Utama > Trauma

Strok dan trepanasi - apa yang diharapkan pada akhirnya

Strok adalah pelanggaran akut peredaran serebrum (CVA), yang membawa kepada akibat yang teruk. Bahkan ada konsep seperti "tetingkap terapi", yang mengatakan bahawa anda dapat menolong pesakit sebanyak mungkin hanya dalam 6 jam pertama.

  • Rawatan pembedahan strok - adakah alternatif
  • Kursus operasi untuk kraniotomi
  • Persediaan pesakit
  • Pembukaan tengkorak
  • Autopsi untuk membetulkan masalah
  • Adakah risiko pembedahan otak adalah besar
  • Akibat pembedahan
  • Akibat bukan pembedahan

Salah satu jenis strok yang paling teruk adalah hemoragik, akibatnya sering tidak dapat diramalkan. Ia disertai dengan pendarahan serebrum akibat saluran darah yang pecah. Ukuran hematoma boleh berbeza, perbezaan yang sama diperhatikan dalam gejala - dari sederhana hingga sangat teruk. Sekiranya ukuran hematoma melebihi purata, dan rawatan konservatif tidak berkesan, mereka sering menggunakan rawatan pembedahan..

Kadang-kadang keadaan pesakit sangat teruk sehingga hanya tinggal pembedahan

Rawatan pembedahan strok - adakah alternatif

Kerana akibat strok sering tidak dapat dipulihkan, kadang-kadang pembedahan sahaja dapat menyelamatkan nyawa pesakit. Salah satu kaedah rawatan pembedahan yang paling biasa untuk strok, yang membantu menghentikan pendarahan atau memulihkan bekalan darah (dalam strok iskemia yang teruk) adalah kraniotomi, atau kraniotomi, operasi kompleks yang memerlukan peralatan khas dan doktor yang berpengalaman..

Ini adalah kraniotomi yang selalu menjadi satu-satunya cara untuk memberi seseorang peluang untuk pulih dan kembali ke kehidupan normal..

Sebelum pembedahan, kajian wajib dilakukan:

  • pengimbasan ultrasound dupleks;
  • pengimejan resonans magnetik otak atau otak;
  • angiografi.

Mereka membolehkan anda menentukan penyetempatan hematoma dengan tepat dan saiznya, kehadiran plak. Dan juga untuk menilai keadaan aliran darah semasa, yang akhirnya membantu pakar bedah saraf untuk menentukan skop operasi. Perlu difahami bahawa hematoma besar tidak akan sembuh dengan sendirinya, dan jika ia tidak segera dikeluarkan oleh kraniotomi, hasilnya kemungkinan besar akan membawa maut.

Kursus operasi untuk kraniotomi

Keseluruhan operasi, bergantung pada keadaan awal pesakit dan ukuran fokus patologi, boleh berlangsung hingga 5 jam atau lebih. Terdapat beberapa peringkat utama campur tangan pembedahan ini..

Persediaan pesakit

Anestesia diberikan secara intravena dan endotrakeal, pesakit diletakkan di atas meja operasi. Peranti khas dipasang dengan ketat di atas meja, yang membetulkan kepala orang itu dalam kedudukan tegak pada tiga titik. Ini memastikan keadaan tidak bergerak sepenuhnya semasa manipulasi (fiksasi berlaku selepas permulaan tidur). Kadang-kadang saliran lumbar dipasang di bahagian bawah tulang belakang untuk mengalirkan cecair serebrospinal - ini dapat mengurangkan tekanan cecair serebrospinal. Sekiranya perlu, kesan ini ditingkatkan dengan ubat. Selepas itu, pakar bedah memotong kulit, biasanya di sepanjang garis rambut - mereka cuba meminimumkan kesan kosmetik dari operasi..

Pembukaan tengkorak

Kulit terlepas dari tengkorak ke tulang. Satu atau lebih lubang dibuat dengan gerudi khas, selepas itu kepingan tulang terbentuk di kaki dengan gergaji perubatan. Sepanjang masa operasi kraniotomi berterusan, kepak disimpan dengan selamat sehingga kemudian dapat diletakkan di tempatnya.

Autopsi untuk membetulkan masalah

Berbekalkan kacamata khas dengan mikroskop operasi, dura mater dibuka. Otak itu sendiri tertutup rapat di rongga kranial, sehingga tisu lembutnya tidak dapat bergerak ke sisi. Pakar bedah beroperasi dengan instrumen yang sangat tipis untuk bekerja dengan tepat di dalam tisu otak. Semasa operasi, keadaan saraf kranial dan keadaan umum pesakit sentiasa dipantau, ini mengelakkan akibat negatif dari campur tangan. Setelah membetulkan keadaan, rongga kranial ditutup.

Adakah risiko pembedahan otak adalah besar

Kadang-kadang akibat campur tangan pembedahan boleh menjadi komplikasi pasca operasi, belum lagi pembedahan otak.

Kraniotomi, yang sering diperlukan dalam strok, adalah operasi yang rumit, akibatnya tidak dapat diramalkan.

Sebilangan besarnya, mereka bergantung pada keparahan strok itu sendiri, ketepatan pertolongan cemas dan penghantaran ke meja operasi. Semua akibat trepanation boleh dibahagikan secara kasar kepada pembedahan dan bukan pembedahan.

Akibat pembedahan

Selepas operasi, komplikasi yang tergolong dalam "kategori" komplikasi pembedahan mungkin berlaku:

  • pendarahan intrakranial;
  • bengkak otak;
  • jangkitan;
  • kerosakan pada tisu otak atau saluran darah;
  • epilepsi.

Pembedahan boleh menyebabkan edema otak

Bergantung pada tahap strok itu sendiri, kraniotomi jarang disulitkan oleh lumpuh separa atau lengkap. Secara berasingan, perlu diperhatikan gejala defisit neurologi - masalah dengan ingatan atau persepsi, kesukaran dengan pengucapan. Hampir semua pesakit selepas kraniotomi mengadu mual dan sakit kepala (pada mulanya mereka boleh dihentikan oleh analgesik narkotik).

Akibat bukan pembedahan

Setelah tempoh selepas operasi berlalu dan bahaya yang disebabkan oleh strok reda, kesukaran lain muncul. Pesakit terutamanya bimbang akan kecacatan pada tulang tengkorak, kerana bahagian tulang kadang-kadang dikeluarkan. Jalan keluar dari situasi dan pencegahan sindrom trepanned adalah kranioplasti.

Terdapat kes yang kerap berlaku penurunan berat badan secara tiba-tiba oleh pesakit, gangguan ingatan, kelemahan berterusan, gangguan kesedaran jangka pendek, episyndrome, gangguan pencernaan. Tetapi mustahil untuk mengatakan dengan tegas bahawa trepanasi menyebabkan gejala seperti itu, kerana pada masa pasca operasi banyak ubat kuat diresepkan, beberapa gejala juga dapat disebabkan oleh strok itu sendiri, terutama jika bantuan diberikan tepat waktu.

Apa jenis pembedahan yang dilakukan untuk strok

Strok adalah pelanggaran serius peredaran serebrum dengan pecahnya kapal, yang menyebabkan pendarahan. Patologi ini membawa kepada disfungsi otak yang berbahaya, tetapi yang terburuk adalah akibat pendarahan yang membentuk hematoma - kemungkinan hilang upaya dan bahkan kematian (jika bantuan perubatan tidak diberikan dalam masa 6 jam).

Rawatan dengan kaedah konservatif, sebagai peraturan, adalah mustahil, oleh itu, untuk membantu pesakit dan mencegah peningkatan hematoma, keputusan dibuat mengenai operasi. Khususnya, jika seseorang mengalami stroke hemoragik, satu-satunya cara untuk menyelamatkannya dianggap sebagai kraniotomi..

