dapat dicegah..

Oleh itu, dengan pendahuluan kejang epilepsi alkohol, sebagai peraturan, terdapat:

  • insomnia, penurunan selera makan;
  • sakit kepala, loya;
  • kelemahan, kelemahan, melankolis;
  • sakit di pelbagai bahagian badan.

Prekursor semacam itu bukanlah aura yang mewakili permulaan serangan epilepsi..

Aura tidak dapat dihentikan, serta kejang yang mengikutinya. Tetapi pendahulunya, yang dapat dikesan tepat pada masanya, dapat dirawat, sehingga mencegah terjadinya kejang.

Manifestasi tidak kejang

Kira-kira separuh daripada kejang epilepsi bermula dengan gejala tidak kejang. Selepas mereka, segala jenis gangguan motorik, kejang umum atau tempatan, gangguan kesedaran sudah dapat ditambahkan.

Antara manifestasi utama epilepsi bukan kejang adalah:

  • semua jenis fenomena vegetatif-visceral, kegagalan irama jantung, bersendawa, peningkatan suhu badan, mual;
  • mimpi buruk dengan gangguan tidur, bercakap tidur, menjerit, enuresis, somnambulisme;
  • peningkatan kepekaan, kemerosotan mood, keletihan dan kelemahan, kerentanan dan mudah marah;
  • kebangkitan secara tiba-tiba dengan ketakutan, berpeluh dan berdebar-debar;
  • penurunan keupayaan untuk menumpukan perhatian, penurunan prestasi;
  • halusinasi, kecelaruan, kehilangan kesedaran, pucat kulit, perasaan déjà vu;
  • kelambatan motor dan pertuturan (kadang-kadang - hanya dalam mimpi), serangan mati rasa, pergerakan bola mata yang terganggu;
  • pening, sakit kepala, kehilangan ingatan, amnesia, kelesuan, tinnitus.

Tempoh dan kekerapan sawan

Sebilangan besar orang percaya bahawa serangan epilepsi kelihatan seperti ini - tangisan pesakit, kehilangan kesedaran dan kejatuhan seseorang, pengecutan otot dengan kejang, gegaran, penenang seterusnya dan tidur yang nyenyak. Walau bagaimanapun, sawan tidak selalu dapat mempengaruhi seluruh tubuh seseorang, sama seperti pesakit tidak selalu kehilangan kesedaran semasa kejang..

Kejang yang teruk mungkin merupakan bukti epileptikus status kejang umum dengan kejang tonik-klonik yang berlangsung lebih dari 10 minit dan satu siri 2 atau lebih kejang di mana pesakit tidak sedar semula.

Untuk meningkatkan peratusan diagnostik status epileptikus, waktu lebih dari 30 minit, yang sebelumnya dianggap sebagai norma baginya, diputuskan untuk dikurangkan menjadi 10 menit untuk menghindari pembaziran waktu. Dengan status umum yang tidak dirawat yang berlangsung selama satu jam atau lebih, terdapat risiko tinggi kerosakan tidak dapat dipulihkan pada otak pesakit dan bahkan kematian. Ini meningkatkan degupan jantung dan suhu badan. Epileptikus status umum dapat berkembang dengan beberapa sebab sekaligus, termasuk trauma kraniocerebral, pengeluaran ubat antikonvulsan yang cepat, dan sebagainya..

Bagaimanapun, sebilangan besar serangan epilepsi hilang dalam 1-2 minit. Setelah selesai serangan umum, pesakit dapat mengalami keadaan postictal dengan tidur nyenyak, kekeliruan, sakit kepala dan sakit otot, berlangsung dari beberapa minit hingga beberapa jam. Kadang-kadang kelumpuhan Todd berlaku, yang merupakan defisit neurologi yang bersifat sementara, yang dinyatakan oleh kelemahan anggota badan, yang berlawanan lokasi dengan fokus aktiviti patologi elektrik.

  • Mengapa anda tidak boleh menjalani diet sendiri
  • 21 petua bagaimana untuk tidak membeli produk basi
  • Cara menjaga sayur-sayuran dan buah-buahan segar: helah sederhana
  • Cara mengatasi keinginan gula anda: 7 makanan yang tidak dijangka
  • Para saintis mengatakan bahawa belia boleh berpanjangan

Pada kebanyakan pesakit, dalam jangka masa antara serangan, mustahil untuk menemui gangguan neurologi, walaupun penggunaan antikonvulsan secara aktif menghalang fungsi sistem saraf pusat. Sebarang penurunan fungsi mental dikaitkan terutamanya dengan patologi neurologi, yang pada awalnya menyebabkan permulaan kejang, dan bukan kejang itu sendiri. Jarang sekali kejang terus mengalir tanpa gangguan, seperti status epileptikus..

