Utama > Trauma

Kraniotomi - operasi yang diperlukan untuk mengakses tisu otak

Kraniotomi, pada tahap perubatan moden, berjaya dilakukan dengan campur tangan pembedahan dan merupakan yang paling serius dari segi sifat dan akibatnya. Kerana kenyataan bahawa operasi seperti itu mempengaruhi otak.

Trepanation adalah manipulasi pembedahan untuk membuka tengkorak untuk mengakses otak.

Doktor cuba mengehadkan diri untuk rawatan ubat sehingga saat terakhir dan memutuskan untuk beroperasi hanya jika ada ancaman langsung terhadap kehidupan pesakit..

Kraniotomi - petunjuk untuk pembedahan

Untuk beberapa patologi, pembukaan tengkorak tidak dapat diabaikan.

Ini boleh menjadi tumor, perpindahan otak di dalam tengkorak kerana patologi atau trauma, dll..

Petunjuk untuk kraniotomi termasuk:

  • proses keradangan di otak;
  • kecederaan otak trauma;
  • peningkatan tekanan intrakranial yang ketara;
  • pendarahan;
  • gumpalan darah atau patologi lain dari saluran otak;
  • mendapatkan bahan otak untuk biopsi.

Berkat perkembangan sains, rentang indikasi secara beransur-ansur menyempit, kerana ada kaedah alternatif untuk merawat keadaan patologi sistem saraf pusat.

Kraniotomi tidak dilakukan sekiranya pesakit mempunyai:

  • keadaan terminal;
  • kejutan teruk;
  • sepsis - keracunan darah.

Persediaan untuk kraniotomi

Sekiranya ada masa yang cukup untuk persiapan, pesakit menjalani pemeriksaan menyeluruh.

Walau bagaimanapun, dalam kasus trepanation darurat, satu set ujian minimum dilakukan dan penyakit dalaman diabaikan demi menyelamatkan nyawa..

Seminggu sebelum operasi, pesakit berhenti mengambil antikoagulan, dan sehari sebelumnya - makan dan minum.

Semasa prosedur, pesakit diletakkan di atas meja operasi, kepalanya diperbaiki dan anestesia diberikan. Di kawasan yang dikehendaki, cukur rambut, potong kulit dan pisahkan dari tengkorak.

Lubang digerudi di tengkorak, konturnya bulat dan bahagian yang dipotong dikeluarkan. Kemudian dura mater dikeluarkan ke sisi. Taktik lebih lanjut bergantung pada tujuan pembedahan.

Pada akhir manipulasi pada tubuh otak, yang kadang-kadang memakan waktu berjam-jam, meninges dan potongan tulang yang dikembalikan dikembalikan ke tempat mereka, yang diperbaiki dengan plat titanium. Jahit kulit di bahagian atas.

Jenis kraniotomi

Pemilihan taktik pembedahan secara langsung bergantung kepada penyakit. Tengkorak dibuka di satu atau kedua-dua belah pihak.

Bergantung pada penyetempatan trepanasi, terdapat:

  • frontal dan bifrontal - di bahagian frontal;
  • temporal - di rantau temporal;
  • suboccipital - di bahagian belakang kepala.

Trepanasi osteoplastik

Ini adalah campur tangan pembedahan yang paling kerap dan tradisional pada tengkorak..

Kraniotomi osteoplastik dilakukan seperti berikut:

  • pakar bedah membuat sayatan berbentuk bujur atau tapal kuda;
  • sementara membuang tulang;
  • melakukan manipulasi yang diperlukan pada otak;
  • mengembalikan tulang ke tempatnya dan memperbaiki;
  • kulit di atasnya dijahit.

Oleh kerana manipulasi pembedahan berlaku sangat dekat dengan medulla oblongata, yang bertanggungjawab untuk pernafasan dan degupan jantung, risiko operasi ini sangat tinggi..

Sayatan tulang dilakukan dengan menggunakan instrumen khas - wayar trepanning saw atau turbotrepan pneumatik.

Tulang dipotong pada sudut 45 darjah. Untuk mengelakkan kerosakan pada otak otak dengan kepak tulang, ia dijahit ke periosteum.

Petunjuk untuk kraniotomi osteoplastik adalah seperti berikut:

  1. Kecacatan struktur organik kepala.
  2. Hematoma dan tumor yang boleh dikendalikan.
  3. Aneurisma vaskular.
  4. Lesi otak abses dan parasit.

Trepanasi penyahmampatan

Membuka tengkorak penting untuk tumor dan kecederaan otak yang tidak dapat dikendalikan, tetapi satu-satunya tujuannya adalah untuk mengurangkan tekanan intrakranial.

Apabila penyetempatan tumor diketahui, sayatan dibuat tepat di atasnya, jika tidak ditetapkan, akses dimulakan dari bahagian temporal dari sisi lengan utama pesakit..

Untuk mengecualikan peningkatan tekanan berulang, tulang yang dikeluarkan tidak dikembalikan ke tempatnya. Bukaan di tengkorak ditutup dengan bahan sintetik hypoallergenic.

Kraniotomi

Kraniotomi atau kranektomi berbeza kerana semasa operasi pesakit sedar, iaitu dia tidak berada di bawah umum, tetapi di bawah anestesia tempatan.

Dia diberi ubat penenang, dan jika perlu, anestesia tempatan digantikan oleh umum

Cranioplasty adalah prosedur untuk memulihkan integriti tengkorak, bukan dengan penutup tulang yang dikeluarkan, tetapi dengan tisu buatan

Untuk reseksi kraniotomi, tampalan kulit diletakkan di lubang dan bukannya plat tulang.

Pemulihan selepas kraniotomi

Hari selepas operasi pertama adalah menentukan bagi pesakit. Dia dipindahkan ke unit rawatan intensif, di mana proses penting disokong oleh alat perubatan khas..

Kebangkitan pesakit selepas anestesia diperhatikan oleh kakitangan perubatan.

Sekiranya perlu, ia mengeringkan luka operasi, membiarkan lebihan cecair keluar. Penjagaan rapi diperlukan untuk kebersihan saluran pembuangan, kerana jangkitan mengancam meningitis.

Kraniotomi adalah operasi yang serius dan jahitan dikeluarkan setelah 7-10 hari.

Tempoh tinggal dalam rawatan intensif sekurang-kurangnya seminggu dan bergantung sepenuhnya pada kelajuan kemampuan pemulihan pesakit.

Rawatan ubat dalam tempoh pemulihan bertujuan mencegah perkembangan komplikasi atau ketika patologi baru muncul.

  1. Penghilang rasa sakit diperlukan. Pesakit bimbang tentang kesakitan sebenar dan hantu, termasuk kesakitan psikosomatik.
  2. Antibiotik membantu mencegah keradangan.
  3. Antiemetik dan antikonvulsan mencegah sindrom kecederaan otak yang paling biasa.
  4. Diuretik digunakan untuk mencegah edema serebrum.

Pembalut ditukar setiap hari, dan setelah dua hari pesakit cuba bangun. Dengan kadar pemulihan yang baik setelah beberapa hari, pesakit boleh bergerak dengan yakin dengan sendirinya.

Pemulihan tidak terhad di hospital. Setelah pulang ke rumah, pesakit juga mesti mengikuti semua preskripsi perubatan dengan berhati-hati..
Ia dilarang sama sekali:

  • mengangkat berat melebihi 3 kg;
  • cerun;
  • merokok dan alkohol;
  • tekanan.

Walaupun tidak ada kesalahan yang jelas dalam pengucapan, sesi berkala dengan ahli terapi pertuturan disarankan untuk menghilangkan gangguan ucapan.

Jalan-jalan pendek harian berpandu dan diet seimbang dan rendah garam sangat membantu.

Sekiranya latar belakang emosi pesakit yang terdedah kepada kemurungan tidak dapat diperbetulkan, pakar psikologi harus mendapatkan nasihat.