Apakah petunjuknya

Craniotomy (Perancis - trépanation, Latin - trepanatio) - operasi yang melibatkan pembukaan cranium untuk memberikan akses ke hematoma di kawasan otak dengan penyingkirannya berikutnya. Pembedahan yang dilakukan tepat pada masanya dan betul mengurangkan tekanan intrakranial. Dalam 85%, prognosis selepas trepanation adalah baik.

Kraniotomi ditunjukkan untuk strok dalam kes berikut:

  • proses berjangkit, keradangan di otak;
  • kecederaan otak trauma;
  • onkologi;
  • kehadiran pembekuan darah;
  • peningkatan tekanan intrakranial;
  • masalah serius dengan saluran darah;
  • keperluan untuk mendapatkan tisu otak untuk biopsi.

Pembedahan stroke otak dilakukan oleh pakar bedah saraf. Kejayaannya bergantung pada profesionalisme doktor dan ketersediaan peralatan khusus berkualiti tinggi..

Persiapan dan peringkat operasi

Dalam tempoh pra operasi, pesakit mesti menjalani beberapa siri kajian: x-ray dada, ujian darah, MRI, ECG. Juga, doktor harus menyedari kehadiran alahan pada pesakit pelbagai etiologi. Ubat-ubatan anti-radang bukan steroid dan pengencer darah tidak diambil sebelum pembedahan. Adalah sangat penting bahawa sekurang-kurangnya 14 hari sebelum kraniotomi, pesakit sepenuhnya meninggalkan tabiat buruk - merokok dan alkohol.

Sehari sebelum operasi, pengambilan makanan dikecualikan, petunjuk tekanan darah dipantau dengan teliti, perasaan peribadi dipantau.

Apa tindakan yang terdapat dalam operasi:

  1. Suntikan anestesia, penyisipan longkang lumbal, penyingkiran cecair serebrospinal.
  2. Sayatan kulit untuk mendapatkan akses ke tengkorak, mengikis kulit dari tulang tengkorak. Sekiranya ini tidak dilakukan, sisa-sisa dermis akan jatuh ke tengkorak terbuka..
  3. Rawatan antiseptik kepala sepanjang garis rambut.
  4. Pembukaan tengkorak: menggerudi beberapa lubang untuk mendapatkan akses ke otak. Potongan tulang yang diperoleh dengan penggerudian dilipat ke dalam bekas yang terpisah - setelah mengeluarkan hematoma, mereka diletakkan di tempatnya.
  5. Pembuangan stasis darah, jahitan saluran darah pecah, menghentikan pendarahan. Pemeriksaan memantau tanda-tanda penting pesakit.
  6. Pemulihan struktur tengkorak dengan bahagian yang hilang.
  7. Selesai operasi.

Proses operasi memerlukan masa 3-4 jam, tetapi kadang-kadang operasi dapat berlangsung hingga 8 jam - semuanya bergantung pada tahap patologi.

Risiko komplikasi

Kraniotomi adalah operasi kompleks yang melibatkan tindakan tertentu dengan otak. Adalah mustahil untuk menjamin hasil yang baik dari campur tangan pembedahan, kerana ia dipengaruhi oleh banyak faktor: ciri-ciri individu organisma, tahap strok, usia pesakit, patologi bersamaan yang berlaku sebelum operasi.

Kumpulan risiko yang disebut termasuk pesakit yang mempunyai: diabetes mellitus, penyakit kardiovaskular, pembentukan aterosklerotik, pengumpulan lemak badan yang berlebihan. Di antara kemungkinan komplikasi, adalah kebiasaan membezakan umum dan pembedahan.

Pakar merujuk kepada jenis komplikasi kedua:

  • jangkitan tisu otak;
  • pendarahan dalaman yang teruk atau pendarahan tempatan;
  • bengkak otak;
  • trauma mekanikal (kerosakan pada tisu otak, saluran darah dengan alat pembedahan);
  • epilepsi;
  • paresis, kelumpuhan;
  • gangguan sistem saraf pusat - gangguan ingatan, ketidakhadiran, ucapan kabur.

Komplikasi umum, yang dinyatakan dalam kemerosotan kesejahteraan (muntah, gangguan usus, penurunan berat badan yang kritikal, pening), timbul selepas pembedahan, ketika pesakit meninggalkan anestesia dan secara beransur-ansur kembali ke kehidupan normal. Pesakit yang terpaksa menjalani kraniotomi, yang merupakan operasi yang serius, sering mengalami keadaan tertekan.

Siapa yang tidak boleh menjalani pembedahan

Selepas serangan, seseorang memerlukan masa yang lama untuk pulih. Pada masa ini, badan masih sangat lemah, dan operasi setelah stroke menggandakan beban di atasnya, yang boleh menyebabkan kambuh. Sebagai contoh, penyingkiran katarak harus dilakukan tidak lebih awal dari enam bulan setelah menghentikan strok, keutamaan harus diberikan kepada pembedahan laser daripada ultrasound.

Walaupun terdapat amalan perubatan yang terbukti keberkesanan kraniotomi, terdapat sejumlah kontraindikasi yang tidak membenarkan operasi ini. Ini termasuk:

  • darah tinggi;
  • selang waktu antara serangan jantung dan strok kurang dari 6 bulan;
  • kegagalan jantung kongestif;
  • penyakit otak progresif;
  • pembekuan darah yang lemah;
  • gangguan buah pinggang dan hepatik;
  • usia lanjut - selepas 70 tahun (tidak dalam semua kes adalah alasan untuk enggan melakukan operasi);
  • tumor malignan;
  • fasa keradangan akut, disertai dengan pembentukan nanah;
  • defisit neurologi.

Trepanning dilarang sekiranya pesakit berada dalam keadaan koma.

Pemulihan

Selepas operasi, pesakit trepanned dipindahkan ke rawatan intensif, di mana kakitangan perubatan memantau fungsi organ penting. Kepentingan khusus diberikan kepada keadaan pembuangan di sepanjang saluran air dan bukaan trepanasi reseksi. Hematoma pasca operasi dan peningkatan edema serebrum mungkin ditunjukkan oleh tisu muka yang bengkak, lebam dan lebam di sekitar mata..

Dengan tempoh selepas operasi yang berjaya, pesakit dapat dipindahkan ke jabatan bedah saraf pada hari kedua, di mana dia akan tinggal sehingga 2 minggu.

Selepas kraniotomi, ubah bentuk kran, pembentukan parut koloid (yang melanggar proses regenerasi tisu) dapat diperhatikan. Fenomena ini dihilangkan dengan pembetulan pembedahan..

Pemulihan selepas pembedahan harus merangkumi rawatan ubat yang mencukupi, penghapusan gangguan neurologi, terapi sosial dan pekerjaan pesakit. Terapi fizikal (kinesitherapy) adalah wajib.

Untuk meningkatkan penyembuhan jahitan, anda perlu melakukan rawatan luka berkualiti tinggi setiap hari, dan berpakaian tepat pada masanya. Rambut boleh dicuci tidak lebih awal dari 2 minggu selepas pembedahan berdasarkan keadaan jahitannya.

Selalunya, pesakit mengalami sensasi menyakitkan yang teruk di kepala, kerana penghapusan analgesiknya ditetapkan. Anticonvulsants ditunjukkan untuk kejang, penenang untuk kegelisahan..

Sekiranya pelbagai bahagian otak terjejas, pesakit sering harus belajar semula ucapan, berjalan, dan membantu pemulihan ingatan. Orang rapat memainkan peranan besar. Merekalah yang, pada kali pertama setelah operasi, akan menolong pesakit untuk mengatasi beberapa ketidaknyamanan dalam bidang rumah tangga, misalnya, mengambil prosedur air, memasak dan makan..

Aktiviti fizikal semasa tempoh pemulihan dikecualikan, pesakit mesti diberi rehat sepenuhnya dari segi psiko-emosi.