Tingkah laku pesakit dengan epilepsi

Epilepsi tidak hanya mempengaruhi kesihatan pesakit, tetapi juga sifat, watak dan tabiatnya. Gangguan mental pada epilepsi timbul bukan hanya disebabkan oleh sawan, tetapi juga berdasarkan faktor sosial, yang disebabkan oleh pendapat umum, memberi amaran kepada semua orang yang sihat untuk berkomunikasi dengan orang-orang seperti itu.

Selalunya, perubahan watak dalam epilepsi mempengaruhi semua bidang kehidupan. Kejadian yang paling mungkin berlaku adalah kelambatan, pemikiran lambat, renungan, kegilaan, serangan mementingkan diri sendiri, dendam, ketelitian, tingkah laku hipokondria, pertengkaran, pedantri dan ketepatan. Penampilannya juga menyerlahkan ciri-ciri epilepsi. Seseorang menjadi terkekang dalam gestulasi, lambat, laconic, ekspresi wajahnya menjadi langka, ciri wajah menjadi kurang ekspresif, gejala Chizha muncul (mata keluli bersinar).

Dengan epilepsi malignan, demensia secara beransur-ansur berkembang, dinyatakan dalam keadaan pasif, kelesuan, sikap tidak peduli, dan kerendahan hati dengan diagnosis seseorang. Orang itu mula menderita leksikon, ingatan, pada akhirnya, pesakit merasa tidak peduli sepenuhnya terhadap semua perkara di sekitar, selain minatnya sendiri, yang dinyatakan oleh peningkatan egosentrisme.

Maklumat kesihatan yang lebih segar dan relevan di saluran Telegram kami. Langgan: https://t.me/foodandhealthru

Kepakaran: pakar pediatrik, pakar penyakit berjangkit, ahli alahan-imunologi.

Jumlah pengalaman: 7 tahun.

Pendidikan: 2010, Universiti Perubatan Negeri Siberia, Pediatrik, Pediatrik.

Pengalaman kerja sebagai pakar penyakit berjangkit lebih dari 3 tahun.

Mempunyai hak paten pada "Kaedah untuk meramalkan risiko tinggi pembentukan patologi kronik sistem adeno-tonsil pada anak yang sering sakit." Dan juga pengarang penerbitan dalam jurnal Suruhanjaya Pengakuan Tinggi.

Kejang epilepsi

Kejang epilepsi pada manusia adalah kejang spontan secara tiba-tiba, jarang berlaku. Epilepsi adalah patologi otak, gejala utamanya adalah kejang. Penyakit yang dijelaskan dianggap sebagai gangguan yang sangat biasa yang tidak hanya mempengaruhi subjek manusia, tetapi juga haiwan. Menurut pemantauan statistik, satu dari setiap individu kedua puluh menderita serangan epilepsi tunggal. Lima peratus daripada jumlah populasi mengalami episod pertama epilepsi, diikuti oleh tidak ada serangan lain. Kejang boleh disebabkan oleh pelbagai faktor, seperti mabuk, demam tinggi, tekanan, alkohol, kurang tidur, gangguan metabolik, kerja berlebihan, permainan komputer jangka panjang, menonton televisyen yang berpanjangan.

Penyebab kejang epilepsi

Sehingga kini, para pakar sedang berusaha untuk mengetahui sebab-sebab tepat yang memprovokasi terjadinya serangan epilepsi..

Kejang epilepsi secara berkala boleh terjadi pada orang yang tidak menderita penyakit yang dimaksudkan. Menurut kesaksian kebanyakan saintis, tanda-tanda epilepsi pada manusia hanya muncul jika kawasan otak tertentu rosak. Terpengaruh, tetapi mengekalkan daya hidup, struktur otak berubah menjadi sumber pelepasan patologi, yang menyebabkan penyakit "epilepsi". Kadang-kadang akibat dari serangan epilepsi boleh menjadi kerosakan otak baru, yang membawa kepada pengembangan fokus baru dari patologi yang dimaksudkan..

