Utama > Tekanan

Apa itu kraniotomi

Kraniotomi adalah prosedur pembedahan di mana tengkorak pesakit dibuka. Lubang dibuat di struktur tulang tengkorak, di mana pakar bedah boleh sampai ke komponen dan bahagian dalaman - saluran darah, medula dan membran, pembentukan patologi volumetrik (tumor, sista, fokus pendarahan, abses).

maklumat am

Kraniotomi, atau disebut kraniotomi, adalah operasi pembedahan yang menyediakan akses ke struktur intrakranial, termasuk otak, yang dikaitkan dengan risiko tinggi terhadap kesihatan dan kehidupan. Campur tangan ini dilakukan dengan tujuan untuk menghilangkan proses patologi yang berlaku di dalam tengkorak dan tidak boleh dilakukan dengan pembetulan terapi dengan ubat-ubatan dan kaedah konservatif..

Transplantasi tengkorak melibatkan pemindahan tulang kranial. Kranioplasti dilakukan dengan adanya kecacatan tulang di kawasan tengkorak, yang timbul akibat kerosakan mekanikal atau pembedahan (kraniotomi). Untuk menutup kecacatan tulang, tisu pesakit atau plat khas pesakit - jerat yang terbuat dari titanium digunakan.

Kraniotomi terutama dilakukan di bawah anestesia umum; pada zaman kuno, operasi dilakukan tanpa anestesia. Kraniotomi sering dilakukan di kawasan segitiga Shypo (kawasan trepanasi yang licin di mana periosteum mudah terkelupas) - sebagai contoh, kawasan ini dipilih sebagai yang paling sesuai untuk penembusan dengan mastoiditis (keradangan lapisan mukosa dan pembentukan tulang proses mastoid yang meluas dari tulang temporal).

Kraniotomi dilakukan di ruang operasi, yang dilengkapi dengan alat seperti meja operasi, fiksator kepala kaku, peralatan elektrik khas untuk memantau keadaan pesakit, dan alat bedah saraf. Keistimewaan instrumen untuk intervensi intrakranial adalah kemudahan penggunaan dalam ruang yang terhad dan kemudahan penggunaan. Alat utama yang digunakan untuk kraniotomi:

  • Elektrod tumpul bipolar (untuk pembekuan - pembakaran dengan arus elektrik untuk menghentikan pendarahan atau membuang neoplasma).
  • Satu set aspirator, pinset dan gunting.
  • Klip applier dengan satu set klip.
  • Pisau bedah perut.
  • Retraktor jenis spring (untuk penarikan tepi kulit, otot).
  • Retraktor luka (untuk mencairkan tepi luka).
  • Putar dengan alat penggilingan.
  • Gergaji dan pemotong tulang.
  • Perforator, kraniotom (untuk menembusi tulang kranial).

Untuk hidropreparasi (pengenalan ubat cair ke dalam tisu), larutan novocaine dan lidocaine, adrenalin digunakan. Sebelum membuka tengkorak secara langsung, pesakit diletakkan di atas meja, memastikan kedudukan kepala meningkat. Membengkokkan leher dihindarkan untuk mengelakkan kemerosotan aliran keluar vena yang berkaitan dengan peningkatan tekanan intrakranial.

Hidropreparasi dilakukan untuk meningkatkan mobiliti kulit-aponeurotic (lapisan tisu kulit dan otot-otot) dari kepak. Novocaine diberikan sepanjang garis sayatan. Adrenalin menyebabkan kekejangan arteri di zon akses dan meningkatkan tempoh tindakan novocaine. Tahap utama pembukaan tengkorak pembedahan:

  1. Insisi pada lapisan otot kulit dan tendon.
  2. Menghentikan pendarahan dari kapal yang rosak dengan klip dan lilin khas (dalam kes urat pembuluh darah yang menghubungkan sinus vena dengan unsur luaran sistem peredaran darah).
  3. Pembelahan periosteum dengan pisau bedah.
  4. Pembentukan flap tulang bebas dengan kraniotom, lebih baik dengan lubang penggilingan tunggal.

Kemudian cangkang keras dibuka menggunakan sayatan berbentuk silang atau tapal kuda. Pembekuan unsur-unsur sistem peredaran cengkerang keras dilakukan secara awal. Pembekuan dilakukan sebelum pembukaan, kerana manipulasi seperti itu dilakukan kemudian menyebabkan ubah bentuk tepi cangkang, yang mencegah jahitan hermetik berikutnya.

Tindakan lebih lanjut dari pakar bedah ditentukan oleh tujuan khusus campur tangan pembedahan. Luka ditutup dengan jahitan tiga baris. Untuk mengawal eksudat yang terpisah dari luka, saliran pasif (subdural, subgaleal) sering digunakan. Operasi memakan masa sekitar 3-4 jam. Masa yang diperlukan oleh intervensi bergantung pada tahap kerumitan dan jumlah kerja doktor. Jahitan biasanya dikeluarkan setelah 8-10 hari (dari kulit kepala) dan 6-8 hari (dari bahagian depan kepala).

Petunjuk dan kontraindikasi

Petunjuk untuk kraniotomi adalah keadaan dan proses patologi, setelah itu timbul akibat yang serius yang mengancam nyawa (edema bahan otak, pendarahan, peningkatan nilai tekanan intrakranial). Petunjuk lain:

  • Penyingkiran hematoma intrakranial.
  • Reseksi tumor yang terbentuk di otak kepala.
  • Keperluan untuk campur tangan pembedahan setelah kecederaan di kawasan kepala (untuk mengeluarkan serpihan tulang dan benda asing dari rongga kranial sekiranya berlaku patah tulang tengkorak).
  • Pembuangan fokus abses.
  • Penyakit neurologi (status epilepticus, sawan) yang tidak bertindak balas terhadap rawatan konservatif.
  • Pembetulan gangguan dalam pembentukan cranium pada kanak-kanak.
  • Pembetulan keabnormalan unsur-unsur sistem peredaran darah.

Untuk mengurangkan risiko komplikasi, doktor mengumpulkan anamnesis dan memilih pilihan terbaik untuk campur tangan. Kontraindikasi untuk kraniotomi adalah kriteria - disfungsi serebrum yang teruk, keadaan pesakit yang tidak stabil, kemurungan kesedaran dengan skor kurang dari 6 mata pada skala Glasgow.

Bersedia untuk pembedahan

Membuka tengkorak disebut kraniotomi - operasi ini dilakukan seperti campur tangan pembedahan lain di bawah anestesia tempatan atau umum. Pada peringkat awal, persiapan kawasan yang akan dibuka dijalankan. Rawatan merangkumi penyingkiran rambut. Dalam kes TBI, luka dibasuh dengan larutan hidrogen peroksida untuk mengeluarkan benda asing kecil. Bahagian tepi luka dirawat dengan penyelesaian antiseptik. Selepas prosedur persediaan, pakar bedah mula bekerja.

Jenis kraniotomi

Bergantung pada urutan dan ciri operasi, terdapat bentuk osteoplastik (pilihan keutamaan), reseksi, dan penyahmampatan. Dengan mengambil kira lokalisasi intervensi, jenis kraniotomi dibezakan, yang utama adalah:

  1. Pterional. Petunjuk: aneurisma terletak di bahagian anterior bulatan Willis dan di bifurkasi arteri utama. Pilihan ini dipilih apabila diperlukan akses langsung ke kawasan sinus kavernous, dan untuk penyingkiran tumor suprasellar (di atas sella turcica) lokasi.
  2. Bifrontal. Petunjuk: keperluan untuk akses ke struktur intrakranial yang terletak rendah di fossa anterior tengkorak, keperluan untuk akses dua hala, penyingkiran adenoma hipofisis besar. Pilihan ini dipilih untuk reseksi meningioma yang terletak di fossa anterior tengkorak. Dengan jenis kraniotomi tengkorak ini, risiko timbulnya komplikasi dalam bentuk anosmia (kehilangan bau) adalah sekitar 80%, tanpa mengira hakikat persimpangan serat saraf penciuman.
  3. Supraorbital. Petunjuk: massa (tumor, sista) di zon chiasmatic-sellar, craniopharyngiomas (tumor yang terbentuk dari sel embrio saluran pituitari), meningioma pada tulang sphenoid dan turcica sellar.
  4. Parasagittal. Petunjuk: meningioma parasagital (terletak selari dengan satah yang membelah badan secara membujur ke bahagian kanan dan kiri) penyetempatan, malformasi vaskular (arteriovenous, kavernous), penyingkiran glioma, keperluan untuk akses ke kawasan sinus sagital.
  5. Occipital. Petunjuk: perlunya akses ke sistem ventrikel dan ke kawasan posterior hippocampus, corpus callosum dan tubercle optik. Pilihan dipilih untuk penyingkiran glioma dan meningioma tentorial (di kawasan cerebral tentorium) penyetempatan.