Kemungkinan komplikasi selepas kraniotomi

Dengan kerosakan otak yang serius, kemungkinan kematian adalah tinggi. Prosedur untuk kraniotomi akan membawa kelegaan atau memperburuk keadaan pesakit.

Akibatnya tidak dapat diramalkan dan berbeza:

  • koma;
  • strok;
  • migrain;
  • pening dan muntah;
  • demam;
  • neuralgia;
  • bengkak;
  • gangguan dalam fungsi organ indera, ucapan dan ingatan, serta pencernaan, kencing, pernafasan;
  • kejang, paresis, kelumpuhan;
  • jangkitan.

Jelas sekali, senarai komplikasi sama hebatnya dengan kraniotomi..

Semua masalah ini dapat dielakkan dengan teliti mengikuti saranan doktor, mengamati gaya hidup sihat, dan tidak melupakan latihan fisioterapi.

Dengan berjaya menyelesaikan fasa pemulihan selepas pembedahan, pesakit akan dapat kembali ke kehidupan yang penuh. Tiada sekatan gaya hidup yang ketara dikenakan.

Sekiranya timbul komplikasi, dengan kemampuan pesakit menjadi terhad, dia akan dihantar ke komisen.

Suruhanjaya akan menentukan tahap kecacatan dan kumpulan yang sesuai. Kumpulan ini dibatalkan setelah pemulihan akhir, atau diperbaharui setiap tahun.

Kraniotomi: pemulihan selepas pembedahan

Kraniotomi adalah campur tangan pembedahan yang kompleks yang melibatkan membuat lubang buatan pada tulang untuk memasuki otak. Dalam prosesnya, komplikasi boleh timbul, beberapa di antaranya tidak bergantung pada kemahiran pakar bedah dan boleh menyebabkan kecacatan atau kematian pesakit. Dan walaupun semuanya berjalan lancar, pemulihan selepas kraniotomi akan lama dan memerlukan pesakit untuk mematuhi kehendak doktor yang merawat.

Skop operasi

Campur tangan pembedahan yang mempengaruhi otak sangat serius sehingga dilakukan dalam satu-satunya kes - jika bukan hanya kesihatan seseorang yang berisiko, tetapi nyawanya. Trepanation ditetapkan:

  • jika neoplasma matang di otak pesakit - walaupun ia tidak ada kaitan dengan onkologi, ketika ia tumbuh, ia akan memerah bahagian otak, menyebabkan migrain dan halusinasi yang mengerikan, menjadikan kehidupan normal hampir mustahil;
  • jika barah berkembang di otak pesakit, ketika neoplasma berkembang, ia tidak hanya akan memerah bahagian-bahagian yang berdekatan, tetapi juga menyerang mereka dengan metastasis, yang boleh menyebabkan kecacatan, dan kemudian kematian;
  • jika proses menular radang berlaku di otak pesakit, semakin jauh, semakin besar kemungkinan kerosakan yang tidak dapat dipulihkan yang akan menyebabkan kegagalan bahagian-bahagian tertentu dan, dengan itu, fungsi tubuh;
  • jika tengkorak pesakit mengalami kerosakan akibat kecederaan otak traumatik - trepanasi dapat dilakukan untuk menghilangkan serpihan tulang, menilai kerosakan dan, jika mungkin, mengimbanginya;
  • jika pesakit telah mengalami strok, yang diprovokasi oleh trombosis, trepanasi dilakukan untuk menghilangkan gumpalan darah yang tersumbat;
  • jika pesakit menderita trombosis dan risiko strok sangat tinggi, trepanasi dilakukan untuk menghilangkan gumpalan darah;
  • jika pesakit menderita pendarahan serebrum, yang disebabkan oleh pecahnya kapal secara tiba-tiba, trepanasi dirancang untuk membuka akses doktor ke otak dan kemampuan untuk mengatasi pendarahan;
  • jika terdapat kecurigaan barah otak dan biopsi diperlukan - trepanasi membuka otak sehingga sampel tisu dapat diambil darinya.

Atas sebab-sebab yang kurang serius, trepanation tidak dilakukan - selagi mungkin, doktor selalu berusaha melakukannya tanpa campur tangan yang serius. Usaha mereka sangat bagus sekiranya peluang pesakit untuk menjalani operasi tanpa komplikasi tidak terlalu tinggi..

Faktor yang meningkatkan risiko komplikasi

Kraniotomi selalu datang dengan risiko komplikasi tertentu, tetapi ada faktor yang dapat meningkatkannya secara signifikan - serta risiko komplikasi selama tempoh pemulihan. Untuk mengimbanginya, perlu diingat bahawa:

  1. Orang tua. Saluran darah jantung dan otak yang lusuh tidak dapat menahan beban di bawah anestesia am, daya hidup yang berkurang dan kadar metabolisme dapat mempengaruhi kejayaan proses pemulihan, penyakit bersamaan (dan juga orang yang paling sihat dan paling berjaya mengembangkannya pada usia tua) boleh mempengaruhi hasil operasi.
  2. Anak-anak. Mekanisme pampasan badan anak belum cukup berkembang, dan juga kekebalannya, oleh itu sebarang campur tangan pembedahan menimbulkan risiko yang besar bagi anak-anak. Selain itu, mustahil untuk menjelaskan kepada anak kecil tentang perlunya memerhatikan rejim setelah kraniotomi, dia dapat membahayakan dirinya sendiri.
  3. Orang yang telah menjalani pembedahan tengkorak dalam hidup mereka. Selalunya, setelah operasi pertama, lekatan terbentuk di antara membran otak dan zatnya, menekan bahagian tulang yang pernah dibuka. Dengan campur tangan berulang, terdapat risiko tinggi untuk merosakkan keseluruhan struktur.
  4. Orang yang menderita penyakit darah. Hemofilia, anemia - sebarang penyakit yang mempengaruhi kadar pembekuan darah secara signifikan meningkatkan kemungkinan pendarahan semasa operasi dan menambahkan masalah untuk mengimbanginya.
  5. Orang yang menghidap diabetes. Oleh kerana ciri khas penyakit ini, semua saluran darah rusak sampai tahap tertentu, yang secara signifikan merumitkan tempoh pemulihan..
  6. Orang yang menderita sebarang jenis sindrom kekurangan imun. Sekiranya mereka hadir, kemungkinan mengembangkan proses keradangan berjangkit akibat pembedahan meningkat dengan ketara. Sekiranya boleh, doktor mengelakkan menetapkan kraniotomi untuk pesakit dalam kumpulan ini - tetapi jika masih diperlukan, usaha besar diperlukan untuk mengimbangi penyakit ini.

Walau bagaimanapun, walaupun seseorang itu benar-benar sihat, proses pemulihan akan lama dan tidak mungkin untuk memastikan terjadinya komplikasi..