Para saintis hingga hari ini tidak tahu dengan seratus peratus ketepatan apa itu epilepsi, mengapa sebilangan pesakit menderita sawan, sementara yang lain tidak mempunyai manifestasi sama sekali. Mereka juga tidak dapat mencari penjelasan mengapa beberapa subjek mengalami penyitaan sebagai kes terpencil, sementara yang lain adalah gejala yang selalu dimanifestasikan..

Sebilangan pakar yakin akan asal usul genetik serangan epilepsi. Namun, perkembangan penyakit yang bersangkutan dapat turun-temurun, juga merupakan hasil dari sejumlah penyakit yang diderita oleh epilepsi, pendedahan kepada faktor persekitaran dan trauma yang agresif.

Oleh itu, antara sebab berlakunya kejang epilepsi, penyakit berikut dapat dibezakan: proses tumor di otak, jangkitan meningokokus dan abses otak, ensefalitis, gangguan vaskular dan granuloma keradangan.

Sebab-sebab permulaan patologi yang dimaksudkan pada usia dini atau masa baligh sama sekali tidak mungkin dapat diketahui, atau ia ditentukan secara genetik.

Semakin tua pesakit, semakin besar kemungkinan kejang epilepsi berkembang dengan latar belakang kerosakan otak yang teruk. Selalunya, sawan boleh disebabkan oleh keadaan demam. Kira-kira empat peratus individu yang mengalami keadaan demam yang teruk kemudiannya menghidap epilepsi.

Sebab sebenar perkembangan patologi ini adalah impuls elektrik yang timbul di neuron otak, yang menyebabkan keadaan terjejas, munculnya kejang, dan prestasi tindakan oleh individu yang tidak biasa baginya. Kawasan otak utama otak tidak mempunyai masa untuk memproses impuls elektrik yang dihantar dalam jumlah besar, terutamanya yang bertanggungjawab untuk fungsi kognitif, akibatnya timbulnya epilepsi.

Faktor risiko khas untuk sawan epilepsi adalah:

- trauma kelahiran (misalnya, hipoksia) atau kelahiran preterm dan berat lahir rendah yang berkaitan;

- keabnormalan struktur otak atau saluran otak semasa lahir;

- kehadiran epilepsi pada ahli keluarga;

- penyalahgunaan minuman beralkohol atau penggunaan dadah;

Gejala kejang epilepsi

Kemunculan sawan bergantung pada gabungan dua faktor: aktiviti fokus epilepsi (kejang) dan kesediaan otak secara umum.

Epilepsi sering didahului oleh aura ("angin" atau "nafas" dalam terjemahan dari bahasa Yunani). Manifestasinya cukup pelbagai dan ditentukan oleh penyetempatan kawasan otak, fungsinya terganggu. Dengan kata lain, manifestasi aura bergantung pada lokasi fokus epilepsi..

Di samping itu, beberapa keadaan badan boleh menjadi "provokator" yang menyebabkan kejang epi. Contohnya, serangan mungkin berlaku kerana bermulanya haid. Terdapat juga kejang yang muncul hanya semasa mimpi..

Sebagai tambahan kepada keadaan fisiologi, kejang epilepsi boleh dicetuskan oleh sejumlah faktor luaran (contohnya, cahaya berkedip).

Kejang dalam epilepsi dicirikan oleh pelbagai manifestasi yang bergantung pada lokasi lesi, etiologi (penyebab berlakunya), petunjuk elektroensefalografi tahap kematangan sistem saraf pesakit pada permulaan serangan..

Terdapat banyak klasifikasi kejang berdasarkan perkara di atas dan ciri-ciri lain. Terdapat kira-kira tiga puluh jenis sawan. Klasifikasi kejang epilepsi antarabangsa membezakan dua kumpulan: sawan separa epilepsi (sawan fokus) dan kejang umum (merebak ke semua kawasan otak).

Kejang epilepsi umum dicirikan oleh simetri dua hala. Pada masa kejadian, tidak ada manifestasi fokus yang diperhatikan. Kejang kategori ini merangkumi: kejang tonik-klonik besar dan kecil, ketidakhadiran (jangka pendek kehilangan kesedaran), sawan vegetatif-visceral, dan status epileptikus.

Kejang tonik-klonik disertai oleh ketegangan anggota badan dan batang badan (tonik kejang), berkedut (kejang klonik). Dalam kes ini, kesedaran hilang. Selalunya, penahan nafas jangka pendek adalah mungkin tanpa berlakunya sesak nafas. Kejang biasanya berlangsung tidak lebih dari lima minit.