Persoalan memilih jenis tertentu adalah individu. Dengan TBI, doktor mengambil kira sifat kecederaan (terbuka, tertutup), tahap anjakan struktur otak, jenis patah tulang tengkorak (berkurang, tertekan). Semasa memilih kaedah kraniotomi untuk strok, penyetempatan fokus pendarahan atau lesi iskemia diambil kira.

Osteoplastik

Bentuk kraniotomi osteoplastik melibatkan meninggalkan kepak kulit, yang dipegang pada kaki. Setelah selesai prosedur pembedahan, kepak tisu dikembalikan ke tempat asalnya atau dikeluarkan. CPTC dalam bedah saraf adalah teknik pembedahan yang diutamakan. Kerana pemotongan awal penutup kulit, yang menutup kecacatan tulang setelah selesai prosedur pembedahan, pesakit kemudiannya tidak memerlukan pembetulan plastik dari kecacatan estetik..

Reseksi

Trepanasi reseksi lebih kerap dilakukan untuk merawat luka akibat trauma kraniocerebral, termasuk yang disertai dengan pelbagai patah tulang. Biasanya, bahagian tulang kranial dikeluarkan semasa operasi. Bentuk reseksi kraniotomi melibatkan pembuatan lubang penggilingan, yang diperluas ke diameter yang diinginkan dengan menggunakan pembedahan. Kelemahan kaedah ini adalah pembentukan kecacatan tulang.

Penyahmampatan

Kraniotomi adalah campur tangan yang memungkinkan anda untuk menurunkan tekanan intrakranial dengan segera, yang membawa kepada penghapusan ancaman mampatan dan kehelan medula. Bentuk kraniotomi penyahmampatan ditunjukkan dalam kes di mana pemampatan tisu otak disertai dengan kemerosotan progresif dalam status neurologi pesakit dan mengancam perkembangan sindrom dislokasi.

Kraniotomi dekompresi melibatkan pembentukan akses luas - ukuran tetingkap trepanasi adalah sekitar 6x7 cm. Penyahkompresi dengan membuka tengkorak adalah salah satu pilihan untuk rawatan kompleks strok iskemia besar, yang berkaitan dengan risiko kematian yang tinggi (hingga 80% kes). Penggunaan kraniotomi dapat mengurangkan kematian sebanyak separuh. Petunjuknya adalah adanya dislokasi serebrum lateral lebih dari 7 mm.

Kemungkinan komplikasi

Akibat selepas operasi kraniotomi dikaitkan dengan kerosakan pada saraf kranial, serat pada helmet tendon, saluran darah yang membekalkan bahagian kepala yang berlainan. Kesalahan yang biasa dilakukan semasa operasi ini adalah persimpangan saraf wajah di cabang temporal, yang menginervasi kawasan kening dan otot bulat yang terletak berhampiran mata.

Akibatnya, paresis otot berkembang - pesakit tidak dapat bergerak, mengerutkan kening, atau menaikkan kelopak mata. Dia telah mengganggu pengaturan produksi dan aliran keluar cairan air mata, yang menyebabkan kekeringan organ penglihatan secara berlebihan. Selepas kraniotomi di kawasan segitiga Shipot, komplikasi mungkin timbul:

  • Jatuh ke fossa tengah tengkorak (ketika bertindih lubang di atas batas standard).
  • Kerosakan pada saraf muka di bahagian menegak (apabila lubang trepanasi dipindahkan ke hadapan).
  • Pembukaan sinus vena berbentuk S (dengan anjakan lubang trepanasi ke arah belakang).

Risiko komplikasi dikurangkan jika operasi dilakukan oleh pakar bedah saraf berpengalaman yang berpengalaman dalam anatomi topografi otak. Kemungkinan komplikasi semasa pembedahan: pendarahan, edema, jangkitan tisu otak, kerosakan pada struktur intrakranial yang berdekatan. Pada tempoh awal operasi, keradangan dan kejutan septik mungkin timbul. Sepsis dan keracunan darah adalah penyebab kematian yang biasa.

Operasi kraniotomi boleh menyebabkan kecacatan kumpulan yang berlainan jika menyebabkan akibat seperti epilepsi, kelumpuhan (separa, lengkap), gangguan kognitif, kehilangan ingatan, disfungsi pertuturan, yang berlaku pada 4% kes. Angka kematian adalah sekitar 2% kes. Berapa lama mereka hidup selepas kraniotomi bergantung pada sifat intervensi, kejayaan operasi, kehadiran atau ketiadaan komplikasi.

Tempoh pemulihan

Campur tangan pembedahan di kawasan otak sangat sukar dan dikaitkan dengan tempoh pemulihan yang panjang. Selepas penyingkiran tumor secara separa atau lengkap, setelah membuka tengkorak dengan hematoma, pesakit sering mengadu peningkatan keletihan, gangguan tidur. Gejala bersamaan termasuk irama jantung yang tidak normal, perkembangan keadaan tertekan atau tekanan.

Pemulihan selepas kraniotomi merangkumi langkah-langkah terapeutik yang bertujuan untuk menghilangkan gejala, termasuk mengambil antikonvulsan, ubat-ubatan yang mencegah perkembangan keradangan, edema dan kemurungan. Sekiranya pembukaan tengkorak setelah strok dilakukan dengan kaedah reseksi, bentuk kemurungan yang ketara di kepala pesakit, yang dikaitkan dengan perkembangan kompleks psikologi. Masalahnya dihilangkan dengan pembedahan plastik tengkorak setelah trepanasi.

Pembetulan kecacatan estetik dilakukan dalam beberapa peringkat. Dalam tempoh persediaan, pesakit menjalani tomografi yang dikira untuk menentukan secara tepat bentuk dan penyetempatan kecacatan. Dengan bantuan program pembinaan semula 3D, gambar diambil yang menunjukkan hasil pembedahan plastik terlebih dahulu. Untuk plastik, autograft (tisu pesakit sendiri) dan xenograft (bahan buatan) digunakan.

Pemulihan selepas kraniotomi dengan proses hematoma atau tumor termasuk memantau keadaan struktur intrakranial menggunakan teknik neuroimaging (CT, MRI). Masa tinggal di hospital biasanya 7-10 hari. Selama 8 minggu selepas pembedahan, pesakit harus menahan diri daripada melakukan aktiviti fizikal yang sengit. Bagi ramai pesakit, kehidupan selepas kraniotomi dan penyelesaian kursus pemulihan tetap normal..

Kraniotomi adalah campur tangan neurosurgeri kompleks yang dilakukan dalam kes klinikal yang tidak sesuai dengan terapi konservatif. Pengalaman dan kecekapan pakar bedah saraf - kriteria yang mengurangkan kemungkinan akibat dan komplikasi negatif.

Kraniotomi. Akses. Teknik. Alat

Kraniotomi. Akses. Teknik. Alat

Persiapan dan peringkat operasi

Dalam tempoh pra operasi, pesakit mesti menjalani beberapa siri kajian: x-ray dada, ujian darah, MRI, ECG. Juga, doktor harus menyedari kehadiran alahan pada pesakit pelbagai etiologi. Ubat anti-radang bukan steroid dan pengencer darah tidak diambil sebelum pembedahan

Adalah sangat penting bahawa sekurang-kurangnya 14 hari sebelum kraniotomi, pesakit sepenuhnya meninggalkan tabiat buruk - merokok dan alkohol.

Sehari sebelum operasi, pengambilan makanan dikecualikan, petunjuk tekanan darah dipantau dengan teliti, perasaan peribadi dipantau.

Apa tindakan yang terdapat dalam operasi:

  1. Suntikan anestesia, penyisipan longkang lumbal, penyingkiran cecair serebrospinal.
  2. Sayatan kulit untuk mendapatkan akses ke tengkorak, mengikis kulit dari tulang tengkorak. Sekiranya ini tidak dilakukan, sisa-sisa dermis akan jatuh ke tengkorak terbuka..
  3. Rawatan antiseptik kepala sepanjang garis rambut.
  4. Pembukaan tengkorak: menggerudi beberapa lubang untuk mendapatkan akses ke otak. Potongan tulang yang diperoleh dengan penggerudian dilipat ke dalam bekas yang terpisah - setelah mengeluarkan hematoma, mereka diletakkan di tempatnya.
  5. Pembuangan stasis darah, jahitan saluran darah pecah, menghentikan pendarahan. Pemeriksaan memantau tanda-tanda penting pesakit.
  6. Pemulihan struktur tengkorak dengan bahagian yang hilang.
  7. Selesai operasi.