Kemungkinan komplikasi

Terdapat dua pilihan untuk komplikasi yang boleh terjadi pada pesakit yang telah menjalani pembedahan:

  1. Awal. Kejadian mereka berlaku secara langsung semasa campur tangan dan sering kali tidak bergantung pada kemahiran pakar bedah. Antaranya:
  • Berdarah. Oleh kerana otak dibekalkan dengan banyak darah, kehilangan akan cepat dan banyak - itulah sebabnya pakar bedah selalu mempunyai darah yang siap untuk transfusi..
  • Kerosakan medula. Pada tahap perkembangan perubatan sekarang, penyakit ini jarang berlaku, tetapi boleh menyebabkan kegagalan sepenuhnya kawasan otak yang terjejas.
  • Edema. Mereka adalah otak yang bertindak balas terhadap keadaan darurat. Dengan trepanasi yang tidak tepat, medula mungkin beralih ke kawasan intervensi - selalunya dengan patologi dan pecah..
  • Hasil maut. Ia boleh berkembang dengan pelbagai sebab, hingga kegagalan jantung sederhana kerana anestesia dan beban berlebihan yang disebabkan olehnya.
  1. Lewat. Kejadian mereka harus dijangkakan setelah trepanation, selama tempoh pemulihan. Mereka boleh diprovokasi oleh ketidakpatuhan terhadap cadangan doktor, tidak dilakukan operasi dan kelemahan badan dengan teliti setelah campur tangan. Antaranya:
  2. Jangkitan luka. Sekiranya piawaian kebersihan tidak dipatuhi dengan ketat, ada kemungkinan bahagian tepi luka menjadi meradang dan membengkak, menyebabkan kesakitan pada pesakit..
  3. Jangkitan otak. Mereka sangat jarang berlaku, tetapi mempunyai akibat buruk, memprovokasi pelupa, perubahan keperibadian yang tidak dapat dipulihkan, kejang, penolakan jabatan tertentu.
  4. Pembekuan darah dan kesesakan. Selepas operasi, seseorang biasanya bergerak sedikit, oleh itu terdapat kemungkinan trombosis tinggi, yang sudah mengancam dengan komplikasinya, hingga strok dan serangan jantung.
  5. Gangguan neurologi. Tisu otak boleh membengkak, yang akan mengganggu kerja jabatannya. Seseorang mungkin mempunyai masalah dengan segala-galanya dari ucapan hingga koordinasi - kekal atau sementara, bergantung pada tahap lesi..

Juga, pesakit mungkin merasa tertekan, mengalami masalah tidur dan selera makan, menderita gangguan pertuturan dan koordinasi, mungkin mudah marah atau berkeluh. Perkara utama adalah dengan berhati-hati memantau sebarang gejala yang mencurigakan dan, semasa pemulihan selepas kraniotomi berlangsung, beritahu doktor anda dengan teliti tentangnya..

Tidak ada gejala yang tidak penting - jika sesuatu menimbulkan kerisauan pada pesakit, anda perlu membincangkannya.

Tempoh pemulihan di hospital

Walaupun operasi itu berjaya, pesakit ditinggalkan di hospital untuk pemerhatian dan pampasan akibat campur tangan selama seminggu. Selama ini:

  1. Pada hari pertama. Beberapa jam pertama, semasa pesakit pulih dari anestesia, topeng oksigen tetap ada padanya, kateter disambungkan ke lengan yang merakam nadi dan membekalkan larutan nutrien ke urat, dan sensor ke kepala yang mencatat tekanan intrakranial. Sebaik sahaja pesakit bangun, doktor menilai keadaan amnya, seberapa baik dia dengan koordinasi, sama ada dia mencukupi. Topeng dikeluarkan, dan kateter dikeluarkan.
  2. Pada hari kedua. Pesakit dibenarkan bangun dan pergi ke tandas sendiri. Saliran dikeluarkan, ia dibenarkan makan secara bebas, jika pesakit merasa mampu melakukannya. Mukanya masih lebam dan bengkak.
  3. Pada hari tiga hingga tujuh. Pesakit mengembalikan fungsi asas badan, lebam dan bengkak perlahan hilang, doktor mengawasi keadaannya dengan teliti. Sekiranya terdapat kecurigaan komplikasi, mereka akan menghentikannya sejak awal.
  4. Pada hari ketujuh. Staples yang tersisa setelah trepanation dikeluarkan dan, setelah memberikan semua arahan yang diperlukan kepada pesakit, mereka dibuang ke rumah.

Sepanjang masa pemulihan sedang dijalankan selepas operasi kraniotomi, pesakit dapat menerima ubat berikut:

  • penghilang rasa sakit - ia membolehkan anda melegakan kesakitan yang berterusan di luka kepala;
  • anti-radang - mereka mengurangkan kemungkinan mengalami komplikasi berjangkit hingga minimum;
  • penenang - mereka membenarkan pesakit memberikan ketenangan dan suasana hati yang berterusan, yang berguna, kerana dia tidak boleh gugup;
  • antikonvulsan dan antiemetik - mereka dapat menyelamatkan pesakit dari kesan sampingan yang tidak menyenangkan;
  • steroid - mereka mengeluarkan air yang tidak diperlukan dari badan, yang menyebabkan penurunan tekanan.

Selain itu, setiap hari, luka dirawat, yang perlu agar tidak meradang dan membengkak. Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan, pesakit biasanya diresepkan:

  1. Diet. Tubuh yang lemah mesti menghabiskan seluruh tenaganya untuk pemulihan, dan bukan untuk mencerna makanan, oleh itu, pada minggu pertama, makanan di hospital biasanya semudah mungkin untuk dicerna. Kentang rebus dan tumbuk, kompot dan jeli, sedikit roti. Selalunya kombinasi ubat boleh menyebabkan sembelit pada pesakit, dan kemudian dia disarankan untuk minum lebih banyak.
  2. Latihan pernafasan. Dengan gaya hidup yang tidak aktif, paru-paru selalu menderita, oleh itu, sejak hari pertama, pesakit ditunjukkan satu set latihan yang mesti dilakukannya ketika berbaring - biasanya ini adalah pelbagai penyedutan dan pernafasan.

Pada minggu pertama, anda tidak boleh bergerak aktif dan gugup. Hanya rehat dan pengawasan perubatan yang membolehkan anda pulih secukupnya untuk keluar.

Tempoh pemulihan di rumah

Walaupun selepas operasi berjaya, anda perlu banyak memberi perhatian kepada tempoh pemulihan - ia harus berlangsung sekurang-kurangnya enam bulan. Sekiranya:

  • Tinggalkan tabiat buruk - mereka boleh menimbulkan masalah.
  • Jangan angkat berat - beban melebihi tiga kilogram sepenuhnya dikontraindikasikan.
  • Jauhkan diri dari kebimbangan saraf - jika ia tidak berjaya, anda harus minum ramuan yang menenangkan. Sekiranya tidak memberi kesan, ini mungkin merupakan bukti penyakit neurologi yang sedang berkembang dan anda harus berjumpa doktor..
  • Jangan membongkok - jika anda perlu mengangkat sesuatu, lebih baik duduk.
  • Berjalan setiap hari, dengan kadar yang tidak terlalu pantas. Sebaiknya pilih tempat yang tenang dan tenang untuk berjalan kaki, jauh dari kesibukan kota. Taman yang rindang atau kebun kecil akan berjaya.
  • Memakan makanan - makan dengan baik adalah mustahak untuk pemulihan yang betul.

Sekiranya kraniotomi berjaya, tempoh pemulihan membolehkan pesakit kembali ke kehidupan penuh dalam masa yang agak singkat. Perkara utama adalah mendengar doktor, memantau kesihatan anda dan meluangkan masa anda..

Pemulihan dan kelangsungan hidup selepas kraniotomi

Kraniotomi adalah prosedur pembedahan yang dapat dilakukan di rumah sakit dari mana-mana peringkat sebagai bantuan perubatan kecemasan untuk pesakit dengan hipertensi intrakranial.

Kraniotomi telah diketahui sejak zaman kuno. Bahkan orang kuno dengan bantuan trepanation menyembuhkan hampir semua penyakit, percaya bahawa roh jahat penyakit ini keluar melalui lubang di tengkorak. Sekarang manipulasi perubatan ini dilakukan secara eksklusif untuk alasan kesihatan atau untuk meningkatkan prognosis penyakit otak.

Teknik operasi

Semasa kraniotomi, tengkorak dibuka - tulang tengkorak. Ini memenuhi dua tujuan:

  1. Meringankan hipertensi intrakranial (cairan edematous atau darah akan mengalir melalui bukaan buatan, yang akan mencegah komplikasi yang mengancam nyawa - penyebaran otak).
  2. Menjalankan manipulasi perubatan pada otak yang masih hidup. Contohnya, membuang tumor otak.