Kecacatan selepas pembedahan tidak selalu diberikan, kerana kraniotomi bukanlah alasan untuk ini. Sekiranya seseorang berasa sihat dan cepat sembuh, maka setelah beberapa lama dia mungkin kembali ke cara hidupnya yang biasa, pergi bekerja. Sekiranya dia mengalami komplikasi, misalnya, dalam bentuk patologi neurologi yang menyekat fungsi penting, maka masalah kecacatan dapat dipertimbangkan oleh komisi khas yang terdiri dari pakar yang berbeza..

Petunjuk (kontraindikasi) untuk kraniotomi pada strok dan kemungkinan akibatnya

Kraniotomi pada strok sering menjadi satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa pesakit dengan bentuk patologi hemoragik. Penyakit ini disertai oleh pendarahan intrakranial, yang berlaku kerana kerosakan pada arteri. Hematoma mempunyai pelbagai ukuran, ia memampatkan tisu di sekitarnya, menyebabkan kerosakan neurologi yang teruk. Untuk hematoma besar, rawatan pembedahan ditetapkan.

Petunjuk dan kontraindikasi untuk

Kraniotomi merujuk kepada campur tangan pembedahan kecemasan yang dilakukan apabila:

  • peningkatan tekanan intrakranial;
  • edema tisu otak yang teruk;
  • kehadiran hematoma besar;
  • trombosis dan aterosklerosis arteri serebrum;
  • kehadiran tumor malignan;
  • penambahan jangkitan dan proses keradangan;
  • keperluan pengumpulan tisu untuk pemeriksaan histologi.

Dalam beberapa kes, operasi itu membahayakan kesihatan dan kehidupan pesakit. Senarai kontraindikasi untuk kraniotomi merangkumi:

  • hipertensi arteri yang teruk;
  • operasi di ruang intrakranial yang dipindahkan dalam tempoh 6 bulan terakhir;
  • kegagalan jantung akut dan kronik yang dikompensasi;
  • penyakit teruk sistem saraf pusat;
  • usia pikun (dalam kes ini, operasi dijalankan hanya dengan terapi ubat yang tidak responsif, keadaan yang mengancam nyawa);
  • pemburukan penyakit kronik organ dalaman;
  • peringkat akhir patologi onkologi;
  • luka purulen, disertai oleh nekrosis tisu lembut.

Latihan

Persiapan untuk trepanasi untuk strok hemoragik termasuk:

  1. Tinjauan. Ujian darah dan air kencing dilakukan sebelum operasi. Komposisi kualitatif dan kuantitatif dan pembekuan darah dinilai, tanda-tanda penyakit radang yang boleh menjadi kontraindikasi terhadap campur tangan terungkap. Petunjuk untuk pembedahan dikenal pasti menggunakan CT atau MRI otak. ECG dilakukan untuk menilai fungsi sistem kardiovaskular.
  2. Keengganan untuk mengambil ubat. 2 minggu sebelum prosedur, doktor yang hadir membatalkan ubat yang boleh menyebabkan komplikasi pasca operasi. Ini termasuk antikoagulan dan agen antiplatelet yang mengurangkan pembekuan darah. Pada hari prosedur, tolak semua ubat yang diambil.
  3. Keengganan untuk makan sehari sebelum campur tangan. Minum cecair pada hari pembedahan juga tidak dibenarkan.
  4. Perundingan dengan pakar bedah saraf. Doktor memberitahu pesakit mengenai kaedah rawatan yang dipilih dan kemungkinan risiko. Pada peringkat ini, sejarah perubatan dikaji.

Bagaimana trepanation dilakukan

Bergantung pada ukuran lesi dan keadaan umum pesakit, operasi boleh berlangsung dari 5 hingga 10 jam. Pelan campur tangan pembedahan merangkumi langkah-langkah berikut:

  1. Persediaan pesakit. Dadah untuk anestesia umum diberikan secara intravena, diikuti oleh intubasi trakea. Kepala pesakit terpaku menggunakan alat khas yang menahan tengkorak dalam kedudukan tegak. Ini membolehkan anda melumpuhkan sepenuhnya kawasan yang dikendalikan semasa melakukan prosedur pembedahan. Pada tahap yang sama, saliran lumbal dipasang, yang diperlukan untuk penyaliran cecair serebrospinal. Kadang-kadang tekanan cecair serebrospinal dikurangkan dengan ubat.
  2. Sayatan kulit. Luka operasi berjalan di sepanjang garis rambut. Mereka berusaha meminimumkan risiko kecacatan kosmetik selepas campur tangan. Flap kulit dikeluarkan dari tulang kranial.
  3. Pembukaan tengkorak. Bor membuat beberapa lubang kecil. Dengan menggunakan gergaji perubatan, kepingan tulang dipotong pada ukuran yang diperlukan. Ia disimpan di seluruh prosedur pembedahan untuk tujuan pengembalian ke laman web berikutnya..
  4. Mendapatkan akses ke medulla. Pakar bedah memakai kacamata dengan mikroskop operasi, setelah itu dia membuat sayatan di dura mater. Organ dikompres dengan ketat oleh tengkorak, jadi mustahil untuk menggerakkan tisu. Untuk melakukan manipulasi, pakar bedah saraf menggunakan instrumen nipis yang dimasukkan ke dalam ketebalan otak. Fokus nekrosis atau hematoma dikeluarkan, campur tangan digabungkan dengan pemantauan berterusan terhadap keadaan saraf kranial dan sistem kardiovaskular.
  5. Penutupan kecacatan tengkorak. Flap tulang yang dipotong dikembalikan ke kedudukan asalnya atau dipasang dengan staples logam. Luka operasi dijahit, selepas itu pembalut steril digunakan.

Kesan

Kraniotomi selepas strok boleh menyebabkan komplikasi berikut:

  • pendarahan intrakranial;
  • pembengkakan tisu otak;
  • sawan epilepsi;
  • kemasukan jangkitan bakteria;
  • trauma pada tisu atau saluran darah otak;
  • lumpuh anggota badan yang lengkap atau separa;
  • gangguan pertuturan;
  • gangguan ingatan;
  • pelanggaran proses menghafal dan persepsi maklumat baru;
  • sakit kepala yang teruk, loya dan muntah (pada tempoh awal operasi, sindrom kesakitan dihilangkan dengan analgesik narkotik);
  • kehadiran kecacatan kosmetik yang berkaitan dengan penghapusan penutup tulang (cranioplasty membantu menyelesaikan masalah ini);
  • disfungsi sistem pencernaan dan pernafasan;
  • kelemahan otot.

Pemulihan selepas trepanasi merangkumi:

  • berada di unit rawatan rapi (selama 2 hari pertama, anda perlu memantau prestasi otak dan jantung);
  • merawat luka operasi (pembalut diganti setiap hari, luka dirawat dengan penyelesaian antiseptik, jahitan dikeluarkan setelah 10-14 hari);
  • mematuhi diet khas (pesakit mesti makan makanan yang mudah dicerna yang tidak melanggar pergerakan usus);
  • terapi senaman (bantuan untuk mengelakkan genangan darah dan limfa yang disebabkan oleh imobilisasi yang berpanjangan);
  • terapi ubat (pada peringkat ini, agen nootropik dan neuroprotektif digunakan untuk menormalkan fungsi otak).

Kecacatan selepas kraniotomi diberikan sekiranya terdapat akibat yang teruk dari strok dan operasi itu sendiri.

Kraniotomi untuk strok

Strok dan trepanasi - apa yang diharapkan pada akhirnya

Strok adalah pelanggaran akut peredaran serebrum (CVA), yang membawa kepada akibat yang teruk. Bahkan ada konsep seperti "tetingkap terapi", yang mengatakan bahawa anda dapat menolong pesakit sebanyak mungkin hanya dalam 6 jam pertama.

Salah satu jenis strok yang paling teruk adalah hemoragik, akibatnya sering tidak dapat diramalkan. Ia disertai dengan pendarahan serebrum akibat saluran darah yang pecah.