Selepas serangan epilepsi, pesakit mungkin tertidur sebentar, merasa tertegun, apatis, kurang kerap - sakit kepala.

Kejang tonik-klonik yang besar bermula dengan kehilangan kesedaran secara tiba-tiba dan dicirikan oleh fasa tonik pendek dengan ketegangan otot di batang badan, muka, dan anggota badan. Epilepsi jatuh, seolah-olah dirobohkan, kerana pengecutan otot diafragma dan kekejangan glotis, rintihan atau jeritan berlaku. Muka pesakit pada mulanya menjadi pucat, dan kemudian memperoleh warna kebiruan, rahang diketatkan dengan ketat, kepala dilemparkan ke belakang, tidak ada pernafasan, murid-murid melebar, tidak ada reaksi terhadap cahaya, bola mata dimatikan atau ke sisi. Tempoh fasa ini biasanya tidak lebih dari tiga puluh saat..

Dengan meningkatnya gejala kejang tonik-klonik yang besar, fasa tonik diikuti oleh klon, yang berlangsung dari satu hingga tiga minit. Ia bermula dengan desahan kejang, diikuti oleh kejang klonik dan semakin beransur-ansur. Pada masa yang sama, pernafasan dipercepat, hiperemia menggantikan sianosis kulit wajah, tidak ada kesedaran. Semasa fasa ini, mungkin untuk menggigit lidah pesakit, buang air kecil yang tidak disengajakan dan perbuatan buang air besar.

Kejang epilepsi berakhir dengan kelonggaran otot dan tidur nyenyak. Dalam hampir semua kes kejang seperti itu, amnesia diperhatikan..

Selepas sawan selama beberapa jam, kelemahan, sakit kepala, penurunan prestasi, gangguan otot, mood dan pertuturan mungkin berlaku. Dalam beberapa kes, kekeliruan kesedaran, keadaan menakjubkan tetap untuk waktu yang singkat, lebih jarang - kegelapan senja bidang kesedaran.

Kejang besar mungkin mempunyai pendahulu yang menandakan bermulanya serangan epilepsi. Ini termasuk:

Biasanya, prekursor adalah stereotaip dan individu, iaitu setiap epilepsi mempunyai prekursornya sendiri. Dalam beberapa kes, jenis serangan yang dimaksudkan mungkin bermula dengan aura. Ia berlaku:

- pendengaran, seperti halusinasi pseudo;

- vegetatif, misalnya, gangguan vasomotor;

- visceral, sebagai contoh, ketidakselesaan di dalam badan;

- visual (sama ada dalam bentuk sensasi visual sederhana, atau dalam bentuk gambar halusinasi kompleks);

- psychosensory misalnya, sensasi mengubah bentuk badan anda sendiri

- mental, ditunjukkan dalam perubahan mood, kegelisahan yang tidak dapat dijelaskan;

- motor, yang dicirikan oleh pengecutan otot berayun yang kejang.

Kekurangan adalah jangka pendek pemadaman (berlangsung dari satu hingga tiga puluh saat). Dengan ketidakhadiran kecil, komponen kejang tidak ada atau ringan. Pada masa yang sama, mereka, serta paroxysms epilepsi lain, dicirikan oleh permulaan tiba-tiba, jangka masa pendek dari sawan (masa terhad), gangguan kesedaran, amnesia.

Ketidakhadiran dianggap sebagai tanda pertama mengembangkan epilepsi pada kanak-kanak. Kehilangan kesedaran jangka pendek seperti itu boleh berlaku beberapa kali sehari, sering mencapai tiga ratus kejang. Pada masa yang sama, praktiknya tidak dapat dilihat oleh orang lain, kerana orang sering menghapus manifestasi seperti keadaan termenung. Kejang jenis ini tidak didahului oleh aura. Semasa sawan, pergerakan pesakit terputus secara tiba-tiba, pandangan menjadi tidak bernyawa dan kosong (seolah-olah membeku), tidak ada tindak balas terhadap dunia luar. Kadang-kadang, mungkin terdapat penggelapan mata, perubahan warna pada kulit wajah. Berikutan "jeda" seperti ini, orang itu, seolah-olah tidak ada yang berlaku, terus bergerak.