Pembedahan tulang dilakukan menggunakan instrumen khas. Sekiranya anda hanya perlu menghilangkan tekanan darah tinggi, biasanya satu lubang kecil dibuat di tulang parietal dengan penghala. Ia kurang trauma dan oleh itu lebih bermanfaat dari segi pemulihan dan akibat kesihatan. Sekiranya diperlukan akses yang luas ke otak, trepanasi yang luas dilakukan dengan penyingkiran sebahagian tulang.

Jenis kraniotomi

Sebelum membincangkan kaedah kraniotomi, anda perlu mempertimbangkan struktur tulang tengkorak. Tulang peti besi kranial diwakili oleh plat, dari atas mereka ditutup dengan periosteum, dan dari bawah mereka bersebelahan dengan dura mater. Periosteum adalah tisu utama tulang yang berkhasiat. Kapal bekalan utama melaluinya. Kerosakan pada periosteum menyebabkan kematian tulang dan nekrosis.

Berdasarkan ini, membuka tengkorak dapat dilakukan dengan lima cara:

  1. Trepanasi osteoplastik. Ini adalah kaedah klasik untuk membuka tengkorak. Semasa itu, bahagian tulang parietal dipotong tanpa merosakkan periosteum. Periosteum menghubungkan bahagian tulang yang digergaji dengan sisa peti besi kranial. Oleh kerana pemeliharaan periosteum, pemakanan tulang semasa operasi tidak berhenti; setelah berakhirnya manipulasi perubatan, tulang dimasukkan kembali ke tempatnya dengan jahitan periosteum. Oleh itu, pembedahan otak berlaku tanpa cacat pada tulang tengkorak, yang mempunyai prognosis terbaik untuk pemulihan dan pemulihan..
  2. Jenis pelepasan trepanasi - mempunyai kesan kesihatan yang kurang baik dan prognosis yang kurang baik untuk pemulihan selepas pembedahan. Dengan jenis trepanasi ini, bahagian gergaji tulang parietal dikeluarkan bersama dengan periosteum, dan pemulihannya tidak mungkin pada masa akan datang. Kecacatan ditutupi oleh tisu lembut (dura mater dan kulit dengan kulit kepala), yang mempunyai prognosis yang kurang baik dan risiko komplikasi yang tinggi.
  3. Mengendalikan penyahmampatan. Tugas utama doktor adalah membuat lubang pada tulang tengkorak tanpa perluasan kecacatan selanjutnya. Melalui lubang yang dihasilkan, agen penyebab hipertensi intrakranial dihapuskan: darah, cecair serebrospinal, cecair edematous atau nanah dikeluarkan. Operasi sedemikian tidak memerlukan pemulihan khas, akibat negatif kesihatannya minimum..
  4. Di ruang operasi bedah saraf, kraniotomi dapat dilakukan semasa terjaga. Mereka dilakukan tanpa mematikan otak pesakit. Ini diperlukan dalam kes di mana lokasi patologi terletak berhampiran dengan zon refleksogenik. Agar tidak merosakkan struktur ini semasa manipulasi, kesedaran pesakit tidak dimatikan, tetapi mereka selalu melihat reaksinya, aktiviti organ dan menghubungkan semua ini dengan tindakan pakar bedah. Campur tangan seperti ini baik dari segi prognosis dan akibat kesihatan, tetapi pemulihan selepas itu tidak sukar bagi pesakit..
  5. Kata terakhir dalam perubatan dalam bidang bedah saraf adalah stereotaxy. Doktor menggunakan komputer untuk mengakses tisu patologi. Ini mengurangkan risiko menyentuh dan merosakkan tisu yang sihat, komputer dengan tepat mengira kawasan patologi, setelah itu pakar bedah membuangnya. Ini baik dari segi meramalkan akibat kesihatan, pemulihan pada pesakit seperti itu berlaku tanpa komplikasi..

Bersedia untuk pembedahan

Manipulasi tidak memerlukan persiapan khas. Sekiranya trepanasi dilakukan secara rutin, tepat sebelum operasi, pesakit membasuh kepalanya dengan bersih dan tidak makan. Secara langsung di meja operasi, bahagian rambut dicukur di mana sayatan trepanning akan berlaku, dan di sinilah persiapan pesakit berakhir.

Jenis anestesia dipilih oleh pakar bedah bergantung pada jenis trepanasi yang dilakukan. Selalunya, anestesia umum digunakan, yang kemudian mematikan otak dan semua jenis kepekaan. Dengan stereotaxia, anestesia tempatan dilakukan terutamanya. Dan apabila pesakit perlu sedar, anestesia tidak dilakukan sama sekali atau kulit di tapak sayatan dibius..

Tempoh selepas operasi

Pemulihan dan prognosis pada hari pertama selepas pembedahan

Pada hari pertama pesakit berada di unit rawatan rapi, tidak sedarkan diri. Fungsi sistem vital disediakan oleh ventilator dan pemakanan parenteral. Pada masa ini, penting untuk memantau keadaan pesakit, kerana terdapat risiko kehilangan komplikasi yang luar biasa. Dari segi pemulihan, penting untuk memberikan ketenangan fizikal, tetapi juga emosi kepada pesakit. Prognosis pada hari pertama diragukan, kerana mustahil untuk meramalkan reaksi otak terhadap jenis intervensi ini.

Pemulihan dan prognosis pada minggu pertama selepas pembedahan

Selepas keadaan stabil, pesakit dipindahkan ke wad umum jabatan bedah saraf. Tempoh ini kurang berbahaya dari segi komplikasi, prognosis pemulihan dan pemulihan kesihatan lebih baik, tetapi akibatnya masih mustahil untuk diramalkan. Otak mula aktif, menjalankan fungsinya yang biasa, menjalin hubungan saraf baru. Penting untuk merawat pesakit yang dikendalikan dengan betul:

  • Untuk meningkatkan aliran keluar cecair dari otak, kepala pesakit mesti sentiasa berada dalam kedudukan tinggi. Sekiranya hujung katil tidak naik, letakkan beberapa bantal di bawah kepala anda, supaya selesa. Pesakit juga harus tidur dalam keadaan separuh duduk..
  • Jangan berikan pesakit minum banyak air dan minuman lain. Untuk melegakan hipertensi intrakranial, anda perlu mengeluarkan cecair dari badan. Ia dibenarkan minum sehingga 1 liter cecair setiap hari.
  • Rehabilitasi untuk hipertensi intrakranial berbahaya kerana berlakunya muntah yang tidak dapat disangkal, jadi simpan ubat antiemetik.
  • Pastikan pesakit mengambil semua ubat yang ditetapkan tepat pada waktunya. Antibiotik biasanya diberikan untuk mencegah jangkitan. Pemberian ubat yang tepat pada masanya meningkatkan prognosis penyakit, mendorong pemulihan awal dan mengurangkan risiko akibat negatif.
  • Pastikan luka pasca operasi sentiasa bersih dan ganti pakaiannya sentiasa. Ini akan mengurangkan risiko akibat kesihatan yang menular..
  • Aktifkan pesakit seawal mungkin. Pada hari kedua pindah ke wad biasa, mulailah menolong pesakit berjalan di sekitar wad. Risiko pneumonia pasca operasi akan berkurang, peredaran darah dan prognosis keseluruhan akan bertambah baik.
  • Pantau diet pesakit, terutama pada hari pertama setelah trepanation. Makanan harus sangat diperkaya, mengandungi sejumlah besar protein dan nutrien. Setelah keluar, pesakit boleh memakan makanan kegemaran mereka, tetapi juga berusaha memperkayakan diet dengan vitamin yang sangat diperlukan untuk fungsi otak..