Ukuran hematoma boleh berbeza, perbezaan yang sama diperhatikan pada gejala - dari sederhana hingga sangat teruk.

Sekiranya ukuran hematoma melebihi purata, dan rawatan konservatif tidak berkesan, mereka sering menggunakan rawatan pembedahan..

Kadang-kadang keadaan pesakit sangat teruk sehingga hanya tinggal pembedahan

Rawatan pembedahan strok - adakah alternatif

Kerana kesan strok sering tidak dapat dipulihkan, kadang-kadang pembedahan sahaja dapat menyelamatkan nyawa pesakit.

Salah satu kaedah rawatan pembedahan yang paling biasa untuk strok, yang membantu menghentikan pendarahan atau memulihkan bekalan darah (dalam strok iskemia yang teruk) adalah kraniotomi, atau kraniotomi, operasi kompleks yang memerlukan peralatan khas dan doktor yang berpengalaman..

Ini adalah kraniotomi yang selalu menjadi satu-satunya cara untuk memberi seseorang peluang untuk pulih dan kembali ke kehidupan normal..

Sebelum pembedahan, kajian wajib dilakukan:

  • pengimbasan ultrasound dupleks;
  • pengimejan resonans magnetik otak atau otak;
  • angiografi.

Mereka membolehkan anda menentukan penyetempatan hematoma dengan tepat dan saiznya, kehadiran plak. Dan juga untuk menilai keadaan aliran darah semasa, yang akhirnya membantu pakar bedah saraf untuk menentukan skop operasi. Perlu difahami bahawa hematoma besar tidak akan sembuh dengan sendirinya, dan jika ia tidak segera dikeluarkan oleh kraniotomi, hasilnya kemungkinan besar akan membawa maut.

Kursus operasi untuk kraniotomi

Keseluruhan operasi, bergantung pada keadaan awal pesakit dan ukuran fokus patologi, boleh berlangsung hingga 5 jam atau lebih. Terdapat beberapa peringkat utama campur tangan pembedahan ini..

Persediaan pesakit

Anestesia diberikan secara intravena dan endotrakeal, pesakit diletakkan di atas meja operasi. Peranti khas dipasang dengan ketat di atas meja, yang membetulkan kepala orang itu dalam kedudukan tegak pada tiga titik. Ini memastikan keadaan tidak bergerak sepenuhnya semasa manipulasi (fiksasi berlaku selepas bermulanya tidur).

Kadang-kadang saliran lumbar dipasang di bahagian bawah tulang belakang untuk mengalirkan cecair serebrospinal - ini dapat mengurangkan tekanan cecair serebrospinal. Sekiranya perlu, kesan ini ditingkatkan dengan ubat..

Selepas itu, pakar bedah memotong kulit, biasanya di sepanjang garis rambut - mereka cuba meminimumkan kesan kosmetik dari operasi..

Pembukaan tengkorak

Kulit terlepas dari tengkorak ke tulang. Satu atau lebih lubang dibuat dengan gerudi khas, selepas itu kepingan tulang terbentuk di kaki dengan gergaji perubatan. Sepanjang masa operasi kraniotomi berterusan, kepak disimpan dengan selamat sehingga kemudian dapat diletakkan di tempatnya.

Autopsi untuk membetulkan masalah

Berbekalkan kacamata khas dengan mikroskop operasi, dura mater dibuka. Otak itu sendiri tertutup rapat di rongga kranial, sehingga tisu lembutnya tidak dapat bergerak ke sisi..

Pakar bedah beroperasi dengan instrumen yang sangat tipis untuk bekerja dengan tepat di dalam tisu otak. Semasa operasi, keadaan saraf kranial dan keadaan umum pesakit sentiasa dipantau, ini mengelakkan akibat negatif dari campur tangan.

Setelah membetulkan keadaan, rongga kranial ditutup.

Adakah risiko pembedahan otak adalah besar

Kadang-kadang akibat campur tangan pembedahan boleh menjadi komplikasi pasca operasi, belum lagi pembedahan otak.

Kraniotomi, yang sering diperlukan dalam strok, adalah operasi yang rumit, akibatnya tidak dapat diramalkan.

Sebilangan besarnya, mereka bergantung pada keparahan strok itu sendiri, ketepatan pertolongan cemas dan penghantaran ke meja operasi. Semua akibat trepanation boleh dibahagikan secara kasar kepada pembedahan dan bukan pembedahan.

Akibat pembedahan

Selepas operasi, komplikasi yang tergolong dalam "kategori" komplikasi pembedahan mungkin berlaku:

  • pendarahan intrakranial;
  • bengkak otak;
  • jangkitan;
  • kerosakan pada tisu otak atau saluran darah;
  • epilepsi.

Pembedahan boleh menyebabkan edema otak

Bergantung pada tahap strok itu sendiri, kraniotomi jarang disulitkan oleh lumpuh separa atau lengkap. Secara berasingan, perlu diperhatikan gejala defisit neurologi - masalah dengan ingatan atau persepsi, kesukaran dengan pengucapan. Hampir semua pesakit selepas kraniotomi mengadu mual dan sakit kepala (pada mulanya mereka boleh dihentikan oleh analgesik narkotik).

Akibat bukan pembedahan

Setelah tempoh selepas operasi berlalu dan bahaya yang disebabkan oleh strok reda, kesukaran lain muncul. Pesakit terutamanya bimbang akan kecacatan pada tulang tengkorak, kerana bahagian tulang kadang-kadang dikeluarkan. Jalan keluar dari situasi dan pencegahan sindrom trepanned adalah kranioplasti.

Terdapat kerap kes penurunan berat badan secara tiba-tiba oleh pesakit, gangguan ingatan, kelemahan berterusan, gangguan kesedaran jangka pendek, episyndrome, gangguan pencernaan.

Tetapi mustahil untuk mengatakan dengan tegas bahawa trepanasi menyebabkan gejala seperti itu, kerana pada masa pasca operasi banyak ubat kuat diresepkan, beberapa gejala juga dapat disebabkan oleh strok itu sendiri, terutama jika bantuan diberikan tepat waktu.

Kraniotomi untuk strok: petunjuk, persiapan, pemulihan

Strok adalah pelanggaran serius peredaran serebrum dengan pecahnya kapal, yang menyebabkan pendarahan. Patologi ini membawa kepada disfungsi otak yang berbahaya, tetapi yang terburuk adalah akibat pendarahan yang membentuk hematoma - kemungkinan hilang upaya dan bahkan kematian (jika bantuan perubatan tidak diberikan dalam masa 6 jam).

Rawatan dengan kaedah konservatif, sebagai peraturan, adalah mustahil, oleh itu, untuk membantu pesakit dan mencegah peningkatan hematoma, keputusan dibuat mengenai operasi. Khususnya, jika seseorang mengalami stroke hemoragik, satu-satunya cara untuk menyelamatkannya dianggap sebagai kraniotomi..

Apakah petunjuknya

Craniotomy (Perancis - trépanation, Latin - trepanatio) - operasi yang melibatkan pembukaan cranium untuk memberikan akses ke hematoma di kawasan otak dengan penyingkirannya berikutnya. Pembedahan yang dilakukan tepat pada masanya dan betul mengurangkan tekanan intrakranial. Dalam 85%, prognosis selepas trepanation adalah baik.

Kraniotomi ditunjukkan untuk strok dalam kes berikut:

  • proses berjangkit, keradangan di otak;
  • kecederaan otak trauma;
  • onkologi;
  • kehadiran pembekuan darah;
  • peningkatan tekanan intrakranial;
  • masalah serius dengan saluran darah;
  • keperluan untuk mendapatkan tisu otak untuk biopsi.

Pembedahan stroke otak dilakukan oleh pakar bedah saraf. Kejayaannya bergantung pada profesionalisme doktor dan ketersediaan peralatan khusus berkualiti tinggi..