Ketiadaan sederhana dicirikan oleh kehilangan kesedaran secara tiba-tiba, berlangsung selama beberapa saat. Pada masa yang sama, seseorang kelihatan membeku dalam satu kedudukan dengan pandangan beku. Kadang-kadang kontraksi irama bola mata atau kelenturan kelopak mata, disfungsi vegetatif-vaskular (dilatasi murid, peningkatan kadar denyutan jantung dan pernafasan, pucat pada kulit) dapat diperhatikan. Pada akhir serangan, orang itu meneruskan kerja atau ucapan yang terganggu.

Ketiadaan kompleks dicirikan oleh perubahan nada otot, gangguan pergerakan dengan unsur-unsur automatisme, gangguan autonomi (pucat atau hiperemia wajah, kencing, batuk).

Kejang vegetatif-viseral ditandai dengan pelbagai gangguan vegetatif-visceral dan disfungsi vegetatif-vaskular: mual, sakit di kawasan peritoneal, jantung, poliuria, perubahan tekanan darah, peningkatan kadar jantung, gangguan vaso-vegetatif, hiperhidrosis. Akhir kejang tiba-tiba seperti debutnya. Malaise atau ketegangan tidak menyertai serangan epilepsi. Status epileptikus dimanifestasikan oleh kejang yang berlaku secara berterusan satu demi satu dan dicirikan oleh koma yang berkembang pesat dengan disfungsi penting. Status epileptikus berlaku kerana rawatan yang tidak teratur atau tidak mencukupi, pengambilan ubat jangka panjang secara tiba-tiba, mabuk, penyakit somatik akut. Ia boleh menjadi fokus (kejang unilateral, sering tonik-klonik) atau umum.

Epilepsi kejang fokus atau separa dianggap sebagai manifestasi patologi yang paling biasa dipertimbangkan. Mereka disebabkan oleh kerosakan pada neuron di kawasan tertentu di salah satu hemisfera serebrum. Kejang ini dibahagikan kepada kejang separa sederhana dan kompleks, serta kejang umum sekunder. Dengan sawan sederhana, kesedaran tidak terganggu. Mereka ditunjukkan oleh rasa tidak selesa atau berkedut di kawasan tertentu badan. Selalunya, kejang separa sederhana serupa dengan aura. Kejang kompleks dicirikan oleh gangguan atau perubahan kesedaran, serta gangguan motorik yang teruk. Mereka disebabkan oleh kawasan yang berlebihan, yang lokasinya berbeza. Kejang separa yang sering kali rumit boleh berubah menjadi serangan umum. Jenis kejang yang dipertimbangkan berlaku pada kira-kira enam puluh peratus orang dengan epilepsi..

Kejang sekunder epilepsi pada mulanya mempunyai bentuk kejang atau ketiadaan separa kejang atau tidak kejang, maka penyebaran aktiviti motor kejang dua hala berkembang.

Pertolongan cemas untuk serangan sawan

Epilepsi adalah salah satu keadaan neurologi yang paling biasa pada masa ini. Ia telah diketahui sejak zaman Hippocrates. Semasa kami mengkaji gejala, tanda dan manifestasi penyakit "epilepsi" ini, epilepsi ditumbuhi banyak mitos, prasangka dan misteri. Contohnya, sehingga tahun 1970-an, undang-undang UK menghalang orang yang menghidap epilepsi untuk berkahwin. Walaupun hari ini di banyak negara, orang yang mempunyai manifestasi epilepsi yang terkawal tidak dibenarkan memilih profesion tertentu dan memandu kereta. Walaupun tidak ada alasan untuk larangan tersebut.

Oleh kerana kejang epilepsi tidak biasa, setiap orang perlu tahu apa yang dapat membantu epilepsi dalam serangan sawan secara tiba-tiba, dan apa yang akan membahayakan.

Oleh itu, jika rakan sekerja atau orang yang lewat mengalami serangan epilepsi, apa yang harus dilakukan dalam kes ini, bagaimana membantunya mengelakkan akibat yang serius? Pertama, anda perlu berhenti panik. Perlu difahami bahawa kesihatan dan kehidupan orang lain bergantung pada ketenangan dan kejernihan fikiran. Di samping itu, adalah mustahak untuk waktu penyitaan bermula..