Proses operasi memerlukan masa 3-4 jam, tetapi kadang-kadang operasi dapat berlangsung hingga 8 jam - semuanya bergantung pada tahap patologi.

Pemulihan selepas kraniotomi

Selepas trepanation, pesakit tinggal di unit rawatan rapi untuk pemerhatian dan penstabilan. Selepas 2-3 hari, mereka dipindahkan ke jabatan bedah saraf untuk rawatan lanjut selama 2-3 minggu atau lebih. Pemulihan fungsi otak memerlukan purata 7 hari, dalam tempoh ini keadaan organ dan sistem vital dipantau. Jahitan dikeluarkan selepas 6-7 hari.

Setiap hari, pembalut luka dilakukan, saliran dipantau, yang menunjukkan jumlah cairan di dalam tengkorak, kemungkinan pendarahan. Setelah mengeluarkannya, tidak diperlukan jahitan tambahan. Setelah 3 hari, mereka dibenarkan keluar dari tempat tidur, berjalan di sekitar wad untuk mengecualikan proses yang terbantut. Sekiranya tidak mungkin untuk berdiri, disarankan untuk menukar kedudukan badan, melakukan senaman pernafasan, gimnastik dalam posisi terlentang.

Cadangan setelah keluar dari jabatan:

  • Jangan merokok;
  • tidak termasuk aktiviti fizikal, latihan terapi khas dibenarkan;
  • menghilangkan tekanan jika boleh;
  • jangan minum alkohol;
  • berjalan di udara segar setiap hari;
  • sekiranya berlaku gangguan pertuturan, ikuti kelas dengan ahli terapi pertuturan atau lakukan latihan secara bebas untuk memulihkan pertuturan, seperti selepas strok.

Pesakit disyorkan diet yang seimbang dan tepat, diperkaya dengan vitamin, unsur mikro dengan dominasi sayur-sayuran dan buah-buahan segar. Tempoh pemulihan dan pemulihan boleh berlangsung dari 3 bulan atau lebih.

Untuk mencegah komplikasi berjangkit, antibiotik ditunjukkan, penghilang rasa sakit digunakan untuk menghilangkan rasa sakit. Dengan peningkatan kebimbangan, gangguan tidur - ubat penenang. Untuk pembengkakan - ubat steroid. Dalam beberapa kes, antiemetik, anticonvulsant. Dengan peningkatan kebekuan, antikoagulan digunakan untuk mencegah pembentukan trombus. Selepas operasi, keadaan emosi mungkin terganggu, pertolongan psikologi mungkin diperlukan, pelantikan ubat yang sesuai.

Kumpulan ubat tambahan ditetapkan bergantung kepada akibat trepanasi. Sekiranya masalah pendengaran - berunding dengan pakar otorhinolaryngolog dengan pelantikan ubat yang sesuai. Dalam keadaan yang teruk dengan pemikiran yang lemah, kelumpuhan, pesakit memerlukan rawatan berterusan, dalam keadaan seperti itu orang tidak dapat mengurus diri sendiri. Gangguan fungsi otak yang teruk adalah penyebab kecacatan, kumpulan ini ditubuhkan oleh suruhanjaya perubatan yang terdiri daripada pakar pelbagai profil, dengan mengambil kira tahap keadaan yang teruk, gangguan organ, sistem.

Kraniotomi adalah operasi bedah saraf kompleks yang berkaitan dengan risiko komplikasi yang tinggi dari otak dan banyak organ dan sistem. Dengan operasi yang berjaya, pesakit kembali ke cara hidup mereka yang biasa. Komplikasi pembedahan, kerosakan otak yang teruk boleh menyebabkan hilang upaya sepenuhnya dan juga koma.

Tempoh selepas operasi

Pemulihan dan prognosis pada hari pertama selepas pembedahan

Pada hari pertama pesakit berada di unit rawatan rapi, tidak sedarkan diri. Fungsi sistem vital disediakan oleh ventilator dan pemakanan parenteral

Pada masa ini, penting untuk memantau keadaan pesakit, kerana terdapat risiko kehilangan komplikasi yang luar biasa. Dari segi pemulihan, penting untuk memberikan ketenangan fizikal, tetapi juga emosi kepada pesakit

Prognosis pada hari pertama diragukan, kerana mustahil untuk meramalkan reaksi otak terhadap jenis intervensi ini.

Pemulihan dan prognosis pada minggu pertama selepas pembedahan

Selepas keadaan stabil, pesakit dipindahkan ke wad umum jabatan bedah saraf. Tempoh ini kurang berbahaya dari segi komplikasi, prognosis pemulihan dan pemulihan kesihatan lebih baik, tetapi akibatnya masih mustahil untuk diramalkan. Otak mula aktif, menjalankan fungsinya yang biasa, menjalin hubungan saraf baru

Penting untuk merawat pesakit yang dikendalikan dengan betul:

  • Untuk meningkatkan aliran keluar cecair dari otak, kepala pesakit mesti sentiasa berada dalam kedudukan tinggi. Sekiranya hujung katil tidak naik, letakkan beberapa bantal di bawah kepala anda, supaya selesa. Pesakit juga harus tidur dalam keadaan separuh duduk..
  • Jangan berikan pesakit minum banyak air dan minuman lain. Untuk melegakan hipertensi intrakranial, anda perlu mengeluarkan cecair dari badan. Ia dibenarkan minum sehingga 1 liter cecair setiap hari.
  • Rehabilitasi untuk hipertensi intrakranial berbahaya kerana berlakunya muntah yang tidak dapat disangkal, jadi simpan ubat antiemetik.
  • Pastikan pesakit mengambil semua ubat yang ditetapkan tepat pada waktunya. Antibiotik biasanya diberikan untuk mencegah jangkitan. Pemberian ubat yang tepat pada masanya meningkatkan prognosis penyakit, mendorong pemulihan awal dan mengurangkan risiko akibat negatif.
  • Pastikan luka pasca operasi sentiasa bersih dan ganti pakaiannya sentiasa. Ini akan mengurangkan risiko akibat kesihatan yang menular..
  • Aktifkan pesakit seawal mungkin. Pada hari kedua pindah ke wad biasa, mulailah menolong pesakit berjalan di sekitar wad. Risiko pneumonia pasca operasi akan berkurang, peredaran darah dan prognosis keseluruhan akan bertambah baik.
  • Pantau diet pesakit, terutama pada hari pertama setelah trepanation. Makanan harus sangat diperkaya, mengandungi sejumlah besar protein dan nutrien. Setelah keluar, pesakit boleh memakan makanan kegemaran mereka, tetapi juga berusaha memperkayakan diet dengan vitamin yang sangat diperlukan untuk fungsi otak..

Pemulihan dan prognosis selepas pembuangan

Dengan tempoh pemulihan yang tidak rumit, prognosis untuk pesakit yang dikendalikan adalah baik. Hadkan aktiviti fizikal anda setelah anda keluar dari hospital. Tidak dibenarkan melakukan latihan dengan kepala condong ke sisi, ke depan dan ke bawah. Untuk memulihkan fungsi otak, tingkatkan jumlah berjalan kaki yang santai hingga 1 jam sehari, jika boleh. Ambil ubat yang ditetapkan oleh doktor anda, kaji semula diet anda dan tambahkan lebih banyak vitamin dan nutrien kepadanya.

Sekembalinya ke rumah

Beban yang berlebihan setelah operasi yang begitu kompleks dikontraindikasikan, serta bermain sukan. Akan sangat baik jika seseorang dari keluarga menolong orang itu mengatur kehidupan mereka pada kali pertama mereka tinggal di rumah. Orang yang mengalami kraniotomi sering mengalami tekanan dan kemurungan psikologi. Mereka perlu berkomunikasi dengan orang yang positif. Siapa lagi, jika tidak dekat, boleh membantu dalam hal ini. Dalam beberapa kes, tidak mustahil untuk mengatasi kemurungan kita sendiri, maka perlu mendapatkan bantuan profesional dari psikologi atau psikoterapis..

Sama pentingnya untuk mengikuti arahan dan mengikuti cadangan doktor, yang akan memerhatikan pesakit yang telah menjalani kraniotomi. Akibat pembedahan dan kepantasan pemulihan sangat bergantung pada rawatan pasca operasi

Kawasan kepala yang dikendalikan hendaklah dijaga kebersihannya. Anda tidak boleh membasahi luka untuk masa yang lama. Sekiranya parut telah berubah warna atau ada yang tidak betul, segera berjumpa doktor.