Pemulihan dan prognosis selepas pembuangan

Dengan tempoh pemulihan yang tidak rumit, prognosis untuk pesakit yang dikendalikan adalah baik. Hadkan aktiviti fizikal anda setelah anda keluar dari hospital. Tidak dibenarkan melakukan latihan dengan kepala condong ke sisi, ke depan dan ke bawah. Untuk memulihkan fungsi otak, tingkatkan jumlah berjalan kaki yang santai hingga 1 jam sehari, jika boleh. Ambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda, kaji semula diet anda dan tambahkan lebih banyak vitamin dan nutrien kepadanya.

Penting! Di rumah, sentiasa memantau keadaan parut selepas operasi untuk mengelakkan akibat berjangkit tempatan dan umum. Untuk melakukan ini, rawatnya setiap hari dengan larutan antiseptik (alkohol berwarna iodin, hijau cemerlang (hijau cemerlang), larutan kalium permanganat). Jangan basah parut selama sebulan. Sekiranya anda mengesyaki radang atau kembung, berjumpa doktor dengan segera.

Video penting: Teknik kraniotomi operasi

Akibat selepas trepanasi dan komplikasi

Otak manusia adalah organ yang kerjanya tidak dapat diramalkan. Selepas trepanation, akibatnya bagi setiap orang adalah individu, kerana kerja sistem saraf pusat berbeza bagi setiap orang. Pelbagai akibat dan komplikasi setelah trepanasi memaksa pakar bedah untuk mengawasi pesakit seumur hidup, terutama selama masa pemulihan. Itulah sebabnya tidak seorang pun doktor yang berkelayakan dapat memberikan ramalan yang tepat..

Antara kesannya adalah:

  1. Akibat berjangkit yang memburukkan prognosis dan pemulihan: meningitis, meningoencephalitis, penyembuhan luka pembedahan, sepsis dan kejutan septik.
  2. Gangguan penganalisis: visual, pendengaran, penciuman.
  3. Kejang epilepsi, hingga status epileptikus. Lumpuh, sawan.
  4. Perubahan fungsi kognitif: ingatan, ucapan, perhatian, pemikiran.
  5. Edema otak.
  6. Berdarah.
  7. Trombosis urat otak dan, akibatnya, strok.

Satu lagi kesan kosmetik tidak boleh dilupakan: ubah bentuk tengkorak. Selepas respanasi reseksi, bentuk tengkorak pesakit berubah kerana sebahagian tulang ditanggalkan. Di tempat kecacatan, kesan di tengkorak pesakit akan terlihat.

Kraniotomi: apabila perlu, melakukan, pemulihan

Pengarang: Averina Olesya Valerievna, MD, PhD, ahli patologi, guru Jabatan Pat. anatomi dan fisiologi patologi, untuk Operasi.Info ©

Kraniotomi dianggap sebagai salah satu prosedur pembedahan yang paling sukar. Operasi ini telah diketahui sejak zaman kuno, ketika mereka berusaha merawat kecederaan, tumor dan pendarahan dengan cara ini. Sudah tentu, perubatan kuno tidak membenarkan mengelakkan pelbagai komplikasi, jadi manipulasi seperti itu disertai dengan kematian yang tinggi. Sekarang trepanation dilakukan di hospital bedah oleh pakar bedah yang berkelayakan dan dirancang, pertama sekali, untuk menyelamatkan nyawa pesakit..

Kraniotomi terdiri dalam pembentukan lubang pada tulang, di mana doktor mendapat akses ke otak dan membrannya, saluran, dan formasi patologi. Ini juga membolehkan anda mengurangkan tekanan intrakranial yang meningkat dengan cepat, sehingga dapat mencegah kematian pesakit..

Operasi untuk membuka tengkorak dapat dilakukan seperti yang direncanakan, jika terjadi tumor, misalnya, dan segera, atas sebab kesihatan, dengan kecederaan dan pendarahan. Dalam semua kes, risiko akibat buruk adalah tinggi, kerana integriti tulang dilanggar, kerosakan pada struktur saraf dan saluran darah mungkin terjadi semasa operasi. Selain itu, penyebab trepanasi selalu sangat serius..

Operasi ini mempunyai petunjuk yang tegas, dan halangan sering terjadi, kerana untuk menyelamatkan nyawa pesakit, pakar bedah dapat mengabaikan patologi bersamaan. Kraniotomi tidak dilakukan dalam keadaan terminal, kejutan teruk, proses septik, dan dalam kes lain, ia membolehkan anda memperbaiki keadaan pesakit, walaupun terdapat pelanggaran serius pada organ dalaman.

Petunjuk untuk kraniotomi

Petunjuk untuk kraniotomi secara beransur-ansur menyempit kerana munculnya kaedah rawatan baru yang lebih lembut, tetapi dalam banyak kes, ini adalah satu-satunya cara untuk cepat menghilangkan proses patologi dan menyelamatkan nyawa pesakit..

trepanasi penyahmampatan dilakukan tanpa campur tangan pada otak

Sebab untuk trepanasi dekompresi (reseksi) adalah penyakit yang menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial yang cepat dan mengancam, serta menyebabkan pergeseran otak relatif terhadap kedudukan normalnya, yang penuh dengan pelanggaran strukturnya dengan risiko kematian yang tinggi:

  • Pendarahan intrakranial;
  • Kecederaan (penghancuran tisu saraf, lebam dalam kombinasi dengan hematoma, dan lain-lain);
  • Abses otak;
  • Neoplasma besar yang tidak dapat dikendalikan.

Trepanasi untuk pesakit seperti itu adalah prosedur paliatif yang tidak menghilangkan penyakit, tetapi menghilangkan komplikasi yang paling berbahaya (dislokasi).

Trepanasi osteoplastik adalah peringkat awal rawatan pembedahan patologi intrakranial, memberikan akses ke otak, saluran darah, membran. Ia ditunjukkan di:

  1. Kecacatan tengkorak dan otak;
  2. Tumor yang boleh dikeluarkan dengan pembedahan
  3. Hematoma intraserebral;
  4. Aneurisma dan malformasi vaskular;
  5. Abses, kerosakan parasit pada otak dan membran.

trepanasi osteoplastik untuk pembedahan otak

Untuk mengeluarkan hematoma yang terletak di dalam tengkorak, kedua-dua trepanasi reseksi dapat digunakan untuk mengurangkan tekanan dan mencegah perpindahan otak pada masa akut penyakit ini, dan osteoplastik, jika doktor menetapkan tugas untuk menghilangkan fokus pendarahan dan mengembalikan integriti tisu kepala.

Bersedia untuk pembedahan

Sekiranya perlu meresap ke dalam rongga kranial, tempat penting adalah persiapan pesakit yang baik untuk menjalani pembedahan. Sekiranya ada masa yang cukup, doktor menetapkan pemeriksaan komprehensif, termasuk bukan sahaja ujian makmal, CT dan MRI, tetapi juga perundingan pakar sempit, pemeriksaan organ dalaman. Pemeriksaan oleh ahli terapi adalah wajib, yang memutuskan sama ada campur tangan itu selamat untuk pesakit..

Walau bagaimanapun, kebetulan pembukaan cranium dilakukan dengan segera, dan kemudian pakar bedah mempunyai sedikit waktu, dan pesakit menjalani penyelidikan minimum yang diperlukan, termasuk ujian darah umum dan biokimia, koagulogram, MRI dan / atau CT untuk menentukan keadaan otak dan melokalisasi proses patologi. Sekiranya trepanation kecemasan, manfaat dalam bentuk pemeliharaan nyawa lebih tinggi daripada risiko yang mungkin timbul sekiranya terdapat penyakit bersamaan, dan pakar bedah memutuskan untuk beroperasi.

Semasa operasi yang dirancang, setelah pukul enam petang, dilarang makan dan minum sehari sebelumnya, pesakit sekali lagi bercakap dengan pakar bedah dan pakar anestesi, mandi. Sebaiknya berehat dan bertenang, dan sekiranya kegembiraan kuat, ubat penenang mungkin diresepkan.