Pertolongan cemas penyitaan epilepsi termasuk tindakan seperti itu. Anda mesti melihat sekeliling. Sekiranya terdapat objek yang dapat mencederakan epilepsi semasa serangan, benda itu harus dipindahkan ke jarak yang cukup. Lebih baik jangan memindahkan orang itu sendiri, jika boleh. Dianjurkan untuk meletakkan sesuatu yang lembut di bawah kepalanya, misalnya, roller yang terbuat dari pakaian. Anda juga harus memusingkan badan ke sisi. Tidak mungkin pesakit tidak bergerak. Otot-otot epilepsi tegang semasa penyitaan, jadi menahan tubuh seseorang tanpa bergerak secara paksa boleh menyebabkan kecederaan. Bebaskan leher pesakit dari barang pakaian yang boleh menghalang pernafasan.

Berbeza dengan cadangan yang telah diterima dan kebijaksanaan konvensional mengenai topik "penyitaan epilepsi, apa yang harus dilakukan", anda tidak boleh berusaha membuka rahang seseorang secara paksa jika mereka dimampatkan, kerana terdapat risiko kecederaan. Anda juga tidak boleh mencuba memasukkan benda padat ke dalam mulut pesakit, kerana ada kemungkinan bahaya yang disebabkan oleh tindakan tersebut, hingga pecahnya gigi. Tidak perlu berusaha menyiram seseorang secara paksa. Sekiranya epilepsi tertidur setelah kejang, maka anda tidak seharusnya membangunkannya.

Semasa sawan, anda mesti sentiasa mengawasi waktunya, kerana jika kejang berlangsung lebih dari lima minit, maka anda harus menghubungi ambulans, kerana kejang yang berpanjangan boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat dipulihkan.

Anda tidak boleh membiarkan seseorang bersendirian sehingga keadaannya bertambah baik.

Semua tindakan yang bertujuan untuk membantu serangan sawan harus cepat, jelas, tanpa keributan dan pergerakan tiba-tiba. Perlu bersama anda sepanjang serangan epilepsi anda.

Selepas serangan epilepsi, anda harus memusingkan pesakit ke sisinya untuk mengelakkan tenggelam lidah yang santai. Untuk keselesaan psikologi seseorang yang mengalami sawan, disarankan untuk membersihkan ruang penonton dan "penonton". Hanya orang-orang yang dapat memberikan bantuan sebenar kepada mangsa yang harus tinggal di dalam bilik. Selepas sawan epilepsi, sedikit kekejangan pada batang atau anggota badan dapat dilihat, jadi jika seseorang cuba berdiri, dia perlu dibantu dan dipegang ketika berjalan. Sekiranya kejang telah menyerang epilepsi di kawasan yang semakin meningkat bahaya, misalnya, di tebing sungai yang curam, maka lebih baik meyakinkan pesakit untuk mempertahankan kedudukan yang berulang sehingga kedutan berhenti sepenuhnya dan kesadaran kembali..

Biasanya tidak lebih dari lima belas minit untuk mencapai normalisasi kesedaran. Setelah kembali sedar, epilepsi itu sendiri dapat memutuskan perlunya dimasukkan ke hospital. Sebilangan besar pesakit telah mengkaji dengan teliti ciri keadaan, penyakit mereka dan mengetahui apa yang perlu mereka lakukan. Anda tidak boleh cuba memberi makan ubat kepada seseorang. Sekiranya ini adalah penyitaan pertama epilepsi, maka perlu dilakukan diagnosis menyeluruh, ujian makmal dan pendapat perubatan, dan jika diulang, orang itu sendiri menyedari ubat apa yang perlu diambil.

Terdapat sebilangan prekursor yang menandakan timbulnya serangan:

- Mengubah corak tingkah laku biasa, seperti terlalu aktif atau terlalu mengantuk

- kedutan otot jangka pendek, yang boleh dilalui sendiri;

- kekurangan tindak balas terhadap orang lain;

- air mata dan kegelisahan jarang berlaku.

Memberi rawatan yang tidak tepat atau tidak tepat pada waktunya untuk penyakit sawan adalah sangat berbahaya bagi penyakit epilepsi. Akibat berbahaya berikut adalah mungkin: pengambilan makanan, darah, air liur ke saluran pernafasan, kerana kesukaran bernafas - hipoksia, gangguan fungsi otak, dengan epilepsi yang berpanjangan - koma, dan kematian juga mungkin.

Rawatan sawan epilepsi

Kesan terapi berterusan dari patologi yang dimaksudkan dicapai terutamanya melalui ubat-ubatan. Prinsip asas berikut mengenai rawatan kejang epilepsi yang mencukupi dapat dibezakan: pendekatan individu, pemilihan ubat farmakopia yang berbeza dan dosnya, tempoh dan kesinambungan terapi, kerumitan dan kesinambungan.