Persiapan dan peringkat operasi

Dalam tempoh pra operasi, pesakit mesti menjalani beberapa siri kajian: x-ray dada, ujian darah, MRI, ECG. Juga, doktor harus menyedari kehadiran alahan pada pesakit pelbagai etiologi..

Ubat anti-radang bukan steroid dan pengencer darah tidak diambil sebelum pembedahan.

Adalah sangat penting bahawa sekurang-kurangnya 14 hari sebelum kraniotomi, pesakit sepenuhnya meninggalkan tabiat buruk - merokok dan alkohol.

Sehari sebelum operasi, pengambilan makanan dikecualikan, petunjuk tekanan darah dipantau dengan teliti, perasaan peribadi dipantau.

Apa tindakan yang terdapat dalam operasi:

  1. Suntikan anestesia, penyisipan longkang lumbal, penyingkiran cecair serebrospinal.
  2. Sayatan kulit untuk mendapatkan akses ke tengkorak, mengikis kulit dari tulang tengkorak. Sekiranya ini tidak dilakukan, sisa-sisa dermis akan jatuh ke tengkorak terbuka..
  3. Rawatan antiseptik kepala sepanjang garis rambut.
  4. Pembukaan tengkorak: menggerudi beberapa lubang untuk mendapatkan akses ke otak. Potongan tulang yang diperoleh dengan penggerudian dilipat ke dalam bekas yang terpisah - setelah mengeluarkan hematoma, mereka diletakkan di tempatnya.
  5. Pembuangan stasis darah, jahitan saluran darah pecah, menghentikan pendarahan. Pemeriksaan memantau tanda-tanda penting pesakit.
  6. Pemulihan struktur tengkorak dengan bahagian yang hilang.
  7. Selesai operasi.

Proses operasi memerlukan masa 3-4 jam, tetapi kadang-kadang operasi dapat berlangsung hingga 8 jam - semuanya bergantung pada tahap patologi.

Risiko komplikasi

Kraniotomi adalah operasi kompleks yang melibatkan tindakan tertentu dengan otak. Adalah mustahil untuk menjamin hasil yang baik dari campur tangan pembedahan, kerana ia dipengaruhi oleh banyak faktor: ciri-ciri individu organisma, tahap strok, usia pesakit, patologi bersamaan yang berlaku sebelum operasi.

Kumpulan risiko yang disebut termasuk pesakit yang mempunyai: diabetes mellitus, penyakit kardiovaskular, pembentukan aterosklerotik, pengumpulan lemak badan yang berlebihan. Di antara kemungkinan komplikasi, adalah kebiasaan membezakan umum dan pembedahan.

Pakar merujuk kepada jenis komplikasi kedua:

  • jangkitan tisu otak;
  • pendarahan dalaman yang teruk atau pendarahan tempatan;
  • bengkak otak;
  • trauma mekanikal (kerosakan pada tisu otak, saluran darah dengan alat pembedahan);
  • epilepsi;
  • paresis, kelumpuhan;
  • gangguan sistem saraf pusat - gangguan ingatan, ketidakhadiran, ucapan kabur.

Komplikasi umum, yang dinyatakan dalam kemerosotan kesejahteraan (muntah, gangguan usus, penurunan berat badan yang kritikal, pening), timbul selepas pembedahan, ketika pesakit meninggalkan anestesia dan secara beransur-ansur kembali ke kehidupan normal. Pesakit yang terpaksa menjalani kraniotomi, yang merupakan operasi yang serius, sering mengalami keadaan tertekan.

Siapa yang tidak boleh menjalani pembedahan

Selepas serangan, seseorang memerlukan masa yang lama untuk pulih. Pada masa ini, badan masih sangat lemah, dan operasi setelah stroke menggandakan beban di atasnya, yang boleh menyebabkan kambuh. Sebagai contoh, penyingkiran katarak harus dilakukan tidak lebih awal dari enam bulan setelah menghentikan strok, keutamaan harus diberikan kepada pembedahan laser daripada ultrasound.

Walaupun terdapat amalan perubatan yang terbukti keberkesanan kraniotomi, terdapat sejumlah kontraindikasi yang tidak membenarkan operasi ini. Ini termasuk:

  • darah tinggi;
  • selang waktu antara serangan jantung dan strok kurang dari 6 bulan;
  • kegagalan jantung kongestif;
  • penyakit otak progresif;
  • pembekuan darah yang lemah;
  • gangguan buah pinggang dan hepatik;
  • usia lanjut - selepas 70 tahun (tidak dalam semua kes adalah alasan untuk enggan melakukan operasi);
  • tumor malignan;
  • fasa keradangan akut, disertai dengan pembentukan nanah;
  • defisit neurologi.

Trepanning dilarang sekiranya pesakit berada dalam keadaan koma.

Pemulihan

Selepas operasi, pesakit trepanned dipindahkan ke rawatan intensif, di mana kakitangan perubatan memantau fungsi organ penting.

Kepentingan khusus diberikan kepada keadaan pembuangan di sepanjang saliran dan bukaan trepanasi reseksi.

Hematoma pasca operasi dan peningkatan edema serebrum mungkin ditunjukkan oleh tisu muka yang bengkak, lebam dan lebam di sekitar mata..

Dengan tempoh selepas operasi yang berjaya, pesakit dapat dipindahkan ke jabatan bedah saraf pada hari kedua, di mana dia akan tinggal sehingga 2 minggu.

Selepas kraniotomi, ubah bentuk kran, pembentukan parut koloid (yang melanggar proses regenerasi tisu) dapat diperhatikan. Fenomena ini dihilangkan dengan pembetulan pembedahan..

Pemulihan selepas pembedahan harus merangkumi rawatan ubat yang mencukupi, penghapusan gangguan neurologi, terapi sosial dan pekerjaan pesakit. Terapi fizikal (kinesitherapy) adalah wajib.

Untuk meningkatkan penyembuhan jahitan, anda perlu melakukan rawatan luka berkualiti tinggi setiap hari, dan berpakaian tepat pada masanya. Rambut boleh dicuci tidak lebih awal dari 2 minggu selepas pembedahan berdasarkan keadaan jahitannya.

Selalunya, pesakit mengalami sensasi menyakitkan yang teruk di kepala, kerana penghapusan analgesiknya ditetapkan. Anticonvulsants ditunjukkan untuk kejang, penenang untuk kegelisahan..

Sekiranya pelbagai bahagian otak terjejas, pesakit sering harus belajar semula ucapan, berjalan, dan membantu pemulihan ingatan. Orang rapat memainkan peranan besar. Merekalah yang, pada kali pertama setelah operasi, akan menolong pesakit untuk mengatasi beberapa ketidaknyamanan dalam bidang rumah tangga, misalnya, mengambil prosedur air, memasak dan makan..

Aktiviti fizikal semasa tempoh pemulihan dikecualikan, pesakit mesti diberi rehat sepenuhnya dari segi psiko-emosi.

Kecacatan selepas pembedahan tidak selalu diberikan, kerana kraniotomi bukanlah alasan untuk ini.

Sekiranya seseorang berasa sihat dan cepat sembuh, maka setelah beberapa lama dia mungkin kembali ke cara hidupnya yang biasa, pergi bekerja.

Sekiranya dia mengalami komplikasi, misalnya, dalam bentuk patologi neurologi yang menyekat fungsi penting, maka masalah kecacatan dapat dipertimbangkan oleh komisi khas yang terdiri dari pakar yang berbeza..

Pembedahan strok: risiko dan keperluan

Strok adalah gangguan akut bekalan darah ke otak, yang membawa kepada perubahan fungsi otak atau kematian pesakit. Strok adalah akibat daripada infark serebrum, pendarahan intraserebral dan subarachnoid. Operasi dilakukan untuk menghentikan penembusan darah lebih jauh ke lapisan dalam tisu otak.

Faktor-faktor risiko

Campur tangan pembedahan adalah operasi yang kompleks. Tidak mungkin untuk mengira tahap risiko akibat negatif terlebih dahulu..