Sebelum campur tangan, rambut dicukur dengan teliti di kepala, bidang pembedahan dirawat dengan penyelesaian antiseptik, kepala dipasang pada posisi yang diinginkan. Pakar anestesi memperkenalkan pesakit ke anestesia, dan pakar bedah terus melakukan manipulasi.

Pembukaan rongga kranial dapat dilakukan dengan cara yang berbeza, oleh itu, jenis trepanasi berikut dibezakan:

  • Osteoplastik.
  • Reseksi.

Tidak kira jenis pembedahan yang dirancang, pesakit harus menjalani anestesia umum (biasanya nitrous oxide). Dalam beberapa kes, trepanasi dilakukan di bawah anestesia tempatan dengan larutan novocaine. Untuk kemungkinan melakukan pengudaraan buatan paru-paru, pelonggaran otot diperkenalkan. Kawasan pembedahan dicukur dengan teliti dan dirawat dengan penyelesaian antiseptik.

Trepanasi osteoplastik

Trepanasi osteoplastik bertujuan bukan hanya untuk membuka cranium, tetapi juga masuk ke dalam pelbagai manipulasi (penghapusan hematoma dan penghancuran fokus selepas kecederaan, tumor), dan hasil akhirnya harus pemulihan integriti tisu, termasuk tulang. Sekiranya trepanasi osteoplastik, serpihan tulang dikembalikan ke tempatnya, sehingga cacat yang terbentuk dihilangkan, dan operasi tidak diperlukan lagi.

Dalam jenis operasi ini, lubang burr dibuat di mana jalan ke kawasan otak yang terkena akan menjadi yang terpendek. Langkah pertama adalah kepingan berbentuk lembut dari tisu lembut kepala. Adalah penting bahawa pangkal kepak ini berada di bahagian bawah, kerana saluran yang membekalkan kulit dan tisu yang mendasari melewati dari bawah ke atas secara radikal, dan integriti mereka tidak boleh dikompromikan untuk memastikan aliran darah dan penyembuhan yang normal. Lebar dasar kepak adalah kira-kira 6-7 cm.

Setelah kepak muskulokutaneus dengan aponeurosis dipisahkan dari permukaan tulang, ia dipusingkan ke bawah, dipasang pada serbet yang dicelupkan ke dalam garam atau hidrogen peroksida, dan pakar bedah terus ke tahap berikutnya - pembentukan flap osteoperiosteal.

tahap trepanasi osteoplastik menurut Wagner-Wolf

Periosteum dibedah dan dikelupas mengikut diameter pemotong, dengan mana pakar bedah membuat beberapa lubang. Bahagian tulang yang diawetkan di antara lubang dipotong dengan bantuan gergaji Gigli, tetapi satu "jambatan" tetap utuh, dan tulang patah di tempat ini. Flap tulang melalui periosteum di kawasan kawasan patah akan disambungkan ke tengkorak.

Untuk memastikan bahawa serpihan tulang tengkorak tidak jatuh ke dalam setelah diletakkan di tempat asalnya, potongan dibuat pada sudut 45 °. Luas permukaan luar kepingan tulang ternyata lebih besar daripada bahagian dalam, dan setelah mengembalikan serpihan ini ke tempatnya, ia terpaku dengan kuat di dalamnya.

Setelah mencapai dura mater, pakar bedah membedahnya dan memasuki rongga kranial, di mana dia dapat melakukan semua manipulasi yang diperlukan. Setelah tujuan yang telah dicapai tercapai, tisu dijahit dalam urutan terbalik. Jahitan dari benang yang dapat diserap digunakan pada dura mater otak, kepak tulang dikembalikan ke tempatnya dan diperbaiki dengan benang kawat atau tebal, kawasan muskulokutaneus dijahit dengan catgut. Pada luka, ada kemungkinan meninggalkan saluran pembuangan untuk aliran keluar pembuangan. Jahitan dikeluarkan pada akhir minggu pertama selepas pembedahan.

Video: trepanasi osteoplastik

Trepanasi pelindung

Trepanasi reseksi dilakukan untuk mengurangkan tekanan intrakranial, oleh itu disebut penyahmampatan. Dalam kes ini, perlu dibuat lubang kekal di tengkorak, dan serpihan tulang dikeluarkan sepenuhnya.

Trepanasi reseksi dilakukan untuk tumor intrakranial yang tidak lagi dapat dikeluarkan, dengan peningkatan edema serebrum yang cepat disebabkan oleh hematoma dengan risiko terkehelnya struktur saraf. Tempat pelaksanaannya biasanya adalah wilayah temporal. Di zon ini, tulang tengkorak terletak di bawah otot temporal yang kuat, sehingga jendela trepanasi akan ditutupi olehnya, dan otak dilindungi dengan pasti dari kemungkinan kerosakan. Sebagai tambahan, penyahmampatan lobus temporal memberikan hasil kosmetik yang lebih baik berbanding dengan kawasan lain yang mungkin untuk trepanasi..

resapan (penyahmampatan) trepanasi mengikut Cushing

Pada awal operasi, doktor memotong kepak muskuloskeletal secara linier atau dalam bentuk tapal kuda, memutarnya ke luar, memotong otot temporal di sepanjang serat dan memotong periosteum. Kemudian lubang dibuat di tulang dengan pemotong, yang diperluas dengan bantuan tang Luer tulang khas. Ini menghasilkan lubang trepanasi bulat, diameternya berbeza dari 5-6 hingga 10 cm.

Setelah mengeluarkan serpihan tulang, pakar bedah memeriksa dura mater, yang, dengan hipertensi intrakranial yang teruk, dapat menjadi tegang dan membengkak dengan ketara. Dalam kes ini, berbahaya untuk segera membedahnya, kerana otak dapat dengan cepat beralih ke jendela trepanation, yang akan mengakibatkan kerusakan dan penyebaran batang ke dalam foramen magnum. Untuk penyahmampatan tambahan, sebahagian kecil cecair serebrospinal dikeluarkan melalui tusukan lumbal, selepas itu dura mater dibedah.

Operasi ini diselesaikan dengan menjahit tisu secara berurutan kecuali dura mater. Kawasan tulang tidak dapat diletakkan di tempatnya, seperti dalam pembedahan osteoplastik, tetapi kemudian, jika perlu, kecacatan ini dapat dihilangkan dengan bantuan bahan sintetik.

Video: Filem pendidikan Soviet mengenai trepanation reseksi

Tempoh dan pemulihan pasca operasi

Selepas campur tangan, pesakit dibawa ke unit rawatan intensif atau wad pasca operasi, di mana doktor memantau fungsi organ vital dengan berhati-hati. Pada hari kedua, dengan tempoh selepas operasi yang berjaya, pesakit dipindahkan ke jabatan bedah saraf dan menghabiskan masa di sana sehingga dua minggu.

Sangat penting untuk mengawal pembuangan saliran, dan juga pembukaan semasa trepanasi reseksi. Pembengkakan pembalut, pembengkakan tisu muka, lebam di sekitar mata mungkin menunjukkan peningkatan edema serebrum dan kemunculan hematoma pasca operasi.

Trepanation disertai dengan risiko tinggi pelbagai komplikasi, termasuk proses menular dan radang pada luka, meningitis dan ensefalitis, hematoma sekunder dengan hemostasis yang tidak mencukupi, ketidakkonsistenan jahitan, dll..

Akibat kraniotomi boleh menjadi pelbagai gangguan neurologi dengan kerosakan pada meninges, sistem vaskular dan tisu otak: gangguan pada motor dan sfera deria, kecerdasan, sindrom kejang. Komplikasi yang sangat berbahaya pada awal pasca operasi adalah kebocoran cecair serebrospinal dari luka, yang penuh dengan penambahan jangkitan dengan perkembangan meningoencephalitis.