Rawatan penyakit ini dilakukan sekurang-kurangnya empat tahun, pembatalan pengambilan ubat dilakukan secara eksklusif dengan normalisasi petunjuk elektroensefalogram.

Untuk rawatan epilepsi, disyorkan untuk menetapkan ubat-ubatan dengan pelbagai spektrum tindakan. Dalam kes ini, perlu mengambil kira faktor etiologi tertentu, data patogenetik dan petunjuk klinikal. Pada asasnya, amalan menetapkan kumpulan ubat seperti kortikosteroid, antipsikotik, ubat antiepileptik, antibiotik, bahan dengan kesan penyahhidratan, anti-radang dan penyerapan semula.

Di antara antikonvulsan, turunan asid barbiturat (contohnya, Phenobarbital), asid valproik (Depakin), asid hidantoik (Diphenin) berjaya digunakan.

Rawatan sawan epilepsi harus dimulakan dengan pemilihan ubat yang paling berkesan dan boleh diterima. Pembentukan rejimen rawatan harus berdasarkan sifat gejala klinikal dan manifestasi penyakit ini. Oleh itu, sebagai contoh, dengan kejang tonik-klonik umum, pelantikan Phenobarbital, Hexamidine, Diphenin, Clonazepam ditunjukkan, dengan kejang mioklonik - Hexamidine, persediaan asid valproik.

Rawatan untuk kejang epilepsi harus dilakukan dalam tiga peringkat. Dalam kes ini, tahap pertama melibatkan pemilihan ubat-ubatan yang akan memenuhi keberkesanan terapi yang diperlukan, dan akan diterima dengan baik oleh pesakit..

Pada permulaan rawatan, perlu mematuhi prinsip monoterapi. Dengan kata lain, satu ubat harus ditetapkan dalam dos minimum. Semasa patologi berkembang, preskripsi kombinasi ubat dipraktikkan. Dalam kes ini, adalah perlu untuk mempertimbangkan kesan saling mempengaruhi ubat-ubatan yang ditetapkan. Hasil peringkat pertama adalah pencapaian pengampunan..

Pada peringkat seterusnya, pengampunan terapi mesti diperdalam dengan penggunaan satu atau gabungan ubat secara sistematik. Tempoh tahap ini sekurang-kurangnya tiga tahun di bawah kawalan petunjuk elektroensefalografi.

Tahap ketiga adalah mengurangkan dos ubat, bergantung pada normalisasi data elektroensefalografi dan kehadiran remisi yang stabil. Dadah dihapuskan secara beransur-ansur selama sepuluh hingga dua belas tahun..

Sekiranya dinamika negatif muncul pada electroencephalogram, dos harus ditingkatkan.

Pengarang: Pakar Psikoneurologi N.N. Hartman.

Doktor Pusat Perubatan dan Psikologi PsychoMed

10 peraturan pertolongan cemas untuk serangan epilepsi yang mesti diketahui oleh semua orang

Hari ini epilepsi adalah salah satu penyakit neurologi yang paling biasa, berada di kedudukan ketiga selepas strok dan penyakit Alzheimer. Terdapat banyak mitos dan prasangka mengenai penyakit ini. Apa yang akan menolong seseorang yang mengalami serangan mendadak, dan apa yang hanya akan membahayakan? Kami membaca artikel itu dan ingat.

Kejang epilepsi boleh kelihatan agak menakutkan, tetapi sebenarnya ia tidak memerlukan rawatan perubatan segera. Biasanya, setelah penyitaan berakhir, orang itu cepat sembuh, tetapi sehingga semuanya berhenti, dia benar-benar memerlukan sokongan anda. Ini adalah mengenai bagaimana menolong orang yang menderita epilepsi yang akan diberitahu oleh Lifehacker.

Apa itu epilepsi

Pertama, mari kita ketahui sifat penyakit ini..

Kejang epilepsi bermula apabila impuls elektrik di otak menjadi terlalu kuat.

Mereka boleh mempengaruhi satu bahagian otak - maka kita bercakap mengenai penyitaan separa, dan jika ribut elektrik merebak ke kedua belahan otak, kejang menjadi umum (kita akan membincangkannya di bawah). Dorongan dihantar ke otot, oleh itu kekejangan ciri.