Faktor risiko meningkat:

  • hematoma volumetrik;
  • penyetempatan fokus pendarahan di batang otak;
  • penyakit jantung dan saluran darah;
  • darah memasuki ventrikel;
  • pesakit mengambil antikoagulan;
  • berumur lebih dari 70 tahun.

Dalam kes ini, terdapat kemungkinan kematian atau kecacatan yang tinggi..

Campur tangan pembedahan

Campur tangan pembedahan diperlukan untuk menyelamatkan nyawa, untuk memulihkan fungsi otak. Semasa operasi, kapal yang diluaskan dan dilemahkan diperbaiki, hematoma, sista dan plak dikeluarkan.

Petunjuk untuk operasi

  1. Pendarahan (akibat biasa dari strok hemoragik). Penyebabnya adalah aneurisma pecah. Darah tumpah ke tisu otak, memasuki sistem ventrikel, di mana ia bertakung. Akibat - pembentukan hematoma, jatuh.
  2. Sakit kepala yang teruk dan berterusan.

Ini adalah tanda peningkatan tekanan intrakranial. Tekanan meningkat kerana kesesakan dan peredaran cecair serebrospinal yang lemah. Penyebabnya mungkin tisu otak yang mati dan perlu segera dikeluarkan..

  • Dalam strok iskemia, operasi dilakukan dengan adanya pembekuan darah dan penyempitan arteri karotid yang teruk.
  • Kontraindikasi untuk campur tangan pembedahan

    Operasi ini dikontraindikasikan dalam kes berikut:

    • diabetes;
    • kegagalan buah pinggang;
    • penyakit sistem pernafasan;
    • patologi hati;
    • hipertensi arteri dalam tahap yang teruk;
    • angina pectoris;
    • kegagalan jantung;
    • infark miokard atau strok dalam tempoh 6 bulan terakhir;
    • tumor malignan;
    • gangguan pembekuan darah;
    • defisit neurologi;
    • penyakit septik;
    • kehadiran luka purulen organ dalaman;
    • gangguan mental;
    • Penyakit Alzheimer;
    • tekanan darah tinggi;
    • koma;
    • berumur lebih dari 70 tahun.

    Dalam kes ini, doktor hanya akan melakukan operasi sekiranya ancaman terhadap nyawa pesakit sudah jelas..

    Jenis trepanasi

    Kraniotomi adalah operasi yang kompleks. Ia dilakukan di pusat vaskular dengan peralatan moden. Pakar bedah yang berkelayakan tinggi menjalankan operasi.

    Trepanasi adalah pembentukan lubang di tengkorak untuk mendapatkan akses ke otak dan terus bekerja dengannya. Prosedur ini dilakukan seperti yang direncanakan dan sebagai keadaan darurat, ketika tekanan pada otak sangat tinggi atau kaedah lain tidak efektif.

    Terdapat 2 jenis trepanasi:

    1. Trepanasi osteoplastik. Tujuan operasi adalah untuk membuka cranium dan menghilangkan neoplasma, hematoma, sista, dan menghilangkan fokus pendarahan. Lubang dibuat supaya jalan ke kawasan yang terjejas sesingkat mungkin sehingga kapal tidak terjejas. Setelah selesai manipulasi, integriti semua tisu yang terjejas semasa operasi (termasuk tulang) dipulihkan sepenuhnya. Tidak memerlukan operasi semula.
    2. Trepanasi reseksi (penyahmampatan). Tujuannya adalah untuk mengurangkan tekanan intrakranial. Teknik ini digunakan dalam kes-kes kecemasan apabila edema serebrum meningkat, dengan adanya tumor yang tidak dapat dikeluarkan. Lubang dibuat di kawasan tulang temporal sehingga otak tidak terjejas dan parut dapat disembunyikan dengan mudah di kemudian hari. Serpihan tulang yang dikeluarkan tidak dipulihkan. Ia boleh diganti dengan sisipan sintetik.

    Pilihan pertama lebih lembut, proses pemulihan lebih mudah.

    Endarterektomi karotid

    Kaedah ini digunakan untuk strok iskemia. Sebab untuk perkembangan proses patologi di otak sering aterosklerosis karotid. Sekiranya pesakit didiagnosis dengan penyempitan arteri karotid, dia mungkin diberi endarterektomi karotid.

    Pakar bedah menghentikan aliran darah, membuat sayatan di tempat penyempitan. Kemudian rongga kapal yang terkena dikikis, plak dikeluarkan dari dalamnya. Doktor menjahit sayatan, membuat anastomosis antara saluran yang sihat.

    Angiografi sebelumnya, CT, ultrasound saluran darah.

    Endarterektomi karotid mengurangkan risiko strok berulang dan edema serebrum.

    Anestesia

    Dalam kebanyakan kes, pembedahan dilakukan di bawah anestesia umum. Ubat ini diberikan melalui sistem yang melekat pada lengan atau bahu.

    Kraniotomi osteoplastik hanya dilakukan dengan anestesia umum. Dalam kes lain - paling kerap dengan endarterektomi karotid - anestesia tempatan boleh diterima.

    Kadang-kadang semasa proses kerja, doktor diminta untuk menilai keadaan orang yang dikendalikan, kemudian dia dibawa keluar dari anestesia buat sementara waktu, setelah itu menggunakan ubat bius secara eksklusif.

    Pemulihan selepas trepanasi

    Operasi pembedahan, dan lebih penting lagi, adalah campur tangan yang berisiko dan agresif dalam kerja badan. Tempoh pemulihan memerlukan masa yang lama dan dapat bertahan seumur hidup. Tempoh pemulihan bergantung kepada sebab dan rawatan, usia pesakit, keadaan umum badan, dan rawatan pesakit..

    Matlamat pemulihan:

    • penentangan terhadap gangguan dalam aktiviti otak;
    • pencegahan kambuh;
    • melancarkan atau menghapuskan komplikasi pasca operasi;
    • mengawal keadaan pesakit dan pencegahan kemungkinan perubahan negatif.

    Kompleks langkah-langkah pemulihan termasuk bantuan profesional, terapi ubat, diet, terapi senaman, sokongan psikologi.

    Ciri penjagaan

    Pesakit menghabiskan 10 hari pertama di hospital di bawah pengawasan perubatan. Ini adalah tempoh yang paling berbahaya. Pada siang hari setelah operasi, pesakit berada dalam pemerhatian, kerana dia hanya pulih setelah anestesia dan fungsi asas badan dijaga secara buatan, melalui peralatan.

    Kemudian dia dibenarkan bangun, mengambil makanan sendiri. Pemantauan berterusan, dan jika timbul akibat negatif, lama tinggal di hospital meningkat. Bergantung pada keadaan pesakit, ubat dipilih, diet, fisioterapi, dan satu set latihan ditetapkan. Sekiranya diperlukan, ahli psikoterapi bekerja dengannya.

    Selepas keluar, penting untuk mengikuti semua arahan doktor. Saudara-mara atau pekerja sosial menjaga pesakit.

    Penting untuk memerhatikan tidur dan pemakanan anda, jangan terlalu banyak bekerja. Pesakit harus melepaskan tabiat buruk, berjalan-jalan setiap hari di udara segar. Adalah perlu untuk mengelakkan membongkok dan mengangkat beban, serta ketegangan dan tekanan saraf..

    Seseorang yang mengalami strok menjadi rentan, dan sering mengalami kemurungan selepas kejadian itu. Dia mungkin mengalami gangguan ingatan, pertuturan, pendengaran dan penglihatan, dan tingkah laku mungkin berubah. Anda tidak boleh merasa jengkel dan tidak peduli. Saudara mara perlu menyokong orang itu dalam segala hal, memantau ubat-ubatan dan pemakanan..