Hasil jangka panjang trepanasi adalah ubah bentuk tengkorak setelah reseksi tapak tulang, pembentukan parut keloid yang melanggar proses regenerasi. Proses-proses ini memerlukan pembetulan pembedahan. Untuk melindungi tisu otak dan untuk tujuan kosmetik, bukaan setelah reseksi trepanasi ditutup dengan plat sintetik.

Beberapa pesakit selepas kraniotomi mengadu sakit kepala yang kerap, pening, penurunan ingatan dan prestasi, perasaan keletihan dan ketidakselesaan psiko-emosi. Kemungkinan kesakitan di kawasan parut pasca operasi. Banyak gejala selepas operasi tidak berkaitan dengan campur tangan itu sendiri, tetapi dengan patologi otak, yang merupakan penyebab utama trepanasi (hematoma, kekejangan, dll.).

Pemulihan selepas kraniotomi merangkumi terapi ubat dan penghapusan gangguan neurologi, penyesuaian sosial dan buruh pesakit. Sebelum jahitan dikeluarkan, perawatan luka diperlukan, termasuk pemantauan harian dan perubahan berpakaian. Rambut boleh dicuci tidak lebih awal dari dua minggu selepas operasi.

Untuk kesakitan yang teruk, analgesik ditunjukkan, sekiranya berlaku kejang - antikonvulsan, doktor boleh menetapkan ubat penenang untuk kegelisahan atau kegembiraan yang teruk. Rawatan konservatif selepas pembedahan ditentukan oleh sifat patologi yang membawa pesakit ke meja operasi.

Dengan kerosakan pada pelbagai bahagian otak, pesakit mungkin harus belajar berjalan, bercakap, memulihkan ingatan dan fungsi lain yang terganggu. Rehat psiko-emosi penuh ditunjukkan, lebih baik menolak aktiviti fizikal. Peranan penting pada tahap pemulihan dimainkan oleh saudara-mara pesakit, yang sudah berada di rumah dapat membantu mengatasi beberapa kesulitan dalam kehidupan seharian (misalnya mandi atau memasak).

Sebilangan besar pesakit dan saudara-mara mereka risau sama ada kecacatan akan berlaku selepas pembedahan. Tidak ada jawapan yang pasti. Trepanasi dengan sendirinya belum menjadi alasan untuk menentukan kumpulan kecacatan, dan semuanya akan bergantung pada tahap gangguan neurologi dan batasan hidup. Sekiranya operasi berjaya, tidak ada komplikasi, pesakit kembali ke kehidupan dan pekerjaannya yang biasa, maka anda tidak boleh bergantung pada kecacatan.

Dengan kerosakan otak yang teruk dengan kelumpuhan dan paresis, gangguan ucapan, pemikiran, ingatan dan lain-lain, pesakit memerlukan rawatan tambahan dan bukan sahaja dapat pergi bekerja, tetapi juga dapat mengurus dirinya sendiri. Sudah tentu, kes seperti ini memerlukan penubuhan kecacatan. Selepas kraniotomi, kumpulan kecacatan ditentukan oleh komisen perubatan khas dari pakar yang berbeza dan bergantung kepada tahap keparahan keadaan pesakit dan tahap kecacatan.

Kraniotomi dan akibatnya

Kraniotomi adalah operasi bedah saraf yang sangat kompleks, kerana penyingkiran bahagian tulang di kawasan tengkorak yang terhad. Ia digunakan untuk membuat pendekatan pembedahan untuk menghilangkan hematoma intrakranial, pelbagai neoplasma, menghilangkan struktur yang rosak sekiranya cedera tengkorak dan sebagai rawatan paliatif untuk peningkatan tekanan intrakranial.

Sejarah

Operasi ini telah diketahui sejak zaman kuno. Sebelum ini, trepanation dilakukan pada orang yang mempunyai tingkah laku yang tidak sesuai. Doktor pada masa itu percaya bahawa penyakit mereka disebabkan oleh pengaruh roh jahat yang terperangkap di tengkorak pesakit, dan jika "lubang" dibor ke tulang, mereka akan keluar. Bukti kuno operasi telah dijumpai pada tinggalan manusia prasejarah dari zaman Neolitik. Semasa menganalisis lukisan batu, dapat disimpulkan bahawa manusia gua melakukan trepanasi untuk rawatan serangan epilepsi, migrain dan gangguan mental. Kemudian, bahagian tulang yang dikeluarkan dikeluarkan oleh orang-orang prasejarah sebagai jimat untuk melindungi mereka dari roh-roh jahat..

Jelas bahawa sebelum lelaki purba itu tidak mengetahui tentang antiseptik, antibiotik dan kaedah lain untuk melawan jangkitan, oleh itu kekerapan komplikasi bernanah dan kematian pesakit seterusnya sangat tinggi. Pada masa ini, instrumen khas untuk kraniotomi telah dikembangkan, memungkinkan manipulasi yang lebih efisien dan mengelakkan komplikasi yang tidak diingini..

Intipati teknik

Pada hakikatnya, trepanasi, atau kraniotomi, adalah campur tangan pembedahan, yang bermaksud membentuk lubang di tengkorak untuk membuat akses pembedahan jika perlu untuk memanipulasi struktur tengkorak lain, atau untuk tujuan terapi (penghapusan hipertensi sekiranya berlaku pendarahan).

Kraniotomi dapat dilakukan secara rutin dan segera. Dalam kes pertama, ini adalah, sebagai peraturan, tumor otak yang tidak menimbulkan ancaman terhadap kehidupan pesakit pada masa ini. Pesakit yang terselamat dari kemalangan, trauma, malapetaka, yang menyebabkan pelanggaran konfigurasi tengkorak dan pemampatan struktur otak, dikendalikan dengan segera. Dalam kes ini, operasi mesti dilakukan dengan segera, kerana ada ancaman langsung terhadap kehidupan dan kesihatan. Operasinya cukup besar, ada risiko kerosakan pada otak dan saluran darah, jadi pakar bedah saraf yang berpengalaman harus melakukan.

Trepanation mempunyai petunjuk yang jelas untuk pelaksanaannya, dan kontraindikasi, sebagai peraturan, bersifat relatif, kerana ancaman terhadap kehidupan dari kerosakan pada struktur otak lebih penting daripada risiko komplikasi yang dijangkakan. Operasi tidak ditunjukkan untuk keadaan teruk yang tidak sesuai dengan nyawa (kejutan teruk, sepsis), kerana campur tangan pembedahan dapat memperburuk keadaan pesakit.

Petunjuk untuk pembedahan

Kerana munculnya kaedah rawatan konservatif baru, jumlah petunjuk untuk kraniotomi secara beransur-ansur berkurang, namun, campur tangan pembedahan ini masih relevan dalam banyak keadaan yang teruk..

Terdapat beberapa jenis trepanasi, yang berbeza dalam petunjuk dan teknik..

Dekompresi kraniotomi atau kraniotomi (DTC) dilakukan untuk mengurangkan tekanan intrakranial. Hipertensi intrakranial adalah penyebab kematian yang paling biasa pada pesakit muda dengan kecederaan otak traumatik yang teruk. Sekiranya berlaku kecemasan, kraniotomi penyahmampatan adalah kaedah yang paling disukai untuk menghilangkan ancaman terhadap kehidupan pesakit, terutamanya jika kaedah konservatif untuk mengurangkan tekanan intrakranial tidak memberikan kesan yang diinginkan. Selalunya, pesakit seperti itu mati kerana anjakan struktur otak berbanding kedudukan normalnya, dan penyebaran medula oblongata ke dalam foramen oksipital. Keadaan ini membawa kepada kematian yang tidak dapat dielakkan, kerana medulla oblongata mengandungi pusat vaskular dan pernafasan yang paling penting yang bertanggungjawab untuk fungsi penting badan. Hipertensi intrakranial boleh disebabkan oleh:

  • neoplasma besar;
  • Abses intrakranial (rongga yang dipenuhi nanah)
  • kecederaan kerana serpihan tulang mula menekan otak. Juga, kerana faktor-faktor yang merosakkan, hematoma dan / atau pendarahan boleh terbentuk;
  • strok serebrum.