Kemungkinan penyebab penyakit ini adalah kekurangan oksigen semasa perkembangan intrauterin, trauma kelahiran, meningitis atau ensefalitis, strok, tumor otak atau ciri kongenital strukturnya. Biasanya, semasa pemeriksaan, sukar untuk menentukan dengan tepat mengapa penyakit itu berlaku, lebih kerap ini disebabkan oleh gabungan beberapa keadaan. Epilepsi boleh berlaku sepanjang hayat, tetapi kanak-kanak dan orang tua berisiko.

Walaupun penyebab utama penyakit ini masih menjadi misteri, sejumlah faktor yang memprovokasi telah dikenalpasti:

  • tekanan,
  • pengambilan alkohol yang berlebihan,
  • merokok,
  • kurang tidur,
  • turun naik hormon semasa kitaran haid,
  • penyalahgunaan antidepresan,
  • penolakan pramatang dari terapi khas, jika ada.

Sudah tentu, dari sudut pandang perubatan, kisah mengenai perjalanan penyakit ini kelihatan semudah mungkin, tetapi ini adalah pengetahuan asas yang harus dimiliki oleh setiap orang..

Bagaimana ia kelihatan

Biasanya dari luar nampaknya serangan itu bermula secara tiba-tiba. Orang itu menjerit dan kehilangan kesedaran. Semasa fasa tonik, ototnya tegang, dan pernafasan menjadi sukar, kerana bibirnya menjadi biru. Kemudian kejang memasuki fasa klonik: semua anggota badan mula tegang dan rileks, kelihatan seperti kedutan yang tidak teratur. Kadang kala pesakit menggigit lidah atau permukaan dalam pipi. Pengosongan usus atau pundi kencing secara spontan, air liur berlebihan, atau muntah adalah mungkin. Setelah kejang berakhir, mangsa sering mengalami masalah mengantuk, sakit kepala, dan ingatan.

Apa nak buat

1. Jangan panik. Anda bertanggungjawab terhadap kesihatan orang lain, dan oleh itu mesti tetap tenang dan fikiran yang jernih..

2. Tetap dekat sepanjang kejang. Apabila selesai, tenangkan orang itu dan bantu mereka pulih. Bercakap dengan lembut dan lancar.

3. Melihat sekeliling - pesakit tidak berada dalam bahaya? Sekiranya semuanya baik-baik saja, jangan sentuh atau gerakkannya. Jauhkan perabot dan benda lain dari mana ia mungkin terkena.

4. Pastikan masa serangan bermula.

5. Turunkan pesakit ke tanah dan letakkan sesuatu yang lembut di bawah kepalanya.

6. Jangan menahannya semasa cuba menghentikan kejang. Ini tidak akan merehatkan otot, tetapi boleh menyebabkan kecederaan..

7. Jangan masukkan apa-apa ke dalam mulut pesakit. Dipercayai bahawa semasa serangan, lidah mungkin tenggelam, tetapi ini adalah salah tanggapan. Seperti disebutkan di atas, pada masa ini otot - termasuk lidah - berada dalam keadaan hipertensi. Jangan cuba melepaskan rahang seseorang dan letakkan beberapa objek padat di antara mereka: ada risiko bahawa semasa tekanan berikutnya dia akan menggigit anda secara tidak sengaja atau menghancurkan giginya.

8. Periksa masa sekali lagi.

Sekiranya kejang berlangsung lebih dari lima minit, hubungi ambulans..

Kejang yang panjang boleh menyebabkan kerosakan sel sel otak.

9. Setelah kejang berhenti, letakkan orang itu dalam keadaan yang selesa: lebih baik memusingkannya ke satu sisi. Pastikan pernafasan adalah normal. Periksa dengan teliti untuk mengetahui apakah jalan udara bebas; ia boleh dihalang oleh potongan makanan atau gigi palsu. Sekiranya mangsa masih sukar bernafas, segera panggil ambulans..

10. Sehingga orang itu kembali normal, jangan biarkan dia bersendirian. Sekiranya cedera atau serangan pertama segera disusuli oleh yang lain, segera berjumpa doktor.

Ingat bahawa epilepsi sama sekali bukan stigma atau hukuman..

Bagi berjuta-juta orang, penyakit ini tidak menghalangi mereka menjalani kehidupan yang memuaskan. Biasanya, terapi sokongan dan pengawasan yang kompeten oleh pakar membantu memastikan semuanya terkawal, tetapi jika tiba-tiba rakan, rakan sekerja atau pengamat mengalami serangan, kita masing-masing mesti tahu apa yang harus dilakukan.