Sukan dikontraindikasikan, anda bahkan tidak boleh melakukan yoga, kerana banyak latihan yang berkaitan dengan kecondongan kepala. Tetapi beban ringan dan berjalan di udara segar akan memberikan kebaikan. Mereka akan menyebarkan darah dan mencegah pembekuan darah.

Penting untuk menjalani gaya hidup sihat, makan dengan betul dan tepat pada waktunya

Anda perlu mengambil ubat yang ditetapkan oleh pakar. Merebus ramuan perubatan akan menjadi penolong pemulihan yang baik, tetapi sebelum menggunakannya, anda harus berjumpa doktor..

Pembedahan untuk membuang tumor otak: jenis utama, petunjuk, kontraindikasi dan kaedah pemulihan

trepanasi penyahmampatan dilakukan tanpa campur tangan pada otak

  • Pendarahan intrakranial;
  • Kecederaan (penghancuran tisu saraf, lebam dalam kombinasi dengan hematoma, dan lain-lain);
  • Abses otak;
  • Neoplasma besar yang tidak dapat dikendalikan.

Trepanasi untuk pesakit seperti itu adalah prosedur paliatif yang tidak menghilangkan penyakit, tetapi menghilangkan komplikasi yang paling berbahaya (dislokasi).

Trepanasi osteoplastik adalah peringkat awal rawatan pembedahan patologi intrakranial, memberikan akses ke otak, saluran darah, membran. Ia ditunjukkan di:

  1. Kecacatan tengkorak dan otak;
  2. Tumor yang boleh dikeluarkan dengan pembedahan
  3. Hematoma intraserebral;
  4. Aneurisma dan malformasi vaskular;
  5. Abses, kerosakan parasit pada otak dan membran.

Untuk mengeluarkan hematoma yang terletak di dalam tengkorak, kedua-dua trepanasi reseksi dapat digunakan untuk mengurangkan tekanan dan mencegah perpindahan otak pada masa akut penyakit ini, dan osteoplastik, jika doktor menetapkan tugas untuk menghilangkan fokus pendarahan dan mengembalikan integriti tisu kepala.

Merawat pesakit ini adalah prosedur paliatif. tidak menghilangkan penyakit, tetapi menghilangkan komplikasi yang paling berbahaya (terkehel).

Pembedahan untuk membuang tumor otak tidak dilakukan ketika berada di pusat-pusat vital otak. Semasa operasi, terdapat risiko tinggi untuk mempengaruhi struktur berdekatan, yang boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat diperbaiki.

Mereka juga tidak beroperasi dengan kerosakan besar pada kawasan otak yang besar. Dalam kes ini, masih terdapat risiko tinggi ketidakupayaan pesakit yang mendalam. Atas sebab yang sama, campur tangan pembedahan tidak dilakukan ketika tumor berada di tempat yang tidak dapat diakses oleh pakar. Dalam keadaan sedemikian, kaedah rawatan alternatif dipilih..

Terdapat peraturan tertentu untuk mempersiapkan pesakit untuk menjalani pembedahan..

  • sebulan sebelum campur tangan, perlu berhenti minum alkohol dan rokok;
  • jika pesakit mengambil ubat-ubatan yang mempengaruhi pembekuan darah, disarankan untuk menghentikan pengambilannya buat sementara waktu;
  • sebelum operasi, pesakit diperiksa, yang merangkumi ujian darah terperinci, EKG dan pemeriksaan pakar sempit.

Semakin teliti pesakit bersedia, semakin mudah dia menjalani pembedahan dan pemulihan yang lebih cepat akan datang setelah penyingkiran tumor. Itulah sebabnya isu penyediaan pra operasi tidak kurang diberi perhatian daripada operasi sebenarnya itu sendiri.

  1. tumornya jinak dan tidak cenderung tumbuh, namun, pada masa yang sama ia menekan saluran, ujung saraf dan reseptor yang berdekatan, sehingga memberi kesan negatif terhadap fungsi struktur otak;
  2. neoplasma berada di tempat yang dapat diakses untuk campur tangan pembedahan, dan operasi ini melibatkan risiko yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan penolakan dari itu;
  3. terdapat pertumbuhan tumor yang pesat dan kuat. Pada masa yang sama, ketika meningkat, tren negatif mengenai peralihan ke tahap ganas juga meningkat dengan ketara..
  • tumor telah memasuki tahap ganas dan mula mempengaruhi tisu di sekitarnya;
  • pesakit mempunyai badan yang terlalu lemah, yang boleh disebabkan oleh perubahan berkaitan dengan usia dan proses patologi;
  • penyetempatan tumor di tempat yang tidak dapat diakses;
  • kehadiran pelbagai metastasis yang dikesan pada tahap diagnosis tumor otak;
  • keadaan di mana prognosis kelangsungan hidup pesakit jauh lebih baik dengan adanya neoplasma daripada selepas dikeluarkan oleh pembedahan.

Semasa memulakan operasi, pakar bedah yang berpengalaman menentukan tahap penghapusan neoplasma yang optimum, dan juga mengira tempat akses tepat ke otak agar tidak mengganggu fungsinya secara tidak sengaja..

Trepanasi boleh diresepkan kepada pesakit yang mempunyai pelbagai penyakit otak, pembentukan onkologi, edema, gumpalan darah, masalah dengan saluran darah otak, gangguan saraf, jangkitan tisu dan gangguan pembuluh darah dura mater.

Operasi juga ditetapkan untuk kecederaan kepala, patah tulang atau lekukan tulang tengkorak, dan juga untuk melegakan tekanan intrakranial. Petunjuk lain untuk prosedur tersebut ialah biopsi. Operasi kraniotomi membolehkan anda mengambil sekeping tisu otak untuk pemeriksaan lanjut.

Petunjuk untuk pembedahan

Kerana munculnya kaedah rawatan konservatif baru, jumlah petunjuk untuk kraniotomi secara beransur-ansur berkurang, namun, campur tangan pembedahan ini masih relevan dalam banyak keadaan yang teruk..

Terdapat beberapa jenis trepanasi, yang berbeza dalam petunjuk dan teknik..

Dekompresi kraniotomi atau kraniotomi (DTC) dilakukan untuk mengurangkan tekanan intrakranial. Hipertensi intrakranial adalah penyebab kematian yang paling biasa pada pesakit muda dengan kecederaan otak traumatik yang teruk. Sekiranya berlaku kecemasan, kraniotomi penyahmampatan adalah kaedah yang paling disukai untuk menghilangkan ancaman terhadap kehidupan pesakit, terutamanya jika kaedah konservatif untuk mengurangkan tekanan intrakranial tidak memberikan kesan yang diinginkan. Selalunya, pesakit seperti itu mati kerana anjakan struktur otak berbanding kedudukan normalnya, dan penyebaran medula oblongata ke dalam foramen oksipital. Keadaan ini membawa kepada kematian yang tidak dapat dielakkan, kerana medulla oblongata mengandungi pusat vaskular dan pernafasan yang paling penting yang bertanggungjawab untuk fungsi penting badan. Hipertensi intrakranial boleh disebabkan oleh:

  • neoplasma besar;
  • Abses intrakranial (rongga yang dipenuhi nanah)
  • kecederaan kerana serpihan tulang mula menekan otak. Juga, kerana faktor-faktor yang merosakkan, hematoma dan / atau pendarahan boleh terbentuk;
  • strok serebrum.

Selepas strok hemoragik, pendarahan berlaku, yang kadang-kadang begitu kuat sehingga hematoma mula terbentuk, menekan struktur otak.

Trepanasi pada strok dan keadaan lain di atas adalah paliatif, iaitu tidak menyembuhkan penyakit yang mendasari, tetapi membolehkan anda menghilangkan hipertensi intrakranial dan mencegah penglibatan medula oblongata.

Trepanasi osteoplastik (CPT) adalah peringkat awal dalam rawatan utama penyakit ini. Untuk membuat akses cepat ke struktur kotak intrakranial, doktor perlu mengeluarkan serpihan tulang. Ini akan membolehkan anda melakukan manipulasi pada kapal dan langsung di otak. Petunjuk untuk pelaksanaannya adalah:

  1. Abses parasit dilokalisasi di otak atau di membrannya.
  2. Hematoma intraserebral.
  3. Kecacatan tengkorak.
  4. Pelbagai neoplasma dikenakan pembuangan pembedahan.
  5. Aneurisma kranial.