Selepas strok hemoragik, pendarahan berlaku, yang kadang-kadang begitu kuat sehingga hematoma mula terbentuk, menekan struktur otak.

Trepanasi pada strok dan keadaan lain di atas adalah paliatif, iaitu tidak menyembuhkan penyakit yang mendasari, tetapi membolehkan anda menghilangkan hipertensi intrakranial dan mencegah penglibatan medula oblongata.

Trepanasi osteoplastik (CPT) adalah peringkat awal dalam rawatan utama penyakit ini. Untuk membuat akses cepat ke struktur kotak intrakranial, doktor perlu mengeluarkan serpihan tulang. Ini akan membolehkan anda melakukan manipulasi pada kapal dan langsung di otak. Petunjuk untuk pelaksanaannya adalah:

  1. Abses parasit dilokalisasi di otak atau di membrannya.
  2. Hematoma intraserebral.
  3. Kecacatan tengkorak.
  4. Pelbagai neoplasma dikenakan pembuangan pembedahan.
  5. Aneurisma kranial.

Dapat diperhatikan bahawa hematoma intrakranial adalah petunjuk untuk dua jenis trepanasi. Sekiranya penyetempatan dan sifat hematoma memungkinkan untuk menghilangkan sumber pendarahan dan mengembalikan integriti struktur kotak intrakranial, maka kraniotomi osteoplastik digunakan. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, maka penyahmampatan disarankan untuk mengurangkan tekanan intrakranial..

Tempoh pra operasi

Tempoh pra operasi memainkan peranan penting dalam kejayaan operasi. Sekiranya pesakit ditunjukkan pelaksanaan kraniotomi yang dirancang, maka perlu dilakukan sejumlah kajian instrumental, dengan menggunakan mana mungkin untuk memvisualisasikan kawasan masalah dan mengembangkan taktik operasi. Juga disyorkan untuk berunding dengan pakar lain (pakar neuropatologi, ahli terapi) untuk menilai keadaan umum badan dan mendiagnosis penyakit bersamaan yang boleh menyebabkan komplikasi semasa manipulasi.

Harus dikatakan bahawa sangat kerap pesakit datang ke kerusi operasi dengan segera, jika jumlahnya adalah beberapa minit, dan pemeriksaan tambahan dapat mengorbankan nyawa pesakit. Minimum ujian diagnostik untuk operasi mendesak harus meliputi: MRI / CT, jumlah darah lengkap, ujian darah biokimia dan koagulogram.

Trepanasi penyahmampatan (reseksi)

Reseksi kraniotomi dilakukan untuk menghilangkan hipertensi intrakranial. Sebagai peraturan, trepanasi jenis ini dilakukan di kawasan tulang temporal. Instrumentasi pakar bedah termasuk pisau bedah untuk membedah tisu lembut, penyangga tangan dan gergaji wayar. Di kawasan ini, bukaan tulang akan ditutup oleh otot temporal yang besar, yang akan mencegah kerosakan tambahan pada otak. Selain itu, penyetempatan ini lebih dapat diterima oleh pesakit dari sudut kosmetik, kerana bekas luka selepas operasi akan disembunyikan oleh rambut..

Pada peringkat pertama operasi, pakar bedah memotong penutup kulit secara linier atau dalam bentuk tapal kuda, dan mematikannya. Kemudian otot temporal dibedah sepanjang arah serat dan periosteum diukir. Dengan menggunakan pendakap tangan, beberapa lubang dibuat di tengkorak, di mana fail wayar kemudian dilalui. Lubang kemudian "disambungkan" bersama-sama dan serpihan tulang berjaya dikeluarkan. Semasa manipulasi sedemikian, lubang operasi dengan diameter 5 hingga 10 cm terbentuk.

Setelah menjumpai bahagian tulang, doktor memeriksa dura mater. Sekiranya terdapat tekanan intrakranial yang tinggi, pemotongan dura mater (duramater) dapat mengancam nyawa pesakit kerana perubahan tajam dalam konfigurasi otak berikutnya. Atas sebab ini, pesakit mesti melakukan tusukan lumbal terlebih dahulu untuk mengurangkan jumlah cecair serebrospinal yang beredar, dan kemudian membedah duramater.

Pada peringkat akhir, pengeringan berurutan semua tisu lembut, kecuali dura mater, dilakukan. Serpihan tulang tidak dapat dipulihkan, tetapi kemudian tetingkap trepanasi ditutup dengan bahan sintetik.

Trepanasi osteoplastik

Tidak seperti trepanasi penyahmampatan, dalam kes ini, tidak ada laman web khas untuk menghilangkan serpihan tulang. Lubang dibuat di bahagian tengkorak di mana jalan menuju pembentukan patologi akan menjadi yang terpendek. Pada peringkat pertama, pembedahan tisu lembut juga dilakukan. Sebaiknya potong tapal kuda untuk menjadikan kulit lebih senang dijahit kembali.

Pada peringkat seterusnya, pakar bedah membentuk kepak tulang-periosteal. Di sini, pakar bedah saraf juga mengebor lubang di tengkorak, di mana bahagian tulang kemudiannya dipotong menggunakan gergaji khas. Oleh kerana pemulihan tapak tulang akan dirancang pada tahap akhir, satu "jambatan" tidak digergaji, tetapi patah, agar tidak merosakkan periosteum yang memberi makan tulang.

Selepas itu, pakar bedah membedah duramater dan memasuki rongga kranial, di mana dia melakukan semua manipulasi yang diperlukan. Apabila operasi utama selesai, semua tisu dijahit dalam urutan terbalik.

Tempoh selepas operasi

Selepas operasi, pesakit dipindahkan ke unit rawatan intensif di bawah pengawasan doktor resusitasi. Pada siang hari, pemantauan hati-hati terhadap keadaan pesakit dilakukan, kerana ada risiko komplikasi pasca operasi tertentu. Sekiranya pesakit stabil, maka dia dipindahkan ke wad biasa jabatan bedah saraf. Adalah sangat penting bagi kakitangan perubatan untuk memantau keadaan saluran air, kerana penampilan pelepasan berdarah bernanah atau besar menunjukkan perkembangan komplikasi awal.

Oleh kerana kraniotomi adalah operasi invasif yang dilakukan di dekat otak, ada kemungkinan besar mengembangkan semua jenis akibat. Komplikasi pasca operasi boleh dibahagikan kepada awal dan lewat. Yang awal merangkumi:

  • gangguan fungsi motor dan deria;
  • kecacatan intelektual;
  • meningitis;
  • ensefalitis;
  • sindrom kejang;
  • kerosakan vaskular dan pembentukan hematoma sekunder;
  • kegagalan jahitan.

Selepas strok, kelumpuhan lengkap atau separa mungkin berlaku, tetapi ini adalah komplikasi penyakit yang mendasari, bukan pembedahan.

Akibat jangka panjang operasi termasuk:

  • ubah bentuk tengkorak;
  • pembentukan parut keloid;
  • sakit kepala, pening;
  • gangguan ingatan, keletihan.

Harus dikatakan bahawa dalam kebanyakan kes akibat jangka panjang tidak disebabkan oleh operasi, tetapi secara langsung oleh patologi otak..

Pemulihan pesakit pada tahap pasca operasi harus merangkumi penggunaan ubat farmakologi, serta pembetulan psikologi dan sosial. Ramai pesakit, setelah kraniotomi, diberi kumpulan kecacatan, tetapi ini bergantung kepada keparahan gangguan neurologi dan tahap kecacatan oleh pesakit..