    Pesakit mungkin terbaring di tempat tidur - sementara atau sepanjang hayatnya. Adalah perlu untuk memberinya linen dan pakaian bersih, melakukan langkah-langkah kebersihan setiap hari, sering mengudarakan bilik, mengelap tempat tidur, berkomunikasi dengan mangsa strok.

    Pemulihan peredaran darah

    Pemulihan peredaran darah adalah tujuan utama rawatan. Fungsi sel mati tidak dapat dipulihkan. Adalah mustahak untuk mencegah perkembangan proses patologi dan memelihara neuron di kawasan yang paling dekat dengan lesi..

    Dalam tempoh akut, rawatan dijalankan di hospital. Di masa depan, pesakit diberi ubat yang meningkatkan bekalan darah ke otak, mencegah pembekuan darah, serta nootropik dan psikostimulan.

    Ubat antikonvulsan, antiemetik, antipiretik digunakan sebagai agen bantu jika diperlukan..

    Tekanan darah dan keseimbangan elektrolit air sentiasa dipantau.

    Apakah kesan operasi tersebut?

    Risiko akibat negatif pembedahan selepas strok serebrum dikaitkan dengan penjagaan pesakit yang tidak betul, kesilapan perubatan, ketepatan masa bantuan, ciri-ciri individu badan..

    Pembedahan untuk strok boleh membawa akibat berikut:

    • migrain, pening;
    • keletihan kronik;
    • gangguan ingatan dan pertuturan;
    • pengaburan kesedaran sementara, persepsi yang tidak mencukupi terhadap dunia sekitar;
    • loya;
    • senak;
    • penurunan berat badan yang cepat;
    • lumpuh separa atau lengkap;
    • epilepsi;
    • risiko pembekuan darah.

    Sekiranya fungsi aktiviti otak dipelihara atau dipulihkan, prognosisnya baik.

    Komplikasi berjangkit

    Terdapat serangan patogen di kawasan yang terjejas, lebih sering dengan trepanasi reseksi. Ini tidak akan berlaku dengan betul. Kerana keterbatasan aktiviti, kekambuhan, jangkitan mempengaruhi pundi kencing, paru-paru, usus. Perkembangan komplikasi dicegah dengan diet, terapi senaman, kepatuhan terhadap rejimen harian. Kaedah terakhir - antibiotik.

    Gumpalan darah dan gumpalan darah

    Sebab untuk lekatan sel dan kemunculan pembekuan darah adalah ketiadaan atau penurunan aktiviti motor. Vena di hujung bawah terdedah kepada penyumbatan. Antikoagulan, urut, kompres dan pergerakan yang cepat akan membantu mengelakkan trombosis..

    Gangguan neurologi

    Di kawasan kawasan yang terjejas, edema boleh berkembang. Ini disebabkan gangguan peredaran dan pengumpulan cecair, yang menyebabkan tekanan pada otak dan terjadinya gangguan neurologi. Jenisnya bergantung pada kawasan yang dikendalikan. Semakin cepat bengkak reda, semakin cepat masalah neurologi hilang..

    Ubat steroid membantu dengan ini. Dalam kes yang teruk, gejala mungkin berlanjutan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun..

    Berdarah

    Semasa operasi, banyak kapal rosak, yang boleh menyebabkan pendarahan selama beberapa hari. Untuk mengelakkan darah terkumpul di tengkorak, saliran diletakkan. Dalam kes yang melampau, operasi diulang, kapal dibakar atau dijahit.

    Pembedahan selepas strok adalah prosedur yang berisiko tetapi perlu dan selalunya merupakan satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa seseorang. Walaupun terdapat semua risiko, hasilnya positif dalam 80% kes.

    Bantuan tepat pada masanya dan rawatan pesakit yang tepat meningkatkan kemungkinan prognosis yang baik.

    Kraniotomi selepas pembedahan

    Terdapat sejumlah keadaan dalam ilmu saraf yang memerlukan akses langsung ke otak untuk membantu pesakit. Untuk tujuan ini, kraniotomi dilakukan - prosedur pembedahan yang kompleks. Sejarawan telah menemui banyak bukti bahawa prosedur itu dilakukan oleh doktor bahkan sebelum zaman kita..

    Oleh kerana kurangnya pengetahuan tentang anatomi dan asepsis, eksperimen seperti itu biasanya membawa maut. Hari ini, kraniotomi, serta akibatnya selepas pembedahan, telah dikaji secara mendalam. Ini memungkinkan untuk mengurangkan kejadian komplikasi minimum, tetapi prosedurnya masih dianggap salah satu yang paling berbahaya dalam perubatan..

    Campur tangan pembedahan

    Trepanation adalah prosedur pembedahan di mana lubang terbentuk di tengkorak. Ini dilakukan secara rutin untuk mendapatkan akses ke otak dan bekerja lebih jauh dengan organ..

    Manipulasi mendesak ditunjukkan dalam situasi di mana terdapat risiko mampatan organ dan gangguan kerjanya. Sebagai contoh, operasi seperti ini sering dilakukan untuk strok hemoragik dan keadaan kecemasan lain yang mengancam nyawa..

    Memandangkan tahap risiko ketika menggunakan teknik ini, ia hanya dapat digunakan sekiranya terdapat petunjuk yang jelas. Ini dilakukan sekiranya pilihan lain untuk masuk ke otak tidak dapat memberikan hasil yang diinginkan atau tidak ada syarat untuk pelaksanaannya..

    Petunjuk untuk operasi

    Jumlah pilihan untuk kesan tidak invasif pada otak semakin meningkat setiap tahun. Namun ada sejumlah keadaan di mana pembukaan tengkorak tidak dapat diabaikan. Sebelum pelantikan prosedur yang dirancang, pesakit perlu menjalani CT atau MRI kepala, angiografi atau ultrasound dupleks kapal. Ini memungkinkan untuk menentukan dengan ketepatan maksimum tempat kerosakan organ dan menentukan kawasan kerja.

    Kraniotomi ditetapkan untuk:

    • Jenis hemoragik strok - pembedahan selepas strok memungkinkan untuk menghentikan pendarahan dalam masa yang singkat dan mencegah pembentukan hematoma;
    • tumor, hematoma, abses di otak;
    • trauma pada tengkorak, di mana serpihan tulang mula menekan medula;
    • anomali dalam perkembangan tengkorak;
    • aneurisma serebrum.

    Terdapat beberapa pilihan untuk kraniotomi. Yang optimum dipilih bergantung pada spesifik keadaan, keparahan keadaan pesakit, ketersediaan alat yang diperlukan.

    Kontraindikasi untuk campur tangan pembedahan

    Trepanasi hanya boleh dilakukan sekiranya mustahil untuk menggunakan teknik yang lebih lembut. Oleh kerana spesifik pendekatan, larangan pembedahan otak terbuka tidak mutlak. Keputusan dibuat secara individu dalam setiap kes. Pakar bedah saraf mesti membandingkan risiko ketidakaktifan dan campur tangan berbahaya, menilai keadaan umum pesakit.

    Kontraindikasi relatif untuk prosedur:

    • usia pesakit melebihi 75;
    • kehadiran patologi organik pada tahap dekompensasi - kegagalan buah pinggang, jantung, hepatik atau paru-paru, diabetes mellitus;
    • pelanggaran proses pembekuan darah;
    • luka onkologi dan purulen organ lain;
    • koma atau kejutan (jika itu bukan petunjuk untuk prosedur).

    Walaupun keadaan ini jarang dipertimbangkan ketika perlu melakukan manipulasi untuk mengurangkan tekanan pada otak. Walau apa pun, pakar bedah saraf mesti mempertimbangkannya untuk mengurangkan risiko akibat negatif bagi pesakit dan meningkatkan peluangnya untuk sembuh..

    Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai rawatan ubat tanpa pembedahan di sini.