Dapat diperhatikan bahawa hematoma intrakranial adalah petunjuk untuk dua jenis trepanasi. Sekiranya penyetempatan dan sifat hematoma memungkinkan untuk menghilangkan sumber pendarahan dan mengembalikan integriti struktur kotak intrakranial, maka kraniotomi osteoplastik digunakan. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, maka penyahmampatan disarankan untuk mengurangkan tekanan intrakranial..

Bagaimana kraniotomi

Terdapat 6 langkah asas untuk kraniotomi. Bergantung pada masalah asas yang dirawat dan kerumitannya, prosedurnya mungkin memakan waktu 3 hingga 5 jam atau lebih..

Langkah 1 - persediaan pesakit. Makanan atau minuman tidak dibenarkan selepas tengah malam pada malam sebelum pembedahan. Pesakit kraniotomi dimasukkan ke hospital pada waktu pagi. Anestesia umum diberikan secara intravena semasa pesakit berada di atas meja operasi. Orang itu tertidur dan kepalanya berada dalam alat fiksasi tengkorak 3-pin, yang dilekatkan di atas meja dan memastikan kepala tetap tegak semasa prosedur. Memasukkan longkang lumbal (serebrospinal) di punggung bawah membantu mengeluarkan cecair serebrospinal (CSF), yang membolehkan otak berehat semasa pembedahan. Pesakit boleh diberi ubat penenang otak Manit.

Langkah 2 - sayatan kulit. Setelah antiseptik digunakan pada kulit kepala, sayatan dibuat di kulit - biasanya di belakang garis rambut. Pakar bedah berusaha memastikan hasil kosmetik yang baik selepas operasi. Rambut kadang-kadang boleh dicukur dengan lembut.

Langkah 3 - melakukan kraniotomi, membuka tengkorak. Kulit dan otot diangkat ke tulang. Pakar bedah kemudian membuat satu atau lebih lubang kecil di tengkorak dengan gerudi. Dengan memasang gergaji khas melalui lubang duri, pakar bedah memendekkan kontur penutup tulang. Kepingan tulang yang dipotong diangkat dan dirawat dengan pelindung otak yang disebut "dura mater". Flap tulang disimpan dengan selamat sehingga diganti pada akhir prosedur.

Langkah 4 - pembedahan otak. Setelah membuka dura mater dengan gunting pembedahan, pakar bedah meletakkannya kembali ke bawah untuk mendedahkan otak. Retraktor yang diletakkan di otak perlu diperbaiki atau dikeluarkan. Ahli bedah saraf menggunakan kaca pembesar khas (kaca pembesar, atau mikroskop operasi) untuk melihat saraf dan saluran darah yang halus..

Langkah 5 - menyelesaikan masalah. Oleh kerana otak tertutup rapat di dalam tengkorak tulang, tisu tidak dapat dipindahkan ke sisi dengan mudah, dan sukar untuk mengaksesnya dan menghilangkan semua masalah. Ahli bedah saraf menggunakan pelbagai alat yang sangat kecil untuk bekerja jauh di dalam otak. Ini termasuk gunting, pemotong, rig penggerudian, laser, aspirator ultrasonik (untuk memecahkan tumor dan menyedut serpihan), pencitraan komputer sistem penyasaran. Dalam beberapa kes, pemantauan digunakan untuk merangsang saraf kranial tertentu, sementara tindak balas dipantau di otak. Ini dilakukan untuk mengekalkan fungsi saraf dan memastikan bahawa ia tidak akan rosak kemudian semasa operasi..

Langkah 6 - penutupan kraniotomi. Dengan masalah mengeluarkan atau memperbaiki retraktor, dura mater yang ditutup dengan jahitan juga dikeluarkan dari otak. Flap tulang dipasang kembali ke kedudukan semula dan dilekatkan pada tengkorak dengan plat dan skru titanium. Plat dan skru dibiarkan secara kekal untuk menyokong tengkorak, yang kadang-kadang dapat dirasakan di bawah kulit. Dalam beberapa kes, saluran saliran boleh diletakkan di bawah kulit selama beberapa hari untuk mengeluarkan darah atau cecair pembedahan. Otot dan kulit dijahit kembali.

Keseluruhan prosedur berlangsung 180-240 minit.

Kraniotomi apa itu

Kraniotomi dianggap sebagai salah satu prosedur pembedahan yang paling sukar. Trepanasi tulang menyiratkan pelanggaran integriti cranium, di mana bukaan terbentuk, sayatan. Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan atau umum. Kepala diikat dengan pemegang khas untuk ketepatan maksimum. Dengan bantuan sistem navigasi, doktor mendedahkan bahagian otak yang diperlukan. Kraniotomi paling kerap berlaku pada pembedahan saraf, yang bertanggungjawab untuk pembedahan CNS dan otak..

Mengapa anda memerlukan kraniotomi?

Doktor mungkin memerlukan akses ke tengkorak, baik secara rutin dan mendesak, misalnya, dengan trauma teruk dan pendarahan serebrum. Dalam kes-kes ini dan lain-lain, kraniotomi dilakukan, indikasi yang luas, tetapi setiap tahun mereka menyempit kerana munculnya kaedah rawatan baru yang baru. Operasi dilakukan untuk membetulkan keadaan yang akan menyebabkan masalah serius tanpa pembedahan. Ini termasuk:

  • tumor otak (malignan dan jinak);
  • abses dan proses purulen lain;
  • hematoma, lebam;
  • kecederaan otak traumatik yang kompleks;
  • pendarahan;
  • aneurisma vaskular;
  • kejadian neurologi seperti epilepsi akut;
  • kecacatan tengkorak atau otak;
  • kraniotomi untuk strok (dengan pendarahan).

Apa kesannya kepada kanak-kanak dan orang dewasa

  • Asthenia - perasaan keletihan, kemurungan, kepekaan terhadap fenomena atmosfera, insomnia, air mata yang berterusan;
  • Gangguan pertuturan - biasa berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa. Sukar untuk menentukan dengan segera apakah ini adalah fenomena sementara. Oleh itu, anda hanya perlu menunggu dan menonton;
  • Psikosis;
  • Pelupa;
  • Lumpuh;
  • Kejang (lebih kerap berlaku pada kanak-kanak);
  • Kehilangan koordinasi (lebih ketara pada kanak-kanak);
  • Hydrocephalus (pada kanak-kanak, lebih jarang pada orang dewasa);
  • ZPR (pada kanak-kanak).

Seperti campur tangan pembedahan, trepanasi memberi kesan negatif terhadap fungsi perlindungan tubuh, yang meningkatkan risiko jangkitan.

Jangkitan otak sangat jarang berlaku, tetapi luka itu sendiri tidak sukar dijangkiti dengan cara memproses instrumen pembedahan atau bahan pembalut dengan buruk.

Paru-paru, usus, dan pundi kencing terjejas. Semua organ ini terdedah kepada jangkitan pada mulanya..

Selepas pembedahan pada tengkorak, kemungkinan terkena sejumlah jangkitan meningkat dengan ketara, dan jangkitan pada tisu otak itu sendiri jarang terjadi, yang berkaitan dengan pensterilan kawasan yang menjalani pembedahan..

Proses patologi dan perubahan pada tisu otak, pergerakan yang lemah dalam tempoh selepas operasi, boleh menyebabkan genangan darah, yang menyebabkan pembekuan darah. Urat di kaki paling kerap terkena.

Sekiranya gumpalan darah keluar, ia boleh berhijrah ke seluruh badan, menetap di paru-paru atau jantung. Selalunya, pemisahan trombus boleh membawa maut. Terdapat juga kes trombosis paru, yang merupakan akibat yang sangat berbahaya dan memerlukan campur tangan segera. Penyakit ini membawa kepada akibat yang sangat serius, hingga dan termasuk kematian..

Pencegahan terbaik terhadap pembekuan adalah senaman, udara segar yang banyak, dan antikoagulan (pengencer darah).

Gangguan sementara atau kekal yang bersifat neurologi muncul apabila, setelah kraniotomi, pembengkakan tisu otak yang berdekatan berlaku. Semua ini membawa kepada pelbagai jenis akibat, menyebabkan gejala penyakit yang tidak berkaitan. Tetapi untungnya, jika operasi berjaya, semuanya dikembalikan ke keadaan semula..

Untuk mempercepat proses penyembuhan, ubat anti-radang steroid ditetapkan.

Dengan kesilapan yang lebih serius yang dilakukan semasa operasi, patologi mungkin lebih lama. Terdapat banyak sebab untuk permulaan gejala, dan semuanya bergantung pada lebih daripada satu faktor..

Berdarah

Pendarahan adalah salah satu gejala trepanasi yang paling biasa. Selama beberapa hari selepas pembedahan, saluran darah mungkin berdarah. Masalah ini dihilangkan dengan saliran. Biasanya terdapat sedikit darah dan ia tidak menimbulkan masalah..

Darah yang terkumpul di rongga kranial boleh menyentuh pusat motor atau ujung saraf. yang menyebabkan sawan. Untuk mengelakkan manifestasi seperti itu semasa operasi, pesakit harus disuntik secara intravena dengan ubat antikonvulsan terlebih dahulu..

  • Asthenia - perasaan keletihan, kemurungan, kepekaan terhadap fenomena atmosfera, insomnia, air mata yang berterusan;
  • Gangguan pertuturan - biasa berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa. Sukar untuk menentukan dengan segera apakah ini adalah fenomena sementara. Oleh itu, anda hanya perlu menunggu dan menonton;
  • Psikosis;
  • Pelupa;
  • Lumpuh;
  • Kejang (lebih kerap berlaku pada kanak-kanak);
  • Kehilangan koordinasi (lebih ketara pada kanak-kanak);
  • Hydrocephalus (pada kanak-kanak, lebih jarang pada orang dewasa);
  • ZPR (pada kanak-kanak).

Bersedia untuk pembedahan

Sekiranya perlu meresap ke dalam rongga kranial, tempat penting adalah persiapan pesakit yang baik untuk menjalani pembedahan. Sekiranya ada masa yang cukup, doktor menetapkan pemeriksaan menyeluruh, termasuk bukan sahaja ujian makmal, CT dan MRI, tetapi juga perundingan pakar sempit, pemeriksaan organ-organ dalaman

Pemeriksaan oleh ahli terapi adalah wajib, yang memutuskan sama ada campur tangan itu selamat untuk pesakit..

Walau bagaimanapun, kebetulan pembukaan cranium dilakukan dengan segera, dan kemudian pakar bedah mempunyai sedikit waktu, dan pesakit menjalani penyelidikan minimum yang diperlukan, termasuk ujian darah umum dan biokimia, koagulogram, MRI dan / atau CT untuk menentukan keadaan otak dan melokalisasi proses patologi. Sekiranya trepanation kecemasan, manfaat dalam bentuk pemeliharaan nyawa lebih tinggi daripada risiko yang mungkin timbul sekiranya terdapat penyakit bersamaan, dan pakar bedah memutuskan untuk beroperasi.

Semasa operasi yang dirancang, setelah pukul enam petang, dilarang makan dan minum sehari sebelumnya, pesakit sekali lagi bercakap dengan pakar bedah dan pakar anestesi, mandi. Sebaiknya berehat dan bertenang, dan sekiranya kegembiraan kuat, ubat penenang mungkin diresepkan.

Sebelum campur tangan, rambut dicukur dengan teliti di kepala, bidang pembedahan dirawat dengan penyelesaian antiseptik, kepala dipasang pada posisi yang diinginkan. Pakar anestesi memperkenalkan pesakit ke anestesia, dan pakar bedah terus melakukan manipulasi.

Pembukaan rongga kranial dapat dilakukan dengan cara yang berbeza, oleh itu, jenis trepanasi berikut dibezakan:

  • Osteoplastik.
  • Reseksi.

Tidak kira jenis pembedahan yang dirancang, pesakit harus menjalani anestesia umum (biasanya nitrous oxide). Dalam beberapa kes, trepanasi dilakukan di bawah anestesia tempatan dengan larutan novocaine. Untuk kemungkinan melakukan pengudaraan buatan paru-paru, pelonggaran otot diperkenalkan. Kawasan pembedahan dicukur dengan teliti dan dirawat dengan penyelesaian antiseptik.

Kraniotomi dengan pembentukan penutup kulit dan otot-periosteal tulang. Kaedah osteoplastik dan reseksi.

Trepanasi
tengkorak
- membuka tengkorak.

Jenis
kraniotomi:

1.
reseksi (kranektomi,
kraniotomi dekompensasi
mengikut Cushing)

2.
osteoplastik (kraniotomi,
Wagner-Wolff)

Petunjuk
untuk trepanasi reseksi:

dan)
kenaikan jangka panjang malignan
tekanan intrakranial kerana kemusnahan
Saluran air Silvian, malignan
tumor otak yang tidak dapat dikendalikan

b)
patah tulang belakang yang tertekan
tengkorak

Teknik
trepanasi reseksi:

1.
Sayatan kulit berbentuk tapal kuda
sepanjang garis lampiran otot temporal
ke tulang dengan pangkal menghadap ke bawah,
mereka. ke tulang pipi.

2.
Dengan sayatan linear kita membedah temporal
otot di sepanjang gentian dan regangannya
dia memusingkan badan, memaparkan plat tulang
berukuran 6X6 cm. Digerudi dengan kilang
plat tulang diikuti oleh
pengembangan lubang ini dengan
menggigit kawasan temporal yang terdedah
tulang.

3.
Kami memotong dengan potongan seperti lembaran
dura mater.

4.
Kami meletakkan jahitan hemostatik
otot temporal dan menjahit luka kulit.

lima.
Untuk mengelakkan berlakunya akut
otak ke dalam lubang trepanasi dan
kemungkinan pelanggarannya lebih awal
kita mengambil 30-40 ml cecair serebrospinal.

Petunjuk
untuk trepanasi osteoplastik:

dan)
hernia serebrum

dalam)
akibat kecederaan tertutup dan terbuka
tengkorak, proses keradangan

d)
penyakit kongenital dan parasit,
ketumbuhan otak

Teknik
trepanasi osteoplastik:

dan)
skema pemotongan flap (garis tebal)
- kepak aponeurotik kulit, nipis
garis - periosteum, garis putus - pepejal
meninges)

b)
detasmen periosteum dengan serpihan
bahagian kepak

dalam)
melihat jurang antara
gergaji lubang

d)
kepak tulang periosteal berpaling,
dura mater dipotong

e)
kepingan dura mater tidak ditutup
tempurung

e)
pengenaan jahitan berterusan pada keras
meninges

1.
Memotong kulit dengan
pembedahan serentak periosteum
di sepanjang tepi kulit yang dipotong (kecuali
pangkal kepak). Kepingan kulit mengikuti
potong lebih besar daripada tulang.

2.
Periosteum dikupas dengan raspatory.
pinggiran garis takik, mencuba
lepaskan dia di kawasan kepak masa depan.

3.
Berayun di empat atau lima tempat
mengenakan lubang pengilangan. Antara
dua trepanning bersebelahan
konduktor berlekuk dimasukkan melalui lubang,
gergaji Olivecron dipegang di atasnya
atau Jiggly dan melihat melalui tulang. Seperti itu
manipulasi yang sama dilakukan antara yang lain
lubang, tidak termasuk melintang bawah
garisan. Ia difailkan sedikit ke
memelihara bekalan darah ke periosteum.

4.
Apabila menggergaji tulang selesai,
pergi untuk berbaring
kepingan tulang-periosteal-tulang.

lima.
Dura mater otak
buka dengan sayatan arcuate,
setelah mengeluarkan 30-40 ml saraf tunjang
cecair tusukan lumbar.
Bahagian bawah kepak menghadap ke dasar
cantuman kulit-periosteal-tulang,
kurang kerap pada jahitan sagittal. Garis potong
tahan beberapa bahagian dalam dari tepi
lubang tulang sebanyak 1 cm (memudahkan
menjahit tempurung keras
otak pada akhir operasi)

6.
Menjahit tempurung keras, meletakkan
sebagai ganti kulit-periosteal-tulang
tutup, pasangkan jahitan catgut
periosteum, kita menjahit kulit-aponeurotik
kepak.

Akibat selepas trepanasi dan komplikasi

Otak manusia adalah organ yang kerjanya tidak dapat diramalkan. Selepas trepanation, akibatnya bagi setiap orang adalah individu, kerana kerja sistem saraf pusat berbeza bagi setiap orang. Pelbagai akibat dan komplikasi setelah trepanasi memaksa pakar bedah untuk mengawasi pesakit seumur hidup, terutama selama masa pemulihan. Itulah sebabnya tidak seorang pun doktor yang berkelayakan dapat memberikan ramalan yang tepat..