    Beberapa jenis trepanasi

    Prosedur pembedahan dilakukan dengan salah satu daripada dua cara. Trepanasi penyahmampatan (reseksi) adalah pilihan terbaik untuk menangani keadaan kecemasan. Selalunya, lubang kecil dibuat di tulang temporal untuk mengurangkan kerosakan otak dan kemudian menyembunyikan parut. Pertama, pakar bedah membedah tisu lembut dengan pisau bedah. Selepas itu, dengan menggunakan ayunan tangan dan gergaji kawat, dia membentuk lubang operasi.

    Kraniotomi penyahmampatan untuk trauma, strok, hematoma, abses membolehkan anda mengurangkan tekanan intrakranial dengan cepat dan mencegah mampatan otak. Selalunya selepas operasi, cacat tulang tetap ada, yang juga diperjuangkan.

    Trepanasi osteoplastik tidak terhad pada lokasi tertentu. Semasa prosedur, pakar bedah saraf memotong penutup yang luas, yang memberikannya akses mudah ke kawasan yang diinginkan. Setelah selesai operasi, tisu diletakkan di tempatnya, dengan itu mengelakkan kerosakan tulang. Pendedahan jenis ini lebih lembut. Proses pemulihan dalam kes ini lebih mudah..

    Endarterektomi karotid

    Aterosklerosis karotid sering menjadi penyebab berlakunya bencana serebrum. Dalam beberapa kes, pencegahan terhadap latar belakang seperti itu tidak boleh terbatas pada pendekatan konservatif. Di sini lebih baik menggunakan rawatan pembedahan strok iskemia. Endarterektomi karotid melibatkan membuat sayatan di sepanjang arteri karotid dan membuang lapisan dalam kapal bersama dengan plak aterosklerotik. Kemudian lubang dijahit atau ditutup dengan kepak. Ini membolehkan anda mengembalikan aliran darah dan mencegah malapetaka otak setelah serangan sementara atau pukulan kedua. Sebelum melakukan manipulasi, pesakit mesti menjalani CT kepala, angiografi, ultrasound dupleks kapal.

    Anestesia

    Dalam kebanyakan kes, pembedahan otak terbuka memerlukan anestesia umum. Ini membuat pesakit tertidur dan menyekat ketidakselesaan. Dalam pendekatan ini, penyelesaian yang dipilih oleh pakar anestesiologi disampaikan melalui sistem yang dipasang di bahu atau lengan. Kadang-kadang pakar bedah saraf perlu menilai keadaan pesakit tepat semasa operasi. Dalam kes ini, dia dikeluarkan untuk sementara waktu dari anestesia, sehingga membatasi dirinya ke anestetik tempatan. Semasa menjalankan kesan titik, anestesia tempatan boleh digunakan. Ini menunjukkan rawatan tempatan kawasan yang menjalani pembedahan.

    Pemulihan selepas trepanasi

    Membuka tengkorak jarang berlaku tanpa kesan negatif bagi tubuh. Setelah melakukan prosedur yang agresif, tubuh manusia secara beransur-ansur dipulihkan ke keadaan semula. Dia sering memerlukan pertolongan profesional. Masa pesakit kembali ke kehidupan normal bergantung pada usianya, jenis penyakit, kualiti kerja doktor, keadaan umum badan.

    Pemulihan selepas kraniotomi bertujuan untuk:

    • melicinkan atau menghilangkan akibat operasi;
    • pengenalpastian faktor risiko dan pencegahan komplikasi;
    • memerangi gangguan di otak;
    • mencegah perkembangan semula masalah asal.

    Tidak kira jenis intervensi, 10 hari pertama selepas pembedahan dianggap kritikal.

    Dalam tempoh ini, pesakit tidak boleh berlebihan. Semuanya terhad kepada rawatan perubatan khusus, rawatan luka dan rehat. Kemudian ubat itu dilengkapi dengan fisioterapi, ujian fungsi otak, dan aktiviti fizikal yang lebih baik. Sekiranya perlu, sesi dengan psikoterapis dijalankan.

    Apakah kesan operasi tersebut

    Teknik pembedahan dianggap sangat agresif dan berbahaya, tetapi kadang-kadang hanya dapat menyelamatkan nyawa seseorang. Masalah dalam tempoh selepas operasi boleh dikaitkan dengan kerosakan otak bahkan sebelum pesakit diberi pertolongan, pelanggaran peraturan perawatan pesakit, kesalahan perubatan, dan ciri tubuh. Terdapat kebarangkalian pendarahan yang tinggi, perkembangan edema medula. Perubahan struktur tisu, menyebabkan kejang, kelumpuhan, ketidakseimbangan, keletihan kronik tidak dikecualikan..

    Kecederaan pada bahagian otak tertentu dipenuhi dengan penurunan kualiti penglihatan, masalah dengan ingatan, pertuturan dan kerja organ dalaman.

    Komplikasi berjangkit

    Penembusan patogen pada tisu di dalam cranium secara praktikal dikecualikan jika peraturan asepsis dipatuhi semasa operasi. Masalah dengan luka di kepala jauh lebih biasa, tetapi ia dapat diselesaikan dengan cepat dengan penjagaan tapak yang berkualiti. Masih terdapat risiko jangkitan organ dalaman: pundi kencing, usus, paru-paru. Ini disebabkan oleh perubahan paksa dalam irama kehidupan mangsa, sehingga membatasi aktivitinya. Pencegahan keadaan adalah mematuhi diet, mengadakan kelas terapi senaman, menjaga rejimen harian. Sebagai usaha terakhir, antibiotik digunakan.

    Gumpalan darah dan gumpalan darah

    Batasan mobiliti dan proses biokimia patologi dalam badan membawa kepada pelekapan sel darah dan pembentukan gumpalan darah. Selalunya ia terbentuk di urat pada bahagian bawah kaki. Pemisahan pendidikan sedemikian dan peningkatannya dengan aliran darah ke paru-paru, jantung atau otak boleh menyebabkan kematian pesakit. Trombus menyumbat lumen kapal yang lebih kecil, menyekat peredaran cecair biologi, dan memprovokasi kegagalan organ. Untuk mengelakkan komplikasi, pesakit diberi urutan, antikoagulan diresepkan, kompres kaki digunakan dan disarankan untuk kembali ke aktiviti fizikal secepat mungkin.

    Gangguan neurologi

    Kraniotomi boleh mencetuskan pembengkakan tisu otak berhampiran tempat pembedahan. Ini membawa kepada kemunculan gangguan neurologi sementara, jenisnya bergantung pada lokasi manipulasi. Selalunya, apabila edema mereda, tanda-tanda seperti itu hilang dengan sendirinya. Pesakit boleh diberi steroid untuk mempercepat prosesnya. Dengan pelanggaran struktur tisu yang mendalam dan meluas, gejala dapat berlanjutan selama beberapa bulan dan bahkan menjadi kekal.

    Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai akibat strok dan rawatan berkaitan dalam artikel ini..

    Berdarah

    Semasa trepanation, sebilangan besar kapal rosak. Atas sebab ini, luka mungkin berdarah selama beberapa hari selepas prosedur. Untuk mengelakkan komplikasi terhadap latar belakang ini, pesakit diberi saluran air supaya biomas tidak terkumpul di dalam cranium. Jika tidak, dia berisiko menyentuh pusat motor atau gentian saraf, yang menyebabkan kejang. Sekiranya pendarahan berlanjutan, operasi kedua mungkin diperlukan untuk menjahit atau membakar kapal.

    Kraniotomi adalah prosedur yang sukar dan berbahaya, yang dalam beberapa tahun kebelakangan ini telah dicuba untuk digunakan sekerap mungkin..

    Sejumlah teknik manipulasi telah dikembangkan oleh pakar, bergantung pada petunjuknya. Penggunaan salah satunya dalam kes tertentu dapat meminimumkan trauma pada tisu otak dan mengurangkan risiko akibat negatif. Pematuhan dengan peraturan pemulihan pasca operasi adalah kunci untuk awal pesakit kembali ke kehidupan normal..