Antara kesannya adalah:

  1. Akibat berjangkit yang memburukkan prognosis dan pemulihan: meningitis, meningoencephalitis, penyembuhan luka pembedahan, sepsis dan kejutan septik.
  2. Gangguan penganalisis: visual, pendengaran, penciuman.
  3. Kejang epilepsi, hingga status epileptikus. Lumpuh, sawan.
  4. Perubahan fungsi kognitif: ingatan, ucapan, perhatian, pemikiran.
  5. Edema otak.
  6. Berdarah.
  7. Trombosis urat otak dan, akibatnya, strok.

Satu lagi kesan kosmetik tidak boleh dilupakan: ubah bentuk tengkorak. Selepas respanasi reseksi, bentuk tengkorak pesakit berubah kerana sebahagian tulang ditanggalkan. Di tempat kecacatan, kesan di tengkorak pesakit akan terlihat.

Kraniotomi: apabila perlu, melakukan, pemulihan

Pengarang: Averina Olesya Valerievna, MD, PhD, ahli patologi, guru Jabatan Pat. anatomi dan fisiologi patologi, untuk Operasi.Info ©

Kraniotomi dianggap sebagai salah satu prosedur pembedahan yang paling sukar. Operasi ini telah diketahui sejak zaman kuno, ketika mereka berusaha merawat kecederaan, tumor dan pendarahan dengan cara ini. Sudah tentu, perubatan kuno tidak membenarkan mengelakkan pelbagai komplikasi, jadi manipulasi seperti itu disertai dengan kematian yang tinggi. Sekarang trepanation dilakukan di hospital bedah oleh pakar bedah yang berkelayakan dan dirancang, pertama sekali, untuk menyelamatkan nyawa pesakit..

Kraniotomi terdiri dalam pembentukan lubang pada tulang, di mana doktor mendapat akses ke otak dan membrannya, saluran, dan formasi patologi. Ini juga membolehkan anda mengurangkan tekanan intrakranial yang meningkat dengan cepat, sehingga dapat mencegah kematian pesakit..

Operasi untuk membuka tengkorak dapat dilakukan seperti yang direncanakan, jika terjadi tumor, misalnya, dan segera, atas sebab kesihatan, dengan kecederaan dan pendarahan. Dalam semua kes, risiko akibat buruk adalah tinggi, kerana integriti tulang dilanggar, kerosakan pada struktur saraf dan saluran darah mungkin terjadi semasa operasi. Selain itu, penyebab trepanasi selalu sangat serius..

Operasi ini mempunyai petunjuk yang tegas, dan halangan sering terjadi, kerana untuk menyelamatkan nyawa pesakit, pakar bedah dapat mengabaikan patologi bersamaan. Kraniotomi tidak dilakukan dalam keadaan terminal, kejutan teruk, proses septik, dan dalam kes lain, ia membolehkan anda memperbaiki keadaan pesakit, walaupun terdapat pelanggaran serius pada organ dalaman.

Petunjuk untuk kraniotomi

Petunjuk untuk kraniotomi secara beransur-ansur menyempit kerana munculnya kaedah rawatan baru yang lebih lembut, tetapi dalam banyak kes, ini adalah satu-satunya cara untuk cepat menghilangkan proses patologi dan menyelamatkan nyawa pesakit..

trepanasi penyahmampatan dilakukan tanpa campur tangan pada otak

Sebab untuk trepanasi dekompresi (reseksi) adalah penyakit yang menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial yang cepat dan mengancam, serta menyebabkan pergeseran otak relatif terhadap kedudukan normalnya, yang penuh dengan pelanggaran strukturnya dengan risiko kematian yang tinggi:

  • Pendarahan intrakranial;
  • Kecederaan (penghancuran tisu saraf, lebam dalam kombinasi dengan hematoma, dan lain-lain);
  • Abses otak;
  • Neoplasma besar yang tidak dapat dikendalikan.

Trepanasi untuk pesakit seperti itu adalah prosedur paliatif yang tidak menghilangkan penyakit, tetapi menghilangkan komplikasi yang paling berbahaya (dislokasi).

Trepanasi osteoplastik adalah peringkat awal rawatan pembedahan patologi intrakranial, memberikan akses ke otak, saluran darah, membran. Ia ditunjukkan di:

  1. Kecacatan tengkorak dan otak;
  2. Tumor yang boleh dikeluarkan dengan pembedahan
  3. Hematoma intraserebral;
  4. Aneurisma dan malformasi vaskular;
  5. Abses, kerosakan parasit pada otak dan membran.

trepanasi osteoplastik untuk pembedahan otak

Untuk mengeluarkan hematoma yang terletak di dalam tengkorak, kedua-dua trepanasi reseksi dapat digunakan untuk mengurangkan tekanan dan mencegah perpindahan otak pada masa akut penyakit ini, dan osteoplastik, jika doktor menetapkan tugas untuk menghilangkan fokus pendarahan dan mengembalikan integriti tisu kepala.

Bersedia untuk pembedahan

Sekiranya perlu meresap ke dalam rongga kranial, tempat penting adalah persiapan pesakit yang baik untuk menjalani pembedahan. Sekiranya ada masa yang cukup, doktor menetapkan pemeriksaan komprehensif, termasuk bukan sahaja ujian makmal, CT dan MRI, tetapi juga perundingan pakar sempit, pemeriksaan organ dalaman. Pemeriksaan oleh ahli terapi adalah wajib, yang memutuskan sama ada campur tangan itu selamat untuk pesakit..

Walau bagaimanapun, kebetulan pembukaan cranium dilakukan dengan segera, dan kemudian pakar bedah mempunyai sedikit waktu, dan pesakit menjalani penyelidikan minimum yang diperlukan, termasuk ujian darah umum dan biokimia, koagulogram, MRI dan / atau CT untuk menentukan keadaan otak dan melokalisasi proses patologi. Sekiranya trepanation kecemasan, manfaat dalam bentuk pemeliharaan nyawa lebih tinggi daripada risiko yang mungkin timbul sekiranya terdapat penyakit bersamaan, dan pakar bedah memutuskan untuk beroperasi.

Semasa operasi yang dirancang, setelah pukul enam petang, dilarang makan dan minum sehari sebelumnya, pesakit sekali lagi bercakap dengan pakar bedah dan pakar anestesi, mandi. Sebaiknya berehat dan bertenang, dan sekiranya kegembiraan kuat, ubat penenang mungkin diresepkan.

Sebelum campur tangan, rambut dicukur dengan teliti di kepala, bidang pembedahan dirawat dengan penyelesaian antiseptik, kepala dipasang pada posisi yang diinginkan. Pakar anestesi memperkenalkan pesakit ke anestesia, dan pakar bedah terus melakukan manipulasi.

Pembukaan rongga kranial dapat dilakukan dengan cara yang berbeza, oleh itu, jenis trepanasi berikut dibezakan:

  • Osteoplastik.
  • Reseksi.

Tidak kira jenis pembedahan yang dirancang, pesakit harus menjalani anestesia umum (biasanya nitrous oxide). Dalam beberapa kes, trepanasi dilakukan di bawah anestesia tempatan dengan larutan novocaine. Untuk kemungkinan melakukan pengudaraan buatan paru-paru, pelonggaran otot diperkenalkan. Kawasan pembedahan dicukur dengan teliti dan dirawat dengan penyelesaian antiseptik.

Trepanasi osteoplastik

Trepanasi osteoplastik bertujuan bukan hanya untuk membuka cranium, tetapi juga masuk ke dalam pelbagai manipulasi (penghapusan hematoma dan penghancuran fokus selepas kecederaan, tumor), dan hasil akhirnya harus pemulihan integriti tisu, termasuk tulang. Sekiranya trepanasi osteoplastik, serpihan tulang dikembalikan ke tempatnya, sehingga cacat yang terbentuk dihilangkan, dan operasi tidak diperlukan lagi.

Dalam jenis operasi ini, lubang burr dibuat di mana jalan ke kawasan otak yang terkena akan menjadi yang terpendek. Langkah pertama adalah kepingan berbentuk lembut dari tisu lembut kepala. Adalah penting bahawa pangkal kepak ini berada di bahagian bawah, kerana saluran yang membekalkan kulit dan tisu yang mendasari melewati dari bawah ke atas secara radikal, dan integriti mereka tidak boleh dikompromikan untuk memastikan aliran darah dan penyembuhan yang normal. Lebar dasar kepak adalah kira-kira 6-7 cm.

Setelah kepak muskulokutaneus dengan aponeurosis dipisahkan dari permukaan tulang, ia dipusingkan ke bawah, dipasang pada serbet yang dicelupkan ke dalam garam atau hidrogen peroksida, dan pakar bedah terus ke tahap berikutnya - pembentukan flap osteoperiosteal.

tahap trepanasi osteoplastik menurut Wagner-Wolf

Periosteum dibedah dan dikelupas mengikut diameter pemotong, dengan mana pakar bedah membuat beberapa lubang. Bahagian tulang yang diawetkan di antara lubang dipotong dengan bantuan gergaji Gigli, tetapi satu "jambatan" tetap utuh, dan tulang patah di tempat ini. Flap tulang melalui periosteum di kawasan kawasan patah akan disambungkan ke tengkorak.

Untuk memastikan bahawa serpihan tulang tengkorak tidak jatuh ke dalam setelah diletakkan di tempat asalnya, potongan dibuat pada sudut 45 °. Luas permukaan luar kepingan tulang ternyata lebih besar daripada bahagian dalam, dan setelah mengembalikan serpihan ini ke tempatnya, ia terpaku dengan kuat di dalamnya.

Setelah mencapai dura mater, pakar bedah membedahnya dan memasuki rongga kranial, di mana dia dapat melakukan semua manipulasi yang diperlukan. Setelah tujuan yang telah dicapai tercapai, tisu dijahit dalam urutan terbalik. Jahitan dari benang yang dapat diserap digunakan pada dura mater otak, kepak tulang dikembalikan ke tempatnya dan diperbaiki dengan benang kawat atau tebal, kawasan muskulokutaneus dijahit dengan catgut. Pada luka, ada kemungkinan meninggalkan saluran pembuangan untuk aliran keluar pembuangan. Jahitan dikeluarkan pada akhir minggu pertama selepas pembedahan.

Video: trepanasi osteoplastik

Trepanasi pelindung

Trepanasi reseksi dilakukan untuk mengurangkan tekanan intrakranial, oleh itu disebut penyahmampatan. Dalam kes ini, perlu dibuat lubang kekal di tengkorak, dan serpihan tulang dikeluarkan sepenuhnya.

Trepanasi reseksi dilakukan untuk tumor intrakranial yang tidak lagi dapat dikeluarkan, dengan peningkatan edema serebrum yang cepat disebabkan oleh hematoma dengan risiko terkehelnya struktur saraf. Tempat pelaksanaannya biasanya adalah wilayah temporal. Di zon ini, tulang tengkorak terletak di bawah otot temporal yang kuat, sehingga jendela trepanasi akan ditutupi olehnya, dan otak dilindungi dengan pasti dari kemungkinan kerosakan. Sebagai tambahan, penyahmampatan lobus temporal memberikan hasil kosmetik yang lebih baik berbanding dengan kawasan lain yang mungkin untuk trepanasi..

resapan (penyahmampatan) trepanasi mengikut Cushing

Pada awal operasi, doktor memotong kepak muskuloskeletal secara linier atau dalam bentuk tapal kuda, memutarnya ke luar, memotong otot temporal di sepanjang serat dan memotong periosteum. Kemudian lubang dibuat di tulang dengan pemotong, yang diperluas dengan bantuan tang Luer tulang khas. Ini menghasilkan lubang trepanasi bulat, diameternya berbeza dari 5-6 hingga 10 cm.

Setelah mengeluarkan serpihan tulang, pakar bedah memeriksa dura mater, yang, dengan hipertensi intrakranial yang teruk, dapat menjadi tegang dan membengkak dengan ketara. Dalam kes ini, berbahaya untuk segera membedahnya, kerana otak dapat dengan cepat beralih ke jendela trepanation, yang akan mengakibatkan kerusakan dan penyebaran batang ke dalam foramen magnum. Untuk penyahmampatan tambahan, sebahagian kecil cecair serebrospinal dikeluarkan melalui tusukan lumbal, selepas itu dura mater dibedah.

Operasi ini diselesaikan dengan menjahit tisu secara berurutan kecuali dura mater. Kawasan tulang tidak dapat diletakkan di tempatnya, seperti dalam pembedahan osteoplastik, tetapi kemudian, jika perlu, kecacatan ini dapat dihilangkan dengan bantuan bahan sintetik.

Video: Filem pendidikan Soviet mengenai trepanation reseksi

Tempoh dan pemulihan pasca operasi

Selepas campur tangan, pesakit dibawa ke unit rawatan intensif atau wad pasca operasi, di mana doktor memantau fungsi organ vital dengan berhati-hati. Pada hari kedua, dengan tempoh selepas operasi yang berjaya, pesakit dipindahkan ke jabatan bedah saraf dan menghabiskan masa di sana sehingga dua minggu.

Sangat penting untuk mengawal pembuangan saliran, dan juga pembukaan semasa trepanasi reseksi. Pembengkakan pembalut, pembengkakan tisu muka, lebam di sekitar mata mungkin menunjukkan peningkatan edema serebrum dan kemunculan hematoma pasca operasi.

Trepanation disertai dengan risiko tinggi pelbagai komplikasi, termasuk proses menular dan radang pada luka, meningitis dan ensefalitis, hematoma sekunder dengan hemostasis yang tidak mencukupi, ketidakkonsistenan jahitan, dll..

Akibat kraniotomi boleh menjadi pelbagai gangguan neurologi dengan kerosakan pada meninges, sistem vaskular dan tisu otak: gangguan pada motor dan sfera deria, kecerdasan, sindrom kejang. Komplikasi yang sangat berbahaya pada awal pasca operasi adalah kebocoran cecair serebrospinal dari luka, yang penuh dengan penambahan jangkitan dengan perkembangan meningoencephalitis.

Hasil jangka panjang trepanasi adalah ubah bentuk tengkorak setelah reseksi tapak tulang, pembentukan parut keloid yang melanggar proses regenerasi. Proses-proses ini memerlukan pembetulan pembedahan. Untuk melindungi tisu otak dan untuk tujuan kosmetik, bukaan setelah reseksi trepanasi ditutup dengan plat sintetik.

Beberapa pesakit selepas kraniotomi mengadu sakit kepala yang kerap, pening, penurunan ingatan dan prestasi, perasaan keletihan dan ketidakselesaan psiko-emosi. Kemungkinan kesakitan di kawasan parut pasca operasi. Banyak gejala selepas operasi tidak berkaitan dengan campur tangan itu sendiri, tetapi dengan patologi otak, yang merupakan penyebab utama trepanasi (hematoma, kekejangan, dll.).

Pemulihan selepas kraniotomi merangkumi terapi ubat dan penghapusan gangguan neurologi, penyesuaian sosial dan buruh pesakit. Sebelum jahitan dikeluarkan, perawatan luka diperlukan, termasuk pemantauan harian dan perubahan berpakaian. Rambut boleh dicuci tidak lebih awal dari dua minggu selepas operasi.

Untuk kesakitan yang teruk, analgesik ditunjukkan, sekiranya berlaku kejang - antikonvulsan, doktor boleh menetapkan ubat penenang untuk kegelisahan atau kegembiraan yang teruk. Rawatan konservatif selepas pembedahan ditentukan oleh sifat patologi yang membawa pesakit ke meja operasi.

Dengan kerosakan pada pelbagai bahagian otak, pesakit mungkin harus belajar berjalan, bercakap, memulihkan ingatan dan fungsi lain yang terganggu. Rehat psiko-emosi penuh ditunjukkan, lebih baik menolak aktiviti fizikal. Peranan penting pada tahap pemulihan dimainkan oleh saudara-mara pesakit, yang sudah berada di rumah dapat membantu mengatasi beberapa kesulitan dalam kehidupan seharian (misalnya mandi atau memasak).

Sebilangan besar pesakit dan saudara-mara mereka risau sama ada kecacatan akan berlaku selepas pembedahan. Tidak ada jawapan yang pasti. Trepanasi dengan sendirinya belum menjadi alasan untuk menentukan kumpulan kecacatan, dan semuanya akan bergantung pada tahap gangguan neurologi dan batasan hidup. Sekiranya operasi berjaya, tidak ada komplikasi, pesakit kembali ke kehidupan dan pekerjaannya yang biasa, maka anda tidak boleh bergantung pada kecacatan.

Dengan kerosakan otak yang teruk dengan kelumpuhan dan paresis, gangguan ucapan, pemikiran, ingatan dan lain-lain, pesakit memerlukan rawatan tambahan dan bukan sahaja dapat pergi bekerja, tetapi juga dapat mengurus dirinya sendiri. Sudah tentu, kes seperti ini memerlukan penubuhan kecacatan. Selepas kraniotomi, kumpulan kecacatan ditentukan oleh komisen perubatan khas dari pakar yang berbeza dan bergantung kepada tahap keparahan keadaan pesakit dan tahap kecacatan.